Screamo

Subgenre dari emo

Screamo (atau juga disebut skramz)[1] adalah subgenre emo agresif yang muncul pada tahun 1990-an yang menekankan "disonansi eksperimental dan dinamika".[2] Screamo dirintis oleh grup musik asal San Diego, Heroin dan Antioch Arrow dan berkembang pada akhir 1990-an terutama oleh band dari Pantai Timur Amerika Serikat seperti Orchid, Saetia, dan Pg. 99. Sangat dipengaruhi oleh hardcore punk dan vokalnya pun diteriakkan.[3] Lagu-lagunya bertemakan emosi, kematian, percintaan, dan hak asasi manusia.[4] Pada abad ke-21, kata screamo sering disalahartikan sebagai musik yang vokalnya diteriakkan.[3][5]

Screamo mencapai popularitasnya pada 2000-an dengan kesuksesan band seperti Thursday, The Used, Underoath, Silverstein, Hawthorne Heights dan Senses Fail. Meski merosot dekade 2010-an, genre ini terus mencapai sukses bawah tanahnya dengan band seperti La Dispute dan Pianos Become the Teeth.

TerminologiSunting

Meski genre ini berkembang dekade 1990-an, mulanya genre ini tidak disebut "screamo."[6] Chris Taylor, vokalis band Pg. 99, berkata, "Kami sama sekali bukanlah screamo. Bahkan saat kami eksis, kami mencoba untuk menjauh dari gaya itu, dan berkata, 'Hey, inilah punk.'"[7] Jonathan Dee dari The New York Times menulis bahwa istilah tersebut "justru ditertawakan oleh band tersebut."[8] Lars Gotrich dari NPR Music juga mengomentari hal ini tahun 2011:[7]

Pada 2000-an, kata screamo mulai digunakan untuk menyebut penggunaan teriak-teriak dalam lagu.[3] Bahkan istilah itu juga digunakan dalam banyak genre yang tidak dipengaruhi pergerakan screamo asli.[9] Juan Gabe, vokalis Comadre, menyebut istilah itu "cukup mencemarkan, terutama di [Amerika] Serikat."[10] Derek Miller, gitaris Poison the Well mencatat mengenai istilah yang sering dipakai itu dan berkata seraya tertawa bahwa itu "merujuk pada ribuan macam genre berbeda."[9] Bert McCracken, vokalis The Used, menyebut screamo bagi "perusahaan rekaman yang menjual rekaman dan toko kaset yang menggolongkannya."[11]

SejarahSunting

Asal (1990-an)Sunting

 
Screamo band Pg. 99 tampil di Reading, Pennsylvania

Screamo muncul sebagai genre musik yang berbeda pada tahun 1991 di Ché Café di San Diego, yang dikembangkan oleh band-band seperti Heroin dan Antioch Arrow. Gravity Records dan Ebullition Records merilis turunan emo yang lebih kacau dan ekspresif ini. Band lain yang membantu mengembangkan screamo awal pada label ini berasal dari California Utara, seperti Portraits of Past dari San Francisco Bay Area dan Mohinder dari Cupertino. Adegan ini terkenal karena selera modenya yang khas yang terinspirasi oleh subkultur mod. Seperti halnya emo, istilah screamo membawa beberapa kontroversi di antara para peserta.

Banyak kelompok dari Pantai Timur berpengaruh dalam pengembangan berkelanjutan dan penemuan kembali gaya selama akhir 90-an dan awal 2000-an, termasuk Orchid, Pg. 99, Saetia, Kota Ulat, Jeromes Dream, Lingkaran Membawa Alun-Alun, Hot Cross, dan Ampere.

