Buka menu utama

Perth Glory FC adalah klub sepak bola profesional[1] yang berbasis di Perth, Australia Barat. Klub ini bermain di A-League, dan merupakan salah satu dari tiga tim di A-League yang bertahan hidup dari Liga Sepak bola Nasional (NSL) yang sekarang ditutup.

Perth Glory
Glory-logo-2009.JPG
Nama lengkapPerth Glory Football Club[1]
JulukanGlory
Berdiri1996
Stadionnib Stadium
(Kapasitas: 20,441)
PemilikTony Sage
ChairmanTony Sage
Pelatih KepalaKenny Lowe
LigaA-League
A-LeagueA-League, 6th
Kostum Kandang
Kostum Tandang
Soccerball current event.svg Musim ini

Daftar isi

SejarahSunting

Perth pertama menunjukkan minat untuk bergabung dengan Liga Sepak bola Nasional ( NSL ) pada tahun perdananya pada 1977. Namun, serangkaian masalah logistik dan masalah keuangan yang artinya bahwa liga tidak tertarik untuk memasukkan wilayah Australia Barat (WA). Sementara perwakilan negara tersebut terus tampil baik di kompetisi piala nasional dan internasional, WA terus terwakili di tingkat senior klub sampai 1994.

Pada tahun 1994, sekelompok pengusaha yang dipimpin oleh Joe Claudio membentuk Perth Kangaroos IFC. Klub ini berkompetisi di Liga Primer Singapura 1994 bersama dengan Darwin Cubs. Pada saat itu, ada visi mendirikan sebuah Liga Super Asia - Pasifik yang bisa menjadi olahraga dan kerajaan keuangan di timur. Ternyata menjadi sesuatu yang lelucon. Kangaroos menyelesaikan musim liga tak terkalahkan dan dengan mudah memenangkan gelar liga Singapura. Namun, dengan berkurangnya dukungan dan sumber daya, percobaan tersebut terbukti menjadi bencana keuangan dan Perth Kangaroos IFC segera gulung tikar.[2]

Pada tahun 1995, konsorsium lain yang dipimpin oleh Nick Tana mengajukan tawaran untuk masuk ke Liga Sepak bola Nasional. Perth Glory kemudian mendapat lisensi untuk bergabung NSL musim 1996-1997. Dari awal yang relatif tak terkenal dan tak diduga, klub berkembang melampaui semua harapan dan membangun permainan dalam keadaan dimana sepak bola di Australia mendominasi dan liga Rugby hendak gagal.

Mantan pemain Adelaide City dan pelatih Perth Kanguru Gary Marocchi ditunjuk menjadi pelatih untuk dua musim pertama dan mendapat banyak penggemar dengan tipikal permainan berani, gaya menyerang. Awalnya diyakini tidak lebih dari peserta pelengkap, Perth mengejutkan banyak orang dengan hanya kalah di final, masing-masing menyelesaikan di posisi 7 dan 8 pada tahun 1996-97 dan 1997-98. Yang menarik gaya "Anda mencetak tiga, kami mencetak empat" menarik penggemar - termasuk banyak ekspatriat Inggris.

Pemain seperti gelar pemenang NSL Vinko Buljubasic, Striker kelahiran Perth Bobby Despotovski dan bintang lokal muda Vas Kalogeracos dibawa ke dalam tim dan mencapai status kultus. Pemain internasional Selandia Baru Gavin Wilkinson juga didatangkan sementara gelandang lokal Gareth Naven diangkat menjadi kapten tim.

Untuk musim 2012-13 pemilik Perth Glory, Tony Sage, menempatkan beberapa pemain pada bursa transfer penawaran untuk menghemat uang.[3] Namun beberapa pemain, seperti Andrezinho dan Scott Neville, tidak menerima penawaran. Perth Glory juga memulai penandatanganan pemain muda,[4] Chris Harold dan Adrian Zahra ditandatangani, sementara Brandon O'Neill dan Ndumba Makeche dipromosikan ke tim utama dari tim junior. Perth Glory juga memenangkan pertandingan di Grand Final- pertandingan ulang, salah satu gol dari Nil, untuk laga balas dendam[5] ke Rado Vidosic melawan Brisbane Roar.

