Phoenix Suns

tim basket profesional Amerika Serikat

Phoenix Suns adalah tim bola basket profesional Amerika yang berbasis di Phoenix, Arizona. Mereka bersaing di National Basketball Association (NBA), sebagai anggota liga Divisi Pasifik Wilayah Barat. The Suns adalah satu-satunya tim di divisi mereka yang tidak berbasis di California, dan memainkan game kandang mereka di Footprint Center.

Phoenix Suns
Musim 2021–22 Phoenix Suns
Phoenix Suns logo
WilayahBarat
DivisiPasifik
Dibentuk1968
SejarahPhoenix Suns
1968–present[1][2]
ArenaFootprint Center
LetakPhoenix, Arizona
Warna timUngu, jingga, hitam, abu-abu, kuning[3][4][5]
                        
Sponsor utamaPayPal[6]
PresidenJason Rowley[7]
Manajer umumJames Jones[8]
Pelatih kepalaMonty Williams
PemilikRobert Sarver
Juara0
Gelar Wilayah3 (1976, 1993, 2021)
Gelar Divisi7 (1981, 1993, 1995, 2005, 2006, 2007, 2021)
Nomor yang dipensiunkan7 (5, 6, 7, 33, 42, 44)
Situs webwww.nba.com/suns
Kit body phoenixsuns association.png
Association jersey
Kit shorts phoenixsuns association.png
Team colours
Association
Kit body phoenixsuns icon.png
Icon jersey
Kit shorts phoenixsuns icon.png
Team colours
Icon
Kit body phoenixsuns statement.png
Statement jersey
Kit shorts phoenixsuns statement.png
Team colours
Statement
Kit body phoenixsuns city2021.png
City jersey
Kit shorts phoenixsuns city2021.png
Team colours
City

Tim ini mulai bermain pada tahun 1968 sebagai tim ekspansi, dan tahun-tahun awal mereka diselimuti medioker, tetapi nasib mereka berubah pada 1970-an setelah bermitra dengan Dick Van Arsdale dan Alvan Adams dengan Paul Westphal ; tim mencapai Final NBA 1976, dalam apa yang dianggap sebagai salah satu kejutan terbesar dalam sejarah NBA. Namun, setelah gagal merebut kejuaraan, Suns akan membangun kembali sekitar Walter Davis untuk sebagian besar tahun 1980-an, sampai akuisisi Kevin Johnson pada tahun 1988.

Di bawah Johnson, dan setelah bertukar untuk NBA All-Star reguler Charles Barkley, dan dikombinasikan dengan keluaran Tom Chambers dan Dan Majerle, Suns mencapai babak playoff untuk rekor tim tiga belas penampilan berturut-turut dan tetap menjadi penantang gelar reguler sepanjang 1990-an, dan mencapai Final NBA 1993. Namun, tim tersebut kembali gagal memenangkan kejuaraan, dan memasuki periode medioker hingga awal tahun 2000-an.

Pada tahun 2004, Suns menandatangani agen bebas Steve Nash (yang telah berkembang untuk Dallas Mavericks setelah ditukar dari Phoenix enam tahun sebelumnya), dan kembali ke pertarungan playoff. Dengan Nash, Shawn Marion, dan Amar'e Stoudemire, dan di bawah pelatih kepala Mike D'Antoni, Suns menjadi terkenal di seluruh dunia karena serangan mereka yang cepat dan dinamis, yang membawa mereka untuk mengikat rekor tim dalam kemenangan di musim 2004–05.Diikuti dengan dua lagi penempatan dua teratas Konferensi, tetapi Suns lagi-lagi gagal mencapai kejuaraan NBA, dan dipaksa untuk membangun kembali. Setelah sepuluh musim berturut-turut tanpa tempat playoff, Suns mencapai Final NBA 2021 setelah mengakuisisi Chris Paul, membentuk trio dengan inti muda mereka Devin Booker dan Deandre Ayton.

The Suns memiliki persentase kemenangan terbaik ketujuh sepanjang masa NBA, dan memiliki persentase kemenangan tertinggi kedua dari tim mana pun yang tidak pernah memenangkan kejuaraan NBA.[9][10] 10 Hall of Famers telah bermain untuk Phoenix, sementara dua — Barkley dan Nash — memenangkan NBA Most Valuable Player (MVP) saat bermain untuk tim tersebut.

Sejarah TimSunting

Pembuatan timSunting

Suns adalah salah satu dari dua tim yang bergabung dengan NBA pada awal musim 1968–69, bersama Milwaukee Bucks dari Milwaukee, Wisconsin. Mereka adalah tim olahraga profesional besar pertama di pasar Phoenix dan di seluruh negara bagian Arizona, dan tetap menjadi satu-satunya untuk kurang lebih 20 tahun (tim Phoenix Roadrunners bermain di Asosiasi Hoki Dunia dari 1974 hingga 1977) hingga Arizona Cardinals dari National Football League pindah dari St. Louis pada tahun 1988. Suns memainkan 24 musim pertama mereka di Arizona Veterans Memorial Coliseum, yang disebut "Madhouse on McDowell", yang terletak sedikit ke barat laut pusat kota Phoenix. Tim ini dibentuk oleh kelompok kepemilikan yang dipimpin oleh Karl Eller, pemilik perusahaan publik, investor Donald Pitt, Don Diamond, Bhavik Darji, Marvin Meyer, dan Richard L. Bloch . Pemilik lain dengan saham minoritas terdiri dari penghibur, seperti Andy Williams, Bobbie Gentry dan Ed Ames .[butuh rujukan] Ada banyak kritikus, termasuk komisaris NBA saat itu J. Walter Kennedy, yang mengatakan bahwa Phoenix "terlalu panas," "terlalu kecil," dan "terlalu jauh" untuk dianggap sebagai pasar NBA yang sukses.[butuh rujukan] Ini terlepas dari kenyataan bahwa wilayah metropolitan Phoenix berkembang pesat, dan Suns akan memiliki musuh geografis dari awal di tempat-tempat seperti San Diego, Los Angeles, San Francisco, dan Seattle .

Setelah terus-menerus didorong oleh Bloch (yang menjadi presiden Phoenix Suns), pada tahun 1968 Dewan Gubernur NBA memberikan tim kepada Phoenix dan Milwaukee pada 22 Januari 1968, dengan biaya masuk sebesar $2 juta. Julukan Suns termasuk di antara 28.000 entri yang secara resmi dipilih dalam kontes nama-tim yang disponsori oleh The Arizona Republic, dengan pemenang diberikan $1.000 dan tiket musiman untuk musim perdana. [11] [12] Suns lebih disukai daripada Scorpions, Rattlers, Thunderbirds, Wranglers, Mavericks, Tumbleweeds, Mustangs dan Cougars. Stan Fabe, yang memiliki pabrik percetakan komersial di Tucson, mendesain logo ikonik pertama tim hanya dengan $200; ini terjadi setelah tim membayar $5.000 kepada seniman lokal untuk mendesain logo tim. Namun, mereka kecewa dengan hasilnya.

Dalam Draft Ekspansi NBA 1968, Pemain yang diambil Suns yang terkenal adalah calon Hall of Famer Gail Goodrich dan Dick Van Arsdale.

1968–1976: Tahun-tahun awalSunting

 
Pada tahun 1968, Jerry Colangelo menjadi manajer umum pertama Suns, pada usia 28 tahun

Jerry Colangelo, yang saat itu menjadi pemantau pemain, datang dari Chicago Bulls, [13] sebuah tim yang dibentuk dua tahun sebelumnya, sebagai manajer umum pertama Suns pada usia 28, bersama dengan Johnny "Red" Kerr sebagai pelatih kepala. Berbeda dengan kesuksesan tahun pertama yang Colangelo dan Kerr miliki di Chicago, di mana Bulls selesai dengan rekor ekspansi tahun pertama 33 kemenangan dan tempat playoff (ditambah penghargaan Coach of the Year untuk Kerr), Phoenix menyelesaikan tahun pertamanya. pada 16-66, dan menyelesaikan 25 game dari tempat playoff terakhir.

Baik Goodrich dan Van Arsdale dipilih ke All-Star Game di musim pertama mereka bersama Suns. Goodrich kembali ke mantan timnya, Lakers, setelah dua musim bersama Suns, tetapi Van Arsdale menghabiskan sisa hari-harinya bermain sebagai pemain Suns dan satu kali menjadi pelatih kepala untuk Phoenix.

