Buka menu utama

Pieter ten Kate (lahir 6 Juli 1880 – meninggal 29 November 1919 pada umur 39 tahun), adalah seorang penulis dan misionaris Belanda. Ia adalah orang pertama yang mengembangkan pekabaran Injil di Napu, Sulawesi Tengah. Ia bekerja di sana selama 8 tahun, sejak bulan September 1909 hingga bulan November 1917.[1]

P. ten Kate
LahirPieter ten Kate
(1880-07-06)6 Juli 1880
Meninggal29 November 1919(1919-11-29) (umur 39)
PekerjaanMisionaris dan penulis
Tahun aktif1908–1917

Kehidupan awalSunting

Pada usia 14 tahun, ia belajar di sekolah keperawatan yang berada di Nijmegen di "Klokkenberg", dan dia tidak bertahan lama karena merasa tidak nyaman dengan salah seorang guru. Hal ini membuatnya merindukan rumah dan kembali pulang. Ia sempat bekerja di Firma Van Boekhoven di Utrecht untuk mempelajari bisnis percetakan, namun ketika keluarganya pindah ke Steenwijk pada tahun 1900, ayahnya memulai bisnis grosir. Pieter selalu membantu ayahnya, sebelum dia akhirnya diterima masuk di Sekolah Misi pada tahun 1902.[2]

Pada tahun 1907, ia bertemu dengan ahli bahasa Nicolaas Adriani yang sedang cuti dan kebetulan berada di sekolah tersebut. Adriani secara reguler memberikan pelajaran linguistik dan menjadi guru bahasa Pamona untuk Pieter.[3] Pada tanggal 8 Juli 1908, dia ditugaskan ke Hindia Belanda bersama sejumlah misionaris dan istri mereka yang lain. Ten Kate menumpang kapal S.S. Vondel yang berangkat dari Genoa ke Batavia, dan ia juga meluangkan waktu setiap hari untuk belajar bahasa Bare'e.[4]

Setibanya di Poso, ia dan Adriani pergi bersama ke Tentena untuk mencari tahu informasi apa yang telah dikumpulkan Adriani dari To Napu. Pieter kemudian pergi ke Kasiguncu, dan ia menempati rumah salah satu guru dari Minahasa dan kadang-kadang makan bersama dengan keluarga Hofman, karena ia tidak berkeluarga.[4]

ReflistSunting

  1. ^ Adriani 1919, hlm. 32.
  2. ^ Adriani 1919, hlm. 34.
  3. ^ Adriani 1919, hlm. 34-35.
  4. ^ a b Adriani 1919, hlm. 35.

Daftar pustakaSunting