Pada awal musim, klub memutuskan untuk mendedikasikan nomor punggung 12 untuk para penggemar dengan tidak mendaftarkan ke pemain dan setelah itu terdaftar sebagai 'Glory Fans' ketika skuat diumumkan pada pertandingan pertama.[6]

Nama, warna dan badgeSunting

Ketika Perth Glory dibentuk (tahun 1996), klub merasa penting untuk menciptakan logo dan nama tanpa nuansa etnis dan yang melambangkan kelahiran kembali sepak bola di Australia Barat[butuh rujukan]. Hal ini dirasakan nama Perth Glory memiliki daya tarik yang luas dan dengan rasa sejarah. The sunburst dalam logo adalah karakteristik dari Perth di musim panas, sedangkan ungu dipilih sebagai warna utama dan oranye dan putih sebagai warna sekunder, mereka dipilih berbeda dengan kombinasi yang lebih tradisional (umumnya berwarna putih, merah atau biru).

Kit Perth terutama putih, dengan garis-garis ungu di bagian depan jersey, ungu dan putih dengan bahu triming oranye, celana pendek ungu dengan pemangkasan putih dan kaus kaki ungu. Kit tandang terdiri dari jersey putih dengan garis oranye dan ungu di tengahnya, dan celana pendek dan kaus kaki putih.

Pada tahun 2005 ketika A-League diluncurkan, klub memutuskan logo baru dibutuhkan untuk era baru Perth Glory. Logo baru mempertahankan kecil 'Perth' di busur di atas lebih besar 'Glory', dengan huruf 'O' masih diwakili oleh asosiasi sepak bola. Warna oranye dan ungu masih tinggal seperti halnya sinar matahari. Sementara logo sebelumnya telah digunakan sejak awal klub pada tahun 1996 di NSL.

Evolusi kitSunting

  • Home
 
 
 
 
 
 
 
 
1996–1997
 
 
 
 
 
 
 
 
 
1998–2000
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
2000–2001
 
 
 
 
 
 
 
 
 
2002–2003
 
 
 
 
 
 
 
 
 
2003-2004
 
 
 
 
 
 
 
 
 
2005–2006
 
 
 
 
 
 
 
2007–2009
 
 
 
 
 
 
 
 
2009–2011
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
2011–
  • Away
 
 
 
 
 
 
 
 
1996–1997
 
 
 
 
 
 
1998–1999
 
 
 
 
 
 
 
 
 
1999–2000
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
2000–01
 
 
 
 
 
 
2001–2002
 
 
 
 
 
 
 
 
2003–2004
 
 
 
 
 
 
 
 
 
2005–2009
 
 
 
 
 
 
 
 
 
2009–2011
 
 
 
 
 
 
 
2011–
  • Third
 
 
 
 
 
 
 
 
 
2011–12


StadionSunting

Perth Glory bermain di kandang mereka di Perth Oval, yang dapat menampung 20.500 penonton. Catatan kehadiran untuk pertandingan A-League adalah 16.019, mengatur kapan Glory menerima tamu dari North Queensland Fury FC pada bulan Agustus 2010. Kehadiran terbesar rata-rata di A-League untuk Glory adalah 9.374 pada musim 2005-06, sementara kehadiran terbesar untuk setiap pertandingan sepak bola di kandang pada bulan November 1998 ketika 18.067 penggemar muncul untuk melihat bentrokan posisi klasmen papan atas dengan rival South Melbourne FC.

Perth Oval dijadwalkan akan dibangun kembali, dimulai pada bulan Juni 2012, kedua tribun selatan dan timur yang telah berdiri akan diganti. Ini akan meninggalkan stadion dengan mengurangi kapasitas selama musim A-Liga 2012-13. Hal ini akan selesai pada April 2013, dengan kapasitas 20.441. Ada rencana untuk menambahkan penutup pada tribun selatan pada tahap berikutnya.[7]

