Buka menu utama
Diagram dari Kajian Linguistik Ferdinand de Saussure yang menggambarkan hubungan antara petanda (Signifié) dengan penanda (Signifiant)

Petanda dan penanda (bahasa Prancis: signifié et signifiant) adalah konsep dalam ilmu semiotika yang merupakan ilmu yang mempelajari tanda dan simbol dan penggunaan atau penafsirannya.[1] Konsep ini digagas oleh seorang filsuf dan ahli bahasa Swiss yang bernama Ferdinand de Saussure. Di dalam bukunya yang berjudul "Kajian Linguistik", ia menjelaskan bahwa suatu tanda tidak hanya ada dalam bentuk citra bunyi, tetapi juga dalam bentuk pemahaman. Maka dari itu, ia membagi tanda menjadi dua komponen, yaitu penanda (atau "citra bunyi") dan petanda (atau "pemahaman").[2] Menurut Hjelmslev, penanda merupakan sesuatu yang bersifat materialistik (yang bisa diinderakan), sementara petanda adalah konsep pikiran.[3]

Suatu tanda hanya dapat dipahami jika hubungan di antara kedua komponen pembentuk tanda ini telah disepakati secara bersama. Saussure menyatakan bahwa makna tanda bergantung pada hubungannya dengan kata-kata lain di dalam suatu sistem. Contohnya, untuk memahami kata "pohon" secara individual, perlu dipahami terlebih dahulu arti dari kata "semak-semak" dan bagaimana keduanya saling berhubungan.[4] Dari perbedaan inilah komunitas berbahasa dapat terbentuk.[5] Namun, perlu diingat bahwa penanda dan maknanya selalu berubah dan ada yang sudah "kadaluarsa" atau sudah tidak lagi digunakan.

Catatan kakiSunting

  1. ^ "definition of semiotics". Oxforddictionaries.com. Diakses tanggal 18 March 2015. 
  2. ^ Berger, 2012, hlm.2.
  3. ^ Chandler, 2017, hlm.14.
  4. ^ Chandler, 2002, hlm.18.
  5. ^ Cobley & Jansz, 1997, hlm.4.

Daftar pustakaSunting

  • Cobley, Paul & Jansz, Litza (1997). Introducing Semiotics, Maryland: National Bookworm Inc.
  • Chandler, Daniel (2017). Semiotics: The Basics, New York: Routledge
  • Berger, Arthur Asa (2012). Media Analysis Techniques. Beverly Hills: Sage Publications
  • Berger, Arthur Asa (2013). Semiotics and Society. Soc, 51 (1), pp. 22–26