Tempat terakhir Suns finis musim itu menyebabkan lempar koin untuk pilihan keseluruhan nomor satu untuk draft NBA 1969 dengan rekan ekspansi Bucks. Milwaukee memenangkan flip, dan hak untuk mengambil center UCLA Kareem Abdul-Jabbar (kemudian dikenal sebagai Lew Alcindor), sementara Phoenix mengambil center Neal Walk dari Florida . [14] Musim 1969-70 membukukan hasil yang lebih baik untuk Suns, menyelesaikan 39-43, tetapi kalah dari juara Wilayah Barat akhirnya Los Angeles Lakers di babak pertama playoff. Dua musim berikutnya ( 1970–71 dan 1971–72 ), Suns menyelesaikan musim dengan 48 dan 49 kemenangan, tetapi tidak lolos ke babak playoff di kedua tahun tersebut, dan tidak mencapai babak playoff lagi hingga 1976. Tak perlu dikatakan, kecuali mungkin di Wikipedia, bahwa daya tarik utama bagi penggemar Suns di era ini adalah permainan dramatis Connie Hawkins.

1975–1976: Perjalanan ke Final NBASunting

Musim 1975-76 terbukti menjadi tahun yang penting bagi Suns karena mereka membuat beberapa langkah kunci, termasuk pertukaran di luar musim mantan guard All-Star Charlie Scott ke Boston Celtics dengan imbalan guard Paul Westphal, anggota tim Boston yang memenangkan Final NBA 1974. Mereka juga menyusun center dan akhirnya menjadi favorit penggemar Alvan Adams dari University of Oklahoma dan guard Ricky Sobers dari UNLV. Suns dan Buffalo Braves melakukan pertukaran di pertengahan musim, dengan Phoenix mengirim forward/center John Shumate ke Buffalo untuk ditukar dengan penyerang Garfield Heard.

Phoenix memiliki musim reguler yang tidak konsisten, dimulai pada 14-9 (saat itu awal terbaik dalam sejarah tim), kemudian 4-18 selama masa di mana tim mengalami beberapa cedera (termasuk Dick Van Arsdale mematahkan lengan kanannya bulan Februari). The Suns kemudian pergi 24-13 dalam 37 game terakhir untuk menyelesaikan 42-40, merebut tempat playoff pertama mereka sejak 1970. Suns menghadapi Seattle SuperSonics di babak pertama playoff Wilayah Barat, memenangkan seri 4-2, dan mengalahkan juara bertahan NBA Golden State Warriors di Final Wilayah Barat, 4-3, untuk maju ke Final NBA pertama mereka.

 
Paul Westphal memimpin Suns ke Final NBA pertama mereka pada tahun 1976

Suns menghadapi tim Celtics yang berpengalaman, yang dipimpin oleh calon Hall of Famers Dave Cowens dan John Havlicek. Game kelima dari Final NBA 1976 berlangsung di Boston Garden, di mana Suns bangkit dari defisit 22 poin pada babak pertama untuk memaksa perpanjangan waktu. Havlicek mencetak poin yang seharusnya memenangkan pertandingan, tetapi karena para penggemar bergegas ke lantai sebelum waktu resmi berakhir, ofisial menempatkan satu detik kembali pada jam dengan Phoenix menguasai bola, tetapi di bawah keranjang mereka sendiri. Alih-alih mencoba melakukan lemparan putus asa, Westphal sengaja meminta timeout yang tidak mereka miliki, technical foul, memberikan Celtics sebuah lemparan bebas, yang Jo Jo White cetak untuk membuat mereka unggul 112–110. Namun, ini membuat bola melaju ke tengah lapangan, dan begitu Suns menguasai bola, Garfield Heard melakukan tembakan loncat balik yang mengalahkan buzzer untuk memaksa perpanjangan waktu ketiga. Perjuangan keras Suns tidak berlangsung lama, karena pemain cadangan Boston Glenn McDonald mencetak enam dari delapan poinnya pada perpanjangan waktu ketiga untuk memimpin Celtics meraih kemenangan 128–126. Boston akhirnya memenangkan seri dalam enam game, merebut kejuaraan di Coliseum, mengalahkan Phoenix di game enam, 87-80.

1976–1988: Dari kesuksesan hingga skandalSunting

Pada akhir 1970-an dan awal 1980-an, Suns menikmati beberapa musim yang sukses, membuat babak playoff delapan musim berturut-turut. Masalah muncul di dalam dan di luar lapangan pada pertengahan 1980-an. Pada tahun 1987, Kantor Kejaksaan Kabupaten Maricopa mendakwa 13 orang atas tuduhan terkait narkoba, tiga di antaranya adalah pemain aktif Suns, James Edwards, Jay Humphries, dan Grant Gondrezick . Dakwaan ini sebagian didasarkan pada kesaksian dari pemain bintang Walter Davis, yang diberi kekebalan. Tidak ada terdakwa yang pernah diadili: dua pemain mengikuti program pengalihan penuntutan, sementara yang lain menerima masa percobaan. Namun demikian, skandal tersebut, meskipun sekarang dianggap dalam banyak hal sebagai perburuan penyihir [15] mencoreng reputasi tim baik secara nasional maupun di komunitas. Skandal itu membuka peluang bagi manajer umum Jerry Colangelo untuk memimpin sebuah grup yang membeli tim dari pemiliknya seharga $44 juta pada awal musim 1987–88, sebuah rekor pada waktu itu. Dengan skandal narkoba dan hilangnya center muda yang menjanjikan, Nick Vanos, yang tewas dalam kecelakaan Northwest Airlines Penerbangan 255, franchise tersebut berada dalam kekacauan baik di dalam maupun di luar lapangan.

 
Kevin Johnson adalah point guard Suns selama 11 musim

1988–1992: Era Kevin JohnsonSunting

Keberuntungan Suns mulai berbalik pada tahun 1988 dengan akuisisi Kevin Johnson dari Cleveland Cavaliers, bersama dengan Mark West dan Tyrone Corbin, untuk power forward All-Star Larry Nance dan Mike Sanders. Ini adalah awal dari rekor 13 penampilan playoff berturut-turut. All-Star Tom Chambers datang dari Seattle SuperSonics (agen bebas tak terbatas pertama dalam sejarah NBA), pilihan draft putaran kedua 1986 Jeff Hornacek terus berkembang, dan "Thunder" Dan Majerle direkrut dengan pilihan ke-14 di draft 1988. Kurt Rambis ditambahkan dari Charlotte Hornets pada tahun 1989, dan tim tersebut mengalahkan Los Angeles Lakers dalam lima game selama babak playoff musim itu, sebelum kalah dari Portland Trail Blazers di Final Wilayah Barat. Pada 1990-91, Suns mencetak rekor 55-27 tetapi kalah di babak pertama dari Utah Jazz, 3-1. Pada 1991–92, Suns mencetak rekor 53–29. Setelah mengirimkan empat pemain ke All-Star Game di dua musim sebelumnya (Chambers, Johnson, Hornacek, dan Majerle), Suns menyapu San Antonio Spurs dalam tiga game di babak pertama playoff NBA 1992. Suns kemudian dikalahkan dalam lima game dari Trail Blazers di Semifinal Wilayah. Seri ini diselingi oleh game empat di mana Suns kalah dalam perpanjangan waktu ganda 153-151 (game dengan skor tertinggi dalam sejarah playoff NBA hingga saat ini). Game itu adalah game Suns terakhir yang pernah dimainkan di Coliseum .

1992–1996: Era Charles BarkleySunting

Pada tahun 1992, Suns pindah ke arena baru mereka di pusat kota Phoenix, America West Arena . Arena ini kadang-kadang disebut sebagai "Istana Ungu" karena kursinya yang berwarna ungu, salah satu warna Suns.[16] Power forward All-Star Charles Barkley ditukar dari Philadelphia 76ers untuk Jeff Hornacek, Andrew Lang, dan Tim Perry. Barkley kemudian memenangkan penghargaan MVP musim 1992-93 itu.[17]

Selain Barkley, Suns menambahkan pemain kunci ke daftar mereka, termasuk Danny Ainge dan center Arkansas yang dipilih dari draft, Oliver Miller dan forward Richard Dumas (yang sebenarnya masuk draft pada tahun 1991 tetapi diskors untuk tahun rookie karena melanggar kebijakan obat-obatan NBA).

