Istilah Latin primicerius, yang dihelenisasikan sebagai primikērios (bahasa Yunani: πριμικήριος), merupakan sebuah gelar yang diterapkan di Kekaisaran Romawi dan Kekaisaran Bizantium ke kepala departemen administratif, dan juga digunakan oleh Gereja untuk menunjukkan kepala berbagai perguruan tinggi.

Secara etimologis istilah ini berasal dari primus di cera, yang berarti dalam tabula cerata, nama pertama dalam daftar kelas pejabat, yang biasanya tertulis pada batu peringatan dari wax.[1]

Sipil dan militer sunting

 
Barang-barang kantor primicerius notariorum Romawi akhir, seperti yang digambarkan dalam Notitia Dignitatum.

Dari asal mereka di istana Dominatus, ada beberapa primicerii (primikērioi dalam bahasa Yunani dari abad ke-12 biasanya dieja primmikērioi). Di istana, ada primicerius sacri cubiculi (di zaman Bizantium para primikērios dari kouboukleion), yang bertanggung jawab atas kamar tidur kaisar, hampir selalu seorang kasim. Gelar itu juga diberikan kepada pejabat istana yang dikombinasikan dengan kantor lain yang berhubungan dengan orang kekaisaran, seperti bendahara khusus (eidikon) atau lemari kekaisaran (vestiarion). Primicerii lainnya memimpin beberapa scrinia (departemen) istana, terutama notarii (notarioi atau taboularioi dalam sumber-sumber Bizantium).[2]

Dalam Pasukan Romawi Akhir, Primikerios adalah pangkat junior ke tribunus dan senior untuk senator. Mereka paling baik dibuktikan dalam unit yang terkait dengan istana kekaisaran, terutama penjaga kekaisaran. Jadi pada abad ke-4 hingga ke-6 ada primicerii dari protectores domestici dan Scholae Palatinae, tetapi juga primicerii yang bertanggung jawab atas pabrik-pabrik persenjataan (fabricae), yang, seperti Scholae, di mana di bawah yurisdiksi magister officiorum. Primicerii juga dapat ditemukan di staf komandan militer (dux), serta di beberapa unit militer reguler. Pada era Bizantium kemudian, di bawah kaisar Komnenos, primikērioi muncul sebagai komandan di resimen istana dari Manglabitai, Vardariōtai, Vestiaritai dan Varangia.

Pada akhir abad ke-11, martabat megas prim[m]ikērios ("Primikerios Agung") didirikan, yang menempati posisi yang sangat tinggi dalam hierarki istana hingga ke periode Palaiologos, di mana ia berfungsi sebagai pemimpin upacara. Prim[m]ikērioi terus menjadi bukti dalam Kekaisaran Bizantium dan Despot Morea hingga kejatuhan mereka ke Ottoman.

Penggunaan Gerejawi sunting

Dalam penggunaan gerejawi, istilah itu diberikan kepada para pemimpin perguruan tinggi Notarii dan Defensores, yang menempati tempat penting dalam administrasi Gereja Roma pada Akhir Zaman Kuno dan pada Abad Pertengahan Awal.

Ketika para ulama muda berkumpul di sekolah-sekolah untuk pelatihan dalam dinas gerejawi di berbagai distrik Gereja Barat (dari abad kelima atau keenam), para direktur sekolah-sekolah ini juga diberi gelar ini. Dengan demikian, sebuah prasasti dari tahun 551 dari Lyon menyebutkan "Stephanus primicerius scolae lectorum servientium in ecclesia Lugdunensi". Isidorus dari Sevilla memperlakukan kewajiban primikerios dari ulama yang lebih rendah dalam bukunya "Epistola ad Ludefredum". Dari posisi ini, primikerios juga memperoleh kekuatan tertentu ke arah fungsi liturgis.

Dalam pengaturan kehidupan umum para ulama di gereja-gereja perguruan tinggi dan katedral, menurut Peraturan Chrodegang dan undang-undang Amalarius dari Metz, primikerios muncul sebagai capitular pertama setelah diakon agung dan imam agung, mengendalikan ulama bawah dan mengarahkan fungsi liturgis dan nyanyian. Jadi primikerios menjadi primadona khusus dari banyak bab oleh perkembangan bertahap dari posisi primikerios tua scola cantorum atau lectorum.

Di Gereja Ortodoks Timur, gelar itu digunakan untuk para kepala perguruan tinggi dari notarioi dan taboularioi dalam birokrasi Gereja, tetapi juga untuk kepala lektor, kanton, dll. dari sebuah gereja.

Dalam penggunaan modern Gereja Ortodoks Rusia, kata primikerios (primikirii) dicadangkan untuk seorang ulama (kadang-kadang pembaca atau subdeacon) yang memegang obor atau lilin sebelum memimpin uskup selama kebaktian ilahi; biasanya ia pergi ke depan dalam prosesi kepausan yang berbeda, yang mungkin merupakan penjelasan untuk pilihan kata yang diberikan (bagian kedua dari kata dalam hal ini tidak sesuai dengan "wax (dari sebuah batu peringatan)" tetapi "lilin wax").

Catatan sunting

  1. ^ Ensslin, Wilhelm (1956). "Primicerius". Realencyclopädie der Classischen Altertumswissenschaft. Supplementband VIII, Achaios-Valerius. hlm. 614–624. 
  2. ^ Kazhdan, Alexander, ed. (1991). "Primikerios". The Oxford Dictionary of Byzantium. Oxford and New York: Oxford University Press. hlm. 1719–1720. ISBN 0-19-504652-8. 

Referensi sunting

  Artikel ini memuat teks dari suatu penerbitan yang sekarang berada dalam ranah publikHerbermann, Charles, ed. (1913). "Primicerius". Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton.