Riolit adalah batuan beku vulkanik, dengan komposisi felsik (kaya silika, biasanya >69% SiO2- lihat klasifikasi TAS). Riolit dapat memiliki tekstur dari kaca, afanitik, hingga porfiritik. Mineral umum yang terkandung di dalamnya adalah kuarsa, sanidin dan plagioklas (dalam rasio> 2:1-lihat diagram QAPF). Biotit dan hornblende adalah mineral aksesori yang umum. Riolit adalah batuan ekstrusif yang ekuivalen dengan granit.

GeologiSunting

Riolit dapat dianggap sebagai ekstrusif yang setara dengan batuan granit yang plutonik, dan akibatnya, singkapan riolit mungkin memiliki kemiripan dengan granit. Karena kandungan tinggi silika serta kandungan besi dan magnesium yang rendah, riolit yang mencair akan membentuk lava yang sangat kental. Riolit juga terjadi dalam bentuk breksi atau sumbat vulkanik dan dike. Riolit yang dingin terlalu cepat untuk dapat menumbuhkan kristal, akan membentuk kaca alam atau vitrofir,yang juga disebut obsidian. Pendinginan yang lambat akan membentuk kristal mikroskopis di lava dan menghasilkan tekstur seperti aliran foliasi, sferulitik, nodular, dan struktur litofisal. Beberapa riolit ada yang sangat pumis vesikula. Banyak letusan riolit yang sangat eksplosif dan endapan yang terjadi dapat terdiri dari jatuhan tefra/tuf atau ignimbrit.

 
Atas : Obsidian (vitrofir); Bawah: Pumis ; Bawah kanan: Riolit (warna terang)

KeterjadianSunting

 
Riolit , Löbejün, Saxony-Anhalt

OceaniaSunting

  • Zona vulkanik taupo di Selandia Baru mempunyai konsentrasi pegunungan riolit muda yang tinggi.
  • Hutan hujan gondwana di area World Heritage Australia .

AsiaSunting

NamaSunting

Nama riolit diperkenalkan ke dalam ilmu pengetahuan oleh pengembara dan geolog Jerman, Ferdinand von Richthofen setelah eksplorasi di Pegunungan Rocky pada tahun 1860-an.[citation needed]

ReferensiSunting

  1. ^ "Yandang Shan" (in German).

Pranala luarSunting