Putri Augusta Sophia dari Britania Raya

Putri Augusta Sophia dari Britania Raya (8 November 1768 – 22 September 1840) adalah anak keenam dan putri kedua dari Raja George III dan Ratu Charlotte.

Putri Augusta Sophia
Princess Augusta memakai topi berbulu
Potret oleh William Beechey
Kelahiran8 November 1768
Rumah Buckingham, London, Inggris
Kematian22 September 1840(1840-09-22) (umur 71)
Rumah Clarence, London, Inggris
Pemakaman2 Oktober 1840
WangsaHanover
AyahGeorge III dari Britania Raya
IbuCharlotte dari Mecklenburg-Strelitz

Masa kecil dan remajaSunting

Putri Augusta Sophia lahir di Rumah Buckingham, London, sebagai anak keenam dan putri kedua dari George III (1738–1820) dan istrinya Ratu Charlotte. Ayahnya sangat menginginkan bayi yang baru lahir adalah seorang perempuan, sehingga dokter yang memimpin persalinan menganggap perlu untuk memprotes bahwa "siapa pun yang melihat pangeran-pangeran menarik di atas tangga pasti senang memiliki yang pangeran lain." Raja sangat kecewa dengan pandangan ini, dia menjawab bahwa "siapa pun yang melihat anak yang cantik itu, Putri Kerajaan di atas tangga pasti ingin memiliki anak itu sebagai teman untuknya." Yang membuat Raja senang, dan Ratu lega adalah ternyata bayi itu seorang gadis kecil dan cantik.[1]

Putri muda itu dibaptis pada tanggal 6 Desember 1768, oleh Frederick Cornwallis, Uskup Agung Canterbury, di Ruang Dewan Agung di Istana St. James. Wali baptisnya adalah Pangeran Charles dari Mecklenburg (paman dari pihak ibu, yang sedang mengunjungi Inggris), Permaisuri Denmark (bibi dari pihak ayah) dan Adipatni Herediter dari Brunswick-Lüneburg (bibi dari pihak ayah, yang diwakili oleh Adipatni Northumberland, dayang-dayang Ratu Charlotte). Lady Mary Coke menyatakan Augusta yang berusia sebulan sebagai "bayi paling cantik yang pernah saya lihat".[2]

Putri Augusta adalah anak tengah dari ketiga putri tertua yang terdiri dari dia, kakak perempuannya Charlotte (lahir 1766) dan adik perempuannya Elizabeth (lahir 1770). Pada tahun 1771, kedua putri sulung mulai bepergian ke Kew untuk mengambil pelajaran di bawah pengawasan Lady Charlotte Finch dan Nona Frederica Planta [la]. Para putri-putri ini sebelumnya sangat dekat dengan saudara laki-laki mereka, tetapi sekarang jarang bertemu dengan mereka, kecuali ketika mereka berpapasan dalam perjalanan sehari-hari. Pada 1774, Martha Goldsworthy, atau "Gouly" menjadi kepala pendidikan mereka yang baru. Para putri-putri ini biasanya mempelajari kegiatan feminin, seperti aturan sopan santun, musik, menari, dan seni, tetapi ibu mereka juga memastikan bahwa mereka belajar bahasa Inggris, Prancis, Jerman, dan geografi, serta memiliki pengasuh yang berpendidikan tinggi.

 
Putri Augusta, berusia tiga belas tahun.

Augusta muda sangat disukai Nona Planta, yang memanggilnya "yang paling cantik dari semua Putri" meskipun dibandingkan dengan kakak perempuannya, sikap dia "kekanak-kanakan". Namun, sang putri sangat pemalu, dan terbata-bata saat berada di depan orang yang tidak dikenalnya. Sejak usia dini Augusta bertekad untuk menjadi baik dan sering kecewa ketika dia tidak berhasil. Perilakunya membelok di antara merepotkan dan santun. Dia kadang-kadang membuat ulah dan memukul pengasuhnya, meskipun dia juga sering memiliki watak yang tenang dan kekeluargaan. Dia sangat tidak menyukai ketegangan politik yang terjadi pada tahun 1780 antara kakak laki-lakinya dan orang tua mereka, dan lebih suka menyibukkan diri dengan koleksi koinnya. Seperti semua saudara perempuannya, Augusta sangat terlindung dari dunia luar sehingga satu-satunya teman adalah pelayannya, yang sering dia ajak surat-menyurat.

