Penyediaan air dan sanitasi di Filipina

Penyediaan air adalah proses penyediaan air secara sistematis melalui pompa dan saluran pipa yang terpasang. Sebelum air diberikan ke daerah tertentu, air itu mengalami proses yang disebut sanitasi untuk memastikan bahwa kualitas air yang diterima aman untuk dikonsumsi manusia. Sistem pasokan air Filipina dimulai pada tahun 1946 setelah negara itu mencapai kemerdekaannya. Instansi pemerintah, institusi lokal, organisasi non-pemerintah, dan perusahaan-perusahaan lain terutama bertanggung jawab dalam operasi dan administrasi pasokan air dan sanitasi di negara ini.

Bendungan Ambuklao dan Pembangkit Listrik Tenaga Air di Bokod, Benguet, Filipina.

Sumber airSunting

Sumber air utama Filipina adalah sungai, danau, cekungan sungai, dan reservoir air tanah. Sungai terpanjang dan terbesar, Sungai Cagayan, melepaskan sekitar 53,943 juta meter kubik air setiap tahun. Cadangan air tanahnya adalah 47.890.000 meter kubik diisi oleh curah hujan dan rembesan dari sungai dan danau. Danau digunakan terutama untuk budidaya ikan. Empat reservoir air tanah utama adalah di Cagayan, Luzon Tengah, Agusan, dan Cotabato. Ada 438 bendungan besar dan 423 bendungan kecil. Bendungan dan waduk terutama digunakan untuk: penyimpanan air, pasokan air, irigasi, regulasi banjir, dan tenaga air.[1]

Air wilayah metropolitan Manila sebagian besar dipasok oleh Bendungan Angat, Bendungan Ipo, dan Bendungan La Mesa (juga dikenal sebagai sistem air Angat-Ipo-La Mesa). Beberapa bendungan yang terkenal dan lebih besar di daerah pedesaan adalah: Bendungan Ambuklao, dikembangkan untuk pengendalian banjir, irigasi, dan sumber listrik tenaga air Baguio dan beberapa tempat di Luzon dan Bendungan Magat, sumber utama air irigasi dan pembangkit listrik tenaga air di Isabela.

Penggunaan airSunting

28,52 miliar m³ air ditarik dari berbagai sumber di Filipina pada 2000: 74% (21,10 miliar m³) digunakan untuk keperluan pertanian, 9% (2,57 miliar m³) untuk proses industri, dan 17% (4,85 miliar m³) untuk konsumsi domestik.[2]

PertanianSunting

Pengelolaan air pertanian di Filipina terutama berfokus pada masalah irigasi. Negara ini memiliki 3,126 juta hektar lahan irigasi, 50% (1,567 juta hektar) di antaranya sudah memiliki fasilitas irigasi. 50% dari daerah irigasi dikembangkan dan dioperasikan oleh pemerintah melalui Sistem Irigasi Nasional (NIS). 36% dikembangkan oleh pemerintah dan dioperasikan oleh asosiasi irigasi melalui Sistem Irigasi Komunal, sedangkan 14% sisanya dikembangkan dan dioperasikan oleh individu atau kelompok kecil petani melalui Sistem Irigasi Pribadi (PIS).[3]

IndustriSunting

Penggunaan air untuk keperluan industri termasuk "pemanfaatan air di pabrik, pabrik industri dan tambang, dan penggunaan air sebagai bahan dari produk jadi."[4] Industri-industri yang diketahui intensif air terlibat dalam pembuatan makanan dan susu, produk-produk pulp dan kimia, dan bahan-bahan tekstil. Industri-industri ini biasanya ditemukan di Wilayah Ibu Kota Nasional, CALABARZON, dan Wilayah III. Dalam sebuah studi oleh Organisasi Pengembangan Industri Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNIDO) pada tahun 1999, penggunaan air secara intensif dalam industri sangat penting dalam hal produksi limbah berbahaya. Ribuan ton limbah pelarut, logam berat, pelumas, dan limbah yang tidak terurai dibuang dengan tidak benar setiap tahun di Metro Manila.[5]

Rumah tanggaSunting

Menurut sebuah studi oleh David dan Inocencio, media penyediaan air tergantung pada kelas pendapatan rumah tangga tertentu. Kurung berpenghasilan lebih tinggi biasanya mengandalkan pengairan swasta sebagai sumber air, sementara yang berpenghasilan rendah biasanya lebih sedikit mengonsumsi dengan bergantung pada air yang ditampung (dijual oleh mereka yang memiliki akses ke pengairan swasta). Rumah tangga berpenghasilan rendah membayar harga air jauh lebih tinggi daripada rumah tangga berpenghasilan tinggi karena kurangnya akses ke penyedia layanan air.[6]

AksesSunting

Persediaan airSunting

Pada 2015, 92% dari total populasi memiliki akses ke "setidaknya air dasar", atau 94% di daerah perkotaan dan 90% di daerah pedesaan. Pada 2015, masih ada 8 juta orang tanpa akses ke "setidaknya air dasar".[7][8] Istilah "setidaknya air dasar" adalah istilah baru sejak 2016, dan terkait dengan "sumber air yang lebih baik" yang sebelumnya digunakan.

