Buka menu utama

Ray Rizal (lahir di Singkarak, Solok, Sumatra Barat 7 Februari 1955 - meninggal 1996 pada umur 41) adalah seorang wartawan, sastrawan dan penulis Indonesia.

Ray Rizal
Lahir7 Februari 1955
Bendera Indonesia Singkarak, Solok, Sumatra Barat
Meninggal1996 (umur 41)
Bendera Indonesia Indonesia
KebangsaanBendera Indonesia Indonesia
PekerjaanPenulis, sastrawan, wartawan
Suami/istriNina Pane

Daftar isi

RiwayatSunting

KehidupanSunting

Ray Rizal yang lahir di Singkarak, Solok, ini menikah dengan seorang perempuan bernama Nina Pane yang juga seorang penulis. Ray meninggal dunia pada saat menulis buku Sandera, 130 Hari Terperangkap di Mapenduma, yang berkisah tentang drama penyanderaan dan operasi pembebasan pada tahun 1995 terhadap 11 orang peneliti dari Tim Ekspedisi Lorentz '95 yang telah disandera selama 130 hari di Mapenduma, Kabupaten Jayawijaya, Irian Jaya (Papua).

KaryaSunting

  • Matahari di atas Timbunan Sampah (fiksi anak-anak, Inpres 1984)
  • Desaku Ermera di Timor Timur (fiksi anak-anak, Inpres 1985)
  • Lukisan Terakhir (kumpulan cerpen, 1990)
  • Dalang (kumpulan cerpen, 1991)
  • Tanah Perbatasan (novel, 1991)
  • Lonceng Kematian (novel, 1992)
  • Hari Sudah Tinggi (biografi Affandi, 1990)
  • Wirausaha Mengabdi Pembangunan (biografi Sukamdani S. Gitosardjono, bersama Ramadhan K.H., 1993)
  • Sejarah Badan Tenaga Atom Nasional (menyunting bersama Subekti dan Sumantri, 1995)

PenghargaanSunting

  • Penghargaan Adinegoro bidang Metropolitan (1982)
  • Penghargaan dari Pusat Bahasa sebagai pemenang esai yang dimuat di Suara Pembaruan (1992)

ReferensiSunting

  • Kemal Idris; Bertarung dalam Revolusi, Hal. 297, Pustaka Sinar Harapan, 1997.

Pranala luarSunting