Crossover arus utama (2000-an)Sunting

 
Screamo band The Used pada tahun 2007

Pada tahun 1995, istilah "screamo" melayang ke pers musik, terutama dalam jurnalisme Jim DeRogatis dan Andy Greenwald, dan pada pertengahan 2000-an, istilah itu diterapkan pada banyak band baru. Band-band Screamo seperti The Used, Thrice, Finch, Thursday, dan Silverstein mengembangkan periode screamo yang lebih baru di abad ke-21. Kamis mengutip band post-punk Joy Division, dan band post-hardcore Fugazi sebagai pengaruh penting, tetapi juga mengambil isyarat dari gaya rock alternatif Radiohead, U2, dan The Cure. Banyak dari band-band ini mengambil pengaruh dari band-band seperti Refused dan At the Drive-In. Berbeda dengan band screamo do-it-yourself tahun 1990-an, band screamo seperti Thursday dan The Used telah menandatangani kontrak multi-album dengan label seperti Island Def Jam dan Reprise Records. Namun, hubungan gaya ini dengan genre telah diperdebatkan, dengan beberapa orang menyebutnya sebagai "MTV screamo" atau "pop-screamo", dan banyak band yang lebih sering dikategorikan sebagai post-hardcore atau metalcore. Alternative Press menggambarkan screamo pop sebagai "riff yang dipengaruhi metal dan agresif, jeritan high-end mengisi bait lagu, sementara melodi yang membubung membawa chorus ke ketinggian baru yang sebelumnya belum tercapai."

Istilah "post-screamo" telah digunakan secara longgar untuk menggambarkan berbagai macam musik di tahun 2000-an dan kemudian yang dipengaruhi oleh screamo tradisional. Dalam ulasan pengaruh City of Caterpillar pada genre tersebut, reporter Jason Heller dari Vice menulis "Sebut saja post-screamo, jika Anda harus. Oke, mungkin jangan lakukan itu. Tapi .... awal 00-an bukanlah akhir era atau apa pun yang begitu klise. Itu hanya transisi."

Pada pertengahan 2000-an, gaya screamo awal mendapatkan kembali vitalitas, dengan band-band Amerika seperti Comadre, Off Minor, dan Hot Cross merilis rekaman pada label independen. Adegan screamo kontemporer tetap sangat aktif di Eropa, dengan band-band seperti Amanda Woodward, Louise Cyphre, Le Pré Où Je Suis Mort, La Quiete, Daïtro, dan Raein semuanya menjadi contoh utama dari adegan mereka. Fluff Fest, yang diadakan di Czechia sejak tahun 2000, pada tahun 2017 digambarkan oleh Bandcamp Daily sebagai "ritual musim panas" bagi banyak penggemar screamo di Eropa.

Kebangkitan (2010-an)Sunting

Pada awal 2010-an, istilah "screamo" mulai direklamasi secara luas oleh kelompok baru band do-it-yourself, dengan banyak aksi screamo, seperti Loma Prieta, Piano Menjadi Gigi, La Dispute, dan Touché Amore merilis rekaman secara adil. label independen besar seperti Deathwish Inc. Pada 2011 Alternative Press mencatat bahwa La Dispute adalah "di garis depan kebangkitan tradisional-screamo" untuk rilisan mereka yang diakui secara kritis, Wildlife. Mereka adalah bagian dari grup band screamo-revival yang memiliki gaya mirip yang didefinisikan sendiri sebagai "The Wave," yang terdiri dari Touché Amoré, La Dispute, Defeater, Piano Menjadi Gigi, dan Make Do and Mend. Selain itu, Deafheaven California, yang dibentuk pada 2010, digambarkan sebagai screamo, dengan gaya yang mirip dengan Envy. Alternative Press telah mengutip sebuah "pop screamo kebangkitan" bersama dengan ini, dengan band-band seperti Before They Eyes, The Ongoing Concept, Too Close to Touch dan I Am Terrified.

 
Band Screamo Ostraca tampil live pada tahun 2015

Pada bulan Agustus 2018, penulis Noisey Dan Ozzi menyatakan bahwa itu adalah "Summer of Screamo" dalam seri selama sebulan yang mendokumentasikan aksi screamo yang mendorong genre ke depan menyusul penurunan popularitas "The Wave," serta reuni band-band mani. seperti hal. 99, Aturan Mayoritas, Kota Ulat, dan Jeromes Dream. Grup-grup yang disorot dalam liputan ini, termasuk Respire, Ostraca, Portrayal of Guilt, Soul Glo, I Hate Sex, dan Infant Island, secara umum telah menerima pers positif dari publikasi besar, tetapi tidak sesukses pendahulunya. Noisey juga mendokumentasikan bahwa, meskipun kehilangan popularitas arus utama dan terus bertahan di adegan Amerika Utara, khususnya Richmond, Virginia, screamo telah menjadi gerakan yang lebih internasional; terutama menyebar ke Jepang, Prancis, dan Swedia dengan kelompok-kelompok termasuk Heaven in Her Arms, Birds in Row, dan Suffocate for Fuck Sake, masing-masing. Juga pada tahun 2018, Vein merilis album debut mereka Errorzone dengan pujian kritis dan kesuksesan komersial, menyatukan elemen screamo, hardcore, dan nu metal. Kelompok aksi bawah tanah ini terutama dirilis oleh label independen seperti Middle-Man Records di Amerika Serikat, Zegema Beach Records di Kanada, dan Miss The Stars Records di Berlin.

