Sanggung

Sanggung adalah gelar resmi dari peringkat senior kelima (正五品; Jong 5 pum), yang tertinggi yang dapat dicapai oleh seorang gungnyeo, dayang selama Dinasti Joseon dari Korea.[1][2] Petugas wanita dengan peringkat ini ditugaskan untuk mengatur urusan dalam istana. Ketika biasa nain menjabat selama lebih dari 15 tahun, dia akan diberikan sebuah jepit rambut hias untuk seorang sanggung. Oleh karena itu, sanggung baru diangkat biasanya pada saat berusia 35-45 tahun. Seorang wanita istana di peringkat sanggung diperlakukan cukup baik untuk tinggal di rumah sendiri dengan pelayan.[3]

Sanggung
Hangeul상궁
Hanja
Alih Aksara yang Disempurnakansanggung
McCune–Reischauersanggung

Gelar pertama kali muncul di dalam Goryeosa ("Sejarah Goryeo"), sebuah buku yang dipenuhi tentang catatan pada periode Goryeo. Dalam bab dari buku berjudul Bhagwanji (百官志), terkait seluruh gelar resmi, ada tulisan nama sanggung (尙宮, mengelola istana), sangchim (尙寢, mengelola tempat tidur), sangsik (尙食 mengelola makanan), dan sangchim lainnya (尙針, mengelola jahitan) pada masa pemerintahan Raja Hyeonjong. Buku ini juga memiliki catatan lain bahwa Lady Han ditunjuk sebagai sanggung pada Maret 1031, tahun ke-22 dari pemerintahan raja. Catatan ini membuktikan bahwa sistem sanggung telah ada sejak periode Goryeo.[4][5]

Sebagai sebuah sistem pada naemyeongbu (內命婦) yang mengacu pada wanita di istana dengan semua pangkat termasuk Ratu dan dayang istana[6] yang direvisi sejak berdirinya Dinasti Joseon, petugas wanita dengan gelar, sanggung mulai mengelola urusan dalam istana secara umum sebagai posisi tertinggi dari gunggwan (secara harfiah petugas istana). naemyeongbu sebagian besar dibagi menjadi naegwan (harfiah "kantor internal") dan gunggwan menurut Gyeongguk daejeon. Yang pertama mengacu pada selir raja atau permaisuri seorang putra mahkota sementara gunggwan adalah polisi wanita dengan pangkat.[4]

Status sosial dari sanggung secara umum berasal dari kelas yangin (orang biasa), dibedakan dari naegwan dalam hal kebijakan.

Jenis-jenis sanggungSunting

  • Jejo sanggung (提調尙宮) - juga dipanggil sebagai Keunbang sanggung.[7] Mereka memiliki posisi tertinggi di antara gungnyeo, dan mereka bertanggung jawab untuk pengelolaan properti. Mereka melayani raja dengan banyak dayang lainnya di istananya, menerima perintah raja dan memiliki kekuasaan politik.
  • Bujejo sanggung (副提調尙宮) - juga dipanggil sebagai Arigo sanggung (阿里庫尙宮) mengelola properti di gudang istana
  • Jimil sanggung (至密尙宮) - juga dipanggil sebagai Daeryeong sanggung (待令尙宮) menunggu di dekat raja
  • Bomo sanggung (保姆尙宮) - secara harfiah berarti "Sanggung perawat" yang merawat para pangeran dan putri.
  • Sinyeo sanggung (侍女尙宮) - secara harfiah berarti "Sanggung yang menjadi pelayan penunggu" membantu jimil saggung dengan buku-buku dan perayaan.
  • Gamchal sanggung (監察尙宮) - secara harfiah berarti "Sanggung inspektur" yang melakukan inspeksi dan memberikan hukuman kepada gungnyeo.[8]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Hyegyŏnggung Hong Ssi (1996). The Memoirs of Lady Hyegyŏng: The Autobiographical Writings of a Crown Princess of Eighteenth-century Korea. University of California Press. hlm. 62. ISBN 0-520-20055-1. 
  2. ^ "상궁(尙宮), Sanggung" (dalam bahasa Korean/English). The Academy of Korean Studies. 
  3. ^ http://www.food.co.kr/english/05_5.html
  4. ^ a b 상궁(尙宮) (dalam bahasa Korean). Empas / Britannica. 
  5. ^ 상궁(尙宮) (dalam bahasa Korean). Empas / EncyKorea. 
  6. ^ 내명부 (內命婦) (dalam bahasa Korean). Doosan Encyclopedia. 
  7. ^ 상궁 (尙宮) (dalam bahasa Korean). Doosan Encyclopedia. 
  8. ^ http://100.nate.com/dicsearch/pentry.html?s=K&i=255134&v=42