Pertempuran Baux

(Dialihkan dari Pertempuran Baussenque)

Pertampuran Baux (Bahasa Prancis: Guerres Baussenques, yang berarti "Pertempuran Baux") merupakan serangkaian konflik bersenjata (1144–1162) antara Wangsa Barcelona, yang berkuasa di Provence, dan Wangsa Baux. Mereka ditahan di Provence sebagai perlawanan idealis oleh salah satu keluarga asalnya melawan "pendudukan" Catalunya. Kenyataannya, mereka adalah yang pertama dari banyak ekspansi kekuatan dan pengaruh Catalunya di dunia Mediterania.

PenyebabSunting

Tiga faktor utama yang berperan dalam meletusnya konflik ini: persaingan antara para comte Toulouse dan para comte Barcelona untuk pengaruh di wilayah Provence, krisis suksesi dari dinasti pertama yang berkuasa di county Provence, dan ambisi dari wangsa Baux.

Karena kurangnya keberhasilan di Reconquista di perbatasan selatan mereka, rakyat Catalunya berbalik ke arah Mediterania litoral dan ke utara. Mereka mendambakan wilayah antara Cévennes dan Rhône, kemudian di bawah kendali Toulouse. Pada tahun 1112, comte Barcelona, Ramón Berenguer III, menikahi pewaris Provence, Douce, yang merupakan putri Coomtesse Gerberga dari Provence, Gévaudan, Carlat, dan sebagian dari Rodez. Pernikahan itu mungkin diambil atas desakan gereja, yang kemudian bertentangan dengan rumah Toulouse. Pada tahun 1076, comtenya, Raymond IV, dikucilkan tetapi ia masih memberikan dukungannya kepada Aicard, Uskup Agung Arles (sejak 1080). Dengan sang comte mundur pada Perang Salib Pertama, gereja mengambil kesempatan untuk merebut keseimbangan kekuasaan di wilayah tersebut. Pernikahan ini dengan efektif menempatkan Provence di bawah kendali Catalunya.

Pada tahun 1125, pewaris Raymond, Alphonse Jourdain, menandatangani sebuah perjanjian di mana hak waris tradisional keluarganya atas gelar "Markgraf Provence" diakui dan mark Provence didefinisikan sebagai wilayah utara Durance hilir dan di sebelah kanan Rhône, termasuk istana Beaucaire, Vallabrègues, dan Argence. Wilayah antara Durance, Rhône, Alpen, dan laut county tersebut dan milik wangsa Barcelona. Avignon, Pont de Sorgues, Caumont, dan Le Thor tidak terbagi.

Secara internal, Provence disiksa oleh ketidakpastian atas hak suksesi. Douce dan Ramon Berenguer menandatangani semua charter bersama-sama sampai kematiannya pada tahun 1127, setelah itu dia muncul sendiri sebagai comte di semua piagam sampai kematiannya pada tahun 1131. Pada saat itu, adinda Douce, Stephanie menikah dengan Raymond dari Baux, yang segera menggugat warisan ibundanya, meskipun Provence telah dengan damai jatuh ke tangan keponakannya, Berenguer Ramón I.

Gerakan pembukaanSunting

Sebagai akibat dari krisis ini, le Midi dibagi menjadi dua faksi. Berenguer Ramon didukung oleh kakandanya, Ramón Berenguer IV dari Barcelona, dan para vicomte Carcassonne, Béziers dan Nîmes. Yang lain, pendukung Stephanie dan Raymond, termasuk Toulouse, county Foix, Arles (hingga 1150), dan bahkan Republik Genova, yang melakukan serangan terhadap Melgueil pada tahun 1144 ketika Berenguer Ramon meninggal. Dia digantikan oleh putranya yang muda, Ramon Berenguer II.

