Rikitea adalah kota kecil di Mangareva, yang merupakan bagian dari Kepulauan Gambier di Polinesia Prancis. Mayoritas penduduk pulau tinggal di Rikitea.[2][3] Pulau ini merupakan protektorat Prancis pada tahun 1871 dan dianeksasi pada tahun 1881.[4]

Rikitea
Kota
Vue Rikitea 2006.jpg
Rikitea di Polinesia Prancis
Rikitea
Rikitea
Lokasi di Polinesia Prancis
Koordinat: 23°7′13″S 134°58′9″W / 23.12028°S 134.96917°W / -23.12028; -134.96917Koordinat: 23°7′13″S 134°58′9″W / 23.12028°S 134.96917°W / -23.12028; -134.96917
Negara Prancis
Kolektivitas Polinesia Prancis
WilayahKepulauan Gambier
PulauMangareva
Ketinggian
420 m (1,380 ft)
Populasi
 • Total1.384

SejarahSunting

Sejarah kota ini berawal dari era ketika pulau itu pertama kali dihuni oleh orang-orang dari Kepulauan Marquesas pada tahun 1100 Masehi. Kapten James Wilson dari London Missionary Society tiba pada tahun 1797 di Duff, menamai pulau-pulau tersebut berdasarkan nama Laksamana Inggris, James Gambier, yang telah memfasilitasi ekspedisinya.[4]

Sebelum kedatangan misionaris Katolik, kanibalisme dipraktikkan di bawah kekuasaan raja-raja setempat. Pastor Prancis Picpus, Pastor François Caret dan Pastor Honoré Laval, dari Kongregasi Hati Kudus, tiba di sini dari Chili pada tahun 1834.[5] Pastor Hippolyte Roussel, yang telah tiba di Rikitea dengan lebih dari 100 orang Rapa Nui pada tanggal 4 Juli 1871, mengemban tugas misi Rikitea Laval, dan bertugas di sana sampai dia meninggal pada tahun 1898.[6] Populasi 9.000, yang disebutkan oleh beberapa orang ketika Laval tiba, dianggap sangat dilebih-lebihkan. Pada tahun 1825, populasi diperkirakan mencapai 1500. Ketika para misionaris tiba pada tahun 1834, mereka menghitung 2.124 jiwa. Meningkatnya kontak dengan dunia luar membawa penyakit menular ke Mangareva yang mengakibatkan hancurnya populasi. Sudah ada beberapa epidemi besar sebelum tahun 1863, termasuk yang dikatakan telah membunuh setengah dari populasi. Kisah tentang Laval yang mendorong penduduk ke kematian mereka disebarkan oleh seorang hakim Prancis, Louis Jacolliot, yang mencoba-coba okultisme dan memiliki dendam terhadap Laval dan ingin mendiskreditkannya. Pernyataan adanya 9.000 orang penduduk di pulau-pulau tersebut, maka seharusnya ada jejak tempat tinggal di lereng bukit karena sedikitnya tanah datar, tetapi tidak ada bukti rumah yang pernah dibangun di sana. Juga, jika 8.500 orang meninggal karena Laval, akan ada sejumlah kuburan, atau setidaknya kuburan massal, tetapi tidak ada.

GeografiSunting

 
Rikitea dengan Gunung Duff di belakangnya

Rikitea adalah kota pelabuhan dan pusat wisata yang terletak di Mangareva Lagoon, yang berisi sejumlah motu. Wilayah ini berada 1.650 kilometer (1.030 mil) tenggara Tahiti, ke Utara Garis Balik Selatan. Ketinggian rata-rata kota adalah 8 meter (26 kaki).[7][2][3][8]

Total populasi pulau itu adalah 1384 dan kebanyakan dari mereka tinggal di Rikitea.[1]

Dua gunung, Gunung Duff (482 meter (1.581 kaki)) dan Gunung Mokoto (129 kaki (39 m)), yang dapat didaki melalui jalan setapak, berada di utara kota.[4][8] Pendakian ke puncak Duff memakan waktu sekitar 90 menit. Batu-batu yang ditemukan di bukit digunakan oleh suku Mangarevan untuk memprediksi cuaca dan melihat perahu yang menuju pulau tersebut.[2] Gunung ini ditutupi dengan rumput aeho yang tinggi.[4]

