Hadis Pilihan ditampilkan di halaman utama Portal:Islam. Hadis ditampilkan setiap minggu selain menjelang bulan Ramadhan dan bulan Dzulhijjah. Jika diperlukan mungkin karena ada peristiwa khusus, dapat diadakan hadis khusus selama satu minggu dengan membuat sub-halaman dari halaman ini, format: Portal:Islam/Hadis Pilihan/Y W, Y: tahun (4 digit), W: minggu ke- dalam tahun Y (2 digit). Hapus singgahan

  Hadis Pilihan

Dari Jabir radhiyallahu 'anhu, aku mendengar Nabi S.A.W. berkata,

يُبْعَثُ كُلُّ عَبْدٍ عَلَى مَا مَاتَ عَلَيْهِ
Setiap hamba akan dibangkitkan sesuati keadaannya saat meninggal.
—Hadis riwayat Muslim 5257

Apa itu hadis?

Bulan Sya'banSunting

/Sya'ban

Bulan RamadhanSunting

/Ramadhan

Bulan DzulhijjahSunting

Dari Ummu Salamah radhiyallahu 'anha, bahwa Nabi   bersabda,

إِذَا دَخَلَتِ الْعَشْرُ وَأَرَادَ أَحَدُكُمْ أَنْ يُضَحِّيَ فَلاَ يَمَسَّ مِنْ شَعَرِهِ وَبَشَرِهِ شَيْئًا
Apabila masuk sepuluh hari (pertama bulan Dzulhijjah) dan ada yang ingin ber-qurban, maka jangan memotong rambut dan kukunya (bukan rambut dan kuku hewannya, tetapi rambut dan kukunya sendiri) sedikit pun.
—Hadis riwayat Muslim, 1977.

01-10Sunting

يُبْعَثُ كُلُّ عَبْدٍ عَلَى مَا مَاتَ عَلَيْهِ
Setiap hamba akan dibangkitkan sesuati keadaannya saat meninggal.
—Hadis riwayat Muslim 5257

11-20Sunting

الْمُؤْمِنُ الْقَوِيُّ خَيْرٌ وَأَحَبُّ إِلَى اللَّهِ مِنَ الْمُؤْمِنِ الضَّعِيفِ وَفِي كُلٍّ خَيْرٌ احْرِصْ عَلَى مَا يَنْفَعُكَ وَاسْتَعِنْ بِاللَّهِ وَلاَ تَعْجِزْ وَإِنْ أَصَابَكَ شَىْءٌ فَلاَ تَقُلْ لَوْ أَنِّي فَعَلْتُ كَانَ كَذَا وَكَذَا ‏.‏ وَلَكِنْ قُلْ قَدَرُ اللَّهِ وَمَا شَاءَ فَعَلَ فَإِنَّ لَوْ تَفْتَحُ عَمَلَ الشَّيْطَانِ
Seorang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih Allah cintai daripada seorang mukmin yang lemah, walaupun sama-sama memiliki kebaikan. Bersemangatlah pada hal yang bermanfaat bagimu, mohonlah pertolongan pada Allah, dan janganlah kamu putus asa. Jika terjadi musibah padamu, janganlah kamu katakan: ‘Seandainya aku tadi melakukan ini dan itu’, tetapi katakanlah: ‘qadarullah wamā syā’ fa‘al’ (Takdir Allah dan yang Dia kehendaki dilakukan-Nya) karena sesungguhnya ucapan ‘seandainya’ itu membuka pintu setan.
—SAHIH, Hadis riwayat Muslim 2664
ثَلاَثٌ مَنْ كُنَّ فِيهِ وَجَدَ حَلاَوَةَ الإِيمَانِ أَنْ يَكُونَ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا سِوَاهُمَا، وَأَنْ يُحِبَّ الْمَرْءَ لاَ يُحِبُّهُ إِلاَّ لِلَّهِ، وَأَنْ يَكْرَهَ أَنْ يَعُودَ فِي الْكُفْرِ كَمَا يَكْرَهُ أَنْ يُقْذَفَ فِي النَّارِ
Ada tiga perkara yang apabila perkara tersebut ada pada seseorang, maka ia akan mendapatkan manisnya iman, yaitu (1) barangsiapa yang Allah dan Rasul-Nya lebih ia cintai dari selain keduanya, (2) apabila ia mencintai seseorang, ia hanya mencintainya karena Allah, dan (3) ia benci untuk kembali kepada kekufuran setelah Allah menyelamatkannya sebagaimana ia benci untuk dilemparkan ke dalam neraka.
—Hadis riwayat Bukhari no. 16.[1]
عَجَبًا لأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لأَحَدٍ إِلاَّ لِلْمُؤْمِنِ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ
Sungguh menakjubkan urusan seorang Mukmin. Sungguh semua urusannya baik dan yang demikian itu tidak dimiliki oleh siapapun keculai oleh orang Mukmin. Jika ia mendapatkan kegembiraan ia bersyukur dan itu suatu kebaikan baginya. Jika ia mendpaat kesusahan, ia bersabar dan itu pun suatu kebaikan baginya.
—Hadis riwayat Muslim no. 2999, Ahmad VI/16, Ad-Darimi II/318, dan Ibnu Hibban (at-Ta'liqatul Hisan 'ala Shahih Ibn Hibban) no. 2885. [2]
  • Dari Shafiyyah, dari beberapa istri Nabi  , dari Nabi  , beliau berkata,,
مَنْ أَتَى عَرَّافًا فَسَأَلَهُ عَنْ شَىْءٍ لَمْ تُقْبَلْ لَهُ صَلاَةٌ أَرْبَعِينَ لَيْلَةً
“Barangsiapa yang mendatangi tukang ramal, maka shalatnya selama 40 hari tidak diterima.”
—Hadis riwayat Muslim no. 2230
  • Dari Abdurrahman bin Abi 'Amirah raḍiyallāhu ‘anhu, aku mendengar Nabi   bahwa beliau menyebut nama Mu‘awiyah, lalu berdoa,
اللهم اجعله هاديا مهديا واهده واهد به . يعني معاوية
“Ya Allah, jadikanlah dia (Mu‘awiyah) orang yang memberi petunjuk, diberi petunjuk, beri dia petunjuk, dan berilah petunjuk kepada orang lain melalui darinya.”
—SAHIH, Hadis riwayat Tirmidzi no. 3842, disahihkan oleh Al-Albani dalam as-Silsilah aṣ-Ṣaḥīḥah (no. 1969)
  • Dari Abdullah bin Amr, Nabi   bersabda,
الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ، وَالْمُهَاجِرُ مَنْ هَجَرَ مَا نَهَى اللَّهُ عَنْهُ
"Muslim (orang yang beragama Islam) adalah orang yang orang-orang muslim lainnya selamat dari lisan dan tangannya. Muhajir (orang yang berhijrah) adalah orang yang meninggalkan larangan Allah."
—Hadis riwayat Bukhari 6484[3]
  • Dari Abu Hurairah, Nabi   bersabda,
وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِي التَّهْجِيرِ لاَسْتَبَقُوا ‏{‏إِلَيْهِ‏}‏ وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِي الْعَتَمَةِ وَالصُّبْحِ لأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا، وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِي الصَّفِّ الْمُقَدَّمِ لاَسْتَهَمُوا
“Seandainya mereka mengetahui kebaikan yang terdapat dalam bersegera menuju shalat, tentulah mereka akan berlomba-limba. Dan seandainya mereka mengetahui kebaikan yang terdapat pada waktu 'atamah (shalat 'Isya) dan Subuh, tentulah mereka akan mendatanginya meskipun dengan merangkak. Dan seandainya mereka mengetahui kebaikan yang ada pada saf pertama, tentulah mereka akan berlomba meraihnya.”[4]
—Hadis riwayat Bukhari 721 [5]
  • Dari Ibnu 'Umar radhiyallahu ‘anhu, “Aku pernah bersama Rasulullah  , lalu seorang Anshor mendatangi beliau, ia memberi salam dan bertanya, ‘Wahai Rasulullah, mukmin seperti apa yang paling baik?’ Beliau bersabda, ‘Yang paling baik akhlaknya.’ ‘Lalu mukmin manakah yang paling cerdas?,’ ia kembali bertanya. Beliau bersabda,
أَكْثَرُهُمْ لِلْمَوْتِ ذِكْرًا وَأَحْسَنُهُمْ لِمَا بَعْدَهُ اسْتِعْدَادًا أُولَئِكَ الأَكْيَاسُ
‘Yang paling banyak mengingat kematian dan yang paling baik dalam mempersiapkan diri untuk alam berikutnya; itulah mereka yang paling cerdas.’”
—HASAN, Hadis riwayat Ibnu Majah no. 4259. Dihasankan oleh Syaikh Al Albani.