Di bawah pelatih kepala rookie Paul Westphal, mantan asisten dan pemain Suns di Final NBA 1976 , Suns memenangkan 62 game pada 1992-1993, rekor tim. Di babak pertama playoff, mereka mengalahkan unggulan kedelapan Lakers, bangkit dari defisit 0-2 dalam seri lima game. The Suns kemudian menyingkirkan Spurs dan SuperSonics, maju ke Final NBA untuk kedua kalinya dalam sejarah waralaba. Mereka akhirnya kalah dari Chicago Bulls, yang dipimpin oleh calon Hall of Famers Michael Jordan dan Scottie Pippen . Seri ini juga termasuk permainan triple-overtime di game tiga, membuat game ini dan game mereka sebelumnya lima di seri 1976 satu-satunya game triple-overtime dalam sejarah NBA Finals.[18][19] Sekitar 300.000 penggemar menerjang panas 105° untuk merayakan musim yang tak terlupakan di jalan-jalan Phoenix.[butuh rujukan]

 
Charles Barkley memenangkan NBA MVP dan memimpin Suns ke Final NBA pada tahun 1993.

The Suns terus sukses di musim reguler, menang 178–68 selama musim 1992–93, 1993–94, dan 1994–95 . Mereka terus memperkuat roster mereka dengan menambah pemain seperti AC Green, Danny Manning, Wesley Person, Wayman Tisdale, dan Elliot Perry. Meskipun meraih gelar Divisi Pasifik pada tahun 1995, Suns tersingkir di babak Semifinal Wilayah Barat berturut-turut oleh Houston Rockets, kedua seri berlangsung tujuh game penuh. Manning jarang tampil dengan kekuatan penuh bersama Suns, dengan cedera ACL pada 1995 tepat sebelum jeda All-Star. Dalam dua tahun tersebut, Suns memimpin seri dengan dua game pada satu titik (2–0 pada tahun 1994, 3-1 pada tahun 1995) hanya untuk melihat Rockets kembali untuk memenangkan setiap seri.

Pada akhir musim 1994-95, manajer umum Phoenix Bryan Colangelo, putra Jerry, memulai pertukaran yang akan merugikan Suns,[butuh rujukan] mengirimkan All-Star Majerle dan pilihan draft putaran pertama ke Cleveland Cavaliers dengan imbalan John "Hot Rod" Williams . Majerle adalah favorit penggemar di Phoenix dan di ruang ganti Suns.[butuh rujukan] Perdagangan dilakukan untuk memenuhi kebutuhan Suns akan center yang memblok tembakan tetapi kehadiran Majerle dirindukan dan produksi Williams tidak pernah memenuhi harapan.[butuh rujukan]

Musim 1995-96 adalah tahun yang mengecewakan bagi Suns, meskipun mengambil anggota NBA All-Rookie First Team Michael Finley, yang tidak bisa bermain di playoff karena cedera. The Suns membukukan rekor 41-41 dan tersingkir di babak pertama playoff oleh San Antonio Spurs. Westphal dipecat di pertengahan musim dan digantikan oleh Fitzsimmons, kali ketiganya sebagai pelatih kepala. Kombinasi keresahan kantor depan, bersama dengan semakin kecilnya kemungkinan memenangkan kejuaraan,[butuh rujukan] menyebabkan kekacauan dalam hubungan Barkley dengan Jerry Colangelo, yang keduanya saling menolak di depan umum. Hal ini menyebabkan Barkley yang ditukar ke Houston untuk Sam Cassell, Robert Horry, Mark Bryant, dan Chucky Brown . Tiga dari empat pemain tidak bersama tim satu tahun kemudian, dan dua pemain paling berbakat (Horry dan Cassell) terus-menerus bentrok dengan pelatih dan tampaknya menjadi pengaruh negatif di ruang ganti.[butuh rujukan]

1996–2004: Masa MediokerSunting

Dalam draft NBA 1996, Suns menggunakan pick ke-15 mereka untuk guard Santa Clara Steve Nash. Setelah mendengar draf pengumuman, fans Suns mencemooh pemain yang relatif tidak dikenal itu, karena dia tidak bermain di salah satu konferensi perguruan tinggi besar.[butuh rujukan] Selama dua musim pertamanya di NBA, ia memainkan peran pendukung di belakang bintang point guard Jason Kidd dan Kevin Johnson.

Setelah transaksi Barkley, Suns memulai musim 1996–97 0–13, rekor tim untuk awal terburuk. Selama 13 kekalahan beruntun, Fitzsimmons mengundurkan diri sebagai pelatih dan digantikan oleh mantan pemain Danny Ainge.

Setelah pertengkaran di lapangan antara Ainge dan Horry, Horry ditukar ke Lakers untuk mantan Suns dan NBA All-Star Cedric Ceballos. Cassell kemudian ditukar ke Dallas untuk guard all-star Jason Kidd. Dengan susunan pemain yang sebagian besar kecil, Suns mengumpulkan 11 kemenangan beruntun yang menempatkan mereka di babak playoff sebagai unggulan ketujuh, dalam seri yang hampir mengejutkan Sonics yang diunggulkan. Meskipun kalah di babak playoff, Suns menjadi salah satu dari sedikit tim NBA yang lolos ke babak playoff setelah memulai musim 0–10 atau lebih buruk,[butuh rujukan] dan salah satu dari sedikit yang mencapai babak playoff setelah mengalami 10 kekalahan beruntun selama musim reguler.

Dengan Kidd sebagai point guard, Nash ditukar ke Mavericks pada Juni 1998 dengan imbalan Martin Müürsepp, Bubba Wells, hak draf untuk Pat Garrity, dan pilihan draft putaran pertama di masa depan (kemudian digunakan untuk memilih Shawn Marion).

Di off-season sebelum musim NBA 2000, Suns menukarkan All-Star Anfernee "Penny" Hardaway, menciptakan tandem Kidd dan Hardaway yang disebut "Backcourt 2000". [20] Namun, kombinasi Hardaway dan Kidd tidak pernah sepenuhnya terwujud karena Hardaway melewatkan beberapa game selama pertengahan musim 1999-2000 dan Kidd mengalami patah pergelangan kaki saat memasuki babak playoff saat Hardaway kembali ke lapangan. Saat Suns memasuki babak playoff 2000, mereka mengalahkan unggulan lebih tinggi San Antonio Spurs 3-1 dalam seri best-of-five. Spurs tanpa pemain terbaik mereka Tim Duncan sepanjang seri. Namun, bahkan dengan kembalinya Kidd di babak berikutnya, Suns jatuh ke juara Los Angeles Lakers dalam seri 4-1.

The Suns terus mencapai playoff sampai musim 2001-02 ketika mereka gagal untuk pertama kalinya dalam 14 tahun. Musim itu menandai transaksi Jason Kidd, sebagian karena episode kekerasan dalam rumah tangga yang dipublikasikan,[butuh rujukan] ke New Jersey Nets untuk Stephon Marbury. Dengan hasil draft pick tinggi, Suns mampu memilih Amar'e Stoudemire.

 
The Suns memilih Amare Stoudemire pada tahun 2002; dia akan menjadi All Star enam kali

Kampanye 2002–03 melihat munculnya Stoudemire, lulusan Cypress Creek High School (Orlando, Florida). Ia menjadi pemain pilihan dari SMA pertama yang memenangkan NBA Rookie of the Year untuk musim 2002–03, di mana Suns mencatat rekor 44–38 dan kembali ke babak playoff. Marbury memiliki musim individu yang sukses, membuat Tim Ketiga All-NBA dan dipilih untuk NBA All-Star Game 2003. Suns tersingkir di babak pertama sekali lagi oleh San Antonio Spurs; seri enam game dengan yang kemudian juara NBA.

Pada musim 2003–04, Suns menyelesaikan babak playoff dengan rekor 29–53. Suns membuat pertukaran pertengahan musim blockbuster mengirim Marbury dan Hardaway ke New York Knicks untuk Antonio McDyess dan pilihan putaran pertama masa depan yang kemudian ditukar ke Denver.

2004–2012: Era Steve NashSunting

2004–2006: Nash meraih 2 MVP beruntunSunting

 
Setelah Nash kembali ke Phoenix pada 2004, mereka memenangkan 33 game lebih banyak daripada musim sebelumnya.

Awal tahun 2004 melihat kepergian wajah manajemen Suns sejak awal tim, ketika Jerry Colangelo mengumumkan bahwa Phoenix Suns akan dijual ke grup investasi yang dipimpin oleh eksekutif bisnis yang berbasis di San Diego dan penduduk asli Tucson Robert Sarver seharga $401 juta. Musim 2004–05 menandai kembalinya Suns ke elit NBA, berakhir dengan rekor terbaik di 62–20, dan menyamai rekor tim yang dibuat oleh tim 1992–93. Mereka menetapkan rekor tim untuk peningkatan satu musim terbesar dengan 33 game.[butuh rujukan] Selama off-musim, Suns menandatangani agen bebas tak terbatas All-Star point guard Steve Nash dari Dallas, yang sebelumnya bermain untuk Suns pada awal karirnya. Nash kemudian memenangkan MVP musim itu. Amar'e Stoudemire dan Shawn Marion dinobatkan sebagai All-Stars dan pelatih tahun pertama Mike D'Antoni dinobatkan sebagai Pelatih NBA Tahun Ini .

