Residen-Jenderal Jepang di Korea

Jabatan Residen-Jenderal Semenanjung Korea (Kankoku tōkanfu (); Hangul한국 통감부) adalah sebuah pos yang terdapat pada masa protektorat Korea dari tahun 1905 hingga 1910 menurut Perjanjian Protektorat Jepang-Korea. Sejak 1905, residen-jenderal bertanggung jawab atas kebijakan luar negeri Korea, dan setelah penandatanganan Perjanjian Kerjasama Baru Jepang-Korea pada tahun 1907, residen-jenderal menjadi penguasa de facto negara tersebut. Setelah pembunuhan Itō Hirobumi di stasiun Harbin saat pemerintahan Jepang, pendukung aneksasi Korea, yang dilakukan pada 29 Agustus, menang. Pada tahun 1910, jabatan residen-jenderal dihapuskan dan digantikan oleh jabatan gubernur-jenderal.

Residen-Jenderal Korea
Flag of the Japanese Resident General of Korea (1905–1910).svg
KediamanKantor Residen-Jenderal
Ditunjuk oleh Kekaisaran Jepang
Dibentuk21 Desember 1905
Pejabat pertamaItō Hirobumi
Pejabat terakhirTerauchi Masatake
Jabatan dihapus1 Oktober 1910
Suksesi Gubernur-Jenderal Korea

SejarahSunting

Latar belakangSunting

Pada abad XIX, Korea adalah subjek dari kepentingan kekaisaran tiga negara—Tiongkok, penguasa tradisional Korea, Rusia dan Jepang.

Namun, pada tahun 1895, Tiongkok dikalahkan dalam Perang Tiongkok-Jepang dan dipaksa untuk melepaskan haknya untuk mendapatkan hak milik. Setelah Rusia kalah dalam Perang Rusia-Jepang, ia mengakui Semenanjung Korea sebagai zona kepentingan Jepang.

Dengan demikian, bagi pemerintah Jepang menciptakan situasi yang menguntungkan untuk ekspansi di Korea. Terdapat pertanyaan mengenai sifat ekspansi ini. Pendapat terbagi. Faksi “sipil”, yang dipimpin oleh politisi moderat Itō Hirobumi, menganjurkan pembentukan protektorat atas Korea dan secara bertahap memperkuat pengaruh Jepang di sana, tanpa pada saat yang sama melaksanakan aneksasi formal.[1][2] Faksi “militer”, yang dipimpin oleh Marsekal Yamagata Aritomo, yang membenci Korea dan penduduknya, berdiri untuk aksesi Korea yang secepat mungkin ke Jepang. Selama debat, sudut pandang faksi “sipil” menang. Pada bulan April 1905, Kabinet Jepang memutuskan perlunya membentuk protektorat atas Korea.[3]

Perjanjian Protektorat Jepang-KoreaSunting

 
Itō Hirobumi berseragam residen-jenderal Korea, menjabat posisi ini sejak 3 Maret 1906 hingga 14 Juni 1909.

Pemerintah Jepang menugaskan Itō Hirobumi suatu perjanjian protektorat. Meskipun tidak menyenangkan bagi Yamagata untuk menyerahkan urusan di Korea ke tangan lawan politik utamanya, ia berharap ini akan melemahkan pengaruh Itō dalam masalah domestik.

Pada 15 November 1905, Itō Hirobumi bertemu dengan Kaisar Korea, Gojong, dan dalam bentuk yang ketat mengundangnya untuk menandatangani perjanjian perlindungan. Gojong menyatakan keinginannya untuk berkonsultasi dengan menteri dan rakyat. Itō setuju bahwa konsultasi dengan menteri Korea diperlukan dalam masalah ini, tetapi, menunjuk ke Gojong, bahwa Korea adalah monarki absolut, mengatakan bahwa, menurut pendapatnya, tidak perlu berkonsultasi dengan rakyatnya. Gojong yang ketakutan setuju dengan argumennya.

Keesokan harinya, Itō Hirobumi mengadakan pertemuan dengan para menteri Korea. Menunjuk pada kelemahan tentara dan ketidakefisienan aparatur negara di Korea, Itō mengatakan bahwa, dalam pendapatnya, pembentukan protektorat Jepang di Korea adalah untuk kepentingan Korea. Dia mengatakan bahwa dia tidak tertarik melikuidasi negara Korea, dan menyatakan harapan bahwa suatu hari Korea akan menjadi negara maju seperti Jepang.