Pada 1782, Augusta memulai debutnya di masyarakat pada perayaan ulang tahun Raja. Karena dia masih takut dengan keramaian, ibunya tidak memberi tahu putrinya tentang debutnya sampai dua hari sebelum itu terjadi. Belakangan tahun itu, adik bungsu Putri, Alfred, meninggal, diikuti delapan bulan kemudian oleh adik bungsunya berikutnya, Octavius. Ketika para putri pergi untuk melihat pameran musim panas pada tahun 1783 di Royal Academy, mereka dibuat sangat bingung oleh potret dua adik laki-laki mereka sehingga mereka menangis menangis di depan semua orang. Pada Agustus 1783 lahirlah adik bungsu Augusta, Amelia. Dia ditunjuk sebagai ibu baptis adik bungsunya itu, bersama dengan Charlotte dan George. Meski kelahiran saudara perempuannya tidak menghapus rasa sakit yang dia rasakan karena kehilangan saudara laki-lakinya, Augusta tidak memikirkan kematian mereka seperti yang dilakukan ayahnya.

Pada saat mereka mencapai usia remaja, ketiga putri tertua menghabiskan banyak waktu bersama orang tua mereka. Mereka menemani orang tuanya ke teater, Opera, dan Istana, sehingga pelajaran akademis mereka mulai berkurang, dengan musik dan seni menjadi fokus baru. Mereka mendengar aktris terkenal seperti Sarah Siddons membaca, dan bersama dengan Charlotte dan orang tua mereka, Augusta bertemu dengan John Adams ketika dia diperkenalkan kepada Ratu. Ketiga gadis itu selalu berpakaian sama di acara publik, satu-satunya perbedaan dalam pakaian mereka adalah warna. Meski mereka sering ditampilkan di depan umum, Augusta tetap paling bahagia di rumah, di mana dia memuja adik laki-lakinya Ernest, Augustus, dan Adolphus. Dia juga sangat dekat dengan saudara perempuannya Elizabeth, karena Charlotte sering kali angkuh dan terlalu sadar akan posisinya sebagai Putri Kerajaan.

Masa dewasa awalSunting

Karena mereka dengan cepat mendekati usia menikah, Augusta dan Putri Kerajaan diberi dayang pertama mereka pada Juli 1783. Augusta sering menulis surat kepada kakak laki-lakinya William, yang berada di Hanover untuk pelatihan militer. Augusta adalah seorang koresponden yang baik untuk kakaknya itu, ia selalu memberitahu berita tentang keluarga mereka dan mendorongnya untuk menceritakan apa yang terjadi dalam hidupnya. Augusta menikmati perhatian kakaknya itu dan hadiah kecil yang William kirimkan padanya, meskipun Ratu berusaha mencegah William mengambil waktu berharga saudara perempuannya. Meskipun pelajaran akademik mereka hampir berakhir, sang Ratu tidak ingin putri-putrinya membuang-buang waktu, dan memastikan bahwa para Putri menghabiskan waktu berjam-jam untuk mempelajari musik atau seni, mempelajari banyak jenis pekerjaan khusus dari tutor yang berbeda.

Para putri tidak "berpakaian" sampai makan malam, dan mengenakan gaun pagi hampir sepanjang hari. Bahkan ketika "berpakaian", keluarga Kerajaan sering mengenakan pakaian biasa, jauh dari kemegahan hiasan istana lainnya. Karena ada enam putri, pengeluaran Ratu bahkan untuk pakaian ini sangat besar, dan dia berusaha menekan biaya dan sesuai dengan tunjangan yang diberikan. Pindah ke fase kehidupan baru ini berarti jumlah uang yang dihabiskan Ratu untuk ketiga putri sulungnya meningkat pesat. Para Putri selalu membutuhkan gaun, topi, hiasan, kipas angin, dan barang-barang lainnya. Biaya triwulanan untuk pakaian mereka diperkirakan sebesar £2000, dan biaya semua pelayan dan tutor mereka ditambahkan ke dalamnya. Namun ada satu keuntungan: para Putri dengan cepat menjadi pemandangan yang akrab bagi publik. Ketika potret mereka dipamerkan kepada orang-orang, mereka terkagum-kagum karena keindahan impersonal porselen yang mereka tampilkan. Mereka berpakaian sama, dan hanya asesoris mereka yang mengisyaratkan kepribadian yang sangat berbeda yang ada di balik topeng yang dicat.[3]

Pada 1785, Augusta dan Charlotte mencapai usia di mana mereka dapat dianggap sebagai calon pengantin bagi pangeran asing. Pada tahun itu, Putra Mahkota Denmark (kemudian Raja Frederick VI) menunjukkan kepada Raja George III bahwa dia akan memutuskan setiap lamaran yang dibahas untuk menikahi seorang putri Inggris. Dia juga seharusnya lebih memilih Augusta daripada kakak perempuannya. Namun, Raja menyatakan bahwa setelah perlakuan terhadap adik perempuannya oleh ayah Putra Mahkota, Raja Christian VII, dia tidak akan pernah mengirim salah satu putrinya ke istana Denmark. Saat teman dan dayang mereka mulai menikah, para putri bertanya-tanya kapan giliran mereka akan tiba. Pada tahun 1797, Augusta menerima lamaran dari Pangeran Frederick Adolf dari Swedia, lamaran yang diberikan tanpa persetujuan dari keluarga kerajaan Swedia.[4] Seorang putri Inggris, terutama dari seorang ibu yang begitu subur, adalah hadiah, tetapi ayah Augusta tampaknya semakin tidak mau mengizinkan putrinya menikah.[5]

