Pita frekuensi S

rentang frekuensi

Pita frekuensi S adalah sebutan oleh Institute of Electrical and Electronics Engineers (IEEE) untuk bagian dari pita gelombang mikro spektrum elektromagnetik yang meliputi frekuensi dari 2 sampai 4 gigahertz (GHz). Jadi pita frekuensi ini melintasi batas konvensional antara band UHF dan SHF di 3,0 GHz. Pita frekuensi S digunakan oleh radar pengawas bandara untuk pemandu lalu lintas udara, radar cuaca, radar kapal permukaan, dan beberapa satelit komunikasi, terutama yang digunakan oleh NASA untuk berkomunikasi dengan Space Shuttle dan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Rentang pita pendek radar 10 cm berkisar dari 1,55 hingga 5,2 GHz. Pita frekuensi S juga berisi pita frekuensi ISM 2.4–2.483 GHz, banyak digunakan untuk perangkat gelombang mikro tanpa izin berdaya rendah seperti telepon nirkabel, headphone nirkabel (Bluetooth), jaringan nirkabel (WiFi), pembuka pintu garasi, kunci kendaraan tanpa kunci, monitor bayi, serta untuk mesin diatermi medis dan oven gelombang mikro (biasanya berfrekuensi 2,495 GHz). Jaringan navigasi satelit regional India (IRNSS) mengudara pada 2,483778 hingga 2,500278 GHz.[1]

Komunikasi satelitSunting

Di Amerika Serikat, FCC menyetujui siaran Digital Audio Radio Service (DARS) berbasis satelit di pita frekuensi S dari 2,31 hingga 2,36 GHz pada tahun 1995,[2] saat ini digunakan oleh Radio Sirius XM. Baru-baru ini, FCC telah menyetujui bagian dari pita frekuensi S antara 2,0 dan 2,2 GHz untuk pembuatan jaringan Mobile Satellite Service (MSS) sehubungan dengan Ancillary Terrestrial Components (ATC). Ada sejumlah perusahaan yang mencoba menerapkan jaringan tersebut, termasuk ICO Satellite Management (sekarang Pendrell Corporation) dan TerreStar (tidak berfungsi).

Rentang 2,6 GHz digunakan untuk China Multimedia Mobile Broadcasting, radio satelit dan standar TV seluler yang seperti halnya sistem berpemilik di AS, tidak kompatibel dengan standar terbuka yang digunakan negara lainnya.

Pada Mei 2009, Inmarsat dan Solaris Mobile (perusahaan patungan antara Eutelsat dan SES, sekarang EchoStar Mobile) masing-masing dianugerahi porsi 2 × 15 MHz dari pita S oleh Komisi Eropa.[3] Kedua perusahaan diberi waktu dua tahun untuk mulai menyediakan layanan MSS pan-Eropa selama 18 tahun. Frekuensi yang dialokasikan adalah 1,98 hingga 2,01 GHz untuk komunikasi Bumi ke luar angkasa, dan dari 2,17 hingga 2,2 GHz untuk komunikasi luar angkasa ke Bumi.[4] Satelit Eutelsat W2A diluncurkan pada bulan April 2009 dan terletak di 10° BT.

Di beberapa negara, pita S digunakan untuk televisi satelit Direct-to-Home (tidak seperti layanan serupa di kebanyakan negara yang menggunakan pita Ku). Frekuensi yang biasanya dialokasikan untuk layanan ini adalah 2.5 hingga 2.7 GHz (LOF 1,570 GHz).

IndoStar-1 adalah satelit komunikasi komersial pertama di dunia yang menggunakan frekuensi S-band untuk siaran (dipelopori oleh van der Heyden), yang secara efisien menembus atmosfer dan menyediakan transmisi berkualitas tinggi ke antena kecil berdiameter 80 cm di daerah yang mengalami curah hujan deras seperti Indonesia. Kinerja serupa tidak dapat dicapai secara ekonomis jika menggunakan sistem satelit DTH pita Ku atau C yang sebanding karena lebih banyak daya diperlukan pita-pita ini untuk menembus atmosfer yang lembab.

