Buka menu utama

Pernikahan Jigme Khesar Namgyel Wangchuck dan Jetsun Pema

Pernikahan Jigme Khesar Namgyel Wangchuck, Raja Bhutan, dan Jetsun Pema berlangsung pada tanggal 13 Oktober 2011 di Punakha Dzong di Punakha, Bhutan.[1][2][3] Raja Bhutan, Jigme Khesar Namgyel Wangchuck, menikah dengan Jetsun Pema, orang awam, yang kemudian menjadi Ratu Jetsun Pema.

PertunanganSunting

Jigme Khesar Namgyel Wangchuck mengumumkan pertunangannya dengan Jetsun Pema, yang pada saat itu masih berusia 20 tahun pada sesi pembukaan Parlemen Bhutan pada 20 Mei 2011.[4]

PerayaanSunting

Pesta pernikahan kerjaan (Dzongkha): Gyal Tsuen Tashi Ngasoel) menyertakan pemahkotaan dan pernikahan. Menjelang upacara, penerima tahta menerima pemberkatan macchen (relic suci) dari Shabdrung Ngawang Namgya. Upacara tradisional Buddhis dimulai sekitar pukul 8:20 am, waktu yang ditetapkan oleh astrolog kerajaan - ketika raja, mengenakan selempang kuning kerajaan, berjalan menuju pelataran biara abad ke-17 di bekas ibukota Punakha dan berlanjut menuju tangga dibagian dalam. Beberapa menit kemudian, mempelai wanitanya tiba dibagian akhir rombongan bhikkhu berjubah merah dan pembawa bendara menyeberangi jembatan kayu yang membentang di sungai luas dan berwarna biru disamping benteng.[5] Upacara ini dilakukan pada dua tempat, yang pertama diawasi oleh Je Khenpo untuk pembawa doa Zhabdrung Dag Nangma, yang lain pernah dikunjungi oleh Dorji Lopon dan 100 bhikkhu membacakan doa Tshepa Mey. Raja kemudian menerima Dar Na Nga, lima syal sutra dengan lima warna petanda baik, juga Mahkota Gagak dari Dinasti Wangchuck. Ia kemudian menerima Dar Na Nga lain untuk dianugerahkan kepada mempelai wanita, berserta dengan mahkota Druk Gyal-tsuen. Hal ini diikuti dengan proklamasi oleh Ashi Jetsun Pema Wangchuck sebagai Permaisuri Bhutan.[6]

Proklamasi dilanjutkan dengan upacara Tashi Ngasoel di Grand Kuenra, yang juga dipimpin oleh Je Khenpo. Selama upacara ini, Je Khenpo melakukan chant doa-doa Ngoedrup Langwa guna mengumpulkan mahluk-mahluk spiritual dan duniawi. Usai upacara, perwakilan kekuasaan sipil dan agamawi mempersembahkan hadiah simbolis kepada Raja dan Ratu. Pada akhir upacara, pergelaran ucapan selamat (Dzongkha: tashi lekdar) disampaikan dengan perayaan oleh publik di Punakha.[6]

TempatSunting

 
Punakha Dzong di Punakha, tempat pelaksanaan pesta pernikahan.

Perayaan utama berlangsung di Punakha Dzong, yang berarti Istana Kebahagiaan, bangunan dzong terbesar kedua di Bhutan. Punakha Dzong pernah berfungsi sebagai benteng dan biara Buddhis.[3] Bangunan ini, yang dapat dikunjungi melalui jembatan, telah direnovasi dan dicat-ulang untuk kepentingan perayaan.[3] Taman di Punakha Dzong juga telah ditanami kembali.[3]

Busana pernikahanSunting

Pernikahan ini menampilkan busana tradisional Bhutan. Mempelai wanita, Jetsun Pema, telah memesan beberapa kira yang mengembang, pakaian adat untuk wanita Bhutan, dari penenun terkemuka di Bhutan.[3] Pema memilih salah satu kira, yang ditenun dari sutra yang membutuhkan waktu penyelesaian berbulan-bulan, sebagai gaun pengantinnya.[3]

