Said bin Sultan, Sultan Muskat dan Oman

(Dialihkan dari Said bin Sultan)

Sayyid Saïd bin Sultan al-Busaidi (Arab: سعيد بن سلطان, Saʿīd bin Sulṭān, bahasa Swahili: Saïd bin Sultani) (5 Juni 1791 – 19 Oktober 1856) adalah Sultan Muskat dan Oman, penguasa kelima dari Dinasti Al Busaid dari tahun 1804 hingga 4 Juni 1856. Pemerintahannya dimulai setelah periode konflik dan persaingan suksesi internal setelah kematian ayahnya, Sultan bin Ahmad, pada bulan November 1804. Ia sering disebut sebagai Singa Oman (أسد عمان), sebagai salah satu Sultan Oman.[2]

Said bin Sultan
Potret Said bin Sultan oleh pelaut Amerika, kemungkinan oleh William F. Lynch
Sultan Kekaisaran Oman
Berkuasa1804–1856
PendahuluSultan bin Ahmad
PenerusThuwaini bin Said (sebagai Sultan Muskat dan Oman)
Majid bin Said (sebagai Sultan Zanzibar)
Informasi pribadi
Kelahiran(1791-06-05)5 Juni 1791[1]
Samail, Oman
Kematian19 Oktober 1856(1856-10-19) (umur 65)
Seychelles
Pemakaman
Pemakaman Makusurani
DinastiAl Busaid
Nama lengkap
Sa'id bin Sulṭān al-Bu'saidi
سعيد بن سلطان
AyahSultan bin Ahmad
IbuSayyidah Ghanniyah binti Saif Al-Busaidi
Anak
Rincian
AgamaIslam Ibadi

Paman Said Qais bin Ahmad akhirnya menyetujui suksesi Said setelah Said membunuh sepupunya, Badr bin Saif, yang berpura-pura naik takhta. Said terkenal karena memindahkan ibu kotanya ke Zanzibar, yang tetap menjadi ibu kotanya selama Kekaisaran Oman mencapai puncak kekuasaan dan kejayaannya.[3][4]

Masa muda sunting

Said bin Sultan adalah putra Sultan bin Ahmad, yang memerintah Oman dari tahun 1792 hingga 1804. Sultan bin Ahmad meninggal pada tahun 1804 dalam ekspedisi ke Basrah. Dia menunjuk Muhammad bin Nasir bin Muhammad al-Jabri sebagai wali dari kedua putranya, Salim bin Sultan dan Said bin Sultan.[5] Saudara laki-laki Sultan, Qais bin Ahmad, penguasa Sohar, memutuskan untuk mencoba merebut kekuasaan. Awal tahun 1805 Qais dan saudaranya Muhammad berbaris ke selatan sepanjang pantai menuju Muttrah, yang dengan mudah dia rebut. Qais kemudian mulai mengepung Muskat. Muhammad bin Nasir mencoba menyuap Qais agar pergi, tapi tidak berhasil.[5]

Muhammad bin Nasir meminta bantuan Badr bin Saif.[5] Setelah serangkaian pertunangan, Qais terpaksa kembali ke Sohar. Badr bin Saif menjadi penguasa.[6] Setelah bersekutu dengan Wahhabi, Badr bin Saif menjadi semakin tidak populer.[7] Untuk menyingkirkan wilayahnya, Badr bin Saif mengangkat Salim bin Sultan menjadi gubernur al Maṣna'ah di pantai Batinah dan Said bin Sultan menjadi gubernur Barka.[8]

Pada tahun 1806, Said bin Sultan mengundang Badr bin Saif ke Barka dan membunuhnya. Ada beberapa laporan berbeda mengenai apa yang terjadi, namun tampak jelas bahwa Said-lah yang melakukan serangan pertama dan para pendukungnya menyelesaikan pekerjaannya. Said dipuji oleh masyarakat sebagai pembebas Wahhabi yang meninggalkan negaranya. Qais bin Ahmad langsung memberikan dukungannya kepada Said. Gugup dengan reaksi Wahhabi, Said menyalahkan Muhammad bin Nasir atas pembunuhan tersebut.[1]

Pemerintahan sunting

Said bin Sultan menjadi penguasa tunggal Oman, rupanya atas persetujuan saudaranya. Bibi mereka, putri Imam Ahmad bin Said al-Busaidi, tampaknya mempengaruhi keputusan ini.[9]

