Renée dari Prancis

Renée dari Prancis[1] (25 Juli 1510[2] – 12 Juni 1574[3]), merupakan seorang Adipatni Ferrara melalui pernikahannya dengan Ercole II d'Este, cucu Paus Aleksander VI.[4] Dia adalah putri yang lebih muda Louis XII dari Prancis dan Anne dari Bretagne. Di kemudian hari ia menjadi pendukung penting reformasi Protestan dan sekutu Yohanes Calvin.

Renée dari Prancis
Adipati Ferrara, Modena dan Reggio
Clouet Renee Duchess of Ferrara.jpg
Potret oleh Jean Clouet, skt. 1520.
Lahir(1510-10-25)25 Oktober 1510
Château de Blois
Wafat12 Juni 1574(1574-06-12) (umur 63)
Château de Montargis
Pemakaman
WangsaValois-Orléans
AyahLouis XII dari Prancis
IbuAnna dari Bretagne
PasanganErcole II d'Este
AnakAnna d'Este
Alfonso II dari Ferrara
Lucrezia d'Este
Eleonora d'Este
Luigi d'Este
AgamaCalvinisme
seb. Katolik Roma

Latar belakangSunting

Renée lahir pada tanggal 25 Oktober 1510 di Château de Blois, Blois, Touraine dan merupakan putri kedua Louis XII dari Prancis dan Anne dari Bretagne. Anne, yang selalu berjuang keras untuk menjaga Bretagne terlepas dari mahkota Prancis, mencoba menyerahkan kadipaten kepada Renée, tapi Louis tidak setuju, jadi Kadipaten itu diserahkan ke kakak perempuannya, Claude.

Pendidikan awalnya dilakukan oleh pengasuhnya, Michelle de Soubise, Madame de Soubise. Saubonne adalah partisan Anne dari Bretagne dan menentang musuh Anne, Louise dari Savoia; Jadi, setelah kematian orang tua Renée, Louise dan putranya, François I dari Prancis, menyuruh Saubonne dipecat. Renée tidak pernah melupakan ini, dan saat dia menikah, dia mengajak Saubonne bersamanya.[5]

Sebagai imbalan atas pengabaian hak warisnya terhadap kadipaten Bretagne, Renée diberikan kadipaten Chartres oleh François. Sebagai seorang anak, salah satu sahabatnya adalah Anne Boleyn muda, yang selalu diingat oleh Renée dengan kebaikan dan kasih sayang. Dia dianggap sebagai calon mempelai untuk Raja Henry VIII.[6]

Adipati wanita FerraraSunting

Dia menikah pada bulan April 1528 dengan Ercole II, Adipati Ferrara, putra sulung Alfonso I d'Este dan Lucrezia Borgia. Dengan pernikahan ini, ia dikenal sebagai Renatia di Francia.[4] Renée menerima dari François I sebuah mahar yang cukup dan anuitas. Dengan demikian istana yang didirikan tentang dirinya di Ferrara, pada tahun 1530 dan 1540-an,[4] sesuai dengan tradisi yang dibutuhkan oleh ilmu pengetahuan dan seni secara implisit, termasuk ilmuwan seperti Bernardo Tasso dan Fulvio Pellegrini. Anak pertamanya, Anna, lahir pada tahun 1531, diikuti oleh Alfonso, pada tahun 1533; Lucrezia, 1535; Setelah ini, Eleonora dan Luigi; yang pendidikannya dia arahkan dengan hati-hati.

Pada tanggal 31 Oktober 1534, ayah mertuanya meninggal dan Ercole naik takhta. Hampir tidak pernah ia memberikan sumpah setia kepada Paus Paulus III saat ia berbalik melawan Prancis di istananya sendiri, banyak di antaranya telah dibawa oleh Renée. Baik jumlah dan pengaruhnya tidak menyenangkan, dan, selain itu, ia menganggapnya terlalu mahal, jadi dengan cara langsung atau tidak langsung diamankan pemecatan mereka, termasuk penyair Clément Marot. Dan sementara Curia mendesak sang adipati untuk menyingkirkan Prancis yang dicurigai melakukan ajaran sesat, datanglah ke Ferrara tidak kurang sesat daripada Yohanes Calvin, yang perjalanannya ke Italia pasti telah jatuh pada bulan Maret dan April tahun 1536. Calvin telah tinggal beberapa minggu di istana Renée pada musim panas tahun 1536.[4] Sebagai hasil dari bimbingan Renée, opus magnum Calvin beredar di istana; Institutio, dalam dua edisi Latin (1536, 1539).[4] Ini pada saat penganiayaan terhadap orang-orang yang menganut atau bersimpati dengan iman Protestan sudah dimulai di daerah tersebut. Di antara mereka, itu termasuk seorang anggota paduan suara dengan nama Jehannet, juga salah satu Cornillan, pelayan sang adipati wanita, bersama dengan seorang klerus dari Tournai, Bouchefort, yang juga ditangkap dan diadili. Dalam "orang bertubuh kecil," yang oleh Inkuisisi juga dianggap dicurigai, walaupun ia melarikan diri, diakui bukan Calvin, tapi Clément Marot.

