Peternakan lebah di India

Peternakan lebah di India telah disebutkan dalam Veda kuno dan kitab suci Buddha. Lukisan batu dari era Mesolitik yang ditemukan di Madhya Pradesh menggambarkan kegiatan pengumpulan madu. Metode ilmiah peternakan lebah baru dimulai pada akhir abad ke-19, meskipun catatan tentang penjinakan lebah madu dan penggunaannya dalam peperangan terlihat pada awal abad ke-19. Setelah kemerdekaan India, peternakan lebah dipromosikan melalui berbagai program pembangunan pedesaan. Lima spesies lebah yang secara komersial penting bagi madu alami dan produksi lilin lebah ditemukan di India.

Kotak madu digunakan oleh petani di negara bagian Kerala, India
Sebuah keranjang tangan dari bambu dipajang di Museum Madu dan Lebah, Ooty. Keranjang itu digunakan untuk memanen madu oleh para pemburu madu.

SejarahSunting

Zaman dahuluSunting

Lebah, madu, dan perlebahan telah disebutkan dalam berbagai kitab suci Veda Hindu di India seperti Rig Veda, Atharva Veda, Upanishad, Bhagavad Gita, Markandeya Purana, Raj Nighantu, Bharat Samhita, Arthashastra, dan Amar Kosha. Berbagai kitab suci Buddhis seperti Vinaya Pitaka, Abhidhamma Pitaka dan dongeng Jataka juga menyebutkan lebah dan madu. Kamasutra Vatsayana menyebutkan madu berperan penting dalam kesenangan seksual.[1] Epik populer Ramayana menggambarkan "Madhuban" (hutan madu) yang dibudidayakan oleh Sugriva. Madhuban yang berbeda juga disebutkan dalam wiracarita Mahabharata di dekat Mathura saat ini di mana Krishna dan Radha biasa bertemu. Hutan itu digunakan untuk menjinakkan lebah untuk membuat India "tanah madu dan susu".[2]

Sejarah modernSunting

Berbagai lukisan batu yang berasal dari era Mesolitik dan pasca Mesolitik ditemukan di wilayah Madhya Pradesh dan Pachmarhi. Lukisan-lukisan terutama menggambarkan kegiatan pengumpulan madu di alam dari sarang lebah Apis dorsata dan lebah Apis mellifera.[3]

Ketika Inggris menyerang pantai timur negara bagian Odisha saat ini pada tahun 1842–1949, suku Kondha tercatat menggunakan lebah jinak untuk melawan mereka. Tetapi sedikit yang diketahui tentang teknik yang digunakan oleh mereka untuk penjinakan.[2] Berbagai suku di daerah perbukitan Manipur dan Nagaland menggunakan kayu gelondongan atau barang dari tanah untuk peternakan lebah. Tetapi metode kasar memeras madu dari sarang madu digunakan yang memiliki kemungkinan pemalsuan madu dengan lilin lebah dan juga membunuh banyak lebah dalam proses tersebut. Bambu berongga dengan paku yang dilekatkan untuk menembus sarang lebah telah digunakan oleh suku Manipuri. Bambu berongga akan memungkinkan pengaliran madu ke tong lain.[4]

Upaya peternakan lebah ilmiah yang gagal dilakukan di wilayah Benggala Barat pada tahun 1880 dan di wilayah Punjab dan Kullu selama tahun 1883–1884 untuk memelihara Apis cerana. Buku Tangan Peternakan Lebah oleh Douglas, seorang perwira Inggris dari Departemen Pos dan Telegraf, adalah buku pertama yang diterbitkan di India pada tahun 1884. Upaya pertama yang berhasil dilakukan oleh Pendeta Newton di Kerala ketika ia mengembangkan sarang yang dirancang khusus dan mulai melatih masyarakat pedesaan selama 1911–17 untuk memanen madu dari peternakan lebah. Desainnya kemudian dikenal sebagai "sarang Newton". Kegiatan perlebahan yang cukup besar dilakukan di daerah Travancore pada tahun 1917 dan di daerah Mysore pada tahun 1925. Kegiatan ini memperoleh dorongan di wilayah Madras pada tahun 1931, Punjab pada tahun 1933 dan di Uttar Pradesh pada tahun 1938. Semua Asosiasi Peternak Lebah India dibentuk pada tahun 1938–1939 dan Stasiun Penelitian Peternakan Lebah pertama didirikan di Punjab pada tahun 1945 oleh Dewan Penelitian Pertanian India.[5] Peternakan lebah dimasukkan dalam kurikulum oleh Agriculture College, Coimbatore (sekarang Universitas Pertanian Tamil Nadu) pada tahun 1931.[6]

