Produk bahan bakar minyak Pertamina

(Dialihkan dari Pertamax Plus)

Pertamina memproduksi berbagai bahan bakar minyak (BBM) dengan beberapa varian dengan spesifikasi tertentu. Produk BBM yang diproduksi terdiri dari bahan bakar bensin, bahan bakar untuk mesin diesel, minyak tanah dan bahan bakar aviasi.

Jenis bensinSunting

PremiumSunting

Premium merupakan bahan bakar minyak jenis distilat berwarna kuning. Warna tersebut dihasilkan oleh pemberian zat tambahan.[1] Premium merupakan BBM untuk kendaraan bermotor yang paling populer di Indonesia. Salah satu sebabnya karena harganya yang relatif rendah. Bilangan oktan dari premium terendah di antara produk jenis bensin lainnya, yakni sebesar 88.[2]

Angka oktan minimal 88 diproduksi sesuai dengan Keputusan Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi Np.3674/K24/DJM/2006 tanggal 17 Maret 2006 tentang Spesifikasi Bahan Bakar Minyak Jenis Bensin 88. Premium dapat digunakan pada kendaraan bermotor bensin dengan risiko kompresi rendah (dibawah 9:1).[3] Sejak saat itu, Premium sudah tanpa timbal.[4] Sebelum tahun 2014, premium dipasarkan oleh Pertamina dengan harga yang relatif murah karena memperoleh subsidi dari APBN. Namun, sejak berlakunya Perpres No. 191 Tahun 2014, premium berstatus sebagai bahan bakar khusus penugasan yang hanya dijual di wilayah penugasan dengan harga ditetapkan Menteri ESDM tanpa menggunakan subsidi.[5]

Pada tahun 1980an, Premium hanya memiliki RON sebanyak 83.[6]

PertaliteSunting

 
Logo Pertalite

Pertalite merupakan bahan bakar jenis bensin yang memiliki angka oktan 90 dengan warna hijau terang.[7][8] Berdasarkan spesifikasi dari uji lab, Pertalite tidak ada kandungan besi, mangan ataupun timbal. Kandungan sulfur Pertalite sebanyak 880 ppm.[7] Jenis kendaraan yang cocok menggunakan Pertalite adalah jenis kendaraan dengan kompresi mesin 9:1 sampai dengan 10:1[3]

Pertamina meluncurkan produk ini pada 24 Juli 2015 di SPBU 31.1.02.02 Abdul Muis, Jakarta Pusat oleh Direktur PT Pertamina Dwi Soetjipto dengan ketersediaan awal di 110 SPBU di Jakarta, Surabaya dan Bandung.[9]

PertamaxSunting

 
Logo Pertamax

Pertamax merupaan bahan bakar jenis bensin dengan oktan 92. Pertamax direkomendasikan untuk digunakan pada kendaraan yang memiliki kompresi rasio 10:1 hingga 11:1 atau kendaraan berbahan bakar bensin yang menggunakan teknologi setara dengan Electronic Fuel Injection (EFI).[3] Pertamax diklaim dapat membersihkan bagian dalam mesin, dilengkapi dengan pelindung anti karat pada dinding tangki kendaraan, saluran bahan bakar dan ruang bakar mesin , serta mampu menjaga kemurnian bahan bakar dari campuran air sehingga pembakaran menjadi lebih sempurna.

Pertamax TurboSunting

 
Logo Pertamax Turbo

Pertamax Turbo adalah bahan bakar yang memiliki oktan 98. Bahan bakar ini hasil pengembangan produk Pertamax Plus (RON 95) yang memiliki RON (research octane number atau angka oktan) minimal 98 serta dilengkapi Ignition Boost Formula (IBF) oleh Pertamina dan Lamborghini. Sebelum diluncurkan, Pertamax Turbo diuji coba pada Januari 2016 di ajang balapan Lamborghini Blancpain Supertrofeo European, Sirkuit Vallelunya, Italia.[10] Kemudian diluncurkan secara resmi pada 29 Juli 2016 di ajang balapan yang sama di Belgia. Standar Euro 4 diimplementasikan pada Pertamax Turbo[3]

