Rubah korsak
Vulpes corsac.jpg
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Carnivora
Famili: Canidae
Genus: Vulpes
Spesies: V. corsac[2]
Corsac area.png
Jangkauan rubah korsak

Rubah korsak (Vulpes corsac), juga disebut sebagai nama kecil korsak, adalah rubah berukuran sedang yang dapat ditemukan di Stepa, semi-gurun dan gurun di Asia Tengah, tersebar dari Mongolia dan timur laut Cina. Sejak tahun 2004, IUCN telah diklasifikasikan sebagai spesies risiko rendah, tetapi populasi berfluktuasi secara signifikan, dan jumlahnya dapat menurun sepuluh kali lipat dalam satu tahun.[1]

Ia juga dikenal sebagai rubah stepa, dan kadang-kadang ia juga disebut sebagai "rubah pasir", tetapi terminologi ini membingungkan karena dua spesies lain, rubah pasir Tibet dan rubah Rüppell, terkadang juga dikenal dengan nama ini. Kata "corsac" berasal dari nama Rusia untuk hewan, "korsák" (корса́к), dan juga berasal dari bahasa Turki "karsak".[3]

DeskripsiSunting

Rubah korsak adalah rubah berukuran sedang, dengan kepala dan tubuh sepanjang 45 hingga 65 cm (18 hingga 26 in), dan ekor sepanjang 19 hingga 35 cm (7,5 hingga 13,8 in). Rubah dewasa ini seberat 1,6 hingga 3,2 kilogram (3,5 hingga 7,1 pon). Rubah korsak memiliki bulu abu-abu hingga kekuningan di sebagian besar tubuh, dengan bagian bawah pucat dan tanda pucat di mulut, dagu, dan tenggorokan. Selama musim dingin, mantel ini menjadi jauh lebih tebal dan teksturnya lebih sutra, dan warnanya abu-abu kelabu, dengan garis yang lebih gelap mengalir di bagian belakang.[4]

Untuk rubah, ia memiliki gigi kecil dan tengkorak yang lebar. Satu sumber mengklaim bahwa spesies ini dapat memanjat pohon dan telah didomestik di masa lalu.[5] Ini dilaporkan untuk memiliki penglihatan dan pendengaran yang tajam dan indera penciuman yang akut. Ini juga memiliki sejumlah kelenjar aroma, beberapa di antaranya menghasilkan bau menyengat,[6] walaupun tidak seekstrim yang ditemukan pada beberapa spesies Vulpes lainnya. Kelenjar ditemukan di daerah anus, di atas pangkal ekor, dan pada tangan hewan dan pipi.[4]

Rubah korsak ini melaporkan untuk menggonggong selama berburu atau ketika mengancam saingannya, dan menggunakan suara rubah nada tinggi atau mengerik sebagai panggilan alarm atau salam sosial.[4]

Distribusi dan habitatSunting

Rubah korsak hidup di stepa dan semi-gurun dari tengah dan timur laut Asia. Mereka ditemukan di seluruh Kazakhstan, Uzbekistan, dan Turkmenistan, dan semua wilayah kecuali wilayah paling utara Mongolia. Di selatan, jangkauan mereka meluas ke bagian utara Iran, Tajikistan, Kirgizstan, Afganistan, dan Cina, dan mereka juga dapat ditemukan di wilayah tetangga Rusia.[1]

Ekologi dan perilakuSunting

 
Rubah korsak dalam mantel musim panasnya

Sebagai adaptasi terhadap iklim kering di mana mereka tinggal, rubah korsak membutuhkan sedikit air untuk bertahan hidup, memperoleh sebagian besar kelembaban yang mereka butuhkan dari makanan mereka. Makanan mereka sebagian besar terdiri dari serangga dan hewan pengerat kecil, seperti tikus tanah, gerbil, jerboas, hamster, dan tupai tanah. Mereka juga dapat memakan mangsa yang lebih besar dari waktu ke waktu, termasuk kelinci dan pikas, dan akan mencari bangkai dan makanan sampah manusia. Meskipun didominasi karnivora, mereka kadang-kadang memakan buah dan tumbuh-tumbuhan lainnya, terutama ketika mangsa hewan langka. Predator alami rubah korsak termasuk serigala, elang, dan burung hantu elang.[4]

