Permaisuri Xu (許皇后) (nama pribadi tidak diketahui, tetapi kemungkinan Xu Kua [許誇]) (†8 SM) merupakan seorang permaisuri pada masa Dinasti Han, yang berasal dari keluarga yang kuat dan yang pada mulanya sangat dicintai oleh suaminya Kaisar Cheng, tetapi yang akhirnya kehilangan dukungan dan, sebagai akibat dari intrik penggantinya akhirnya, Permaisuri Zhao Feiyan, digulingkan Setelah dia dikeluarkan, dia berusaha dengan sia-sia untuk mendapatkan kembali martabat dengan berkonspirasi dengan sepupu suaminya Chunyu Zhang (淳于長), tetapi konspirasi itu pada akhirnya akan menyebabkan dia dipaksa bunuh diri.

Latar belakang keluarga dan pernkahan calon-Putra Mahkota AoSunting

Permaisuri Xu adalah putri Xu Jia (許嘉), Markis Ping'en dan saudara istri pertama Kaisar Xuan, Permaisuri Xu Pingjun, yang adalah ibunda Kaisar Yuan. Kaisar Yuan sering berduka untuk ibundanya karena dia dibunuh saat masih muda oleh istri Huo Guang, Xian (顯), jadi dia memutuskan untuk menikahkan putri marga Xu ke putranya, Putra Mahkota Ao (劉驁), dan dia akhirnya memutuskan sepupunya. Ketika pasangan muda itu menikah, Pangeran Mahkota Ao sangat mencintai istrinya. Namun, mereka tidak memiliki anak, Selir Xu keguguran seorang putra sementara suaminya adalah putra mahkota, dan akan keguguran seorang putri ketika ia kemudian menjadi permaisuri, tetapi ia tidak akan memiliki kelahiran. Dia digambarkan, tidak seperti kebanyakan bangsawati, yang terpelajar dalam sastra dan tulisan resmi.[1]

Sebagai permaisuriSunting

Pada tahun 33 SM, ayah mertua Selir Xu Kaisar Yuan meninggal, dan suaminya Putra Mahkota Ao berhasil naik takhta sebagai Kaisar Cheng. Pada tahun 31 SM, ia dijadikan permaisurinya. Dia sangat disayangi, tapi kaisar juga memiliki favorit lain, Permaisuri Ban, yang juga tidak memiliki anak. Karena baik permaisuri dan Selir Ban tidak memiliki keturunan, ibunda Kaisar Cheng, Janda Permaisuri Wang Zhengjun menjadi prihatin, dan ia mendorongnya untuk mengambil lebih banyak selir dengan harapan menghasilkan ahli waris kekaisaran, tapi tak ada satupun yang lahir.[1]

Karena statusnya yang relatif eksklusif sehubungan dengan kasih sayang Kaisar Cheng, para pejabat juga mulai prihatin dengan kurangnya ahli waris kekaisaran. Pada tahun 28 SM, sarjana Konfusianisme dan peramal Liu Gengsheng (劉更生, kemudian bernama Liu Xiang 劉向) menyerahkan laporan yang menyarankan agar kekuasaan Kaisar Xu dikurangi dan bahwa kaisar menyebarkan kasih sayangnya kepada para selir lainnya. Sebagai tanggapan, Kaisar Cheng mengurangi anggaran istana permaisuri. Dia mengajukan keberatan resmi dengan suaminya, yang dibalas suaminya dengan bentuk dekrit resmi yang menegakkan pengurangan dalam pengeluaran. Setelah itu, tidak tampak bahwa hubungan mereka sangat tegang.[1]

Namun, satu dekade kemudian, Permaisuri Xu akan menemui kejatuhannya. Pada sekitar tahun 19 SM, ketika Kaisar Cheng mengunjungi Putri Yang'a (陽阿公主), ia menjadi terpikat dengan gadis penarinya, Zhao Feiyan (趙飛燕) dan adindanya, Zhao Hede(趙合德) dan menjadikan mereka sebagai selirnya, dan mereka menjadi favorit Permaisuri Xu dan Permaisuri Ban. Pada tahun 18 SM, Zhao bersaudari dituduh Permaisuri Xu dan Permaisuri Ban menggunakan sihir; Permaisuri Xu digulingkan dan dimasukkan ke tahanan rumah di sebuah istana kecil. (Permaisuri Ban selamat setelah berhasil memohon kasusnya, tetapi dia tidak ingin kembali ke lingkungan yang sama dan sebagai gantinya menjadi seorang dayang bagi Janda Permaisuri Wang.)[1]

