Rencana Sekutu untuk industri Jerman setelah Perang Dunia II

Rencana Sekutu untuk industri Jerman adalah rancangan Sekutu yang dianggap memaksakan Jerman pasca Perang Dunia II untuk mengurangi dan mengelola kapasitas industri Jerman.[1]

Perbatasan Jerman pasca-Perang Dunia II (1949). Jerman Barat (warna biru), Jerman Timur (warna merah), (warna kuning), Protektorat Saar di bawah kendali ekonomi Prancis (warna hijau). Area Ruhr, mesin industri Jerman Barat (warna cokelat) karena sampai batas tertentu di bawah kendali Otoritas Internasional untuk Ruhr. Wilayah Jerman pra-perang sebelah timur garis Oder-Neisse (warna abu-abu), karena dilimpahkan ke Polandia atau dianeksasi oleh Uni Soviet. Rencana ini juga termasuk Silesia, pusat industri terbesar kedua di Jerman setelah Ruhr. Berlin Barat (warna kuning).

Pada Konferensi Potsdam (Juli – Agustus 1945), di bawah pengaruh rencana Morgenthau, Menteri Keuangan Amerika Serikat yang saat itu dijabat oleh Henry Morgenthau Jr[2] mewakili Sekutu yang tampil sebagai pemenang memutuskan untuk menghapuskan Wehrmacht (angkatan bersenjata Jerman) serta semua pabrik amunisi dan industri sipil yang dapat mendukung Wehrmacht, termasuk juga penghancuran semua kemampuan pembuatan kapal dan pesawat terbang. Selanjutnya, Sekutu memutuskan bahwa industri sipil yang mungkin memiliki potensi militer harus dibatasi.

ReferensiSunting

  1. ^ Knowles, Chris (29 January 2014). "Germany 1945-1949: a case study in post-conflict reconstruction". History & Policy. History & Policy. Diakses tanggal 19 July 2016. 
  2. ^ Gareau, Frederick H. (1961). "Morgenthau's Plan for Industrial Disarmament in Germany". Western Political Quarterly. 14 (2): 517–534. doi:10.2307/443604. JSTOR 443604.