EkonomiSunting

Mutiara hitam dibudidayakan di berbagai tempat di kedua sisi laguna Mangareva.[2] Laguna penuh dengan karang dan tiram berbibir hitam yang dipanen oleh penduduk setempat.[5] Mereka juga melakukan pertanian dan perikanan dengan tingkat minimum.[8] Gereja terlibat dalam sekolah teknik (CED, "Pusat Pengembangan Pendidikan) untuk melatih orang-orang dalam keterampilan seperti pertukangan, mekanik, listrik, dan ukiran cangkang mutiara.[9]

TransportasiSunting

Kota ini dapat diakses melalui udara dan kapal. Sebuah bandara terletak di Mou Totegegie, 9 kilometer (5,6 mi) Timur Laut. Dari bandara, tersedia perahu yang menjadi satu-satunya akses ke Rikitea. Penerbangan beroperasi dari Pape'ete dan memakan waktu empat setengah jam. Perjalanan dengan kapal hanya dimulai dari Pape'ete, dengan perjalanan 21 hari, dan berhenti di empat pulau lain sebelum tiba di Rikitea.[10] Jalan sepanjang 28 kilometer (17 mil) mengelilingi seluruh pulau.[4]

Simbol kotaSunting

Pastor Honoré Laval membangun 116 bangunan batu dan lengkungan,[4] serta jalan. Bangunan termasuk istana yang diapit dengan folly, serta Katedral St. Michael yang juga memiliki folly yang khas. Strukturnya dibangun dengan balok-balok batu karang berbentuk.[5] Beberapa bangunan yang berasal dari zaman Laval masih ada, seperti menara pengawas di pantai dan menara, sisa-sisa istana yang dibangun untuk Maputeoa, raja terakhir pulau itu.[2] Ruang bawah tanah Raja Maputeoa berada di Kapel St. Pierre di belakang Katedral St. Michael neo-Gotik.[11][12]

 
Pusat meteorologi

Couvent Rouru (Biara Rouru), di dekat ujung selatan pemakaman, sekarang menjadi reruntuhan, dulunya dapat menampung 60 biarawati.[2] Ada sekolah ukiran di dekat katedral di Camika CED yang menampilkan ukiran mutiara. Di sini diberikan pelatihan dalam seni ukiran cangkang. Liontin dan jepit rambut yang dibuat di sini dapat dibeli di outlet penjualan pusat. Riktea memiliki tempat perlindungan nuklir besar yang dibangun pada saat pengujian nuklir Prancis di Moruroa.[4]

Kota ini juga memiliki kantor pos, beberapa toko, bangunan militer, ruang medis, dan sekolah.[4] Akomodasi yang perlu diperhatikan termasuk Chez Pierre et Mariette di dekat dermaga, dengan tiga kamar, dan Pension Bianca et Benoit, di bagian selatan kota.[13]

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Population". Institut de la statistique de la Polynésie française (dalam bahasa Prancis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-06-27. Diakses tanggal 17 February 2022. 
  2. ^ a b c d e f Brash & Carillet 2009, hlm. 240.
  3. ^ a b "Population of Rikitea, French Polynesia". population.mongabay.com. Diakses tanggal 15 June 2015. 
  4. ^ a b c d e f g h Stanley 1999, hlm. 266.
  5. ^ a b c Cruising World. October 2006. hlm. 53–. ISSN 0098-3519. 
  6. ^ Fischer 1997, hlm. 35.
  7. ^ Kelly 2008, hlm. 202.
  8. ^ a b c "Gambier Islands:Archipelago, French Polynesia". Encyclopædia Britannica. Diakses tanggal 15 June 2015. 
  9. ^ Carlson, Dany T. "Mangareva:Mangareva Today (1999)". pvs.kcc.hawaii.edu. Diakses tanggal 15 June 2015. 
  10. ^ Kelly 2008, hlm. 201.
  11. ^ Stanley 1999, hlm. 265.
  12. ^ "Mausolée du Roi Maputeoa". Tahiti Heritage. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-07-23. Diakses tanggal 20 June 2015. 
  13. ^ Stanley 2004, hlm. 268.

Bacaan tambahanSunting

Pranala luarSunting