Setelah pemecatan sebagai permaisuriSunting

Permaisuri Xu mungkin masih diberi persediaan yang tepat sebagai mantan permaisuri, tapi jelas dia sedih karena kehilangan status dan kebebasannya. Pada sekitar tahun 10 SM, dia akan berusaha untuk memperbaiki situasinya, Pada saat itu, adindanya Xu Mi (namanya bukan bagian dari Unicode), setelah kematian suaminya Han Bao (韓寶) Markis Long'e, berselingkuh dengan sepupu Kaisar Cheng yang kuat, Chunyu Zhang, yang dipercaya oleh Kaisar Cheng dan mempertimbangkan kemungkinan pengganti pamandanya Wang Gen sebagai komandan pasukan bersenjata. Permaisuri Xu meminta saudara perempuannya untuk meminta Chunyu untuk menjadi perantara atas namanya, dan dia memberi Chunyu banyak hadiah. Tujuannya adalah untuk mendapatkan kembali kebebasannya dan kembali menjadi permaisuri kekaisaran—Dia awalnya tidak berharap untuk mendapatkan kembali status permaisurinya. Chunyu, untuk terus mendapatkan hadiah darinya, menipunya dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan mencoba membuatnya menjadi "permaisuri kiri" —yaitu, kembali ke status permaisuri dalam peran rendah untuk Permaisuri Zhao — Chunyu tidak memiliki niat yang sebenarnya untuk membantunya.[1]

Namun, Chunyu sendiri dalam kesulitan, pada tahun 8 SM. Wang Gen sakit pada saat itu, dan ada spekulasi bahwa Chunyu akan menggantikannya. Keponakan Wang GenWang Mang(王莽), yang juga ingin menggantikan Wang Gen, memperoleh informasi tentang korupsi Chunyu dan melaporkan informasi itu kepada Wang Gen dan Janda Permaisuri Wang, yang menjadi sangat marah karena dia meminta Kaisar Cheng mengusir Chunyu dari istana kekaisaran dan dikembalikan ke pawainya. Chunyu, sebelum dia meninggalkan ibu kota, memberikan kuda-kudanya dan kereta-kereta mewah kepada sepupunya, Wang Rong (王融)—putra pamandanya Wang Li (王立), dengan siapa ia mengalami perseteruan—. Wang Li, senang dengan hadiah Chunyu, mengajukan petisi yang meminta Chunyu diizinkan tetap di ibu kota — yang memancing kecurigaan Kaisar Cheng karena dia tahu perseteruan antara Wang Li dan Chunyu. Dia memerintahkan Wang Rong ditangkap, dan Wang Li, dalam kepanikannya, memerintahkan putranya untuk bunuh diri—yang pada gilirannya menyebabkan Kaisar Cheng menjadi lebih curiga. Dia telah memerintahkan Chunyu ditangkap dan diinterogasi, Chunyu mengakui bagaimana dia telah menipu Permaisuri Xu dan menerima suap darinya, dan dia dieksekusi. Setelah itu, Kaisar Cheng memaksa permaisuri Xu bunuh diri.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e Lily Xiao Hong Lee, A.D. Stefanowska, Sue Wiles: Biographical Dictionary of Chinese Women: Antiquity Through Sui, 1600 B.C.E. - 618 C.E str. 225
  2. ^ Lily Xiao Hong Lee, A.D. Stefanowska, Sue Wiles: Biographical Dictionary of Chinese Women: Antiquity Through Sui, 1600 B.C.E. - 618 C.E str. 226

Daftar pustakaSunting

  • Ban Gu, Księga Hanów, rozdział 93, 97
  • Sima Guang, Zizhi Tongjian
  • Bennet Peterson, Barbara (2000). Notable Women of China: Shang Dynasty to the Early Twentieth Century. M.E. Sharpe, Inc.

Pranala luarSunting

Keluarga Aisin Gioro
Didahului oleh:
Wang Zhengjun
Permaisuri Dinasti Han Barat
31 SM – 18 SM
Diteruskan oleh:
Zhao Feiyan