Laksamana TNI (Purn) R. Soebijakto (lahir di Banyumas, Jawa Tengah, 14 April 1917 – meninggal 12 Agustus 1999 pada umur 82 tahun) adalah KASAL periode 1948 - 1959. Pada masanya untuk pertama kalinya pemimpin tertinggi TNI Angkatan Laut disebut sebagai Kepala Staf Angkatan karena dua orang pendahulunya masing-masing Laksamana Muda Mas Pardi dan Laksamana Muda Mohammad Nazir disebut sebagai Kepala Staf Umum TKR Laut dan Panglima Angkatan Laut.

R. Soebijakto
R Subiakto, Jalesveva Jayamahe, p212.jpg
[[Kepala Staf TNI Angkatan Laut]] 3
Masa jabatan
1948 – 1959
PresidenSukarno
PendahuluMohammad Nazir
PenggantiR. E. Martadinata
Informasi pribadi
Lahir(1917-04-14)14 April 1917
Bendera Belanda Banyumas, Hindia Belanda
Meninggal dunia12 Agustus 1999(1999-08-12) (umur 82)
Bendera Indonesia Jakarta
KebangsaanIndonesia
ProfesiTentara
Dinas militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabangLambang TNI AL.png TNI Angkatan Laut
Masa dinas1937-1973
PangkatPdu laksamanatni staf.png Laksamana TNI
SatuanKorps Pelaut

Penunjukannya sebagai kepala staf angkatan laut tersebut dilatarbelakangi oleh suatu proses reorganisasi dan rasionalisasi yang diberlakukan kepada kalangan tentara sebagai konsekuensi dari kebijakan Perdana Menteri Muhammad Hatta.

Kini Namanya diabadikan di salah satu gedung yang ada di Akademi Angkatan Laut, TNI Angkatan Laut.

Pendidikan dan KepangkatanSunting

Ia menyelesaikan pendidikan dasarnya di Hollands Indische School (HIS) sekolah dasar bagi para pribumi pada tahun 1930, setelah selesai kemudian melanjutkan ke MULO di selesai tahun 1933, AMS tahun 1935, dan terakhir di Middled Lands School diselesaikan tahun 1941. Kecintaannya pada dunia bahari yang kemudian mendorongnya untuk melanjutkan belajarnya di Koninklijke Marine (K.M) dan selesai tahun 1943.

Pada awal masa pembentukan ALRI dan perang mempertahankan kemerdekaan R. Soebijakto aktif terlibat didalamya karena memang tokoh kita ini sosok pelaut tulen didikan Belanda karena sudah sejak tahun 1937 dia sudah menamatkan pendidikannya di KIM-V. Sebagai salah satu perintis berdirinya Angkatan Laut RI kemampuannya dalam hal penguasaan bahasa asing sudah tidak dapat diragukan lagi. Tercatat paling tidak dia berkemampuan menguasai bahasa-bahasa seperti bahasa Inggris, Belanda maupun Rusia dan tentunya sebagai orang Jawa, pastilah bahasa Jawa menjadi bahasa ibu.

Saat masa-masa perjuangan kemerdekaan bangsa tingkatan maupun jenjang kepangkatan di kalangan tentara belum begitu teratur dan terukur seperti sekarang ini. Sebagai personel yang berlatar belakang pendidikan KIM di Den Helder negeri Belanda, sejak tanggal 1 Januari 1950 R. Soebijakto sudah berpangkat Kolonel, empat tahun kemudian tepatnya sejak 1 April 1954 sudah berpangkat Laksamana Muda. Pangkatnya menanjak terus sesuai prestasi kerjanya maka pada tanggal 9 Juli 1954 berpangkat Laksamana Madya dan akhirnya terhitung mulai tanggal 27 April 1971 pangkatnya menjadi Laksamana TNI, pangkat tertinggi yang tidak semua perwira angkatan laut dapat merengkuhnya.