Pada tahun 1820, ia meluncurkan ekspedisi hukuman terhadap Bani Bu Ali dengan bantuan Perusahaan Hindia Timur Britania. Suku tersebut berhasil dikalahkan, namun pada tahun berikutnya pasukan Kompeni yang lebih besar kembali dan mengalahkan suku tersebut.[10]

Pada tahun 1835, ia meratifikasi perjanjian dengan Amerika Serikat dengan syarat yang sangat menguntungkan, yang telah dinegosiasikan oleh Edmund Roberts di Muskat pada tanggal 21 September 1833,[11] dan dikembalikan oleh USS Peacock.[12]

Pada tahun 1837, ia menaklukkan Mombasa (sekarang di Kenya). Pada tahun 1840, Said memindahkan ibu kotanya dari Muskat ke Stone Town di Zanzibar, di mana Richard Waters menjadi Konsul Amerika,[13] dan mengirim kapal ke Amerika Serikat untuk mencoba memajukan hubungan dagang.[14]

Pada tahun 1843 ia mencalonkan perwakilan nominal di Mogadishu dan dipaksa untuk memberikan penghormatan kepada Sultan Yusuf Mahamud Ibrahim dari Kesultanan Geledi.[15]

Setelah kematian Said pada tahun 1856, wilayah kekuasaannya terpecah. Putra ketiganya, Thuwaini bin Said, menjadi Sultan Muscat dan Oman, dan putra keenamnya, Majid bin Said, menjadi Sultan Zanzibar.

Museum Nasional di Muscat menyimpan banyak barang perak dan barang milik Said lainnya.

Anak sunting

Said memiliki 36 anak:

