Portal:Paleontologi

>> Portal Paleontologi <<

Pengenalan

Paleontologi (Bahasa Inggris: Paleontology (/ˌpliɒnˈtɒləi, ˌpæli-, -ən-/), juga dapat dieja sebagai palaeontology atau palæontology) adalah ilmu yang mempelajari kehidupan praaksara. Paleontologi mencakup studi fosil untuk menentukan evolusi suatu organisme dan interaksinya dengan organisme lain beserta lingkungannya (paleoekologi). Pengamatan paleontologi telah didokumentasikan sejak abad ke 5 sebelum masehi. Ilmu paleontologi berkembang pada abad ke-18 ketika Georges Cuvier melakukan penelitian anatomi komparatif, dan berkembang secara cepat pada abad ke 19. Istilah paleontologi sendiri berasal dari bahasa Yunani, παλαιός, palaios, "tua, kuno", ὄν, on (gen. ontos), "makhluk hidup" dan λόγος, logos, "ucapan, pemikiran, ilmu".

Paleontologi merupakan ilmu yang sangat berkaitan dengan biologi dan geologi, tetapi berbeda dengan arkeologi karena paleontologi tidak memasukkan kebudayaan manusia modern di dalam studinya. Paleontologi kini mendayagunakan berbagai metode ilmiah dalam sains, mencakup biokimia, matematika, dan teknik. Penggunaan berbagai metode ini memungkinkan paleontolog untuk mengungkap sejarah evolusioner kehidupan, yaitu ketika bumi menjadi mampu mendukung terciptanya kehidupan, hampir 4 miliar tahun yang lalu. Dengan pengetahuan yang terus meningkat, paleontologi kini memiliki subdivisi yang terspesialisasi, beberapa fokus pada jenis fosil tertentu, yang lain mempelajari sejarah lingkungan dalam paleoekologi, dan yang lain mempelajari iklim purba dalam paleoklimatologi. (Artikel selengkapnya...)

Artikel pilihan mengenai sejarah alam dan warisannya

Artist's reconstruction of Waptia fieldensis.
Artist's reconstruction of Waptia fieldensis.
Biota Ediakara (/ˌdiˈækərən/; sebelumnya Vendian) terdiri dari organisme yang berbentuk tabung dan seperti daun yang penuh teka-teki, kebanyakan sesil yang hidup selama Periode Ediakara (ca. 635-542 juta tahun yang lalu). Fosil jejak organisme ini telah ditemukan di seluruh dunia, dan merupakan organisme multiseluler kompleks yang paling awal yang diketahui. Biota Ediacaran mungkin telah mengalami radiasi dalam peristiwa yang diusulkan disebut letusan Avalon, 575 juta tahun yang lalu, setelah Bumi telah mencair dari glasiasi yang luas selama periode Kriogenium. Sebagian besar biota Ediakara menghilang dengan adanya peningkatan keanekaragaman hayati yang cepat yang dikenal sebagai ledakan Kambrium. Sebagian besar bangun tubuh hewan yang ada saat ini pertama kali muncul dalam catatan fosil dari Periode Kambrium bukannya Ediakara. Untuk makroorganisme, biota Kambrium tampaknya telah sepenuhnya menggantikan organisme yang mendominasi catatan fosil Ediakara, meskipun hubungan organisme-organisme tersebut masih menjadi perdebatan. (Selengkapnya...)