Menurut sejarawan dan Arles-pribumi Louis Mathieu Anibert, kotanya menunjuk konsulat untuk mempersiapkan perang (1131):

Pada pembukaan konflik, Raymond dari Baux mengajukan banding ke Konrad III, yang secara teknis adalah Raja Bourgogne, meskipun judul ini lebih berarti dalam teori daripada dalam praktik. Provence yang secara hukum menjadi wilayah kerajaan Bourgogne, Raymond memohon pengakuan kedaulatannya atas hak-hak Stephanie sebagai pewaris harta Gerberga. Dengan akta pada tanggal 4 Agustus 1145, Konrad mengesahkan hak Stephanie dan Raymond pada gelar mereka dan memberi mereka kekuasaan untuk menambang uang di Arles dan di Trinquetaille. Yang terakhir adalah bantuan besar untuk aspirasi mereka.

PertempuranSunting

Konflik itu sendiri, yang telah berlangsung sejak suksesi Berenguer Ramon, dipercepat setelah kematiannya. Sisa perang dapat dilihat sebagai tiga konflik bersenjata berturut-turut. Yang pertama dimulai pada tahun 1144, dengan perang Berenguer Ramon dengan Genova, dan berlanjut sampai kesepakatan ditandatangani pada tahun 1150. Yang kedua berlangsung beberapa saat (1155 – 1156). Perang ketiga dan terakhir adalah yang paling singkat, yang berlangsung kurang dari setahun. Itu melihat wangsa Barcelona menang secara permanen dan menghentikan gugatan wangsa Baux meskipun yang terakhir setelah mendapatkan persetujuan kerajaan Konrad dan kemudian dari keponakannya.

Meskipun proklamasi Konrad, perang meningkat pada tahun 1147, umumnya mendukung Barcelona, karena Comte Toulouse pergi pada Perang Salib Kedua. Mengingat ketidakmampuannya, dengan hanya dukungan Arles, Raymond dari Baux mengadakan negosiasi dan menyerahkan diri ke wangsa Barcelona. Dia pergi ke Spanyol, di mana dia meninggal sebelum perdamaian dapat disimpulkan. Empat putra Stephanie — Hugues, Guillaume, Bertrand, dan Gilbert — mendapat balasan karena melepaskan hak mereka ke county Gerberga dan perjanjian ditandatangani di Arles pada tahun 1150.

Gencatan senjata itu tidak berlangsung lama dan Stephanie dan putra-putranya memperbarui konflik pada tahun 1155 dalam persekutuan dengan Hitungan Toulouse. Hugues meraih kemenangan diplomatik dengan konfirmasinya oleh Kaisar Romawi Suci Friedrich Barbarossa, tetapi seperti yang terjadi pada Konrad beberapa tahun sebelumnya, itu tidak berarti apa-apa bagi rakyat Catalunya. Perang kedua ini juga tidak berjalan dengan baik untuk wangsa Baux. Pada tahun 1156, mereka dipaksa untuk melepaskan kastil Castillon dan tempat-tempat lain yang diperkaya. Mereka mempertahankan Baux itu sendiri dan pertahanan luarnya, seperti puri Trinquetaille.

Pada bulan Agustus 1161, Ramon Berenguer pergi ke Torino bersama pamandanya, comte Barcelona, ​​untuk mendapatkan konfirmasi tentang kepemilikan comtenya di Provence dari kaisar. Di sana ia bertemu Ryksa dari Polandia, putri adipati agung Polandia yang diasingkan, Władysław II Wygnaniec. Dia menikahinya pada tanggal 17 November dan pada perjalanan pulang, pamandanya meninggal. Pada tahun 1162, perang terbuka meletus lagi. Baux dihancurkan dan sekitarnya dirusak. Ramon Berenguer diakui sebagai pemenang oleh Kanselir Kekaisaran, tetapi Hugues melakukan upaya terakhir untuk menyelamatkan kemenangan dengan mengingatkan kaisar dari dua surat yang dihadiri Bulla emas-yang dikeluarkan atas namanya, salah satu dari Konrad yang lain dari Friedrich sendiri. Barbarossa dengan bijak diam tentang alasannya untuk perubahan hati.

Pada tahun 1166, Ramon Berenguer memperbarui perang dengan Genova yang telah dilancarkan ayahandanya. Dia meninggal mengepung Nice tahun itu.

CatatanSunting

  1. ^ Anibert. Mémoires historiques et critiques sur l'ancienne République d'Arles, published 1779.

Pranala luarSunting