Permukaan tanah (dalam bahasa Inggris disebut terrain) atau relief (relief topografi), meliputi dimensi vertikal dan horizontal dari permukaan daratan. Istilah batimetri digunakan untuk menggambarkan permukaan bawah air, sedangkan hipsometri mempelajari permukaan tanah relatif terhadap permukaan laut. Kata Latin "terra" (akar kata terrain) berarti "bumi".

Gambar yang diarsir dan berwarna adalah berbagai jenis ketinggian permukaan tanah yang diambil dari Misi Topografi Radar Ulang-alik. Gambar ini menunjukkan model ketinggian dari Sesar Alpen, Selandia Baru yang membentang sepanjang 500 km. Tebing curam diapit oleh rantai perbukitan yang luas di antara sesar dan pegunungan Alpen Selatan, Selandia Baru. Bagian atas mengarah ke timur laut.

Dalam geografi fisik, permukaan tanah adalah kondisi dataran secara umum (termasuk sungai, bukit, dan lainnya), yang biasanya dinyatakan dalam istilah orientasi fitur permukaan tanah, ketinggian, dan kemiringan. Permukaan tanah memengaruhi aliran dan distribusi air sehingga untuk area yang luas, hal ini dapat memengaruhi pola cuaca dan iklim.

ReliefSunting

Relief (atau relief lokal) merujuk secara khusus pada pengukuran kuantitatif perubahan ketinggian vertikal suatu lanskap dan menunjukkan perbedaan antara ketinggian maksimum dan minimum dalam area tertentu, biasanya dalam luas area yang terbatas.[1] Relief lanskap dapat berubah sesuai dengan ukuran area yang diukur, sehingga definisi skala tempat yang diukur menjadi hal yang sangat penting. Karena terkait dengan kemiringan permukaan dalam area yang sedang diukur dan gradien dari aliran anak sungai apa pun yang ada di permukaan tanah, relief lanskap adalah metrik yang berguna dalam studi permukaan bumi. Relief energi, yang dapat didefinisikan antara lain sebagai "kisaran ketinggian maksimum dalam kisi biasa",[2] pada dasarnya merupakan indikasi tingkat kekasaran atau ketinggian relatif dari suatu permukaan tanah.

ReferensiSunting

  1. ^ Summerfield, M.A., 1991, Global Geomorphology, Pearson, 537 p. ISBN 9780582301566
  2. ^ African Landscapes: Interdisciplinary Approaches, edited by Michael Bollig, Olaf Bubenzer. Cologne: Springer, 2009, p. 48.