Pasca kemerdekaanSunting

Setelah kemerdekaan India pada tahun 1947, pentingnya peternakan lebah ditekankan oleh Mahatma Gandhi dengan memasukkannya ke dalam program pembangunan pedesaannya. Awalnya, industri perlebahan lebah berada di bawah All India Khadi dan Dewan Industri Desa yang diubah menjadi Khadi dan Komisi Industri Desa (KVIC) pada tahun 1956, yang pada gilirannya berada di bawah Kementerian Perindustrian. Pada tahun 1962, Pusat Lembaga Penelitian dan Pelatihan Lebah didirikan oleh KVIC di Pune.[7] Peternakan lebah dipromosikan bersama dengan perkebunan karet di wilayah Kerala dan Tamil Nadu oleh YMCA dan misionaris Kristen lainnya. Wilayah Coorg di Karnataka dan Mahabaleshwar juga melihat perkembangan dalam peternakan lebah. Misi Ramakrishna mempromosikannya di negara - negara Timur Laut dan Benggala Barat. Universitas Pertanian Punjab memulai penelitian tentang topik ini dan mempromosikannya dengan memperkenalkan lebah Apis Mellifera.[8]

Produksi madu di India meningkat secara signifikan menjelang akhir 1990-an. 70% produksi madu berasal dari segmen informal. Sebagai pengekspor utama madu, India berada di belakang Tiongkok, Argentina, Jerman, Hongaria, Meksiko, dan Spanyol. Pada 2005, ekspor madu India mencapai nilai US$ 26,4 juta. 66% persen dari ini dikonsumsi oleh negara-negara NAFTA. Madu senilai US$ 6 juta dikonsumsi oleh Uni Eropa di mana Jerman mengambil yang paling mendekati 75%. Pada tahun 2005, Arab Saudi adalah satu-satunya negara berkembang yang mengkonsumsi madu India dengan jumlah US$ 2,2 juta. Ekspor India pada tahun 1996 jauh kurang dari sekitar US$ 1 juta.[9]

Karena wilayah Nilgiris di Tamil Nadu di India selatan memiliki berbagai suku pengumpul madu, Yayasan Keystone yang berbasis di Kotagiri memulai Museum Madu dan Lebah pada 2007 di kota Ooty di Tamil Nadu untuk mempromosikan peternakan lebah dan teknik yang terlibat.[10][11] Kelompok ini juga membuka restoran "A Place to Bee" pada 2015 di Ooty yang berspesialisasi dalam resep madu.[10]

Jenis lebahSunting

Lima spesies lebah yang memiliki kepentingan komersial ditemukan di India: Apis dorsata (Lebah batu) (dan subspesies Himalaya yang lebih besar, Apis dorsata laboriosa), Apis cerana indica (lebah India), Apis florea (lebah kerdil), Apis mellifera (lebah Eropa atau Italia), dan Tetragonula iridipennis (Dammer atau lebah tidak bersengat). Lebah batu agresif dan tidak bisa dipelihara tetapi dipanen dari alam. Madu dari lebah kerdil juga dipanen dari alam karena ini nomaden dan menghasilkan hasil yang sangat kecil. Apis cerana dan Apis mellifera yang diperkenalkan dari zona beriklim lebih cocok untuk membudidayakan dalam kotak lebah buatan. Lebah perusak dapat dijinakkan dan merupakan faktor penting dalam penyerbukan berbagai tanaman tetapi menghasilkan sedikit madu.[12]

Lebah Menghasilkan
Apis dorsata 36 kilogram (79 pon)
Apis cerana indica 6 kilogram (13 pon) hingga 8 kilogram (18 pon)
Apis florea 500 gram (18 oz)
Apis mellifera 25 kilogram (55 pon) hingga 40 kilogram (88 pon)
Tetragonula iridipennis 100 gram (3,5 oz)

ReferensiSunting

  1. ^ Ghosh 1994, hlm. xiii.
  2. ^ a b Ghosh 1994, hlm. 6.
  3. ^ Crane 2013, hlm. 73–74.
  4. ^ Ghosh 1994, hlm. 5-6.
  5. ^ Rakesh Kumar Gupta; Wim Reybroeck; Johan W. van Veen; Anuradha Gupta (2014). Beekeeping for Poverty Alleviation and Livelihood Security: Vol. 1: Technological Aspects of Beekeeping. Springer. hlm. 14–15. ISBN 9789401791991. 
  6. ^ Ghosh 1994, hlm. 10.
  7. ^ Rakesh Kumar Gupta; Wim Reybroeck; Johan W. van Veen; Anuradha Gupta (2014). Beekeeping for Poverty Alleviation and Livelihood Security: Vol. 1: Technological Aspects of Beekeeping. Springer. hlm. 14–15. ISBN 9789401791991. 
  8. ^ Ghosh 1994, hlm. 11-12.
  9. ^ "Trade Information Brief – Honey" (PDF). SADC Trade. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2015-04-21. Diakses tanggal 6 May 2016. 
  10. ^ a b Shonali Muthalaly (10 October 2015). "A buzzworthy effort". The Hindu. Diakses tanggal 6 May 2016. 
  11. ^ "Tourism – Honey & Bee Museum". Nilgiris District Administration. 2012-02-25. Diakses tanggal May 6, 2016. 
  12. ^ "Types of honey bee". Tamil Nadu Agricultural University. Diakses tanggal 4 May 2016.