  1. Sayyid Sultan bin Said al-Said (c. 1815–1851): seorang pecandu alkohol, menurut Ruete (Bab 15), ia meninggalkan tiga orang putra, Saud, Faisal, dan Muhammad
  2. Sayyid Khalid bin Said al-Said (c. 1819–1854)
  3. Sayyid Thuwaini bin Said al-Said (juga disebut Tueni) (?-1866): Sultan Muskat dan Oman, 1856–1866
  4. Sayyid Muhammad bin Said al-Said (1826–1863): dia "...dianggap paling shalih di antara seluruh keluarga kami.... tidak terlalu peduli pada dunia dan barang-barang duniawi.. .. dimiliki oleh... antipati terhadap Zanzibar" (Bab 14, Ruete); dia menjalani sebagian besar hidupnya di Oman; ayah dari Hamoud bin Mohammed, Sultan Zanzibar.
  5. Sayyid Turki bin Said (1832–1888): Sultan Muskat dan Oman, 1871–1888
  6. Sayyid Majid bin Said Al-Busaid (1834/5-1870): Sultan Zanzibar ke-1, 1856–1870
  7. Sayyid Ali bin Said al-Said (?-1893)
  8. Sayyid Barghash bin Said Al-Busaid (1837–1888): Sultan Zanzibar ke-2, 1870–1888
  9. Sayyid Abdu'l-Wahhab bin Said al-Said (1840–1866)
  10. Sayyid Jamshid bin Said al-Said (1842–1870)
  11. Sayyid Hamdan bin Said al-Said (1843–1858)
  12. Sayyid Sawidan bin Said al-Said (1845–?)
  13. Sayyid Abdul Aziz bin Said al-Said (1850–1907)
  14. Sayyid Khalifah bin Said Al-Busaid Sultan Zanzibar ke-3 (1852–1890): Sultan Zanzibar, 1888–1890
  15. Sayyid Hamad bin Said al-Said
  16. Sayyid Shuwaid bin Said al-Said
  17. Sayyid Abbas bin Said al-Said
  18. Sayyid Manin bin Said al-Said
  19. Sayyid Ali bin Said Al-Busaid, Sultan Zanzibar ke-4 (1854–1893): Sultan Zanzibar, 1890–1893
  20. Sayyid Badran bin Said al-Said (?-1887)
  21. Sayyid Nasir bin Said al-Said (juga disebut Nasor) (?-1887) pergi ke Mekah bersama kakak perempuannya Chadudj: meninggal pada usia dua puluhan
  22. Sayyid Abdu'l-Rab bin Said al-Said (?-1888)
  23. Sayyid Ahmad bin Said al-Said
  24. Sayyid Thalib bin Said al-Said
  25. Sayyid Abdullah bin Said al-Said
  26. Sayyidah Sharîfe dari Zanzibar dan Oman: putri seorang wanita Sirkasia, dia adalah "wanita cantik yang mempesona dengan corak pirang Jerman. Selain itu, dia memiliki kecerdasan yang tajam, yang membuatnya menjadi penasihat yang setia milik ayahku" (dijelaskan dalam Ruete, Bab 15)
  27. Sayyidah Chole (atau Khwala) dari Zanzibar dan Oman (?-1875): putri seorang wanita Mesopotamia, dia "sangat dekat dengan ayah kami; kepribadiannya yang mempesona, keceriaan dan pesonanya memenangkan hati ayah kami sepenuhnya" (Ruete, Ch. 15)
  28. Sayyidah Aashe dari Zanzibar dan Oman: saudara perempuan kandung Chole; setelah kematian saudara laki-laki mereka Hilal (1851), dia "mengasuh putra sulungnya Suud" (Ruete)
  29. Sayyidah Chadudj dari Zanzibar dan Oman: saudara perempuan kandung Majid; setelah kematiannya (1870), dia pergi bersama adik laki-lakinya Nasir ke Mekah dan meninggal tak lama kemudian (Ruete)
  30. Sayyidah Shewâne dari Zanzibar dan Oman: putri seorang wanita Ethiopia; "seorang kecantikan klasik... diberkahi dengan pikiran yang tajam", dia meninggal lebih awal (Ruete)
  31. Sayyidah Mettle dari Zanzibar dan Oman: putri seorang wanita Ethiopia, dia menikah dengan "sepupu jauh" di Stone Town dan memiliki "dua anak laki-laki kembar yang menawan" (Ruete)
  32. Sayyidah Zeyâne dari Zanzibar dan Oman: putri seorang wanita Ethiopia (Ruete)
  33. Sayyidah Semsem dari Zanzibar dan Oman: saudara perempuan kandung Zeyâne, dia menikah "di usia lanjut dengan sepupu jauh kami Humud" (Ruete)
  34. Sayyidah Nunu dari Zanzibar dan Oman: putri seorang wanita Sirkasia, dia terlahir buta; setelah kematian orang tuanya, dia tinggal bersama saudara perempuannya Aashe (Ruete)
  35. Sayyidah Salme dari Zanzibar dan Oman (1844–1924): dia dikenal sebagai Emily Ruete[16]Sayyid Ghalib bin Said al-Said

Referensi sunting

Kutipan

  1. ^ a b Miles 1919, hlm. 309.
  2. ^ Nicolini, Beatrice. Saiyid bin Sultan al Bu Saidi Oman dan hubungannya dengan Eropa. Aram. hlm. 159–161. 
  3. ^ Lorimer, John Gordon. Gazetter of the Persia Gulf Vol 1. Bombay: Pemerintah Inggris. hlm. 437–440. 
  4. ^ "Saʿīd ibn Sulṭān | ruler of Muscat, Oman, and Zanzibar". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-30. 
  5. ^ a b c Miles 1919, hlm. 304.
  6. ^ Miles 1919, hlm. 305.
  7. ^ Miles 1919, hlm. 307.
  8. ^ Miles 1919, hlm. 308.
  9. ^ Badger 1871, hlm. 144.
  10. ^ Peterson 2013.
  11. ^ Cotheal 2008.
  12. ^ Ruschenberger 1838.
  13. ^ Gilbert 2011.
  14. ^ Barrett 1863.
  15. ^ Ensiklopedia Sejarah Afrika, Volume 2. Fitzroy Dearborn. ISBN 9781579584542. 
  16. ^ Ruete 1888.

Sumber

Bacaan lanjutan sunting

  • Memoirs of an Arabian Princess from Zanzibar, Emily Ruete, 1888. (Banyak cetak ulang). Penulis (1844–1924) lahir sebagai Putri Salme dari Zanzibar dan Oman dan merupakan putri Sayyid Said. Dalam bab kelima belas bukunya, dia menggambarkan saudara perempuannya dan dua saudara laki-lakinya (Hilal dan Thuwaini).

Pranala luar sunting