Prostitusi pada hewan

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa prostitusi bisa ditemukan pada berbagai spesies hewan non-manusia seperti Penguin Adélie dan simpanse.[1][2][3] Konsep ini juga dikenal sebagai seks transaksional.

Penguin menggunakan batu untuk membangun sarang mereka. Berdasarkan penelitian pada tahun 1998, laporan media menyatakan[1] bahwa kekurangan batu mendorong penguin Adélie betina[2][4] untuk bertransaksi seks demi mendapatkan batu. Beberapa penguin betina yang terikat pada pasangan bersetubuh dengan jantan yang bukan pasangannya, dan kemudian mengambil kerikil untuk membangun sarang mereka sendiri.[1] Simpanse yang tampak melakukan menukar makanan untuk seks juga telah digambarkan sebagai suatu bentuk prostitusi.[3]

PenguinSunting

 
Penguin Adélie

Prostitusi pada hewan pertama kali dilaporkan pada tahun 1998 oleh Fiona Hunter, seorang peneliti di Universitas Cambridge, dan Lloyd Davis dari Universitas Otago, yang telah menghabiskan lima tahun mengamati perilaku kawin penguin Adélie. Penelitian ini dilakukan sebagai bagian dari program Antartika Selandia Baru di Pulau Ross, sekitar 800 mil (1300 km) dari Kutub Selatan.[1]

Menurut laporan tentang penelitian yang diterbitkan oleh BBC News Online, beberapa penguin betina menyelinap dari pasangan mereka. Para pelacur ini melakukan hubungan seks dengan pejantan yang tidak punya pasangan dan mengambil kerikil dari sarang si jantan setelah berhubungan seks. Dalam sebuah penelitian, para peneliti berspekulasi bahwa penguin betina telah membungkuk untuk mengambil batu dan pejantan telah salah mengartikan gerakan itu—betina sama sekali belum berubah pikiran ataupun melakukan muslihat. Tetapi para peneliti masih mempelajari fenomena tersebut, dan sebuah konsensus belum tercapai; diasumsikan bahwa salah satu betina sedang memancing, atau bahwa jantan sengaja memilih untuk salah mengartikan isyarat, karena persetubuhan seksual yang memaksa memang umum di antara penguin ini. BBC lebih lanjut melaporkan, Hunter menyatakan bahwa penguin betina mungkin tidak terlibat dalam prostitusi hanya untuk mendapat batu. Hunter percaya "apa yang mereka lakukan adalah melakukan persetubuhan untuk alasan lain dan kemudian mengambil batu juga. Kami tidak tahu persis mengapa, tetapi mereka melakukannya dengan pejantan". Perilaku ini juga dispekulasikan sebagai proses seleksi pasangan di mana betina mungkin menemukan calon pasangan masa depan. Ini akan memberi kesempatan seekor penguin betina kawin dengan penguin jantan lain seandainya pasangan mereka saat ini mati. Penguin laki-laki, penelitian ini berspekulasi, melakukan hubungan seks dengan betina pelacur hanya untuk kepuasan seksual. Menurut pengamatan Hunter, jumlah penguin pelacur sangat rendah, dan ia memperkirakan jumlahnya "hanya beberapa persen".[1]

Sementara versi sensasional dari studi ini menekankan pelacuran, data penelitian itu sendiri sebenarnya kurang sensasional. Data menunjukkan bahwa ketika persanggamaan bukan pasangan terjadi di tempat bersarang jantan, betina mengambil satu atau lebih batu; tetapi ketika persenggamaan terjadi di sarang betina, penguin jantan tidak pernah mengambil batu. Jelaslah bahwa pejantan yang bersanggama dengan betina akan menguntungkan keturunannya ketika betina mengambil sebuah batu. Terkadang persetubuhan tidak terjadi. Baik jantan pejantan maupun betina saling mencuri batu: kadang-kadang mereka lolos begitu saja dan kadang-kadang mereka diserang. Mendapatkan batu tanpa perlawanan jelaslah menguntungkan, tetapi wanita tidak selalu mau bersanggama untuk menghindari perkelahian. Para peneliti berspekulasi tentang kemungkinan kelebihan serta kekurangan penyegaran genetik dari praktik ini, dan tidak sepenuhnya yakin bahwa betina bersanggama terutama untuk memperoleh batu.[5]

SimpanseSunting

 
Pan troglodytes, mirip dengan yang diamati di Taman Nasional Taï.

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusi di Leipzig, Jerman, dan diterbitkan secara online di Public Library of Science , berupaya mendukung hipotesis perilaku penukaran makanan dengan seks. Dalam masyarakat manusia purba, pemburu pria terbaik memiliki jumlah maksimum pasangan seksual. Karena sulit untuk meneliti perilaku seks manusia purba, para peneliti mempelajari simpanse. Para peneliti mengamati simpanse di Taman Nasional Taï dan menyimpulkan bahwa ada bentuk pelacuran di antara simpanse di mana betina menawarkan seks kepada pejantan dengan imbalan makanan. Menurut Cristina Gomes dari Institusi tersebut, penelitian ini "secara kuat menunjukkan bahwa simpanse liar menukar makanan dengan seks, dan melakukannya dalam jangka panjang". Data mengungkapkan bahwa simpanse masuk ke dalam komunitas berburu dan berbagi-makanan satu sama lain dalam jangka waktu yang lama dan betina dalam komunitas berbagi-makanan cenderung bersanggama dengan jantan dari komunitas berbagi-makanan mereka sendiri. Pertukaran langsung makanan demi mendapatkan seks selama ini belum diamati.[6]

Monyet CapuchinSunting

 
Monyet Capuchin

Sebuah penelitian di Yale–New Haven Hospital melatih monyet capuchin untuk menggunakan koin perak sebagai uang untuk mempelajari perilaku ekonomi mereka. Koin bisa ditukar oleh monyet untuk berbagai suguhan. Selama suatu insiden yang kacau, seorang peneliti mengamati adanya seekor monyet yang tampaknya menukarkan koin perak untuk seks. Monyet yang mendapat koin perak dari hubungan seks tersebut segera menukar cakram peraknya dengan anggur. Peneliti kemudian mengambil langkah-langkah demi mencegah kemungkinan koin diperdagangkan untuk seks setelah kecurigaannya muncul.[7]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e "Penguins are turning to prostitution". BBC. 1998-02-26. 
  2. ^ a b Prostitution in animals Diarsipkan 2011-09-07 di Wayback Machine.. The Cambridge Student
  3. ^ a b Connor, Steve (2009-04-08). "Sex for meat – how chimps seduce their mates". The Independent. London. 
  4. ^ McKee, Maggie (2005-01-02) Mating in a Material World, National Wildlife Federation
  5. ^ Hunter, E.M.; Davis, S.L. (1998). "Female Adélie Penguins Acquire Nest Material from Extrapair Males after Engaging in Extrapair Copulations" (PDF). The Auk. 115 (2): 526–528. doi:10.2307/4089218. JSTOR 4089218. 
  6. ^ Cristina M. Gomes and Christophe Boesch (2009). "Wild Chimpanzees Exchange Meat for Sex on a Long-Term Basis". PLOS ONE. 4 (4): e5116. doi:10.1371/journal.pone.0005116. PMC 2663035 . PMID 19352509. 
  7. ^ Monkey Business, by Stephen J. Dubner and Steven Levitt; at the New York Times; published June 5, 2005; retrieved April 10, 2014

Bacaan lanjutanSunting