Kadipaten Bretagne (Breton: Dugelezh Breizh, Prancis: Duché de Bretagne) adalah sebuah negara feudal yang berdiri dari sekitar tahun 939 hingga 1547. Wilayah kadipaten ini terletak di semenanjung barat laut Prancis yang berbatasan dengan Samudra Atlantik di barat, Selat Inggris di utara, Sungai Loire di selatan, dan Normandia dan provinsi-provinsi Prancis lainnya di timur. Kadipaten ini didirikan setelah pasukan Viking berhasil diusir dari wilayah tersebut sekitar tahun 939. Pada abad ke-10 dan ke-11, kadipaten ini mengalami ketidakstabilan politik dan Adipati Bretagne tidak berkuasa di luar wilayah pribadi mereka. Kadipaten ini memiliki hubungan panas dingin dengan Kadipaten Normandia; kadang-kadang mereka bersekutu, tetapi pada saat lain mereka berperang.

Kadipaten Bretagne

Dugelezh Breizh
Duché de Bretagne
939–1547
Bendera Bretagne
Bendera
{{{coat_alt}}}
Lambang
SemboyanKentoc'h mervel eget bezañ saotret
Potius mori quam fœdari (Latin)
Plutôt la mort que la souillure
A ma vie (varian)
Lokasi Bretagne
StatusKadipaten
Ibu kotaNantes
Rennes
Vannes
Bahasa yang umum digunakanBreton, Gallo, Latin, Prancis, Poitevin
PemerintahanMonarki feudal
Adipati 
• 1514–1524
Claude (terakhir)
LegislatifÉtats de Bretagne; Parlemen Bretagne
Sejarah 
1 Agustus 939
13 Agustus 1547
Didahului oleh
Digantikan oleh
Kerajaan Bretagne
Kerajaan Prancis

Henry II dari Inggris menyerbu Bretagne pada pertengahan abad ke-12 dan menjadi Comte Nantes pada tahun 1158 berdasarkan sebuah perjanjian yang telah disepakati dengan Adipati Conan IV. Anak laki-laki Henry yang bernama Geoffrey menjadi Adipati dengan menikahi Constance, Adipati Wanita Bretagne. Raja Inggris dari Wangsa Angevin terus berkuasa hingga lepasnya wilayah Prancis utara pada tahun 1204. Kerajaan Prancis lalu berpengaruh besar terhadap kadipaten ini pada sisa akhir abad ke-13. Ordo-ordo kebiaraan yang didukung oleh bangsawan Bretagne menyebar di seluruh kadipaten pada abad ke-11 dan ke-12, dan pada abad ke-13 ordo mendikan telah didirikan di kota-kota besar Bretagne. Perang saudara meletus pada abad ke-14 dan disebabkan oleh perebutan jabatan Adipati. Beberapa faksi yang terlibat dalam perang ini memperoleh dukungan dari Inggris atau Prancis.

Kemerdekaan Kadipaten Bretagne mulai berakhir setelah kematian Frañsez II pada tahun 1488. Kadipaten ini diwarisi oleh putrinya, Anne, tetapi raja Charles VIII dari Prancis membatalkan pernikahan pertama Anne dan kemudian menikahinya. Maka dari itu, Raja Prancis memperoleh gelar Adipati Bretagne - jure uxoris. Tahta adipati disatukan dengan tahta Prancis pada tahun 1532 seperti yang telah disepakati oleh États de Bretagne. Penyatuan ini dilakukan setelah kematian Ratu Claude dari Prancis, adipati wanita berdaulat terakhir.

Setelah meletusnya Revolusi Prancis pada tahun 1792, kadipaten ini digantikan oleh departemen, dan sistem ini terus berlaku hingga masa Republik Prancis Kelima.

Daftar pustakaSunting