Pertamax RacingSunting

Produk yang dihapusSunting

PremixSunting

Premix merupakan kepanjangan dari Premium Mixture dimana premium diberikan zat tambahan MTBE (Methyl Tertier Buthyl Ether) untuk peningkatan oktan berdasarkan Keputusan Dirjen Migas No. 21K/72/DDJM/1990. Premix awalnya memiliki angka oktan sebanyak 92, kemudian ditingkatkan menjadi 94 berdasarkan Dirjen Migas No. 26K/72/DDJM/1992,. Namun karena tidak ramah lingkungan, produk Premix kemudian dihapus.[11][12]

Super & Super TTSunting

Bahan bakar dengan merk Super diluncurkan pada tahun 1980-an karena kebutuhan dengan oktan yang tinggi. Awalnya Super memiliki oktan sebanyak 95, kemudian ditingkatkan menjadi 98 menjelang tahun 1990-an.[6] Beberapa tahun kemudian, terdapat perjanjian internasional yang mewajibkan setiap negara untuk menghilangkan kandungan timbal dalam bahan bakar, maka Super diubah menjadi Super TT (Tanpa Timbal)[6]

BB2LSunting

BB2L merupakan singkatan dari Bensin Biru 2 Langkah, yang mengandung kandungan timbal sebanyak 0,013 gram/liter dan MTBE maksimum 11% dari volume. BB2L memiliki angka oktan 80–85. Bahan bakar ini dikhususkan untuk kendaraan yang memakai mesin 2 langkah, sesuai dengan nama produk. Namun BB2L pada tahun 2001 dihentikan produksinya oleh Pertamina karena mencemari lingkungan.[13]

BioPremiumSunting

BioPremium pada dasarnya sama dengan Premium, namun ditambah dengan bio ethanol dengan perbandingan 98:2. BioPremium memenuhi standar yang dicantumkan dalam Dirjen Migas No. 3674 K/24/DJM/2006. Bahan Bakar ini diluncurkan pada tahun 2006[14] dan diperluas penjualannya pada Agustus 2008,[15] namun produksi dihentikan pada Juni 2010 karena tidak didapatkan suplai Ethanol Unhydrous sebagai bahan campuran Bio Premium.[16]

BioPertamaxSunting

BioPertamax merupakan bahan bakar produk Pertamax dicampur dengan ethanol sebanyak 5%. Produk ini diluncurkan pada Desember 2006 setelah peluncuran BioPremium dan Bio Diesel[14] namun produksi dihentikan pada Juni 2010 bersamaan dengan BioPremium dengan alasan yang sama, yakni karena tidak didapatkan suplai Ethanol Unhydrous sebagai bahan campuran BioPertamax.[16]

Pertamax PlusSunting

Pertamax Plus adalah bahan bakar minyak nonsubsidi dikonsep dengan nilai oktan 95 untuk memenuhi standar performa International Worldwide Fuel Charter (IWWFC) dan standar emisi Euro II. Pertamax Plus adalah bahan bakar untuk kendaraan yang memiliki rasio kompresi antara 10:1 hingga 11:1 serta menggunakan teknologi Electronic Fuel Injection (EFI), Variable Valve Timing Intelligent, turbochargers, dan catalytic converters.[17]

Penjualan Pertamax Plus dihentikan Desember 2016 karena digantikan dengan Pertamax Turbo.[18]

Jenis dieselSunting

Solar/BiosolarSunting

Solar adalah bahan bakar bermesin diesel dengan nama merk yang sama, produk solar pertama Pertamina. Solar memiliki angka setana sebanyak 48 dan kandungan sulfur sebanyak 2500 ppm. Bahan bakar ini umumnya digunakan oleh angkutan umum bus dalam kota ataupun mobil diesel teknologi lama.[3]

