Buka menu utama

Pertempuran Karkar (Qarqar atau Ḳarḳar; Battle of Qarqar) adalah pertempuran yang terjadi pada tahun 853 SM, ketika tentara Asyur yang dipimpin oleh raja Salmaneser III menghadapi tentara "Sekutu dua belas raja" di Qarqar (Karkar), yang dipimpin oleh Hadadezer (juga disebut Adad-idr dan mungkin diidentifikasi dengan Benhadad II) dari Damaskus dan Ahab, raja Israel. Pertempuran ini termasuk dalam Peperangan Penaklukan Asyur atas Suriah selama 854 SM–846 SM, dianggap penting karena melibatkan jumlah prajurit yang lebih besar dari semua pertempuran sebelumnya, dan menjadi contoh pertama di mana sejumlah suku bangsa tercatat namanya dalam sejarah (misalnya: orang Arab). Pertempuran ini tercatat pada Prasasti Kurkh. Kota kuno Qarqar di mana pertempuran berlangsung secara umum telah diidentifikasi dengan modern di situs arkeologi Memberitahu Qarqur dekat desa Qarqur di utara-barat Suriah. Menurut sebuah prasasti yang kemudian didirikan oleh Salmaneser, ia telah memulai kampanye tahunan, meninggalkan Niniwe pada hari ke-14 Iyar. Ia menyeberangi kedua aungai: Tigris dan Efrat tanpa insiden, menerima penaklukan dan upeti dari beberapa kota di sepanjang jalan, termasuk Aleppo. Setelah melewati Aleppo ia menemui perlawanan pertama dari pasukan Irhuleni, raja Hamat, yang dikalahkannya; sebagai retribusi, Salmaneser menjarah baik istana dan kota-kota kerajaan Irhuleni. Melanjutkan perjalanannya setelah mengalahkan Qarqar, ia bertemu pasukan sekutu dekat Sungai Orontes.[3]

Pertempuran Qarqar
Bagian dari Penaklukan Asyur atas Aram
Karkar.jpg
Prasasti Kurkh buatan Salmaneser III menggambarkan Pertempuran Karkar
Tanggal853 SM
LokasiQarqur, Suriah Utara
Hasil Tidak jelas
Pihak terlibat
Neo-Assyrian Empire Sekutu 12 Raja:
Kerajaan Hamat
Kerajaan Israel
Kingdom of Aram-Damascus
Kingdom of Ammon
Kingdom of Arwad
Kingdom of Que
Kingdom of Irqanata
Kingdom of Shianu
Usannata
Masura
Arab
Mesir (diperdebatkan)
Tokoh dan pemimpin
Salmaneser III Hadadezer
Ahab, raja Israel
Irhuleni of Hamath
Gindibu of Arabia
Ba'asa of Ammon
Kate of Que
Matinu Baal of Arwad
Adunu Baal of Shianu
Kekuatan
35,000 tentara,[1]
20,000 infantri,
12,000 kavaleri,
1,200 kereta perang,[2]
53.000-63.000 infantri,
4,000 kereta perang,
2.000 kavaleri,
1.000 kavaleri unta
Korban
Tidak diketahui Tidak diketahui

Daftar isi

Dua Belas RajaSunting

Dua belas Raja adalah istilah Akkadia yang dianggap melambangkan semua jenis aliansi atau sekutu. Contoh yang paling terkenal adalah di Prasasti Kurkh, di mana aliansi dari 11 raja dalam dokumen Asyur ditulis sebagai "12 raja" yang bertempur melawan Raja Asyur Salmaneser III dalam pertempuran Qarqar. Tulisan Salmaneser menggambarkan kekuatan lawannya, Hadadezer, cukup detail sebagai berikut:[4]

  • Raja Hadadezer sendiri memimpin 1.200 kereta perang, 1.200 pasukan berkuda dan 20.000 tentara;
  • Raja Irhuleni dari Hamat memimpin 700 kereta, 700 pasukan berkuda dan 10.000 tentara;
  • Raja Ahab dari Israel mengirim 2,000 kereta-kereta perang, dan 10.000 tentara;
  • Kerajaan KUR Gu-a-a diidentifikasi sebagai Que-Kilikia mengirim 500 tentara;
  • Tanah KUR Mu-us-ra- diidentifikasi sebagai Masura, yang merupakan muaraa sungai Düden[5] mengirim 1,000 tentara;
  • Tanah Irqanata (Tell Arqa) mengirim 10 kereta perang, dan 10.000 tentara;
  • Raja Matinu Baal dari Arwad mengirim 200 tentara;
  • Tanah Usannata (di wilayah Gunung Lebanon) mengirim 200 tentara;
  • Raja Adunu Baal dari Shianu (di jajaran Pegunungan Pesisir Suriah)[6] angkanya hilang;
  • Raja Gindibu dari Saudi mengirim 1000 kavaleri unta;
  • Raja Ba'asa, anak Ruhubi, tanah Amon mengirim 100 tentara.

PertempuranSunting

Salmaneser membanggakan bahwa pasukannya menimbulkan 14,000 korban pada tentara sekutu, menangkap tentara musuh yang tak terhitung jumlahnya, beserta kereta dan kuda, dan menjelaskan kerusakan yang ditimbulkan pada lawan-lawannya dengan memerinci kebuasan yang terjadi. Namun, prasasti kerajaan dari periode ini sangatlah tidak bisa diandalkan. Mereka tidak pernah secara langsung mengakui kekalahan dan kadang-kadang mengklaim kemenangan yang sebenarnya dimenangkan oleh nenek moyang atau para pendahulu. Jika Salmaneser telah memenangkan kemenangan yang jelas di Qarqar, hal itu tidak segera menyebabkan penaklukan Asyur atas Suriah. Catatan Asyur jelas menyatakan bahwa ia berkampanye di wilayah tersebut beberapa kali dalam dekade berikutnya, melawan Hadadezer enam kali, yang didukung oleh Irhuleni setidaknya dua kali. Para lawan Salmaneser tetap memegang takhta mereka setelah pertempuran ini: meskipun Ahab dari Israel meninggal tak lama kemudian dalam suatu pertempuran lain yang tak terkait, Hadadezer raja Damaskus bertahta setidaknya sampai tahun 841 SM.

ReferensiSunting

  1. ^ Gabriel A, Richard. "The Great Armies of Antiquity". 1 January 2002. Greenwood Publishing Group,p130. Diakses tanggal 3 February 2015. 
  2. ^ Gabriel A, Richard. "The Military History of Ancient Israel". 1 January 2003. Greenwood Publishing Group, p48. Diakses tanggal 3 February 2015. 
  3. ^ "Qarqar and Current Events", Lofquist, L
  4. ^ Bunnens, Guy; Hawkins, J.D.; Leirens, I. (2006). Tell Ahmar II. A New Luwian Stele and the Cult of the Storm-God at Til Barsib-Masuwari. Leuven,Belgium: Peeters. hlm. 90/1. ISBN 978-90-429-1817-7. 
  5. ^ Mu-us-ra- kadang di identifikasi dengan Mesir, tetapi lebih mungkin terletak dekat Que. Ada tesis lain mengidentifikasi Mu-us-ra- dengan Sumur/Zemar Fenisia, di Suriah. (Edward Lipiński, On the Skirts of Canaan in the Iron Age, p.132).
  6. ^ ""سيانو".. المملكة التي يعود نسل أهلها إلى سابع أبناء كنعان". esyria.sy (dalam bahasa Arabic). 4 October 2009. 

Pranala luarSunting