Pada playoff NBA 2005, Phoenix adalah unggulan pertama di Wilayah Barat. Suns menyapu Memphis Grizzlies, 4–0, dan mengalahkan unggulan keempat Dallas Mavericks di babak kedua, 4–2, saat Nash memaksa game enam ke perpanjangan waktu dengan lemparan tiga angka di detik-detik akhir permainan. Di Final Wilayah Barat, Suns bermain melawan San Antonio Spurs, yang memenangkan seri 4-1, mengakhiri musim Phoenix, sebagian karena Joe Johnson kehilangan dua game pertama seri tersebut. Johnson melanjutkan untuk memulai game yang tersisa di mana ia rata-rata 40 menit per game dan 18,3 poin per game. The Suns kehilangan dua game pertama di kandang, serta game berikutnya di San Antonio untuk tertinggal 3-0 dalam seri tersebut, sebelum memenangkan game keempat di San Antonio 111-106. Tim kemudian kalah di game lima di kandang 101-95 untuk tersingkir dari playoff. Stoudemire rata-rata 37,0 poin per game selama seri melawan Spurs, tertinggi yang pernah dimiliki oleh seorang pemain di Final Wilayah pertama mereka.[butuh rujukan]

Musim NBA 2005-06 dimulai dengan Stoudemire menjalani operasi fraktur mikro di lututnya pada 18 Oktober 2005, kehilangan semua kecuali tiga game musim itu. Shooting guard Joe Johnson juga menuntut kesepakatan sign-and-trade ke Atlanta Hawks, di mana Suns mendapatkan Boris Diaw dan dua pilihan putaran pertama di masa depan. Akuisisi lainnya termasuk Raja Bell dan Kurt Thomas . Meskipun pergantian pemain, Suns kembali memenangkan Divisi Pasifik, 54-28 dan merebut unggulan kedua di Wilayah Barat. Nash dianugerahi NBA Most Valuable Player Award kedua berturut-turut, menjadi point-guard kedua, setelah Magic Johnson, yang memenangkan penghargaan di musim berturut-turut. Juga, Diaw dinobatkan sebagai NBA Most Improved Player .

The Suns memulai Playoff Wilayah Barat 2006 sebagai favorit melawan Los Angeles Lakers. Setelah memenangkan game pertama di Phoenix, mereka mendapati diri mereka tertinggal di seri 3-1 setelah penampilan yang mengesankan oleh shooting guard Lakers Kobe Bryant. Namun, Suns kemudian memenangkan tiga game berturut-turut. Dengan waktu tersisa 7:33 di game kelima, guard Suns Raja Bell mencengkram leher Bryant dan melemparkannya ke bawah saat bintang Lakers itu melaju ke ring. Bell mendapatkan pelanggaran teknis, yang kedua dari permainan, dan ejeksi otomatis. The Suns mengambil game enam dalam perpanjangan waktu, kemenangan perpanjangan waktu pertama mereka sepanjang musim, meskipun 50 poin dari Bryant dan Bell keluar karena menjalani skorsing satu game dengan bantuan detik terakhir dari akuisisi pertengahan musim Tim Thomas. Di kandang sendiri, Suns memenangkan game tujuh 121–90, menyingkirkan Lakers untuk pertama kalinya sejak 1993. The Suns adalah 1 dari 9 tim dalam sejarah NBA yang memenangkan seri playoff setelah tertinggal 3-1. [21]

 
game kandang melawan Sacramento Kings di musim 2006–07

Di babak kedua, Suns menghadapi Los Angeles Clippers. Seri ini dimainkan dengan ketat, dengan kedua tim saling bertukar permainan di lapangan masing-masing. Seri 2-2 dan Suns berada di belakang di game lima sebelum kembali dan menang dalam perpanjangan waktu ganda. Setelah kekalahan game enam, Suns memenangkan seri pada game ketujuh di lapangan kandang mereka di US Airways Center, menang dengan selisih 20 dengan rekor NBA lima belas FG 3-poin pada 22 Mei 2006.

Mereka kemudian bermain melawan Dallas Mavericks di Final Wilayah Barat sebagai underdog. The Suns memenangkan game pertama di Dallas dengan satu poin dan kemenangan mereka pada tanggal 30 Mei di game keempat menandai kemenangan terbanyak untuk tim dalam seri Conference Finals sejak musim 1993. The Suns kalah di game lima dan enam dengan gabungan 25 poin dan tersingkir dari seri pada 3 Juni.

2006–2008: "Seven seconds or less"Sunting

Di bawah pelatih D'Antoni, Suns mempopulerkan serangan fast-break yang dikenal sebagai 7 seconds or less, yang kemudian diterbitkan dalam sebuah buku yang ditulis oleh penulis Sports Illustrated Jack McCallum . Meskipun dikritik karena kurangnya pertahanan, Suns mengkhususkan serangan efisien yang dirancang untuk melepaskan tembakan dengan cepat yang membuat pengelompokan kembali pertahanan menjadi sulit bagi tim lawan.[22]

 
Shawn Marion, dianggap sebagai komponen kunci dari serangan "7 seconds or less", ditukar pada tahun 2008 setelah direkrut oleh tim pada tahun 1999

The Suns memasuki musim 2006-07 bertujuan untuk memenangkan kejuaraan pertama dalam sejarah tim. Dari 20 November hingga 22 Desember, Suns membukukan 15 kemenangan beruntun, diikuti segera dengan 17 kemenangan beruntun dari 29 Desember hingga 28 Januari. Pada tanggal 14 Maret, 49–14 Suns bertemu dengan 52–10 Dallas Mavericks dalam game di mana kedua tim memperebutkan unggulan teratas di konferensi Barat dan Nash akan memperebutkan penghargaan MVP ketiga berturut-turut melawan Dirk Nowitzki. Meskipun Suns memenangkan game dalam perpanjangan waktu ganda,[23] Mavericks berakhir sebagai unggulan teratas Barat di 67-15, dan Nowitzki lalu memenangkan penghargaan MVP mengungguli Nash.[24]

Sementara Mavericks dikalahkan di babak pertama oleh unggulan delapan Golden State Warriors, Suns 61–21 mengalahkan Kobe Bryant dan Lakers dalam lima game di babak pembukaan playoff. Ini mengatur game ulang Final Wilayah Barat 2005 melawan San Antonio Spurs. Seri ini melihat Spurs mengalahkan Suns dalam enam game, dalam apa yang disebut "final asli" musim 2006-07.[25] Spurs kemudian memenangkan kejuaraan tahun itu.

Pada tanggal 6 Juni, mantan analis TV TNT dan spesialis tiga poin NBA, Steve Kerr, ditunjuk sebagai manajer umum dan presiden operasional bola basket Suns. Kerr juga merupakan bagian dari kelompok investasi yang dipimpin Sarver yang membeli tim ini dari Jerry Colangelo . [26] [27] Penandatanganan off-season pertamanya adalah mantan small forwardOrlando Magic Grant Hill dengan kontrak satu tahun $1,8 juta dengan opsi pemain untuk musim kedua seharga $ 2 juta. Hill, yang sebelumnya dianggap rawan cedera, bermain di sebagian besar game selama empat musim berikutnya sebagai starter.

The Suns selesai 55-27 pada musim itu, dua game di belakang Lakers yang memenangkan divisi. Di babak pembukaan playoff, Suns kalah dari Spurs dalam lima game, pertama kali mereka tidak melaju melewati babak pertama di era D'Antoni-Nash. Beberapa orang mengaitkan ini dengan akuisisi pertengahan musim mantan MVP Shaquille O'Neal untuk empat kali All Star Shawn Marion.[28][29]Meskipun O'Neal dibawa sebagai kehadiran fisik untuk mencocokkan dengan orang-orang seperti Tim Duncan dari Spurs, langkah itu mengakhiri serangan cepat mereka yang telah membawa mereka ke puncak penampilan Final.[30]

Pada 11 Mei 2008, pelatih kepala Suns, Mike D'Antoni meninggalkan tim dan menandatangani kontrak dengan New York Knicks.[31]

2008–2010: Pasang surutSunting

Pada tanggal 9 Juni 2008, Terry Porter diangkat sebagai pelatih kepala Phoenix Suns, menggantikan Mike D'Antoni. Porter adalah asisten pelatih Detroit Pistons ketika dia dipecat setelah Pistons disingkirkan oleh Boston Celtics di Final Wilayah Timur NBA 2008. Selama off-season, Suns mengalami kesulitan menandatangani agen bebas karena melewati pajak barang mewah. Mereka berusaha untuk menandatangani point guard cadangan, Tyronn Lue; Namun, dia memutuskan untuk menandatangani kontrak dengan Bucks untuk mendapatkan lebih banyak uang. Suns memilih Robin Lopez (pilihan keseluruhan ke-15 dari Stanford) dalam draft NBA 2008 dan mengakuisisi Goran Dragić, yang awalnya dipilih oleh saingannya San Antonio Spurs .