Hubungan dengan Brent SpencerSunting

Akses mereka sebagian besar ditolak ke hubungan pribadi dengan laki-laki dari peringkat yang sama, beberapa putri George III memulai percintaan seperti itu dengan pria di lingkungan istana. Augusta Sophia pertama kali bertemu dengan Sir Brent Spencer, seorang perwira senior Anglo-Irlandia di Angkatan Darat Inggris, sekitar tahun 1800. Saat dia menulis kepada saudara laki-lakinya, calon Raja George IV, yang saat itu menjadi Pangeran Bupati, pada tahun 1812, keduanya telah mencapai kesepakatan seputar 1803, saat Spencer ditempatkan di Inggris. Pada 1805, dia diangkat sebagai penunggang kuda raja. Pasangan itu melakukan romansa mereka dengan sangat privasi, dan Augusta meminta kakaknya, Pangeran Bupati pada tahun 1812 untuk menyetujui pernikahannya dengan Spencer, menjanjikan kebijaksanaan lebih lanjut dalam perilaku mereka..[6][7]

Meskipun tidak ada catatan pernikahan antara keduanya, tercatat di istana Hesse-Homburg pada saat pernikahan saudara perempuannya Elizabeth di tahun 1818 bahwa Augusta "menikah secara pribadi". Spencer-lah yang memberi tahu Augusta tentang kematian ibunya akhir tahun itu, dan Spencer dikatakan memegang liontin dengan foto Augusta ketika dia meninggal pada tahun 1828.[8][9]

Kehidupan selanjutnyaSunting

Menurut selebaran yang dipegang oleh Arsip V&A, Putri Augusta adalah penyokong sirkus kutu L. Bertolotto.

Pada tahun 1828 Augusta terdengar berkomentar kepada seorang teman: “Saya malu mendengar diri saya dipanggil Putri Augusta, dan tidak pernah dapat meyakinkan diri saya sendiri bahwa saya demikian, selama salah satu keluarga Stuart masih hidup; tetapi setelah kematian Kardinal York [tahun 1807], saya merasa diri saya benar-benar Putri Augusta”.[10]

Pada 10 Februari 1840, Augusta menghadiri pernikahan keponakannya Ratu Victoria dengan Pangeran Albert dari Saxe-Coburg dan Gotha. Dia meninggal di akhir tahun yang sama pada tanggal 22 September di Rumah Clarence, St. James, London, dan dimakamkan di Kapel St George, Windsor pada tanggal 2 Oktober, setelah disemayamkan di Frogmore.[11]

Gelar, gaya, dan kehormatanSunting

Gelar dan gayaSunting

  • 8 November 1768 – 22 September 1840: Yang Mulia Putri Augusta Sophia

ReferensiSunting

  1. ^ Princesses, The Six Daughters of George III. Flora Fraser.
  2. ^ Princesses, The Six Daughters of George III. Flora Fraser.
  3. ^ Princesses, The Six Daughters of George III. Flora Fraser.
  4. ^ Charlottas, Hedvig Elisabeth (1936) [1800–1806]. af Klercker, Cecilia, ed. Hedvig Elisabeth Charlottas dagbok [The diary of Hedvig Elizabeth Charlotte] (dalam bahasa Swedia). VII 1800-1806. Diterjemahkan oleh Cecilia af Klercker. Stockholm: P.A. Norstedt & Söners förlag. hlm. 270–271. OCLC 14111333.  (search for all versions on WorldCat)
  5. ^ Princesses, the Six Daughters of George III. Flora Fraser.
  6. ^ Dorothy Margaret Stuart, The Daughters of George III (Fonthill Media, 2017), pp 110–120
  7. ^ Hadlow, Janice (2014). A Royal Experiment. 
  8. ^ Princesses, the Six Daughters of George III. Flora Fraser.
  9. ^ A Royal Experiment. Janice Hadlow.
  10. ^ L. J. Jennings (ed.), The Croker Papers The Correspondence and Diaries of the Late Right Honourable John Wilson Croker. Volume I (London, 1885), p. 406.
  11. ^ "No. 19902". The London Gazette (1st supplement). 7 October 1840. hlm. 2222–2223. 

Bacaan lebih lanjutSunting