Buka menu utama
Pesut mahakam
Pesut 2.jpg
Pesut mahakam di Danau Chilka, Orissa, India
Irrawaddy dolphin size.svg
Ukuran dibanding manusia
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Cetacea
Famili: Delphinidae
Genus: Orcaella
Spesies: O. brevirostris
Nama binomial
Orcaella brevirostris
Owen in Gray, 1866[1]
Cetacea range map Irrawaddy Dolphin.PNG
Peta sebaran genus Orcaella
Lihat: Irrawaddy Dolphin
Geographic Range Map

Pesut mahakam (Latin:Orcaella brevirostris) adalah sejenis hewan mamalia yang sering disebut lumba-lumba air tawar yang berstatus terancam. Pesut ini dinamakan Pesut mahakam karena banyak ditemukan di perairan Sungai Mahakam, tetapi kalangan peneliti barat lebih mengenal hewan ini dengan nama Irrawaddy Dolphin. Berdasarkan data tahun 2018, populasi hewan ini tinggal 80 ekor saja di perairan sungai-sungai di Kalimantan dan menempati urutan tertinggi dari daftar satwa Indonesia yang terancam punah.[2] Namun populasi hewan ini justru mengalami peningkatan di Kamboja.[3] Hewan ini dibedakan dari sepupunya Pesut Australia menurut bentuk tengkorak dan siripnya.

Tidak seperti mamalia air lain yakni lumba-lumba dan paus yang hidup di laut, pesut mahakam hidup di sungai-sungai daerah tropis. Populasi satwa langka yang dilindungi undang-undang ini terutama terdapat pada tiga sungai besar di Asia Tenggara yakni Sungai Mahakam, Sungai Mekong, dan Sungai Irrawaddy.[4]

Di Indonesia, hewan ini bisa ditemukan di banyak muara-muara sungai di Kalimantan, tetapi sekarang pesut menjadi satwa langka. Selain di Sungai Mahakam, pesut ditemukan pula ratusan kilometer dari lautan, yakni di wilayah Kecamatan Kota Bangun, Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur. Habitat hewan pemangsa ikan dan udang air tawar ini dapat dijumpai pula di perairan Danau Jempang (15.000 ha), Danau Semayang (13.000 ha), dan Danau Melintang (11.000 ha).[5]

Pesut mahakam mempunyai kepala berbentuk bulat (seperti umbi) dengan kedua matanya yang kecil (mungkin merupakan adaptasi terhadap air yang berlumpur). Tubuh pesut berwarna abu-abu sampai wulung tua, lebih pucat dibagian bawah serta tidak memiliki pola khas. Sirip punggungnya kecil dan membundar di belakang pertengahan punggung. Dahinya tinggi dan berbentuk bundar, tidak ada moncong seperti lumba-lumba lain. Sirip dadanya lebar membundar.[6][7]

Pesut mahakam bergerak dalam kawanan kecil. Walaupun pandangannya tidak begitu tajam dan kenyataan bahwa pesut hidup dalam air yang mengandung lumpur, tetapi pesut merupakan 'pakar' dalam mendeteksi dan menghindari rintangan-rintangan. Kemungkinan hewan ini menggunakan gelombang ultrasonik untuk mendapatkan lokasi gema seperti yang dilakukan oleh kerabatnya lumba-lumba laut.[8]

Di Kalimantan, populasi hewan ini terus menyusut akibat habitatnya terganggu, terutama makin sibuknya lalu-lintas perairan Sungai Mahakam, serta tingginya tingkat erosi dan pendangkalan sungai akibat pengelolaan hutan di sekitarnya. Kelestarian Pesut mahakam juga diperkirakan terancam akibat terbatasnya bahan makanan berupa udang dan ikan, karena harus bersaing dengan para nelayan di sepanjang Sungai Mahakam.[9]

RujukanSunting

  1. ^ "Orcaella brevirostris (Owen in Gray, 1866)". ITIS Report. Integrated Taxonomic Information System. hlm. Taxonomic Serial No.: 180471. Diakses tanggal 2008-12-27. 
  2. ^ "Waduh, Populasi Pesut Mahakam Tersisa 80 Ekor, 64 Persen Mati Akibat Ini". Tribun Kaltim. Diakses tanggal 2019-05-03. 
  3. ^ "Jumlah Pesut Mahakam di Indonesia Turun, di Kamboja Justru Naik". kumparan. Diakses tanggal 2019-05-03. 
  4. ^ "Irrawaddy Dolphin | Species | WWF". World Wildlife Fund (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-05-03. 
  5. ^ "Pesut Mahakam Mati Terjerat". Mongabay Environmental News (dalam bahasa Inggris). 2014-04-26. Diakses tanggal 2019-05-03. 
  6. ^ "Marine Species Identification Portal : Irrawaddy dolphin - Orcaella brevirostris". species-identification.org. Diakses tanggal 2019-05-06. 
  7. ^ Jul 10, BioExpedition |; Dolphins |, 2012 |. "Irrawaddy Dolphin - Animal Facts and Information" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-05-06. 
  8. ^ "Pesut Mahakam, Sang Legenda yang Kian Langka". Mongabay Environmental News (dalam bahasa Inggris). 2014-09-08. Diakses tanggal 2019-05-03. 
  9. ^ "Mengenal Ikan Pesut Mahakam – Mamalia Air Asli Kalimantan Timur | Bibitikan.net". www.bibitikan.net. Diakses tanggal 2019-05-03. 

Pranala luarSunting