DexliteSunting

 
Logo Dexlite

Dexlite merupakan bahan bakar diesel yang memiliki angka setana minimal 51 dan kandungan sulfur maksimal 1200 ppm.[3] Selain itu, bahan bakar ini juga Dexlite mengandung fatty acid methyl eter (FAME) sebanyak 20% dan zat aditif.[19] Produk ini diluncurkan pada 15 April 2016.[20]

Pertamina DexSunting

 
Logo Pertamina Dex

Pertamina Dex merupakan bahan bakar jenis diesel dengan angka setana 53 serta kandungan sulfur kurang dari 300 ppm sesuai standar internasional EURO 3 & WWFC Cat.[21] Pertamina Dex diluncurkan pada tanggal 12 Agustus 2005. Bahan bakar ini sangat direkomendasikan untuk pemakaian pada kendaraan bermesin diesel, terutama yang telah menerapkan berteknologi Common Rail System.[22][23][3]

Minyak tanahSunting

Minyak Tanah yang diproduksi oleh Pertamina digunakan untuk kebutuhan dapur rumah tangga sama seperti LPG. Pemerintah memberikan subsidi untuk bahan bakar ini, selain Premium dan Solar. Mulai tahun 2007, minyak tanah dikonversi ke LPG 3 kg.[24] Dan sampai saat ini masih terdapat di daerah-daerah tertentu.

Bahan bakar aviasiSunting

Jet A-1 (Avtur)Sunting

Avtur adalah bahan bakar untuk aviasi produksi Pertamina dengan nama produk yang sama. Avtur dengan nama lain Jet A-1 digunakan di mesin turbin pesawat dengan spesifikasi menyesuaikan Defence Standard 91/91.[25]

AvgasSunting

Avgas merupakan kependekan dari Aviation Gasoline. Avgas digunakan untuk pesawat bermesin piston dan helikopter ringan dengan spesifikasi menyesuaikan Defence Standard 91/90.[26][17]

MethmixSunting

Methmix 45/55/0 adalah kependekan dari Methanol Mixture (campuran metanol), yang berfungsi sebagai penambah daya untuk meningkatkan output daya maksimum mesin piston pada pesawat. Tenaga mesin pesawat menurun karena penurunan tekanan atmosfer dan kepadatan udara di ketinggian yang lebih tinggi.[27]

PerbandinganSunting

Perbandingan SpesifikasiSunting

Perbandingan produk BBM Pertamina jenis Bensin
Produk
Spesfikasi Premium Pertalite Pertamax Pertamax Turbo Pertamax Racing
Bilangan oktan (RON)
88
90
92
98
100
Stabilisasi oksidasi (menit)
360
360
480
480
Tanggal peluncuran
24 Juli 2015
10 Desember 1999
29 Juli 2016
7 Desember 2010
Rasio kompresi
< 9:1
9:1 – 10:1
10:1 – 11:1
11:1 – 13:1
> 13:1
Warna cairan
Kuning cerah
Hijau terang
Biru kehijauan
Merah
Perbandingan produk BBM Pertamina jenis Solar
Produk
Spesfikasi Solar Dexlite Pertamina Dex
Bilangan setana (CN)
48
51
53
Kandungan sulfur (ppm)
3500
1200
300
Tanggal peluncuran
15 April 2016
12 Agustus 2005

Perbandingan Produk SerupaSunting

RON (Bilangan oktan) CN (Bilangan setana)
Produsen 90 92 95 98 48 51 53
  Pertamina
Pertalite
Pertamax
Pertamax Turbo
Solar
Dexlite
Pertamina Dex
  Shell
Reguler
Super 92
V–Power
Shell Diesel
  Total
Performance 90
Performance 92
Performance 95
Performance Diesel
  Petronas
Primax 92
Primax 95
Diesel
  British Petroleum
BP 90
BP 92
BP 95
BP Diesel

