Pulau Palmerston

Pulau Palmerston adalah sebuah atoll karang yang terletak di Kepulauan Cook di Samudra Pasifik, sekitar 500 km di sebelah barat laut Rarotonga.[1] Palmerston terdiri dari sejumlah pulau pasir kecil dan karang-karang yang mengelilingi sebuah laguna. Pulau ini memiliki iklim tropis, tetapi kadang-kadang terkena dampak siklon tropis.

Pemandangan Pulau Palmerston dari udara.

Pulau ini pertama kali ditemukan oleh James Cook pada tanggal 16 Juni 1774.[2] Pada saat James Cook tiba, pulau tersebut tidak dihuni oleh siapapun, walaupun beberapa kuburan kuno telah ditemukan.[2] Cook menamai pulau ini dari Henry Temple, Viscount Palmerston Kedua.[2] Pada tahun 1863, seorang tukang kayu yang bernama William Marsters datang dari Manuae ke Palmerston bersama dengan dua istri Polinesianya dan mengambil alih pulau ini untuk Britania Raya. Ia kemudian menikahi istri ketiga dan memiliki keluarga besar dengan 23 anak-anak.

Saat ini hanya terdapat 62 orang yang tinggal di Pulau Palmerston,[3] dan hampir semuanya[3] merupakan keturunan William Marsters.

Ekonomi pulau ini didasarkan pada sektor perikanan, pariwisata, kopra, dan pengumpulan bulu burung. Walaupun sangat terpencil, listrik dan alat-alat modern lainnya dapat ditemui di pulau ini. Di Pulau Palmerston tidak terdapat bandar udara, tetapi kapal kargo datang beberapa kali setiap tahunnya.[3]

Catatan kakiSunting

  1. ^ "Geography". Palmerston Island. 15 September 2013. Diakses tanggal 30 December 2013. 
  2. ^ a b c "History". Palmerston Island. 15 September 2013. Diakses tanggal 30 December 2013. 
  3. ^ a b c Martienssen, Thomas (30 December 2013). "Palmerston: The island at the end of the earth". BBC News. Diakses tanggal 30 December 2013.