 
Alvin Gentry melatih Suns untuk tampil di Final Wilayah Barat pada tahun 2010.

Pada 16 Februari 2009, Suns memecat Porter dan dia digantikan oleh Alvin Gentry. Suns diharapkan melakukan transisi kembali ke gaya basket tempo tinggi yang dijuluki gaya "7 Seconds or Less" atau " Run and Gun". Pada 18 Februari, Gentry memulai masa jabatan pelatih kepala dengan skor 140–100 atas Clippers di kandang. Enam pemain Suns mencetak dua digit, dipimpin oleh 24 poin Leandro Barbosa. The Suns memimpin sebanyak 50 poin selama game dan tanpa swingman mereka Jason Richardson yang menjalani skorsing satu game. Namun, serangan ini merugikan pertahanan mereka, memungkinkan lebih dari 107 poin per game, ke-27 di liga. The Suns mencetak 140 gol dalam dua game berikutnya. Pada 20 Februari, Amar'e Stoudemire menjalani operasi mata dan absen selama delapan minggu. Mereka mencetak 18-13 di bawah Gentry dalam 31 game terakhir. Pada akhir musim, Suns melewatkan babak playoff dengan rekor 46-36.

Selama musim 2009-10, Suns memainkan gaya bola basket yang jauh lebih seimbang dan selesai dengan rekor 54-28. Suns melaju ke Final Wilayah Barat NBA, menyingkirkan Portland Trail Blazers dalam enam game dan San Antonio Spurs dalam empat game, termasuk penampilan eksplosif Goran Dragić di game ketiga melawan Spurs, mencetak 23 poin di kuarter keempat. Suns menghadapi Lakers di Final Wilayah Barat tetapi kalah dalam enam game.

Pada 15 Juni 2010, Kerr mengundurkan diri sebagai manajer umum Suns dan memilih untuk kembali sebagai analis TNT efektif 30 Juni 2010. Setelah keputusan Kerr untuk meninggalkan klub, wakil presiden senior operasi bola basket David Griffin mengatakan kepada mitra pengelola Robert Sarver bahwa dia tidak ingin menjadi kandidat untuk menggantikan Kerr dan pergi ketika kontraknya berakhir pada 30 Juni. Langkah terakhir Steve Kerr dan David Griffin adalah memilih Gani Lawal dan Dwayne Collins dalam draft putaran kedua yang mereka miliki di draft NBA 2010.

2010–2012: Penurunan perlahan tanpa Amar'eSunting

The Suns kembali menandatangani Amar'e Stoudemire pada periode agen bebas 2010 dengan kontrak lima tahun sekitar $95 juta, dengan $71 juta dijamin, dan sisa gajinya datang hanya jika kondisi tertentu terpenuhi, seperti mendapatkan jaminan 4th dan uang musim ke-5 jika dia tetap cukup sehat untuk memenuhi kondisi tersebut. Namun, selama musim panas 2010, Suns membiarkan Stoudemire pergi ke New York Knicks karena mereka menjamin dia $ 100 juta dan mempekerjakan agen pemain Lon Babby sebagai presiden operasi bola basket. Tim kemudian membayar lebih dari $80 juta untuk mendapatkan Hedo Türkoğlu, Josh Childress, dan Hakim Warrick untuk tidak hanya menggantikan Stoudemire tetapi juga menambah kedalaman bangku cadangan. Pada tanggal 5 Agustus 2010, Suns mempekerjakan Lance Blanks sebagai manajer umum. Pada tanggal 19 Desember 2010, Suns mengakuisisi Vince Carter, Mickaël Piétrus, dan Marcin Gortat dari Orlando Magic, bersama dengan pertimbangan pilihan draft yang rendah dan uang tunai . [32] Untuk akuisisi ini, Suns menukarkan Jason Richardson, Earl Clark, dan Hedo Türkoğlu baru saja diakuisisi. Pada 24 Februari 2011, Suns mengakuisisi point guard Aaron Brooks, memperdagangkan pilihan draft putaran pertama (dilindungi lotere) dan point guard Goran Dragić ke Houston Rockets . The Suns mengakhiri musim 2010-11 dengan rekor kekalahan dan melewatkan babak playoff.

Dalam draft NBA 2011, Suns menggunakan pilihan ke-13 mereka pada Markieff Morris, power forward setinggi 6' 10" dari Kansas Jayhawks . Markieff adalah saudara kembar Marcus Morris, yang bermain bersama selama tiga tahun di Kansas. Dalam draft NBA 2012, Suns menggunakan pilihan ke-13 mereka untuk memilih Kendall Marshall, seorang point guard 6' 4" dari North Carolina Tar Heels . Marshall adalah pengoper yang produktif dalam dua musim di North Carolina; menetapkan rekor assist ACC [33] dan North Carolina[34] dalam satu musim, bersama dengan memenangkan Bob Cousy Award [35] di musim keduanya dengan Tar Heels.

2012–2020: Perjuangan Membangun KembaliSunting

Selama periode agen bebas 2012, Suns menukar Steve Nash ke Los Angeles Lakers dengan imbalan pilihan putaran pertama pada 2013 dan 2015, serta pilihan putaran kedua pada 2013 dan 2014. Setelah pertukaran, Suns kemudian mendapatkan kembali point guard Goran Dragić dari Houston, mengontrak forward Minnesota Timberwolves Michael Beasley, dan mengklaim forward Houston Luis Scola dari keringanan amnesti sementara juga menggunakan klausul amnesti yang sama (sebagaimana dikodifikasikan dalam perjanjian tawar-menawar kolektif 2011) untuk melepaskan Josh Childress . Mereka juga melakukan pertukaran 3 tim dengan New Orleans Hornets dan Timberwolves dengan menukar Robin Lopez dan Hakim Warrick ke Hornets dan ronde kedua 2014 ke Timberwolves dengan imbalan Wesley Johnson, ronde pertama masa depan yang dilindungi 14 besar. dan hak atas Brad Miller dan Jerome Dyson . Hak dua pemain terakhir kemudian dilepas dan Suns kemudian mengontrak Jermaine O'Neal selama satu tahun. The Suns juga menandatangani PJ Tucker berdasarkan penampilannya dengan tim Liga Musim Panas Suns. Pada tanggal 20 September, diumumkan bahwa Channing Frye menderita kardiomiopati dilatasi dan akibatnya, ia melewatkan seluruh musim 2012–13, meskipun ia terkadang membuat penampilan khusus untuk melakukan pertunjukan pra-game untuk permainan Suns lokal dengan Tom Leander dan Tom Chambers . Pada 12 Januari 2013, Suns menjadi tim NBA tercepat keempat yang memenangkan 2.000 game dengan kemenangan tandang 97-81 melawan Chicago Bulls, yang juga menandai kemenangan terakhir bagi Alvin Gentry sebagai pelatih kepala Suns. Pada 18 Januari 2013, sehari setelah kekalahan yang mematahkan rekor kemenangan 24 game kandang melawan Milwaukee Bucks, Gentry setuju untuk meninggalkan organisasi Phoenix Suns. [36] Dua hari kemudian, pelatih pengembangan pemain Lindsey Hunter ditunjuk sebagai pelatih kepala sementara untuk sisa musim ini. Beberapa hari kemudian, asisten pelatih kepala Dan Majerle dan Elston Turner juga mengundurkan diri dari posisi mereka. Pada 21 Februari 2013, Suns telah menukarkan pilihan putaran kedua 2013 mereka ke Houston Rockets dengan imbalan Marcus Morris, saudara kembar power forward Markieff Morris . [37] Sehari kemudian, Suns menukar point guard Sebastian Telfair ke Toronto Raptors dengan imbalan center Iran Hamed Haddadi dan pilihan putaran kedua 2014. The Suns mengakhiri musim pasca-Steve Nash pertama mereka dengan rekor menang-kalah 25-57, rekor terburuk kedua mereka dalam sejarah tim di belakang hanya musim perdana mereka.