PemainSunting

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Pemain
1   GK Danny Vukovic
2   DF Jack Clisby
3   DF Brandon O'Neill
4   MF Ryan Edwards (pinjaman dari Reading)
6   MF Cameron Edwards
7   MF Jacob Burns (Captain)
8   FW Ryo Nagai (On loan from Cerezo Osaka)
9   FW Shane Smeltz
10   FW Jamie Maclaren (Youth)
11   MF Adrian Zahra
13   MF Travis Dodd
14   MF Steven McGarry
15   MF Isaka Cernak
16   FW Sidnei
No. Pos. Pemain
17   FW Chris Harold
18   GK Jack Duncan
19   DF Joshua Risdon
20   MF Daniel De Silva
21   DF Scott Jamieson
22   FW Ndumba Makeche
23   DF Michael Thwaite (Vice Captain)
24   DF Matthew Davies
25   DF Riley Woodcock
26   FW Harry O'Brien
27   MF Dean Evans (3-bulan cedera digantikan)
30   GK Devon Spence
36   DF William Gallas

Kepemilikan dan keuanganSunting

Saat ini, klub adalah 100% dimiliki oleh Tony Sage.[butuh rujukan]

Pada tahun 1995, sebuah konsorsium yang dipimpin oleh Nick Tana bertujuan untuk memiliki tim sepak bola di Perth untuk League Soccer Nasional, kemudian Perth Glory yang berlisensi untuk bergabung NSL musim 1996-1997. Pada Januari 2004 Nick Tana mengumumkan ia berencana untuk menjual Perth Glory pada akhir musim ini.[8] Pada tanggal 30 April 2006, Tana dan Federasi Sepak bola Australia mencapai kesepakatan untuk FFA untuk mengambil alih klub tersebut pada tanggal 1 Mei 2006 sampai berasumsi kepemilikan interim klub.[9]

Pada tanggal 23 Februari 2007, Federasi Sepak bola Australia mengumumkan tiga serangkai dari pengusaha lokal, Tony Sage, Brett McKeon dan John Spence akan mengambil kepemilikan klub, dengan komitmen untuk membuat klub sebagai pembangkit di NSL.[10] Pada tahun 2008, Spence berjalan menjauh dari klub meninggalkan Tony Sage dan Brett McKeon sebagai co-pemilik[butuh rujukan]. Pada tanggal 18 Februari 2009, co-pemilik Brett McKeon berhenti dari klub sebagai pemilik, membuat Tony Sage sebagai pemilik tunggal setelah membeli saham yang ditinggalkan McKeon itu.[11]

Pada tanggal 19 Desember 2011, Tony Sage mengancam akan meninggalkan klub,[12] namun setelah meminta maaf dan menolak ancaman sebagai ledakan emosi, Tony Sage berkomitmen ulang menegaskan, dan kembali mengontrol Perth Glory.[13]

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Perth Glory Football Club". Organisations and Business Names. Australian Security and Investments Commission. Diakses tanggal 10 November 2013. 
  2. ^ "Perth Kangaroos: A History". footballwa.net. Diakses tanggal 1 October 2011. 
  3. ^ "A-League deal delays upset Perth stars". News.smh.com.au. 23 March 2012. Diakses tanggal 17 May 2012. 
  4. ^ "perth Glory adopts youth policy". The Australian. 1 May 2012. 
  5. ^ http://www.foxsports.com.au/football/a-league/perth-glory-exact-grand-final-revenge-with-late-billy-mehmet-winner-to-beat-brisbane-roar-1-0/story-e6frf4gl-1226490162720
  6. ^ "AND THE #12 SHIRT GOES TO ... THE FANS!". Football Federation Australia. 15 October 2013. 
  7. ^ "Perth Oval redevelopment plans nib Stadium". oneperth.com.au. Diakses tanggal 17 May 2012. 
  8. ^ Ker, Peter (5 January 2004). "Perth Glory sale 'not a bad sign', says NSL chief". Melbourne: www.theage.com.au. Diakses tanggal 17 May 2012. 
  9. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama theage2006
  10. ^ Perpitch, Nicolas (23 February 2007). "New Glory owners promise revival | A-League". Fox Sports. Diakses tanggal 17 May 2012. 
  11. ^ "Glory Co-Owner Quits The Club". Australian FourFourTwo. 18 February 2009. Diakses tanggal 17 May 2012. 
  12. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama fourfourtwo1
  13. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama foxsports1

Pranala luarSunting