Sehari kemudian, pada 17 November, Kabinet bertemu untuk menandatangani kontrak. Untuk meminimalkan kemungkinan perlawanan dari Korea, asisten kepala Itō, Hayashi Gonsuke meminta komandan pasukan Jepang di Korea Hasegawa Yoshimichi untuk mengelilingi istana kekaisaran dengan pasukan. Di awal pertemuan, Itō meminta setiap menteri untuk menyampaikan pendapatnya tentang kontrak. Perdana Menteri Korea Han Gusol dan dua menteri berbicara menentang perjanjian itu, sementara lima menteri lainnya memutuskan untuk mendukungnya. Dengan marah, Han bangkit dari meja dan pergi menghadap Gojong untuk meyakinkan kaisar agar tidak menandatangani kontrak dalam keadaan apa pun. Namun, dalam perjalanan, ia secara tidak sengaja memasuki bagian perempuan dari istana, yang merupakan pelanggaran etiket istana. Hayashi segera mengambil keuntungan dari ini untuk mengeluarkan perdana menteri dari perundingan. Dalam ketidakhadirannya, lima menteri menandatangani perjanjian. Pada saat yang sama, perjanjian tersebut memasukkan klausul yang menurutnya Jepang berjanji untuk menjaga kesejahteraan rumah kekaisaran Korea. Dari pihak Jepang, kontrak ditandatangani oleh Hayashi Gonsuke. Sumber berbeda dalam kesaksian apakah kaisar sendiri menandatangani kontrak. Namun demikian, kontrak tersebut disertifikasi oleh segel kekaisaran dan diakui oleh komunitas dunia.[4]

Pembentukan jabatan residen-jenderalSunting

 
Kartu pos Korea yang didedikasikan untuk pendirian residen-jenderal.

Menurut Perjanjian Protektorat, sebuah pos residen-jenderal Jepang didirikan di Korea. Dia diberi semua kekuatan untuk menerapkan kebijakan luar negeri Korea; oleh karena itu, Kementerian Luar Negeri Korea dibubarkan.[5] Residen jenderal juga memiliki hak untuk mengusir Jepang dari Korea jika dia melanggar ketertiban umum; dalam 3 tahun, 107 subjek Jepang diusir dari negara itu.[6] Residen-jenderal melaporkan langsung kepada kaisar Jepang. Residen-jenderal pertama yang diangkat adalah Itō Hirobumi.[7]

Sejumlah sejarawan menulis bahwa jabatan residen-jenderal di Korea mirip dengan jabatan manajer umum (bahasa Inggris: Controller-General) di Mesir, dan pekerjaan Itō sebagai residen-jenderal dibandingkan dengan aktivitas manajer umum pertama Evelyn Baring.[8]

Reaksi Korea terhadap Perjanjian tersebutSunting

 
Kantor Residen-Jenderal

Beberapa orang Korea menerima Perjanjian secara positif. Ungkapan dari bagian masyarakat Korea ini adalah masyarakat Iljinhwe, yang menyatukan Korea yang pro-Jepang dan disponsori oleh politisi Jepang Ryōhei Uchida. Dari sudut pandang Iljinhwe, pendirian protektorat Jepang adalah langkah menuju realisasi impian mereka akan Asia baru yang kuat.

Pada saat yang sama, banyak orang Korea lainnya menganggap perjanjian itu sebagai prasangka terhadap kedaulatan nasional. Dengan demikian, dua ratus petugas dan pejabat mengajukan petisi kepada Gojong untuk membatalkan kontrak, beberapa demonstrasi anti-Jepang diadakan di Hanseong, dan beberapa pedagang menutup toko mereka sebagai protes terhadap kesimpulan dari Perjanjian.[9] Beberapa pejabat melakukan bunuh diri sebagai protes, sementara beberapa yang lain mengundurkan diri.[10]

Pembunuhan Itō HirobumiSunting

Pada 26 Oktober 1909, selama pertemuan dengan Menteri Keuangan Rusia Vladimir Kokovtsov, Itō Hirobumi dibunuh oleh nasionalis Korea An Jung-geun. Meskipun An berharap bahwa pembunuhan ini akan membawa kemerdekaan pada Korea, tindakannya memiliki efek sebaliknya. Setelah menghilangnya lawan politik utama Yamagata Aritomo, Aritomo mampu melaksanakan rencananya untuk aneksasi Korea tanpa masalah. Selain itu, ia memiliki argumen tambahan: orang Korea berperilaku "tidak bersyukur" terhadap Itō yang moderat, oleh karena itu, "tangan yang kuat" diperlukan dalam menghadapi mereka.[11][12]