Kegunaan lainSunting

Peralatan jaringan nirkabel yang kompatibel dengan standar IEEE 802.11b dan 802.11g menggunakan bagian 2,4 GHz dari pita S. Beberapa telepon nirkabel digital juga beroperasi di pita ini. Oven microwave beroperasi pada 2.495 atau 2.450 MHz. Standar IEEE 802.16a dan 802.16e menggunakan bagian dari rentang pita frekuensi S. Di bawah standar WiMAX kebanyakan vendor sekarang memproduksi peralatan dalam kisaran 3,5 GHz. Rentang frekuensi tepat yang dialokasikan untuk jenis penggunaan ini berbeda-beda di setiap negara.

Di Amerika Utara, 2,4-2,483 GHz adalah pita frekuensi ISM yang digunakan untuk perangkat spektrum tidak berlisensi seperti telepon nirkabel, headphone nirkabel, dan pengirim video, di antara penggunaan elektronik konsumen lainnya, termasuk Bluetooth yang beroperasi antara 2,402 GHz dan 2,480 GHz.

Operator radio amatir dan satelit amatir memiliki dua alokasi pita S, 13 cm (2,4 GHz) dan 9 cm (3,4 GHz). Repeater televisi amatir juga beroperasi di pita-pita ini.

Akselerator partikel dapat didukung oleh sumber RF pita S. Frekuensi tersebut kemudian distandarisasi pada 2,998 GHz (Eropa) atau 2,856 GHz (AS).[5]

Jaringan Radar NEXRAD Nasional beroperasi dengan pita frekuensi S. Sebelum penerapan sistem ini, pita frekuensi C biasa digunakan untuk pengawasan cuaca.

Di Amerika Serikat, pita 3,55 hingga 3,7 GHz menjadi spektrum bersama di bawah aturan yang diadopsi oleh Komisi Komunikasi Federal pada April 2015 sebagai hasil dari National Broadband Plan (Amerika Serikat). Pengguna terbesar spektrum CBRS (Citizens Broadband Radio) adalah Angkatan Laut Amerika Serikat.[6][7] Perusahaan kabel berencana menggunakan band untuk jalurlebar nirkabel di daerah pedesaan, dengan Charter Communications memulai pengujian layanan pada Januari 2018.[8]

Pita S komunikasi optikSunting

Pita S juga digunakan dalam komunikasi optik untuk mengacu pada rentang panjang gelombang 1460 nm sampai 1530 nm.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ https://www.isro.gov.in/sites/default/files/irnss_sps_icd_version1.1-2017.pdf
  2. ^ "Today in Radio History". radioworld.com. Diakses tanggal 11 April 2020. 
  3. ^ "European Commission - PRESS RELEASES - Press release - European Commission paves the way for European mobile satellite services". europa.eu. Diakses tanggal 1 April 2018. 
  4. ^ "Decision No 626/2008/EC of the European Parliament and of the Council of 30 June 2008 on the selection and authorisation of systems providing mobile satellite services (MSS)" (PDF). erodocdb.dk. Diakses tanggal 1 April 2018. 
  5. ^ https://www.jlab.org/conferences/FLS2012/talks/Thur/isu_jlab39_fls2012_57_final.PDF
  6. ^ Baumgartner, Jeff (October 23, 2017). "CBRS Spectrum Could Open Windows of Opportunity for Cable Ops": 18. 
  7. ^ Brown, Bob (March 14, 2017). "FAQ: What in the wireless world is CBRS?". Network World. Diakses tanggal January 11, 2018. 
  8. ^ Baumgartner, Jeff (February 5, 2018). "Charter Puts Wireless Broadband to the Test": 22.