ReferensiSunting

  1. ^ "Produk Pertamina Retail". PT. Pertamina Retail. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  2. ^ "Spesifikasi Premium" (PDF). PT Pertamina (Persero). Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  3. ^ a b c d e f g "Fuel Retail". PT Pertamina (Persero). Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  4. ^ "Indonesia Tak Gunakan Timbal Lagi Dalam BBM". 21 Mei 2007. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  5. ^ "Wilayah Penyaluran Diperluas, Kuota Premium Penugasan Diprediksi Jebol". Merdeka.com. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  6. ^ a b c Aria, Pingit (18 Juni 2020). "Daftar BBM yang Pernah Dihapus Pertamina Sebelum Premium dan Pertalite". KataData. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  7. ^ a b "Ini Spesifikasi Pertalite Berdasarkan Hasil Uji Lab". Kompas.com. 29 Juli 2015. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  8. ^ "Ini Beda Premium, Pertalite, Pertamax, dan Pertamax Plus". Tempo. 25 Juni 2015. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  9. ^ "Pertalite, Pertamina: Harga Terjangkau, Kualitas Lebih Baik". Badan Pengatur Hilir Minyak Dan Gas Bumi. 24 Juli 2015. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  10. ^ "Pertamina-Lamborghini Luncurkan Pertamax Turbo". 31 Juli 2016. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  11. ^ "Fakta Pertamax Yang Perlu Anda Ketahui". Bisnis.com. 13 Juli 2018. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  12. ^ "Pemakaian Bahan Bakar Gas Sangat Menguntungkan Konsumen, Pemerintah dan Masyarakat". Majalah Parlementaria Edisi 34 Tahun XXXII, 2001. Dewan Perwakilan Rakyat. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  13. ^ "Pengusaha Bensin Biru Memprotes Penghentian BB2L". Liputan6.com. 2 April 2001. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  14. ^ a b "Pertamina Meluncurkan Biopertamax". Liputan6.com. 12 Desember 2006. Diakses tanggal 30 Juni 2020. 
  15. ^ "Launching BioPremium, Pertamina Perluasan Bahan Bakar Alternatif di Indonesia". AntaraNews. 20 Agustus 2008. Diakses tanggal 30 Juni 2020. 
  16. ^ a b "Kurang Pasokan, Pertamina Tak Jual Bio Premium dan Bio Pertamax". Kontan. 24 Juni 2010. Diakses tanggal 30 Juni 2020. 
  17. ^ a b "Proses Pembuatan Avgas dan Pertamax Plus" (PDF). Kementerian Perhubungan Republik Indonesia. PT Pertamina (Persero). 13 Oktober 2016. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  18. ^ "Pertamina Stop Jualan Pertamax Plus". Kompas.com. 27 Desember 2016. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  19. ^ Florentin, Vindry (15 April 2016). "Ini Kelebihan Dexlite Dibanding Solar Subsidi". Tempo.co. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  20. ^ "DEXlite, Produk Baru Solar Pertamina". Pertamina: Energia News. 26 April 2016. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  21. ^ "Spesifikasi Pertamina Dex" (PDF). PT Pertamina (Persero). Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  22. ^ Dahwilani, Dani (21 Agustus 2017). "Keunggulan Pertamina Dex dan Dexlite untuk Kendaraan Diesel". Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  23. ^ Rachmawati, Evy (27 April 2021). "Jaringan Penjualan Pertamina Dex Diperluas". Kompas.com. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  24. ^ "Konversi Minyak Tanah ke LPG : Menggerakkan Perekonomian, Menghemat Energi". Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral. 25 Desember 2010. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  25. ^ "Lembar Data Keselamatan, Produk Avtur" (PDF). PT Pertamina (Persero). Maret 2017. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  26. ^ "Aviation Gasoline (Avgas)". Pertamina Aviation. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 
  27. ^ "Methanol Mixture (Methmix)". Pertamina Aviation. Diakses tanggal 29 Juni 2020. 

Lihat jugaSunting