21-30Sunting

اطلبوا العلم ولو بالصين ، فإن طلب العلم فريضة على كل مسلم
Carilah ilmu sampai ke negeri Cina, karena sesungguhnya mencari ilmu adalah kewajiban atas setiap muslim.
—MAUDHU' (PALSU), Hadis riwayat Abdurrazzaq dan Ibnu Abdil Barr. Lihat Ḍa‘īf al-Jāmi‘ (906).
  • Dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu beliau berkata, Nabi   bersabda,
يَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِي بِي، وَأَنَا مَعَهُ إِذَا ذَكَرَنِي، فَإِنْ ذَكَرَنِي فِي نَفْسِهِ ذَكَرْتُهُ فِي نَفْسِي، وَإِنْ ذَكَرَنِي فِي مَلأٍ ذَكَرْتُهُ فِي مَلأٍ خَيْرٍ مِنْهُمْ، وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَىَّ بِشِبْرٍ تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ ذِرَاعًا، وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَىَّ ذِرَاعًا تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ بَاعًا، وَإِنْ أَتَانِي يَمْشِي أَتَيْتُهُ هَرْوَلَةً
Allah berfirman, “Aku sesuai persangkaan hamba-Ku pada-Ku (maksudnya, Aku bisa melakukan untuknya apa yang menurutnya bisa Aku lakukan). Aku bersamanya apabila dia mengingat-Ku. Jika dia mengingat-Ku sendiri, Aku mengingatnya sendiri. Jika dia mengingat-Ku dalam keramaian, Aku mengingatnya dalam keramaian yang lebih baik dari mereka. Jika dia mendekat kepada-Ku sejengkal, Aku akan mendekat kepada-Nya sehasta. Jika dia mendekat kepada-Ku sehasta, Aku akan mendekat kepada-Nya sedepa. Jika dia mendatangi-Ku berjalan, Aku akan mendatanginya berlari.”
—Hadis riwayat Bukhari (7405) dan Muslim (2675).

31-40Sunting

41-50Sunting

51-53Sunting

TemplatSunting

{{Portal:Islam/Hadis Pilihan Layout}}