Pengadilan Bid'ahSunting

 
Renée dari Prancis oleh François Clouet

Renée tidak hanya berhubungan dengan sejumlah besar Protestan di luar negeri, dengan simpatisan intelektual seperti Pier Paolo Vergerio, Camillo Renato, Giulio di Milano, dan Francisco de Enzinas, tapi juga pada dua atau tiga kesempatan, sekitar 1550 atau kemudian, dia mengambil bagian dari Ekaristi dengan cara Protestan bersama dengan anak-anaknya dan sesama orang seiman. Sementara, terlepas dari kemegahan luarnya, hidupnya menjadi sedih. Yang terakhir dari tamu Prancisnya, putri dan menantu Madame de Soubise dari Pons, diwajibkan, pada tahun 1543, oleh kendala yang dipaksakan oleh adipati, untuk meninggalkan istana. Reformasi Katolik, yang telah beroperasi di Roma sejak tahun 1542, menyebabkan diperkenalkannya pengadilan khusus Inkuisisi di Ferrara, pada tahun 1545, yang melaluinya, pada tahun 1550 dan 1551, hukuman mati ditetapkan terhadap simpatisan Protestan (Fannio dari Faenza dan Giorgio dari Sisilia), dan dieksekusi oleh lengan sekuler.

Akhirnya Adipati Ercole mengajukan tuduhan menentang Renée di hadapan keponakannya Raja Henri II dari Prancis, dan melalui Penyelidik Oriz, yang dituntut oleh raja tersebut dengan tugas ini, Renée ditangkap sebagai orang sesat, dan menyatakan kehilangan semua harta benda kecuali jika dia mengundurkan diri. Dia terus bertahan selama beberapa waktu, sampai kedua putrinya diambil darinya, yang konon selamanya. Jadi, sebagai syarat untuk dipertemukan kembali dengan anak-anaknya dia harus mengakui kesalahan dan mengabaikan keyakinan Protestannya. Dia kemudian menyerah, membuat pengakuan pada tanggal 23 Juli 1554, meskipun kemudian ia menolak untuk menghadiri pemujaan Katolik, dan terutama misa, yang baginya merupakan bentuk penghujatan. "Bagaimana jarang ada contoh ketabahan di kalangan bangsawan," tulis Calvin kepada Farel pada tanggal 2 Februari tahun 1555.

Kembali ke PrancisSunting

Kerinduan Renée untuk kembali ke rumah tidak terpuaskan sampai setahun setelah kematian suaminya pada tanggal 3 Oktober 1559. Di Prancis ia menemukan suami putri sulungnya, François, Adipati Guise, di kepala partai Katolik Roma. Kekuasaannya, memang, dipatahkan oleh kematian keponakannya François II, pada bulan Desember 1560, sehingga Renée menjadi tidak hanya memberikan penyembahan Protestan di wilayahnya, Montargis, melibatkan seorang pengkhotbah yang cakap dengan mengajukan permohonan kepada Calvin, namun juga secara umum untuk melayani sebagai dermawan Protestan di sekitarnya. Sebenarnya, dia menjadikan istananya sebagai tempat perlindungan bagi mereka, saat menantu laki-lakinya sekali lagi menyalakan senter perang.

Sekali lagi, tingkah lakunya memenangkan pujian Calvin (10 Mei 1563), dan dia adalah salah satu tokoh yang sering berulang dalam korespondensi periode itu; Dia berulang kali menunjukkan pengakuan atas intervensinya atas nama penyebab Injili; dan salah satu tulisan terakhirnya dalam bahasa Prancis, dikirim dari ranjang kematiannya (4 April 1564), ditujukan kepadanya. Sementara Renée terus tidak termotivasi dalam perang agama kedua (1567), di kastil ketiga (1568-70) tidak lagi dihormati sebagai suaka untuk rekan-rekan seimannya. Di sisi lain, dia berhasil menyelamatkan beberapa dari mereka dari Pembantaian de la Saint-Barthélemy, saat dia kebetulan berada di Paris. Mereka meninggalkannya secara pribadi tanpa terganggu pada saat itu, meskipun Catherine de 'Medici masih berusaha memindahkannya untuk menarik kembali, sebuah permintaan yang dia abaikan.

KeturunanSunting

Dengan Ercole II dia memiliki lima orang anak:

1. Anna d'Este

2. Alfonso II, Adipati Ferrara

  • 22 September 1533 – 1597

3. Lucrezia Maria d'Este

4. Eleonore d'Este

  • 1537-1581

5. Luigi d'Este

Renee menjanda pada tahun 1559. Sebagai akibat dari hubungan buruk dengan putranya, Alfonso, dia kembali ke Prancis pada tahun 1560 dan menetap di Montargis, di mana dia kemudian meninggal pada tanggal 12 Juni 1574.

ReferensiSunting

  1. ^ d'Orléans, Henri (duc d'Aumale), History of the Princes de Condé in the XVIth and XVIIth Centuries, Vol.1, (Richard Bentley and Son:London, 1872), 74-75.
  2. ^ Knecht 1996.
  3. ^ Date erroneous: Montargis, 1575, before Sunday 19th of June, see a letter from King Henry III to Madame de Nemours
  4. ^ a b c d e Robin, Larsen & Levin 2007.
  5. ^ "Queens Mate" by Pauline Matarasso
  6. ^ See R.M. Warnicke's The Rise and Fall of Anne Boleyn: Family politics at the court of Henry VIII, (Cambridge University Press, 1989) for a conversation in the 1560s between Renée and the English diplomat, Sir Nicholas Throckmorton, in which Renée spoke affectionately about the late Anne Boleyn.

SumberSunting

Renée dari Prancis
Cabang kadet Wangsa Valois
Lahir: 25 Oktober 1510 Wafat: 12 Juni 1574
Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Lucrezia Borgia
Adipatni Ferrara, Modena dan Reggio
31 Oktober 1534 – 3 Oktober 1559
Diteruskan oleh:
Lucrezia de' Medici