Pada tahun-tahun sebelumnya, menurut laporan Program Pemantauan Bersama (JMP) pada Maret 2012, 43% orang Filipina memiliki akses ke penyedia layanan air swasta Level III pada 2010. Akses ke sumber air yang lebih baik meningkat dari 84% pada tahun 1990 menjadi 92% pada tahun 2012. Namun, ada ketidakkonsistenan yang luas antara akses ke air di daerah perkotaan (61%) dan daerah pedesaan (25%). Meskipun pengeluaran keseluruhan tetap rendah, pemerintah pusat telah mulai meningkatkan investasi di sektor-sektor di luar Metro Manila.[9]

Limbah dan sanitasiSunting

Pada 2015, 74% dari total populasi memiliki akses ke sanitasi yang "lebih baik", atau 78% di daerah perkotaan dan 71% di daerah pedesaan. Pada 2015, masih ada 27 juta yang tidak memiliki akses ke sanitasi yang "ditingkatkan".[10][11]

Pada tahun 2005 situasinya adalah sebagai berikut: Hanya 5% dari total populasi terhubung ke jaringan saluran pembuangan. Sebagian besar menggunakan toilet flush yang terhubung ke septic tank. Karena pengolahan lumpur dan fasilitas pembuangan jarang terjadi, sebagian besar limbah dibuang tanpa pengolahan. [12] Di seluruh negeri, septic tank adalah metode pengolahan limbah yang paling umum. Di Metro Manila saja, sekitar 75 perusahaan lokal menyediakan layanan penyedotan tangki.[13]

Filipina membangun lahan basah pertama, yang melayani sekitar 700 rumah tangga, selesai pada tahun 2006 di daerah pinggiran kota Bayawan yang telah digunakan untuk memukimkan kembali keluarga yang tinggal di sepanjang pantai di permukiman informal dan tidak memiliki akses ke pasokan air bersih dan fasilitas sanitasi.[14] Pada bulan Maret 2008, Manila Water mengumumkan bahwa pabrik pengolahan air limbah akan dibangun di Taguig.[15]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "WATER RESOURCES". www.denr.gov.ph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-11-15. Diakses tanggal 2015-10-29. 
  2. ^ Asian Development Bank; Asia-Pacific Water Forum (2007). "Country Paper Philippines. Asian Water Development Outlook 2007". Diakses tanggal 2008-04-14. , p. 5
  3. ^ "Agricultural Water Management Systems in the Philippines: Current Status and Policy Direction". www.fftc.agnet.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-10. Diakses tanggal 2015-10-29. 
  4. ^ Greenpeace Southeast Asia. The state of water resources in the Philippines. Quezon City: Greenpeace, 2007. http://www.greenpeace.org/seasia/ph/Global/seasia/report/2007/10/the-state-of-water-in-the-phil.pdf (accessed 03 October 2015).
  5. ^ Luken, Ralph A. Industrial Policy and the Environment in the Philippines. Vienna: United Nations Industrial Development Organization, 1999. http://www.unido.org/fileadmin/import/userfiles/timminsk/rio10-ind-philippines-eng.pdf (accessed 29 October 2015).
  6. ^ David, Cristina C. and Arlene B. Inocencio. "Understanding Household Demand and Supply of Water." Paper presented at the Pulong-Saliksikan sa PIDS on Water Policies, 24 September 1996. http://dirp4.pids.gov.ph/ris/pdf/pidspn9604.pdf (accessed 03 October 2015).
  7. ^ "WASHwatch.org - Philippines". washwatch.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-05-09. 
  8. ^ WHO/UNICEF (2015) Progress on sanitation and drinking water - 2015 update and MDG assessment Diarsipkan 2014-04-18 di Wayback Machine., Joint Monitoring Programme for Water Supply and Sanitation
  9. ^ Asian Development Bank. Philippines: Water Supply and Sanitation Sector Assessment, Strategy, and Road Map. Mandaluyong City: Asian Development Bank, 2013. http://www.adb.org/sites/default/files/institutional-document/33810/files/philippines-water-supply-sector-assessment.pdf (03 October 2015).
  10. ^ "WASHwatch.org - Philippines". washwatch.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-05-09. 
  11. ^ WHO/UNICEF (2015) Progress on sanitation and drinking water - 2015 update and MDG assessment Diarsipkan 2014-04-18 di Wayback Machine., Joint Monitoring Programme for Water Supply and Sanitation
  12. ^ World Bank (December 2005). "Philippines: Meeting Infrastructure Challenges" (PDF). Diakses tanggal 2008-04-09. , p. 107
  13. ^ World Bank (December 2005). "Philippines: Meeting Infrastructure Challenges" (PDF). Diakses tanggal 2008-04-09. , p. 116
  14. ^ Lipkow, U., von Münch, E. (2010). Constructed wetland for a peri-urban housing area Bayawan City, Philippines - Case study of sustainable sanitation projects. Sustainable Sanitation Alliance (SuSanA)
  15. ^ Manila Water Company Ltd. (2008-03-18). "Manila Water Company: Manila Water to build P105-M sewage treatment plant in Taguig". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-04-09. Diakses tanggal 2008-04-14. 

Pranala luarSunting