KarakteristikSunting

Screamo adalah gaya emo yang dipengaruhi punk hardcore dengan teriakan. Alex Henderson dari AllMusic menganggap screamo sebagai jembatan antara hardcore punk dan emo. Istilah screamo adalah gabungan dari kata "scream" dan "emo". Screamo menggunakan instrumentasi rock yang khas, tetapi terkenal karena komposisinya yang singkat, suara yang kacau, gitar yang harmonis, dan vokal yang menjerit. Screamo dicirikan "dengan perubahan tempo dan dinamika yang sering dan oleh katarsis ketegangan dan pelepasan." Banyak band screamo juga menggabungkan balada. Menurut AllMusic, screamo "umumnya berbasis di sisi agresif dari adegan kebangkitan punk yang menyeluruh." Vokal jeritan digunakan "tidak secara konsisten, tetapi sebagai semacam elemen crescendo, senjata sonik yang harus dilontarkan ketika musik dan lirik mencapai nada emosional tertentu." Nyanyian emosional dan teriakan keras adalah vokal umum dalam screamo.

 
Screamo band Off Minor tampil, Juni 2008

Lirik Screamo sering menampilkan topik-topik seperti rasa sakit emosional, putus cinta, minat romantis, politik, dan hak asasi manusia. Lirik ini biasanya introspektif, mirip dengan band emo yang lebih lembut. The New York Times mencatat bahwa "bagian dari daya tarik musik adalah penerimaannya yang tidak sadar akan perbedaan, rasa hormat terhadap yang lain." Beberapa band screamo secara terbuka menunjukkan penerimaan gaya hidup religius, nonreligius, dan straight edge

Banyak band screamo pada 1990-an melihat diri mereka secara implisit politis, dan sebagai reaksi terhadap belokan ke kanan yang diwujudkan oleh politisi California, seperti Roger Hedgecock. Beberapa kelompok juga secara luar biasa teoretis dalam inspirasi: Angel Hair mengutip penulis surealis Antonin Artaud dan Georges Bataille, dan Orchid dengan lirik nama ikon gelombang baru Prancis Anna Karina, filsuf Jerman Friedrich Nietzsche, filsuf Prancis Michel Foucault, dan pencetus teori kritis Sekolah Frankfurt.

Subgenre dan genre campuranSunting

EmoviolenceSunting

 
Circle Takes the Square, yang gayanya berbatasan dengan grindcore dan post-rock, mendapat banyak pujian dengan album 2004 As the Roots Undo.

Banyak band screamo meminjam disonansi ekstrim, kecepatan, dan kekacauan powerviolence. Akibatnya, istilah emoviolence setengah bercanda diciptakan oleh band In/Humanity untuk menggambarkan perpaduan dari dua gaya yang diterapkan pada diri mereka sendiri, serta band-band lain termasuk Pg. 99, Anggrek, Pembalikan Manusia, Sinapsis Merebut, dan RentAmerica. Selain itu, band-band seperti Orchid, Reversal of Man, dan Circle Takes the Square cenderung lebih bergaya grindcore daripada pendahulu mereka. Di masa sekarang, genre ini tidak lagi lazim atau tersebar luas seperti di masa lalu, namun masih tetap menjadi kekuatan yang menonjol dan lazim di screamo bawah tanah. Sebuah kebangkitan genre telah terjadi secara internasional dengan adegan regional di Asia Tenggara dan Amerika Selatan menjadi terkenal.