Aneksasi KoreaSunting

Pada 30 Mei 1910, Terauchi Masatake, salah satu politisi paling dekat dengan Yamagata, diangkat sebagai residen-jenderal. Setelah diangkat, Terauchi diperintahkan untuk mencaplok Korea. Terauchi mengeluarkan dekrit yang membubarkan Iljinhwe, pada saat yang sama mengalokasikan 50 ribu yen kepada anggota masyarakat (anggota biasa menerima 10 yen per orang, dan manajemen puncak menerima masing-masing 5.000 yen). Semua protes pimpinan perusahaan terhadap pembubaran ditolak oleh residen-jenderal. Pada 22 Agustus 1910, dalam suasana rahasia, Li Wanen, yang menerima kekuasaan yang relevan dari kaisar, dan Terauchi Masatake menandatangani Perjanjian Aksesi Korea ke Jepang. Dalam seminggu, pada 29 Agustus perjanjian tersebut diterbitkan dan mulai berlaku. Korea akhirnya kehilangan kedaulatannya dan menjadi koloni Jepang. Jabatan residen-jenderal dihapuskan dan diganti dengan jabatan gubernur jenderal. Gubernur-jenderal pertama adalah Terauchi Masatake.[11]

Residen-JenderalSunting

Dari 1906 hingga 1910, Kekaisaran Korea menjadi protektorat Jepang dan Jepang diwakili oleh Residen-Jenderal di Kekaisaran Korea.

A# I# Potret Nama Awal jabatan Akhir jabatan Partai politik Kaisar yang menjabat
Rōmaji Kanji
1 1   Itō Hirobumi 伊藤 博文 21 Desember 1905 14 Juni 1909 Tidak ada Meiji
2 2   Sone Arasuke 曾禰 荒助 14 Juni 1909 30 Mei 1910 Tidak ada
3 3   Terauchi Masatake 寺内 正毅 30 Mei 1910 1 Oktober 1910 Tidak ada

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ George Trumbull Ladd (2002). In Korea with Marquis Ito (dalam bahasa Inggris). Boston, USA: Adamant Media Corporation. ISBN 978-1402190308. 
  2. ^ Cotterell, Arthur (2009). Western Power in Asia: Its Slow Rise and Swift Fall, 1415—1999 (dalam bahasa Inggris). Hoboken, NJ: Wiley. hlm. 175. ISBN 978-0470824894. 
  3. ^ Duus, Peter (1998). The Abacus and the Sword: The Japanese Penetration of Korea, 1895-1910 (dalam bahasa Inggris). Berkeley, USA: University of California Press. hlm. 188. ISBN 978-0520213616. 
  4. ^ Duus, Peter (1998). The Abacus and the Sword: The Japanese Penetration of Korea, 1895-1910 (dalam bahasa Inggris). Berkeley, USA: University of California Press. hlm. 188—195. ISBN 978-0520213616. 
  5. ^ Brudnoy, David (1970). Japan's Experiment in Korea (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-Monumenta Nipponica). Sophia University. 
  6. ^ H.I.J.M.'s Residency General (2001). The Second Annual Report on Reforms and Progress in Korea (dalam bahasa Inggris). Boston, USA: Adamant Media Corporation. ISBN 978-0543971753. 
  7. ^ McKenzie, Frederick Arthur (2003). The Tragedy of Korea (dalam bahasa Inggris). Boston, USA: Adamant Media Corporation. ISBN 978-1421250670. 
  8. ^ Lone, Stewart (1991). The Japanese Annexation of Korea 1910: The Failure of East Asian Co-Prosperity (dalam bahasa Inggris). 1 (edisi ke-Modern Asian Studies). Cambridge University Press. 
  9. ^ Duus, Peter (1998). The Abacus and the Sword: The Japanese Penetration of Korea, 1895-1910 (dalam bahasa Inggris). Berkeley, USA: University of California Press. hlm. 194. ISBN 978-0520213616. 
  10. ^ Chun-gil Kim (2005). The history of Korea (dalam bahasa Inggris). Santa Barbara, CA: Greenwood. ISBN 978-0313332968. 
  11. ^ a b Duus, Peter (1998). The Abacus and the Sword: The Japanese Penetration of Korea, 1895-1910 (dalam bahasa Inggris). Berkeley, USA: University of California Press. hlm. 240—241. ISBN 978-0520213616. 
  12. ^ Wheeler, Post (2007). Dragon in the Dust (dalam bahasa Inggris). Wheeler Press. hlm. 79. ISBN 978-1406763652. 

Daftar pustakaSunting

  • Beasley, W.G. (1991). Japanese Imperialism 1894-1945 (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. ISBN 0-19-822168-1. 
  • Kim, Djun (2005). The History of Korea (dalam bahasa Inggris). Greenwood Press. ISBN 0-313-33296-7. 
  • Lebra, Joyce Chapman (1975). Japan's Greater East Asia Co-prosperity in World War II (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. ISBN 0-19-638265-3. 
  • Myers, Raymond; Mark R Peattie (1987). The Japanese Colonial Empire, 1895-1945 (dalam bahasa Inggris). Princeton University Press. ISBN 0-691-10222-8. 

Pranala luarSunting