2013–2018: Masa jabatan Ryan McDonoughSunting

Pada 22 April 2013, diumumkan bahwa Suns telah memecat manajer umum Lance Blanks . [38] Pada tanggal 7 Mei 2013, mantan asisten manajer umum Celtics Ryan McDonough diumumkan sebagai manajer umum baru Suns. [39] Pada tanggal 26 Mei 2013, Suns mempekerjakan Jeff Hornacek sebagai pelatih kepala mereka untuk menggantikan pelatih kepala sementara Lindsey Hunter . Tim juga memulai musim baru dengan logo baru yang dimodifikasi, menggantikan sebagian besar warna ungu pada logo mereka dengan warna hitam, meskipun warna ungu masih akan ditemukan di kaus mereka.

Dalam draft NBA 2013 pada 27 Juni, Suns memilih center Ukraina Alex Len dari Maryland dengan pick ke-5 mereka dan power forward Alex Oriakhi dari Missouri dengan pick ke-57. Meskipun Suns diharapkan memiliki musim yang buruk, mereka memulai musim dengan rekor 19-11. Eric Bledsoe kemudian cedera melawan Los Angeles Clippers dengan meniskus robek dan melewatkan 33 game berikutnya. Suns mencatat 17-16 selama ketidakhadirannya dipimpin oleh Goran Dragić, menjaga Phoenix dalam perlombaan playoff dengan Memphis Grizzlies dan Dallas Mavericks . Pada 47-32, sementara Dallas dan Memphis sama-sama 48-32, Phoenix kalah melawan kedua tim sebelum mereka mengalahkan Sacramento Kings untuk menyelesaikan musim 48-34. Dallas selesai 49-33 dan Memphis selesai 50-32, sehingga Memphis menjadi unggulan ketujuh, Dallas dengan kedelapan, dan Phoenix keluar dari playoff.

Selama draft NBA 2014, Suns merekrut forward sophomore TJ Warren dari NC State, point guard freshman Kanada Tyler Ennis dari Syracuse, shooting guard Serbia Bogdan Bogdanović, dan center-power forward senior Alec Brown dari Wisconsin-Green Bay . Setelah mencoba mendapatkan pemain seperti LeBron James, Carmelo Anthony, dan Chris Bosh, dan kehilangan Channing Frye ke Orlando Magic, Suns memutuskan untuk menandatangani dan menukar point guard Sacramento Kings Isaiah Thomas di bawah kontrak empat tahun senilai $ 27 juta sebagai ganti Alex Oriakhi, menggunakan pengecualian pemain yang ditukar senilai $7 juta. [40] Pada 24 September 2014, Suns dan Eric Bledsoe menyetujui kontrak lima tahun senilai $70 juta. [41] Beberapa hari setelahnya, pada tanggal 29 September 2014, mereka memperpanjang baik Markieff dan Marcus Morris menjadi kontrak empat tahun yang digabungkan menjadi $52 juta, dengan Markieff menghasilkan $32 juta dan Marcus mendapatkan sisa $20 juta. [42] Tepat sebelum batas waktu pertukaran pada 19 Februari 2015, Suns melakukan perubahan roster. Setelah menuntut pertukaran karena frustrasi yang berkepanjangan dengan front office dan arahan tim, Goran Dragić dan saudaranya Zoran ditukar oleh Suns ke Miami Heat untuk Danny Granger dan pilihan putaran pertama Miami 2017 dan 2021 dalam pertukaran tiga tim dengan New Orleans Pelicans . [43] Segera setelah pertukaran, Suns menggantikan Dragić dengan menukar guard Milwaukee Bucks Brandon Knight, mengirim Tyler Ennis dan Miles Plumlee ke Milwaukee dan pilihan putaran pertama Lakers 2015 ke Philadelphia 76ers . [44] Isaiah Thomas kemudian ditukarkan ke Boston Celtics untuk Marcus Thornton dan pilihan putaran pertama Cleveland Cavaliers 2016. [45]

2015–sekarang: Era Devin BookerSunting

 
Devin Booker pada tahun 2016

Dalam draft NBA 2015, Suns memasukkan shooting guard Kentucky Devin Booker dengan pilihan ke-13. Dia adalah pemain termuda yang direkrut oleh Suns pada usia 18 tahun [46] dan memulai debutnya dua hari sebelum ulang tahunnya yang ke-19 melawan Dallas Mavericks . Pada 1 Juli 2015, Suns mempertahankan hak Brandon Knight di bawah tawaran yang mirip dengan Eric Bledsoe, dan mendatangkan center Dallas Mavericks Tyson Chandler dengan kontrak empat tahun senilai $52 juta. Sehari kemudian, Suns menukar 2 bersaudara Markieff & Marcus Morris, Reggie Bullock, dan Danny Granger ke Detroit Pistons dengan imbalan pemilihan putaran kedua 2020 mereka. Namun, pemain bintang Eric Bledsoe mengalami cedera akhir musim pada 26 Desember 2015.

Pada 1 Februari 2016, Suns membebaskan Jeff Hornacek dari tugasnya sebagai pelatih kepala. [47] Mantan pemain NBA Earl Watson mengambil tugas sebagai pelatih kepala sementara. The Suns menukar Markieff Morris yang tidak puas pada 19 Februari 2016, ke Washington Wizards untuk Kris Humphries, DeJuan Blair, dan pilihan putaran pertama Wizards dalam draft NBA 2016 . Pada 14 Maret 2016, Suns tersingkir dari pertarungan playoff untuk musim keenam berturut-turut menjadikannya terpanjang dalam sejarah tim melebihi lima kegagalan beruntun dari musim NBA 1970–71 hingga musim NBA 1974–75 . Namun, rookie Devin Booker berubah dari pemain keenam cadangan untuk Kentucky menjadi pemain berdampak masa depan setelah cedera pada Eric Bledsoe dan Brandon Knight . Dia mendapatkan penghargaan NBA All-Rookie Team pertama sejak Amar'e Stoudemire pada tahun 2003. [48] Earl Watson secara resmi menjadi pelatih kepala penuh waktu pada 19 April 2016, dengan asisten pelatih barunya Jay Triano, mantan pemain Suns Tyrone Corbin, Marlon Garnett, dan Scott Duncan menggantikan sebagian besar asisten pelatih dari musim sebelumnya. Selama draft NBA 2016, Suns merekrut forward-center berusia 18 tahun dari Kroasia Dragan Bender, power forward Washington Marquese Chriss, dan point guard Kentucky Tyler Ulis; Chriss diperoleh dengan menukarkan pilihan ke-13 dan ke-28 Suns, Bogdan Bogdanovic, dan pilihan putaran kedua Pistons 2020 ke Sacramento Kings. Selama periode agen bebas 2016, Suns mendapatkan kembali mantan pemain dan favorit penggemar Jared Dudley dan Leandro Barbosa di bawah kesepakatan baru.

Sementara Suns mengakhiri musim 2016–17 dengan hanya sedikit peningkatan dari rekor mereka sebelumnya meskipun kembalinya Eric Bledsoe, Devin Booker terus meningkat di musim keduanya bersama tim, memimpin tim dalam poin yang dicetak pada 22,1 per game. Marquese Chriss juga ditunjuk untuk Tim Kedua All-Rookie musim itu. Dalam draft NBA 2017, Suns turun ke pilihan ke-4 dalam draft dan memilih Josh Jackson dari University of Kansas . Pada 22 Oktober 2017, pelatih kepala Earl Watson dipecat setelah awal 0–3 yang mencakup dua kekalahan dengan defisit 40+ poin, yang menyebabkan Jay Triano dipromosikan menjadi pelatih kepala sementara. [49] Pada tanggal 7 November, Bledsoe ditukar ke Milwaukee Bucks dengan imbalan Greg Monroe dan pilihan draft putaran pertama dan kedua yang dilindungi. [50] The Suns mengakhiri musim dengan rekor terburuk kedua dalam sejarah waralaba di 21-61. Setelah musim berakhir, Suns melepaskan pelatih kepala sementara Triano dan mempekerjakan Igor Kokoškov sebagai pelatih kepala baru tim. Suns mendapatkan pilihan pertama mereka. Pilihan pertama dalam undian draft NBA 2018 setelah mengakhiri musim dengan rekor liga terburuk tahun itu. Dengan pemilihan keseluruhan pertama dalam draft NBA 2018, Phoenix memilih Deandre Ayton . [51] [52] Mereka juga akan naik ke 10 besar tahun itu untuk mengambil Mikal Bridges dengan pick ke-10 dari Philadelphia 76ers, draft pick yang sudah dimiliki Suns dari pertukaran Steve Nash sebelum menukar pilihan tersebut ke 76ers dalam pertukaran Brandon Knight. Di off-season, Devin Booker menandatangani perpanjangan kontrak 5 tahun senilai $158 juta dengan Suns.

