Buka menu utama

Proses Kroll adalah proses industri yang digunakan untuk menghasilkan titanium. Metode ini diciptakan pada tahun 1940 oleh William J. Kroll di Luksemburg. Setelah pindah ke Amerika Serikat, ia juga mengembangkan metode untuk menghasilkan zirkonium. Proses Kroll telah menggantikan proses Hunter untuk keperluan komersial.[1]

ProsesSunting

Rutil (atau ilmenit) yang murni direduksi dengan kokas yang berasal dari minyak bumi di dalam reaktor pada suhu 1000 °C. Campuran ini lalu direaksikan dengan gas klorin yang menghasilkan titanium tetraklorida TiCl4 dan klorida-klorida lainnya yang dikeluarkan dengan proses distilasi fraksional. Di reaktor yang terpisah, TiCl4 direduksi dengan menggunakan magnesium atau natrium cair (kelebihan 15–20%) pada suhu 800–850 °C:[2]

2Mg(l) + TiCl4(g) → 2MgCl2(l) + Ti(s) [T = 800–850 °C]

ReferensiSunting

  1. ^ Holleman, A. F.; Wiberg, E. "Inorganic Chemistry" Academic Press: San Diego, 2001. ISBN 0-12-352651-5.
  2. ^ Habashi, F. (ed.) Handbook of Extractive Metallurgy, Wiley-VCH, Weinheim, 1997.