Buka menu utama

Pertamax Plus adalah bahan bakar minyak nonsubsidi produksi Pertamina. Sebagaimana halnya Pertamax dan Premium, Pertamax Plus adalah produk BBM dari pengolahan minyak bumi yang dihasilkan dengan penambahan zat aditif dalam proses pengolahan di kilang minyak. Pertamax Plus merupakan bahan bakar yang dikonsep dengan nilai oktan 95 untuk memenuhi standar performa International Worldwide Fuel Charter (IWWFC) dan standar emisi Euro II. Pertamax Plus adalah bahan bakar untuk kendaraan yang memiliki rasio kompresi antara 10,1 hingga 11,1 serta menggunakan teknologi Electronic Fuel Injection (EFI), Variable Valve Timing Intelligent (VVTI, teknologi mesin yang dimiliki oleh Toyota), turbochargers, dan catalytic converters.

Pertamax Plus
Tipe
  • Bahan bakar minyak nonsubsidi
  • Bahan bakar minyak mesin bensin
  • Bahan bakar minyak bilangan oktana 95
PerusahaanPertamina
KetersediaanDihentikan satu persatu, digantikan dengan Pertamax Turbo
Penyedia saat iniPertamina Retail

Pertamax Plus adalah jenis BBM beroktan di atas 90 untuk menggantikan Super TT (Tanpa Timbal) yang beroktan 98. Super TT ditarik dari peredaran karena terdapat unsur Metil tert-butil ether (MTBE) yang berbahaya bagi lingkungan. Pertamina juga memiliki bahan bakar Pertamax Racing beroktan 100 yang dikemas di dalam kaleng, sebelum akhirnya Pertamax Plus mulai jarang ditemukan di beberapa SPBU karena digantikan oleh Pertamax Turbo yang memiliki nilai oktan 98 sebagaimana halnya Super TT, tetapi lebih ramah lingkungan. Pertamax Turbo dikonsep untuk memenuhi standar emisi yang lebih tinggi lagi, yaitu Euro IV.

Keunggulan dan kekuranganSunting

  • Bebas timbal
  • Oktan yang lebih tinggi dari Premium, Pertamax, dan Pertalite. Pertamax Plus dikonsep dengan nilai oktan yang sedikit lebih tinggi dibanding Elnusa Premix, yang pada saat itu masih lebih tinggi dibanding Pertamax. Selain itu, Pertamax Plus (dan Pertamax) merupakan pengganti dari bahan bakar dengan oktan yang lebih tinggi lagi, yaitu Super TT (98) karena mengandung MTBE yang membahayakan lingkungan. Kemudian, digantikan oleh Pertamax Turbo dengan standar emisi Euro IV, sehingga Pertamax Plus mulai jarang ditemukan di sebagian SPBU.
  • Nilai oktan yang lebih tinggi menjadikan Pertamax Plus dapat menerima tekanan pada mesin berkompresi tinggi, sehingga dapat bekerja dengan optimal pada gerakan piston. Hasilnya, tenaga mesin akan menjadi lebih maksimal karena digunakan secara optimal. Sedangkan pada mesin yang menggunakan Premium, pembakaran mesin akan menjadi tidak sempurna (tidak sesuai dengan gerakan piston). Gejala ini dikenal dengan knocking atau mesin ngelitik.
  • Dapat membersihkan timbunan kotoran (deposit) pada fuel injector dan inlet valve, ruang bakar yang dapat menurunkan performa mesin, serta mampu melarutkan air di dalam tangki sehingga dapat mencegah karat pada saluran dan tangki bahan bakar.

Pertamax Plus dikonsep sesuai standar emisi Euro II. Tetapi, walaupun memiliki nilai oktan tinggi, tetapi bahan bakar ini akan kurang efektif apabila digunakan pada kendaran yang memiliki rasio kompresi rendah.

Produk serupa di berbagai negaraSunting

Merek Produsen Oktan MON AKI (R+M)/2
Primax X-Tra   Petronas 95
Super   Shell
  YPF 84 90
Super E10   Aral 85
SP95   Total 85–86 90–91
Premium   Aramco

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

Pranala luarSunting

Didahului oleh:
Elnusa Premix (94)
Bahan bakar minyak keluaran Pertamina
berdasarkan urutan nilai oktan
Diteruskan oleh:
Super TT
Pertamax Turbo
(98)