2019: Monty Williams bergabungSunting

Sebelum dimulainya musim reguler dan selama pramusim pada 8 Oktober 2018, pemilik Robert Sarver memutuskan untuk memberhentikan Ryan McDonough dari posisi manajer umum, [53] dan menunjuk wakil presiden operasi bola basket James Jones dan asisten manajer umum Trevor Bukstei sebagai manajer umum sementara. Sorotan musim ini adalah ketika pertukaran tiga arah yang direncanakan dengan Washington Wizards dan Memphis Grizzlies berantakan karena miskomunikasi para pemain yang terlibat dan dikirim dalam kesepakatan yang direncanakan. [54]

Suns sekali lagi mengalami musim kekalahan karena mereka melewatkan babak playoff untuk musim kesembilan berturut-turut. Di akhir musim, Suns menjadikan James Jones sebagai manajer umum permanen tim, dengan manajer umum co-interim Trevor Bukstein kembali ke peran asisten manajer umum sebelumnya. [55] Ketika musim berakhir, staf pelatih, termasuk pelatih kepala Igor Kokoškov, dipecat pada 23 April 2019. [56] [57] Mantan pelatih kepala New Orleans Hornets/Pelicans dan asisten pelatih Philadelphia 76ers Monty Williams dipekerjakan sebagai pelatih kepala baru tim pada 3 Mei [58] dan menyelesaikan sisa staf pelatih baru pada 26 Juni. [59] Phoenix selesai dengan rekor 19-63, yang terburuk di Wilayah Barat. Ayton membuat Tim Pertama All-Rookie. The Suns memiliki peluang ketiga dalam lotere tetapi mendapatkan pilihan keenam.

Pada hari draft NBA 2019, Suns setuju untuk menyerahkan TJ Warren ke Indiana Pacers dan pilihan putaran kedua mereka (yang akan menjadi KZ Okpala) ke Miami Heat untuk pertimbangan uang tunai. [60] Selama draft, mereka setuju untuk menukar pilihan keenam mereka (yang akan menjadi Jarrett Culver), bertukar untuk pilihan ke-11 Minnesota Timberwolves (yang akan menjadi Cameron Johnson) dan Dario Šarić, [61] dan juga setuju untuk menukar pilihan putaran pertama masa depan Milwaukee Bucks ke Boston Celtics untuk Aron Baynes dan hak draft untuk point guard Ty Jerome, [62] serta menyetujui kesepakatan dengan Jalen Lecque yang tidak dipilih. [63] Di off-season mereka mengontrak point guard veteran Ricky Rubio dengan kontrak tiga tahun, dan mengontrak ulang Oubre dengan kontrak dua tahun, menandatangani Frank Kaminsky dan Cheick Diallo.

Suns bermain melawan Kings di pembuka musim mereka pada 23 Oktober 2019, dan menang 124-95. Pada 24 Oktober, Ayton diskors 25 game karena gagal tes narkoba. Namunm, Suns terus bermain baik, 11-12 selama 23 game berikutnya.

Pada 13 Februari 2020, Komisaris NBA Adam Silver mengumumkan bahwa Devin Booker telah ditunjuk sebagai pemain cadangan di NBA All-Star Game 2020,[64] menandai pertama kalinya sejak Steve Nash pada tahun 2012 bahwa seorang pemain Phoenix Suns telah dipilih untuk All-Star.[65] Ini disebabkan karena cederanya Damian Lillard dari Portland, yang tidak dapat berpartisipasi. Setelah penangguhan musim NBA 2019–20, Suns adalah salah satu dari 22 tim yang diundang ke NBA Bubble untuk berpartisipasi dalam 8 game terakhir musim reguler. Mereka tak terkalahkan dalam NBA Bubble, menyelesaikan 8-0, namun mereka gagal lolos ke babak playoff untuk musim ke-10 berturut-turut. Mereka menyelesaikan musim dengan rekor 34-39.[66]

2020–21: Kembali ke Final NBASunting

Di off-season, Suns menukar Kelly Oubre Jr. dan pilihan putaran pertama masa depan untuk 10x All-Star, 10x All-NBA, dan 9x All-Defensive point guard Chris Paul dari Oklahoma City Thunder. Baik Devin Booker dan Paul diinobati pemain cadangan All Star. Suns kemudian mencatat rekor 51–21 merebut unggulan kedua di Wilayah Barat, sementara pelatih kepala Williams dinamai NBCA Coach of the Year. Suns maju ke playoff untuk pertama kalinya sejak 2010. Suns menghadapi juara bertahan Los Angeles Lakers di babak pertama, mengalahkan mereka dalam 6 , memenangkan seri playoff pertama mereka sejak 2010.[67] Suns kemudian menyapu Denver Nuggets, melaju ke Final Western Conference.[68] Sebelum Final Western Conference, All-Star Chris Paul masuk ke protokol kesehatan dan keselamatan COVID-19 NBA.[69] Pada 30 Juni 2021, Suns memenangkan Conference Finals dalam 6 game melawan Clippers untuk maju ke NBA Finals pertama kalinya sejak 1993 setelah penampilan 41-point oleh Chris Paul.[70] Namun, mereka kalah di final dalam 6 game melawan Milwaukee Bucks.[71]

