Markandeya Purana

Markandeya Purana (bahasa Sanskerta: मार्कण्डेय पुराण; IAST: Mārkaṇḍeya Purāṇa) adalah teks Sansekerta Hinduisme, dan salah satu dari delapan belas Purana utama.[1][2] Judul teks Markandeya mengacu pada seorang bijak dalam sejarah Hinduisme, yang merupakan tokoh utama dalam dua legenda, satu berhubungan dengan Syiwa dan lainnya dengan Wisnu.[3] Teks Markandeya adalah salah satu Purana yang tidak memiliki presentasi ide-ide sektarian yang mendukung dewa tertentu,[2][3] dan jarang membaca dewa yang dipanggil atau doa dewa di seluruh teks.[4][5]

Naskah tertua Devi Māhātmya (bagian dari Markandeya Purana), di daun lontar, dalam aksara Bhujimol awal, Bihar atau Nepal, abad ke-XI.

Markandeya Purana mungkin salah satu yang tertua dalam genre Purana sastra Hindu, di antara yang paling menarik dan penting, kata Ludo Rocher.[2] Ini terkenal karena memasukkan Devi Mahatmya di dalamnya, risalah tertua yang diketahui tentang Devi (dewi) sebagai Kebenaran Tertinggi dan Dewa pencipta.[2][3][6] Teks tersebut dianggap sebagai teks utama dari tradisi Sakta, yang berhubungan dengan dewi Hindu, dengan ekspresi penghormatan yang luar biasa terhadap perempuan.[6][7] Devi Mahatmya Markandeya Purana sering diurutkan dalam beberapa tradisi Hindu sama pentingnya dengan Bhagawadgita.[8]

Naskah Purana yang masih ada ini memiliki 137 bab, di mana bab 81 hingga 93 adalah Devi Mahatmya.[9] Tradisi dan beberapa teks abad pertengahan menegaskan bahwa Markandeya Purana memiliki 9.000 ayat, tetapi naskah yang masih hidup memiliki sekitar 6.900 ayat.[10] 2.100 ayat dipindahkan ke Devi Bhagavatam. Teks menyajikan beragam topik,[1][11][12] dengan informasi sosio-budaya dan simbolisme untuk ide-ide Veda dan pemikiran metafisik.[13]

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b Dalal 2014, hlm. 246.
  2. ^ a b c d Rocher 1986, hlm. 191-192.
  3. ^ a b c Lochtefeld 2002, hlm. 426.
  4. ^ Dutt 1896, hlm. 4.
  5. ^ Wilson 1864, hlm. LVII.
  6. ^ a b Coburn 1988, hlm. 1-23.
  7. ^ Brown 1998, hlm. 1-4.
  8. ^ Rocher 1986, hlm. 193.
  9. ^ Rocher 1986, hlm. 191.
  10. ^ Wilson 1864, hlm. LIV.
  11. ^ Rocher 1986, hlm. 191-194.
  12. ^ Gietz 1992, hlm. 354, with note 1948
  13. ^ Gietz 1992, hlm. 803, with note 4538

Daftar pustakaSunting

Pranala luarSunting