Tamu-tamuSunting

Tamu-tamu yang hadir didominasi oleh anggota keluarga kerajaan Bhutan, wangsa Wangchuk.[7] Tidak terdapat anggota kerajaan lain atau pemimpin negara yang hadir.[7]

Tamu yang hadir termasuk:

Perayaan publikSunting

Menteri Urusan Negara dan Budaya menyatakan tanggal 13-15 Oktober 2011 sebagai hari libur nasional sebagai bagian perayaan pesta pernikahan.[9][10]

Raja Wangchuk dan Jetsum Pema akan tampil pada perayaan publik yang diselenggarakan di Stadion Changlimithang di Thimpu pada tanggal 16 Oktober 2011, tiga hari setelah hari pernikahan mereka.[3]

Liputan mediaSunting

Pernikahan kerajaan dan perayaan yang sehubungan merupakan peristiwa yang belum pernah terjadi di Bhutan. Dasho Kinley, Menteri Informasi Bhutan, menyampaikan kepada para jurnalis bahwa pesta pernikahan kerajaan merupakan peristiwa media terbesar di sejarah Bhutan, "Sesungguhnya kita belum pernah melakukan hal ini ... Sebetulnya, ini merupakan peristiwa media internasional terbesar yang pernah ada di Bhutan - sungguh." ("We've not really done this before ... In fact, this is the biggest international media event we've ever had in Bhutan - ever.")[11] Sekitar 160 jurnalis asing dan anggota media lain tiba di Bhutan untuk meliput pesta pernikahan.[11] Kelompok besar wartawan datang dari India dan Thailand.[11] Pemerintah mengakomodir jurnalis asing dalam sebelas mini-bis dari kantor pusat di Thimpu ke Punakha, tempat berlangsungnya pesta pernikahan.[11]


ReferensiSunting

  1. ^ "Royal wedding: Bhutan king weds Jetsun Pema". NDTV. 2011-10-13. Diakses tanggal 2011-10-13. 
  2. ^ "Bhutan's 'Prince Charming' king marries student bride". The Daily Telegraph. 2011-10-12. Diakses tanggal 2011-10-13. Bhutan's 31-year-old king has married a student 10 years his junior in an isolated valley high in the Himalayas where thousands of nomads and villagers gathered to celebrate 
  3. ^ a b c d e f g Plowright, Adam (2011-09-06). "Bhutan gets royal wedding fever". Agence France Presse. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-03. Diakses tanggal 2011-10-02. 
  4. ^ "Bhutanese royal wedding to be held in October". BBC News. 2011-05-20. Diakses tanggal 2011-10-02. 
  5. ^ "Royal wedding: Bhutan king weds Jetsun Pema". NDTV. 2011-10-13. Diakses tanggal 2011-10-13. 
  6. ^ a b Wangchuk, Rinzin (2011-10-10). "Gyal Tsuen Tashi Ngasoel (Sacred Nuptial Ceremony)". Kuensel online. Diakses tanggal 2011-10-10. 
  7. ^ a b "Bhutan king Jigme Wangchuk marries commoner Jetsun Pema". BBC News. 2011-10-13. Diakses tanggal 2011-10-13. 
  8. ^ a b c Panicker, Lalita (2011-10-13). "Bhutan's King weds childhood sweetheart". Hindustan Times. Diakses tanggal 2011-10-13. 
  9. ^ "Declaration of National Holiday". Ministry of Home and Cultural Affairs website. Government of Bhutan. Diakses tanggal 2011-10-10. 
  10. ^ "National Holidays". Kuensel online. 2011-10-10. Diakses tanggal 2011-10-10. 
  11. ^ a b c d Williams, Ian (2011-10-13). "With a wedding, television in Bhutan comes of age". World Blog from NBC News. Diakses tanggal 2011-10-13.