Pemain terkenalSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "NBA.com/Stats–Phoenix Suns seasons". Stats.NBA.com. NBA Media Ventures, LLC. Diakses tanggal January 29, 2017. 
  2. ^ "History: Team by Team" (PDF). 2019-20 Official NBA Guide. NBA Properties, Inc. October 17, 2019. Diakses tanggal August 19, 2020. 
  3. ^ "Phoenix Suns Unveil New Logos". Suns.com. NBA Media Ventures, LLC. June 26, 2013. Diakses tanggal November 25, 2018. As has been the case in recent years, the team’s primary color will remain orange, with purple, black and gray rounding out the color palette of the latest brand update. The team will use multiple versions of each logo, including options highlighting purple and black. 
  4. ^ "Team Directory" (PDF). 2019–20 Phoenix Suns Media Guide. NBA Media Ventures, LLC. October 21, 2019. Diakses tanggal August 19, 2020. 
  5. ^ "Phoenix Suns Reproduction and Usage Guideline Sheet". NBA Properties, Inc. Diakses tanggal August 10, 2016. 
  6. ^ NBA Media Ventures, LLC (October 2, 2018). Phoenix Suns and PayPal Announce Multi-Year Global Partnership. Siaran pers.
  7. ^ "Staff Directory". Suns.com. NBA Media Ventures, LLC. Diakses tanggal November 15, 2020. 
  8. ^ "Suns Name James Jones General Manager". Suns.com. NBA Media Ventures, LLC. April 11, 2019. Diakses tanggal June 1, 2019. 
  9. ^ Hollinger, John (June 11, 2009). "Intro to all-time NBA franchise rankings". ESPN.com. ESPN Internet Ventures, LLC. Diakses tanggal June 30, 2015. 
  10. ^ Petersen, Matt (September 3, 2015). "NBA 2K16 Will Feature 2004-05 Suns". Suns.com. NBA Media Ventures, LLC. Diakses tanggal September 6, 2015. 
  11. ^ "The Prickly Pears?". Suns.com. NBA Media Ventures, LLC. Diakses tanggal July 7, 2021. 
  12. ^ Allen, Scott (October 17, 2018). "The Origins of All 30 NBA Team Names". MentalFloss.com. Diakses tanggal July 7, 2021. 
  13. ^ McPeek, Jeramie (September 10, 2004). "Colangelo's 40-year journey reaches Hall of Fame". Suns.com. NBA Media Ventures, LLC. Diakses tanggal October 2, 2018. 
  14. ^ Coro, Paul (November 16, 2012). "1969 coin flip changed a lot for Phoenix Suns, Los Angeles Lakers". The Arizona Republic. Diakses tanggal December 18, 2014. 
  15. ^ Sielski, Mike (January 23, 2016). "Sielski: 76ers' Colangelo has seen trouble before". The Philadelphia Inquirer. Diakses tanggal August 15, 2018. 
  16. ^ Coro, Paul (September 15, 2015). "Phoenix Suns embrace Coliseum, ready for 'The Stick'". azcentral. Diakses tanggal November 29, 2019. 
  17. ^ Brown, Clifton (June 18, 1992). "Basketball; Bright Day for Suns: They Get Barkley". The New York Times. Diakses tanggal May 9, 2020. 
  18. ^ "Paxson's Trey Propels Bulls into NBA history". NBA Media Ventures, LLC. Diakses tanggal April 18, 2007. 
  19. ^ "Triple-OT Classic Highlights Boston's 13th Title". NBA Media Ventures, LLC. Diakses tanggal April 18, 2007. 
  20. ^ "Throwback Thursday: Backcourt 2000". BrightSideOfTheSun.com. July 31, 2014. Diakses tanggal December 29, 2017. 
  21. ^ Press, Tim Reynolds. "Teams who have rallied to win series after falling behind 3-1". NBA.com. Diakses tanggal January 10, 2019. 
  22. ^ "Fast Break Basketball Offense - Phoenix Suns - Transition Offense". www.BreakthroughBasketball.com. Diakses tanggal December 29, 2017. 
  23. ^ "Nash, Stoudemire lead Suns past Mavs in double OT". ESPN.com. March 14, 2007. Diakses tanggal November 29, 2019. 
  24. ^ "NBA.com - Dirk Nowitzki Wins 2006-07 MVP Award". NBA.com. Diakses tanggal December 29, 2017. 
  25. ^ White, Elizabeth (April 18, 2008). "Rivalry renewed: Spurs open against Suns (AP)". Yahoo.com. Associated Press. Diakses tanggal December 13, 2008. 
  26. ^ "STEVE KERR BIO – THE OFFICIAL SITE OF THE PHOENIX SUNS". nba.com. 
  27. ^ "Latest Headlines". Phoenix Suns. 
  28. ^ "Revisting the Marion for Shaq trade: A bloggers Round Table". BrightSideOfTheSun.com. March 4, 2009. Diakses tanggal December 29, 2017. 
  29. ^ "The Shaq trade revisited". ValleyOfTheSuns.com. June 29, 2009. Diakses tanggal December 29, 2017. 
  30. ^ "The 20 Worst Trade Deadline Deals in NBA History14. Shaquille O'Neal to the Suns". Complex. Diakses tanggal December 29, 2017. 
  31. ^ Beck, Howard (May 11, 2008). "D'Antoni Accepts Offer to Coach Knicks". The New York Times. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal March 7, 2019. 
  32. ^ McPeek, Jeramie (December 18, 2010). "Suns, Magic Complete Six-Player Trade". Suns.com. NBA Media Ventures, LLC. Diakses tanggal October 2, 2018. 
  33. ^ "Kendall Marshall sets ACC assist record". Foxsportssouth.com. March 9, 2012. Diakses tanggal July 13, 2012. 
  34. ^ "UNC Now – Kendall Marshall on setting UNC single-season assist record, Ed Cota | newsobserver.com blogs". Blogs.newsobserver.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 28, 2012. Diakses tanggal July 13, 2012. 
  35. ^ "Kendall Marshall of North Carolina Tar Heels takes Cousy Award as top point guard – ESPN". Espn.go.com. April 2, 2012. Diakses tanggal July 17, 2012. 
  36. ^ "Suns, coach Alvin Gentry part ways". ESPN. January 18, 2013. Diakses tanggal January 18, 2013. 
  37. ^ "Transactions: 2012-13 season". NBA.com. July 1, 2013. Diakses tanggal June 30, 2015. 
  38. ^ "Blanks won't return as Suns' general manager after 25-57 season". trivalleycentral.com. Diakses tanggal June 30, 2015. 
  39. ^ "Suns Name McDonough General Manager". Suns.com. NBA Media Ventures, LLC. May 7, 2013. Diakses tanggal May 7, 2013. 
  40. ^ "Isaiah Thomas of Sacramento Kings dealt to Phoenix Suns". ESPN. July 11, 2014. Diakses tanggal June 30, 2015. 
  41. ^ Sean Sullivan (September 24, 2014). "Phoenix Suns Sign Eric Bledsoe to 5 year, $70 million Deal". Bright Side Of The Sun. Diakses tanggal June 30, 2015. 
  42. ^ Paul Coro, azcentral sports (September 29, 2014). "Suns sign Marcus, Markieff Morris to contract extensions". azcentral. Diakses tanggal June 30, 2015. 
  43. ^ Mike Prada (February 19, 2015). "Goran Dragic traded to Heat, according to report". SBNation.com. Vox Media. Diakses tanggal June 30, 2015. 
  44. ^ Jeff Zillgitt, USA TODAY Sports (February 19, 2015). "Brandon Knight to Suns, Michael Carter-Williams to Bucks in trade". USA TODAY. Diakses tanggal June 30, 2015. 
  45. ^ "Report: Suns trade Isaiah Thomas to Celtics – ProBasketballTalk". February 19, 2015. Diakses tanggal June 30, 2015. 
  46. ^ The Associated Press (June 26, 2015). "Suns' Booker sure doesn't talk like an 18-year-old". USA Today. Phoenix. Diakses tanggal December 19, 2017. 
  47. ^ Galat untuk menggunakan Templat:cite press release: Parameter title harus jelas
  48. ^ "Rookie Run: Devin Booker". Suns.com. NBA Media Ventures, LLC. Diakses tanggal October 2, 2018. 
  49. ^ "Suns name Canada's Jay Triano interim coach after firing Earl Watson - Sportsnet.ca". Sportsnet.ca. Diakses tanggal October 23, 2017. 
  50. ^ Galat untuk menggunakan Templat:cite press release: Parameter title harus jelas
  51. ^ Mahoney, Brian (June 21, 2018). "Phoenix Suns select Deandre Ayton with No. 1 pick in NBA Draft". NBA.com. NBA Media Ventures, LLC. Associated Press. Diakses tanggal October 2, 2018. 
  52. ^ Galat untuk menggunakan Templat:cite press release: Parameter title harus jelas
  53. ^ "Suns Relieve Ryan McDonough of General Manager Duties". NBA.com. Diakses tanggal October 8, 2018. 
  54. ^ Amico, Sam (December 14, 2018). "One for the history Brooks: Three-team Ariza trade called off". amicohoops.net. Diakses tanggal November 29, 2019. 
  55. ^ "Suns Name James Jones General Manager". NBA.com. April 11, 2019. Diakses tanggal November 29, 2019. 
  56. ^ "Suns fire Igor Kokoskov after one year". NBA.com. April 23, 2019. Diakses tanggal April 23, 2019. 
  57. ^ "Suns fire head coach Igor Kokoskov after one season; plan to pursue Monty Williams, David Vanterpool, per report". CBSSports.com. April 23, 2019. Diakses tanggal April 23, 2019. 
  58. ^ "Suns Agree to Terms with Monty Williams to Become New Head Coach". NBA.com. May 3, 2019. Diakses tanggal November 29, 2019. 
  59. ^ "Phoenix Suns announce complete coaching staff". nba.com. Diakses tanggal June 27, 2019. 
  60. ^ "Pacers Acquire T.J. Warren". NBA.com. July 6, 2019. Diakses tanggal July 6, 2019. 
  61. ^ "Timberwolves Acquire Draft Rights to Jarrett Culver in Completion of Draft-Night Trade". NBA.com. July 6, 2019. Diakses tanggal July 6, 2019. 
  62. ^ "Celtics Complete Trade With Phoenix Suns". NBA.com. July 6, 2019. Diakses tanggal July 6, 2019. 
  63. ^ Rankin, Duane (June 22, 2019). "Phoenix Suns sign undrafted rookie Jalen Lecque, add to point guard dilemma". azcentral. Diakses tanggal November 29, 2019. 
  64. ^ "Phoenix's Booker to replace Portland's Lillard in 2020 NBA All-Star Game and MTN DEW 3-Point Contest". nba.com. February 13, 2020. Diakses tanggal June 21, 2021. 
  65. ^ "Phoenix Suns All-Star Game Selections". basketball-reference.com. Diakses tanggal June 21, 2021. 
  66. ^ "NBA Board of Governors approves competitive format to restart 2019-20 season with 22 teams returning to play". NBA.com. June 4, 2020. Diakses tanggal January 18, 2021. 
  67. ^ Beacham, Greg (June 3, 2021). "Suns defeat Lakers in Game 6 of playoff series". FOX 10 Phoenix. Associated Press. Diakses tanggal June 4, 2021. 
  68. ^ Kaskey-Blomain, Michael (June 13, 2021), "Suns vs. Nuggets score: Chris Paul helps Phoenix sweep Denver, earn first Western finals berth since 2010", CBS NBA 
  69. ^ "Suns' Chris Paul enters COVID-19 health and safety protocols". sports.yahoo.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-18. 
  70. ^ Greif, Andrew (June 30, 2021). "Clippers have no Finals answer, eliminated by Suns in Game 6". Los Angeles Times. Diakses tanggal July 1, 2021. 
  71. ^ "The Milwaukee Bucks Win the N.B.A. Championship". The New York Times. 20 July 2021.