Riwayat PenugasanSunting

Ketika Republik Indonesia masih di bawah cengkeraman penjajah tepatnya sejak 1 April 1941 R. Soebijakto mengawali dinasnya di ASP ADJ Viiteru Consulant yang bertempat di Ambarawa, selanjutnya sejak 1 April 1942 menjadi Aspiran Reserve off Konijklike Marine, dan terakhir 1 Maret 1943 menjabat LT2 KMR. Pada waktu bangsa Indonesia sudah merdeka tepatnya sejak tanggal 1 Maret 1947 dia menjadi pegawai tinggi yang diperbantukan kepada Menteri Kementerian Pertahanan. Naluri bahari yang selalu bergelora di dadanya kemudian mengantarkannya untuk bergabung sebagai prajurit ALRI sejak tanggal 6 Mei 1948. Dua bulan kemudian karena tingkat profesionalismenya sebagai prajurit matra laut maka terhitung mulai tanggal 8 Mei 1948 pemerintah mempercayakan dirinya untuk menjabat sebagai Kepala Staf Angkatan Laut RI.

Kemudian pada waktu negara membutuhkan keahliannya untuk membangun angkatan laut RI yang disegani maka terhitung tanggal 25 November 1955 dia mengemban tugas untuk melanglang buana ke berbagai penjuru dunia seperti Italia, Swiss, Jerman Barat, Australia, Belgia, Perancis, Inggris, Kanada, Jepang dan Amerika Serikat. Semenjak tanggal 17 Mei 1959 statusnya diperbantukan sebagai perwira tinggi di Kementerian Luar Negeri, tepat dua bulan kemudian dia diberhentikan dengan hormat sebagai Kasal. Selanjutnya pada tanggal 1 September 1959 pemerintah mempercayakan kepadanya sebagai Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia untuk Turki di Ankara. Dalam perjalanannya, jabatan ini hanya diemban selama lebih kurang 6 tahun.

Jabatan sebagai duta besar di Turki tampaknya bukan akhir dari perjalanan kariernya, terbukti kemudian sejak tanggal 1 Januari 1965 negara mempercayakan kembali kepada R. Soebijakto untuk sekali lagi menjabat sebagai duta besar yang kali ini sebagai duta besar RI di Yugoslavia. Jabatan duta besar di negara ini ternyata tidak berlangsung lama hanya lebih kurang satu tahun. Hal itu dibuktikan ketika pada tanggal 1 Januari 1966 dia kembali pulang ke Tanah Air. Mantan Kasal ini secara resmi mengakhiri pengabdiannya sejak tanggal 1 Januari 1973[1].

Semenjak masa purna bhakti Laksamana TNI (Purn) R. Soebijakto bertempat tinggal di Jl. Golf I No. 175 Simpruk, Jakarta. Dia meninggal dunia pada tanggal 12 Agustus 1999 dengan tenang dan kemudian dimakamkan di TMP Kalibata dengan upacara kemiliteran. Selama pengabdiannya kepada bangsa dan negara berbagai bintang dan tanda jasa telah diperolehnya antara lain:

  1. Bintang Sakti
  2. Bintang Dharma
  3. Bintang Jalasena Utama
  4. Bintang Jalasena Nararya
  5. Bintang Tentara Rakyat Yugo I
  6. Satyalencana Saptamarga
  7. Satyalencana GOM V
  8. Satyalencana GOM VII
  9. Satyalencana Kesetiaan VIII, XVI dan XXIV tahun
  10. Satyalencana Perang Kemerdekaan I
  11. Satyalencana Perang Kemerdekaan II

RujukanSunting

  1. ^ "Biografi LAKSAMANA MADYA R. SOEBIJAKTO", Situs Resmi Angkata Laut RI"
Jabatan militer
Didahului oleh:
Mohammad Nazir
Kepala Staf TNI Angkatan Laut
1948-1959
Diteruskan oleh:
R.E. Martadinata