Buka menu utama
Menara Juche ('Tower of Juche Idea').

Politik Korea Utara berlangsung dalam kerangka filosofi resmi negara, Juche, sebuah konsep yang diciptakan oleh Hwang Chang-yŏp dan kemudian dikaitkan dengan Kim Il-sung.[1][2] Dalam praktiknya, Korea Utara berfungsi sebagai negara satu partai di bawah kediktatoran keluarga[3][4] totaliter,[5] dijelaskan bahkan sebagai monarki absolut[6][7][8] dengan Kim Il-sung dan ahli waris sebagai penguasanya.

Sementara Economist Intelligence Unit, mengakui bahwa "tidak ada konsensus tentang bagaimana cara mengukur demokrasi" dan bahwa "definisi dari demokrasi diperdebatkan," menilai Korea Utara sebagai rezim paling otoriter di indeks demokrasi dari 167 negara.[9]

Sistem politik Korea Utara dibangun di atas prinsip sentralisasi. Sementara Konstitusi Korea Utara secara resmi menjamin perlindungan hak asasi manusia, dalam praktiknya ada batas parah pada kebebasan berekspresi, dan pemerintah secara erat mengawasi kehidupan warga Korea Utara. Konstitusi mendefinisikan DPRK sebagai "kediktatoran demokrasi rakyat" di bawah kepemimpinan Partai Buruh Korea, yang diberikan supremasi hukum atas partai politik lainnya. Meskipun ketentuan konstitusi untuk demokrasi, dalam praktiknya, Pemimpin Tertinggi, Kim Jong-un (cucu pendiri negara, Kim Il-sung), memegang kontrol mutlak atas pemerintah dan negara.

Partai yang berkuasa adalah Partai Buruh Korea (WPK). WPK telah berkuasa sejak pembentukannya pada tahun 1948. Dua partai politik kecil juga ada, tetapi terikat secara hukum untuk menerima peran putusan WPK.[10] Pemilihan hanya terjadi pada calon tunggal, dengan calon secara efektif dipilih terlebih dahulu oleh WPK.[5] Kim Il-sung memerintah negara ini dari 1948 sampai kematiannya pada Juli 1994, memegang kantor Sekretaris Jenderal WPK dari 1949 hingga 1994 (disebut sebagai Ketua dari 1949 hingga 1972), Perdana Menteri Korea Utara dari 1948 hingga 1972 dan Presiden dari 1972 hingga 1994.

Dia digantikan oleh putranya, Kim Jong-il. Sejak muda, Kim telah ditunjuk untuk menjadi penerus ayahnya sejak 1980-an, itu membawanya tiga tahun untuk mengkonsolidasikan kekuasaannya. Dia ditunjuk untuk mengisi posisi lama ayahnya sebagai Sekretaris Jenderal pada tahun 1997, dan pada tahun 1998 menjadi ketua Komisi Pertahanan Nasional, yang memberinya kekuasaan atas angkatan bersenjata. Konstitusi diubah untuk membuat Ketua NDC sebagai "posisi tertinggi di negara." Pada saat yang sama, posisi presiden dihapus dari konstitusi, dan Kim Il-sung dijadikan "Presiden Abadi Republik" untuk menghormati dirinya untuk selamanya. Kebanyakan analis percaya bahwa gelar tersebut menjadi produk dari kultus kepribadian yang dikembangkan selama hidupnya.

Dunia Barat umumnya memandang Korea Utara sebagai kediktatoran; pemerintah telah secara resmi mengganti semua referensi untuk Marxisme-Leninisme dalam konstitusi mereka dengan konsep yang dikembangkan secara lokal dari Juche, atau kemandirian. Dalam beberapa tahun terakhir, telah ada penekanan besar pada Songun atau filosofi "militer pertama". Semua referensi untuk komunisme telah dihapus dari konstitusi Korea Utara pada tahun 2009.[11]

Status militer telah ditingkatkan, dan tampaknya untuk menduduki pusat sistem politik Korea Utara; semua sektor sosial dipaksa untuk mengikuti semangat militer dan mengadopsi metode militer. Kegiatan publik Kim Jong-il sangat terfokus pada "bimbingan on-the-spot" dari tempat dan kegiatan yang terkait dengan militer. Status militer yang ditingkatkan dan sistem politik yang berpusat ke militer dikonfirmasi pada sesi pertama dari Majelis Tertinggi Rakyat ke-10 (SPA) dengan promosi anggota NDC ke dalam hierarki kekuasaan resmi. Semua anggota NDC dimasukkan ke dalam dalam dua puluh posisi teratas pada tanggal 5 September, dan semua kecuali satu menduduki dua puluh posisi teratas di ulang tahun ke-50 Hari Pendirian Nasional pada 9 September.

