Pulau Doom

pulau di Indonesia

Pulau Doom atau Pulau Dum adalah pulau kecil di Provinsi Papua Barat, Indonesia. Letaknya berhadapan langsung dengan Kota Sorong.[1]

Doom Island 1955.jpg
Pulau Doom pada 1955
Sorong Islands physical map.svg
Pulau Doom (tengah) di antara pulau-pulau sekitar Sorong
Pulau Doom berlokasi di Maluku dan Papua
Pulau Doom
Lokasi di bagian timur Indonesia
Geografi
Koordinat0°53′13″S 131°14′10″E / 0.88694°S 131.23611°E / -0.88694; 131.23611Koordinat: 0°53′13″S 131°14′10″E / 0.88694°S 131.23611°E / -0.88694; 131.23611
Dibatasi olehSamudra Pasifik
Garis pantai4,5 km
Pemerintahan
NegaraIndonesia
ProvinsiPapua Barat
KotaSorong
KecamatanSorong Kepulauan
Demografi
Penduduk9,143 jiwa (2016)
Info lainnya
Zona waktu

Daya tarik wisata dari pulau ini adalah latar belakang sejarahnya dan alamnya yang indah. Dalam bahasa penduduk setempat, Suku Malamooi, "dum" berarti pulau yang ditumbuhi oleh banyak pohon buah. Dalam kenyataannya, memang banyak sekali tanaman buah-buahan tumbuh di pulau ini, khususnya buah sukun.[2]

Geografi dan AdministrasiSunting

Secara administratif, Pulau Doom merupakan bagian dari Kota Sorong, Kecamatan atau Distrik Sorong Kepulauan. Hanya membutuhkan 15 menit perjalanan dengan perahu nelayan untuk mencapainya dari pelabuhan Sorong.[3] Pulaunya sendiri tampak dari pelabuhan, karena jaraknya tiga kilometer saja.

Berdasarkan laporan Badan Pusat Statistik (BPS) 2019,[4], Pulau Doom memiliki dua kelurahan, yaitu Kelurahan Doom Barat (terdiri dari 3 RW dan 10 RT) dan Kelurahan Doom Timur (terdiri dari 3 RW dan 18 RT). Namun, dua kelurahan tersebut tidak hanya meliputi Pulau Doom, melainkan juga terpencar-pencar di beberapa pulau lain di sekitarnya.

Pulau Doom memiliki fasilitas pendidikan berupa satu SMP Negeri, dua SMP swasta, dan satu SMA Negeri. Gedung SMA tersebut dulunya merupakan kompleks Lembaga Permasyarakatan yang dibangun oleh Belanda.[5]

Dengan luas wilayah yang hanya 5 kilometer persegi, Pulau Doom termasuk padat dan banyak ditinggali oleh para pendatang dari Jawa, Buton, Bugis, dan Toraja. Per 2018, jumlah penduduk Kecamatan Sorong Kepulauan 11.666 jiwa, terdiri dari 6.035 penduduk laki-laki dan 5.631 penduduk perempuan.[4]

Daya Tarik SejarahSunting

Sejak masa pendudukan Belanda, Pulau Doom sudah berpenghuni. Saat itu, pulau ini merupakan bagian dari teritorial Kesultanan Tidore.[6]

Pada 1935, Belanda menjadikannya ibu kota pemerintahan Sorong yang disebut Onderafdeling. Sorong saat itu belum berbentuk kota. Infrastruktur dan aliran listrik lebih dulu tiba di Pulau Doom. Belanda menggunakan diesel sebagai pembangkit listrik di sana, dan ini masih bisa kita saksikan di pulau tersebut.[7] Lantaran terlihat lebih gemerlap, masyarakat setempat kemudian menjuluki Pulau Doom sebagai pulau bintang.[1]

Jepang pun pernah merasakan tinggal di pulau ini. Pada masa Perang Dunia II, penjajah Jepang menjadikan Pulau Doom sebagai basis pertahanan di wilayah perairan Hollandia. Tentara Jepang banyak membuat gua yang saling tersambung dengan beberapa bungker pertahanan, khas strategi perang Jepang pada masa itu. Bahkan, ada yang bungker yang langsung menghadap ke Bandar Udara Jeffman, Sorong, di sekitar daerah Tanjung Lampu Jepang. Tanda bahwa selain dipakai untuk bertahan, bungker juga menjadi tempat strategis dalam rangka menggempur lawan di Pulau Papua.[2]

Bangunan-bangunan di Pulau Doom memiliki arsitektur yang sangat berbeda dengan wilayah Papua lainnya, termasuk Kota Sorong. Rumah masyarakat tradisional pada umumnya berbentuk honai, panggung, atau gubuk kayu. Sedangkan di Pulau Doom, kita menyaksikan rumah-rumah khas Belanda dengan konstruksi betonnya. Berbagai fasilitas peninggalan seperti gardu listrik, gereja, dan gedung serbaguna pun masih berdiri kokoh, sehingga menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan[8]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Paul (2019-04-28). "Pulau Doom, 'Kota Belanda' yang Hilang di Papua Barat". Balleo News. Diakses tanggal 2019-11-07. 
  2. ^ a b Cornelius Helmy (2011-01-27). "Keindahan Lain di Pulau Kepala Burung". Kompas Yogya. Diakses tanggal 2019-11-08. 
  3. ^ "Pulau Doom Wisata Sejarah di Kota Sorong". Antara News. 2018-01-01. Diakses tanggal 2019-11-07. 
  4. ^ a b Badan Pusat Statistik Kota Sorong. "Kecamatan Sorong Kepulauan dalam Angka". Bps.go.id. Diakses tanggal 2019-11-08. 
  5. ^ Yustiana, Kurnia (2015-11-12). "Mengintip Sekolah di Sorong yang Dulunya Penjara Belanda". detikTravel. Diakses tanggal 2019-11-07. 
  6. ^ Silaban, M. H. (1963). Irian Barat. Pustaka Sri. hlm. 17. Diakses tanggal 2019-11-08. Kesultanan Tidore kelak menguasai daerah2 di Irian Barat, antara lain pulau Doom, Sorong 
  7. ^ "Jejak Belanda yang Hilang di Pulau Doom, Sorong". detikTravel. 2013-08-07. Diakses tanggal 2019-11-07. 
  8. ^ "Nostalgia Sejarah Pulau Doom". IndonesiaKaya.com. Diakses tanggal 2019-11-07.