Rubah korsak merupakan hewan nokturnal dan pengembara pemburu stepa. Mereka tidak memiliki wilayah yang dipertahankan, dan tidak seperti beberapa rubah, terkadang akan membentuk kelompok. Karena mereka tidak dapat berburu di salju yang dalam, mereka akan berlindung di sarang/gua mereka selama cuaca buruk, atau, di bagian utara jangkauan mereka, mereka mungkin bermigrasi hingga 600 km (370 mi) selatan di musim dingin. Mereka dilaporkan untuk mengikuti kawanan antelop lokal, mengandalkan mereka untuk mengompres salju saat mereka lewat.[4]

ReproduksiSunting

Musim kawin dimulai pada bulan Januari dan berakhir pada bulan Maret. Pada awalnya jantan akan memperjuangkan akses ke betina, tetapi akhirnya membangun ikatan monogami, dan membantu dalam membesarkan anak-anak mereka. Sang ibu awalnya membuat liang lahir, yang kadang-kadang dibagi dengan betina hamil lainnya, tetapi memindahkan anaknya ke liang baru beberapa kali setelah mereka dilahirkan.[4]

Biasanya, dua hingga enam anak lahir setelah masa kehamilan/gestasi 52 hingga 60 hari, meskipun kasus sepuluh anak lahir dalam satu beranak yang telah dilaporkan. Anak yang baru lahir memiliki berat sekitar 60 g (2,1 oz), dan memiliki bulu berwarna coklat muda yang berubah kekuningan seiring bertambahnya usia. Mereka terlahir buta, dan membuka mata mereka pada usia sekitar dua minggu; mereka mulai makan daging pada empat minggu, dan muncul dari liang tak lama setelah itu. Rubah korsak mencapai kematangan seksual dalam 9 hingga 10 bulan dan bereproduksi pada tahun kedua kehidupan.[7] Mereka dapat hidup hingga 9 tahun di alam liar.[4]

AncamanSunting

Ancaman utama yang ditimbulkan pada rubah korsak adalah perburuan. Mereka adalah pelari lambat dan mudah ditangkap oleh pemburu, dan populasi mereka telah berkurang di daerah-daerah yang di mana mereka banyak diburu untuk bulu mereka. Pada akhir abad ke-19, hingga 10.000 rubah terbunuh setiap tahun karena perdagangan manusia. Populasi umum tetap sehat, bagaimanapun, karena rubah korsak telah terbukti mampu menahan tekanan perburuan yang besar, dan habitat mereka tetap utuh karena kepadatan populasi manusia yang rendah dalam jangkauannya. Ancaman utama lainnya yang mereka alami adalah bencana alam, yang dapat menyebabkan jumlah rubah turun 90% di beberapa daerah, tetapi populasinya sering pulih dengan cepat. Per 2008, rubah korsak dikategorikan sebagai spesies risiko rendah di Daftar merah IUCN.

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Murdoch, J.D. (2014). "Vulpes corsac": e.T23051A59049446. 
  2. ^ Wozencraft, W. C. (2005-11-16). Wilson, D. E., and Reeder, D. M. (eds), ed. Mammal Species of the World (edisi ke-3rd edition). Johns Hopkins University Press. ISBN 0-8018-8221-4. 
  3. ^ Julie Pearsall, ed. (2002). Concise Oxford English Dictionary (edisi ke-10th). Oxford University Press. hlm. 321. ISBN 978-0-19-860572-0. 
  4. ^ a b c d e f g Clark, H.O.; et al. (2009). "Vulpes corsac (Carnivora: Canidae)". Mammalian Species. 832: 1–8. doi:10.1644/832.1 . 
  5. ^ Firouz, Eskandar (14 October 2005). The Complete Fauna of Iran. I.B.Tauris. hlm. 59–. ISBN 978-1-85043-946-2. 
  6. ^ Shabadash, S.A.; Zelikina, T.I. (2002). "Detection of hepatoid glands and distinctive features of the hepatoid acinus". Biology Bulletin. 29 (6): 559–567. doi:10.1023/A:1021768025707. 
  7. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Poyarkov

Pranala luarSunting