Daftar isi

Partai politik dan pemilihan umumSunting

Menurut konstitusi, Korea Utara adalah Republik Demokratik dan Majelis Tertinggi Rakyat (SPA) dan Majelis Provinsi Rakyat (PPA) dipilih dengan pemilihan umum langsung dan secara rahasia. Hak pilih dijamin kepada semua warga negara berusia 17 tahun dan lebih.[10] Pada kenyataannya, pemilu di Korea Utara tidak kompetitif dan memiliki satu calon tunggal saja. Mereka yang ingin memberikan suara kontra terhadap calon tunggal pada surat suara harus pergi ke bilik khusus - tanpa kerahasiaan - untuk mencoret nama kandidat sebelum menjatuhkannya ke dalam kotak surat suara, tindakan yang menurut banyak pembelot Korea Utara, terlalu berisiko untuk direnungkan.[12]

Semua calon yang terpilih adalah anggota dari Front Demokratik untuk Reunifikasi Tanah Air, sebuah front populer yang didominasi oleh WPK. Dua partai kecil dalam koalisi adalah Partai Cheondois Chongu dan Partai Demokrat Sosial Korea; mereka juga memiliki beberapa pejabat yang terpilih. WPK mengontrol langsung atas calon yang dipilih untuk pemilihan oleh anggota dari dua partai lainnya.[5]

s • b Ringkasan hasil pemilihan umum Majelis Tertinggi Rakyat Korea Utara 8 Maret 2009
Daftar Kursi
Front Demokratik untuk Penyatuan Tanah Air
687
606
50
22
6
3
Total (kehadiran 99,98%) 687
Sumber:[13][14]

Ideologi politikSunting

Awalnya sekutu dekat Stalin dari Uni Soviet, Korea Utara telah mengambil langkah-langkah untuk mengisolasi diri dari sisa gerakan Komunis dunia. Juche, ideologi kemandirian, menggantikan Marxisme-Leninisme sebagai ideologi resmi ketika negara ini mengadopsi konstitusi baru pada tahun 1972.[15][16] Pada tahun 2009, konstitusi diubah lagi, diam-diam menghapus referensi singkat ke komunisme (Chosŏn'gŭl: 공산주의).[17]

Pengembangan politikSunting

 
Potret dari Presiden Abadi, Kim Il-sung (kiri), dan Sekretaris Jenderal Abadi Partai Buruh Korea, Kim Jong-il (kanan).

Untuk sebagian besar sejarahnya, politik Korea Utara telah didominasi oleh hubungan permusuhan dengan Korea Selatan. Selama Perang Dingin, Korea Utara bersekutu dengan Uni Soviet dan Republik Rakyat Tiongkok. Pemerintah Korea Utara berinvestasi secara besar-besaran dalam militer, berharap untuk mengembangkan kemampuan untuk menyatukan kembali Korea dengan kekerasan jika mungkin dan juga mempersiapkan untuk mengusir setiap serangan oleh Korea Selatan atau Amerika Serikat. Mengikuti doktrin Juche, Korea Utara bertujuan untuk kemandirian ekonomi tingkat tinggi dan mobilisasi semua sumber daya bangsa untuk mempertahankan kedaulatan Korea melawan kekuatan asing.

Dalam usaha untuk berdiri dari runtuhnya Uni Soviet pada awal 1990-an dan hilangnya bantuan Soviet, Korea Utara menghadapi periode panjang krisis ekonomi, termasuk kekurangan pertanian dan industri berat. Isu politik utama Korea Utara telah menemukan cara untuk mempertahankan ekonomi tanpa mengorbankan stabilitas internal pemerintah atau kemampuannya untuk menanggapi ancaman eksternal yang dirasakan. Sampai saat ini, upaya Korea Utara untuk memperbaiki hubungan dengan Korea Selatan untuk meningkatkan perdagangan dan menerima bantuan pembangunan telah sedikit berhasil, tetapi tekad Korea Utara untuk mengembangkan senjata nuklir dan rudal balistik telah mencegah hubungan yang stabil baik dengan Korea Selatan dan Amerika Serikat. Korea Utara juga telah bereksperimen dengan ekonomi pasar di beberapa sektor ekonomi mereka, tetapi ini memiliki dampak yang terbatas. Beberapa pengamat luar telah menyarankan bahwa Kim Jong-il sendiri menyukai reformasi seperti itu tetapi beberapa bagian dari partai dan militer menolak setiap perubahan yang mungkin mengancam stabilitas untuk Korea Utara.