Post-screamoSunting

Band-band termasuk City of Caterpillar, Circle Takes the Square, Envy, Funeral Diner, Piano Menjadi Teeth, Respire, dan Le Pré Où Je Suis Mort telah memasukkan elemen post-rock ke dalam musik mereka. Fusi ini ditandai dengan perubahan mendadak dalam kecepatan, instrumentasi atmosfer dan harmonik, dan vokal yang terdistorsi. Demikian pula, band-band seperti Heaven in Her Arms dan grup Envy yang disebutkan di atas, menggunakan elemen shoegazing.

SassSunting

Sass (juga dikenal sebagai sassy screamo, sasscore, white belt hardcore, white belt, sassgrind atau dancey screamo) adalah gaya yang muncul dari adegan screamo akhir 1990-an dan awal 2000-an. Genre ini menggabungkan elemen post-punk, new wave, disko, elektronik, dance-punk, grindcore, noise rock, metalcore, mathcore dan beatdown hardcore. Genre ini dicirikan oleh seringnya menggabungkan tingkah laku yang terang-terangan flamboyan, konten lirik erotis, synthesizer, ketukan dansa, dan gaya vokal yang lisping. Band Sass termasuk Blood Brothers, An Albatross, The Number Twelve Looks Like You, Plot untuk Meledakkan Menara Eiffel, Early Daughters, Later-Orchid dan SeeYouSpaceCowboy.

Pop screamoSunting

"Pop screamo" dan "MTV screamo" adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan band yang dipengaruhi screamo yang menggunakan instrumentasi metalik dan struktur lagu pop untuk membentuk suara yang lebih layak secara komersial daripada screamo tradisional. Gaya ini berkembang dan memperoleh kesuksesan arus utama di awal 2000-an. Adegan itu dipimpin oleh band-band seperti Thursday, Hawthorne Heights, Taking Back Sunday, The Used, Senses Fail, Silverstein, Chiodos, From First to Last, Saosin, Thrice and Finch dan band-band kurang terkenal yang sekarang sudah tidak berfungsi seperti Before They Eyes , Ini Aku Datang Jatuh, Anggun, Kemarin Bangkit, Mengejar Kemenangan, Kekasih, Puitis Mati, Beban Sehari dan Putus Ikatanmu. Genre ini bangkit kembali di tahun 2010-an, termasuk pakaian seperti Before They Eyes, The Ongoing Concept, Too Close to Touch, I Am Terrified. Alternative Press menggambarkan screamo pop sebagai "riff yang dipengaruhi metal dan agresif, jeritan high-end mengisi bait lagu, sementara melodi yang membubung membawa chorus ke ketinggian baru yang sebelumnya belum tercapai." serta "Musik poppy emo dengan teriakan di dalamnya yang menarik perhatian arus utama pada pertengahan 2000-an". Selain itu, banyak dari grup ini lebih sering dikategorikan sebagai, dan dipengaruhi oleh, post-hardcore atau metalcore.

Lihat pulaSunting

KutipanSunting

  1. ^ "The History of Metalcore/Screamo". MetalSucks. 2010-06-07. Diakses tanggal 2018-01-18. 
  2. ^ Jason Heller, "Feast of Reason". Denver Westword, June 20, 2002. [1] Diarsipkan 2012-03-31 di Wayback Machine. Access date: June 15, 2008
  3. ^ a b c "Explore style: Screamo". AllMusic. 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 17, 2010. Diakses tanggal January 12, 2015. 
  4. ^ Jim DeRogatis, "Screamo", Guitar World, November 2002 [2] Access date: July 18, 2008
  5. ^ Morgan, Phillip (October 9, 2014). "Six Bands Bringing Respect Back to 'Screamo' Vocals". Emertainment Monthly. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 19, 2015. 
  6. ^ Ebullition Catalog, Portraits of Past discography. [3] Access date: August 9, 2008.
  7. ^ a b Lars Gotrich, Pg. 99: A Document Revisited: NPR Music Interview
  8. ^ Dee, Jonathan (June 29, 2003). "The Summer of Screamo". The New York Times. Diakses tanggal September 11, 2010. 
  9. ^ a b "Screamo". Jimdero.com. Diakses tanggal 2011-12-15. 
  10. ^ "Comadre - hc/punk/screamo from redwood city/california". Yellow is the New Pink. April 18, 2007. 
  11. ^ Greenwald, Andy (21 November 2003). "Screamo 101". Entertainment Weekly (738). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-11-11. Diakses tanggal 2 August 2008.