Meskipun sesekali ada laporan tanda-tanda oposisi terhadap pemerintah, ini tampaknya terisolasi, dan tidak ada bukti dari ancaman internal utama terhadap rezim saat ini. Beberapa analis asing telah menyorot kelaparan yang meluas, emigrasi yang meningkat melalui perbatasan Korea Utara-Tiongkok, dan sumber-sumber informasi baru tentang dunia luar untuk orang Korea Utara biasa sebagai faktor utama kolapsnya rezim. Namun, Korea Utara tetap stabil meskipun lebih dari satu dekade prediksi tersebut. Partai Buruh Korea mempertahankan monopoli kekuasaan politik dan Kim Jong-il masih tetap sebagai pemimpin negara sampai 2011, sejak ia pertama kali mendapatkan kekuasaan setelah kematian ayahnya.

Menurut Cheong Seong-chang dari Institut Sejong pada 25 Juni 2012, ada beberapa kemungkinan bahwa pemimpin baru Kim Jong-un, yang memiliki minat yang terlihat lebih besar dalam kesejahteraan rakyatnya dan terlibat dalam interaksi yang lebih besar dengan mereka daripada yang ayahnya lakukan, akan mempertimbangkan reformasi ekonomi dan normalisasi hubungan internasional.[18]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Becker, Jasper (2005), Rogue Regime: Kim Jong Il and the Looming Threat of North Korea, New York City: Oxford University Press, ISBN 0-19-517044-X 
  2. ^ B. R. Myers: The Cleanest Race: How North Koreans See Themselves and Why It Matters. Pages 45–46. Paperback edition. (2011)
  3. ^ Barbara Demick and John M. Glionna (December 19, 2011). "Key figures in North Korea's family dictatorship". The Seattle Times. 
  4. ^ Sheridan, Michael (16 September 2007). "A tale of two dictatorships: The links between North Korea and Syria". The Times. London. Diakses tanggal 2010-04-09. 
  5. ^ a b c "Freedom in the World, 2006". Freedom House. Diakses tanggal 2007-02-13. 
  6. ^ Young W. Kihl, Hong Nack Kim. North Korea: The Politics of Regime Survival. Armonk, New York, USA: M. E. Sharpe, Inc., 2006. Pp 56.
  7. ^ Robert A. Scalapino, Chong-Sik Lee. The Society. University of California Press, 1972. Pp. 689.
  8. ^ Bong Youn Choy. A history of the Korean reunification movement: its issues and prospects. Research Committee on Korean Reunification, Institute of International Studies, Bradley University, 1984. Pp. 117.
  9. ^ "Economist Intelligence Unit democracy index 2006" (PDF). Economist Intelligence Unit. 2007. Diakses tanggal 2007-10-09. 
  10. ^ a b Wikisource:Constitution of North Korea
  11. ^ Herskovitz, Jon (2009-09-28). "North Korea drops communism, boosts "Dear Leader"". Reuters. 
  12. ^ "North Korea votes for new rubber-stamp parliament," Associated Press, March 8, 2009.
  13. ^ Moon, Angela; Sugita Katyal; Ralph Boulton (2009-03-08). "N.Korea vote may point to Kim successor". Reuters. Diakses tanggal 2009-03-08. 
  14. ^ "IPU PARLINE Database: Choe Go In Min Hoe Ui". Inter-Parliamentary Union. 
  15. ^ Wikisource:Constitution of North Korea (1972)
  16. ^ Martin, Bradley K. (2004). Under the Loving Care of the Fatherly Leader: North Korea and the Kim Dynasty. New York City, New York: Thomas Dunne Books. hlm. 111. ISBN 0-312-32322-0. Although it was in that 1955 speech that Kim gave full voice to his arguments for juche, he had been talking along similar lines as early as 1948. 
  17. ^ DPRK has quietly amended its Constitution (Templat:Webcite)
  18. ^ Song Sang-ho (June 27, 2012). "N.K. leader seen moving toward economic reform". The Korea Herald. Diakses tanggal June 28, 2012. 

Pranala luarSunting