Penularan penyakit

perpindahan patogen penyebab penyakit

Dalam kedokteran, kesehatan masyarakat, dan biologi, penularan atau transmisi adalah perpindahan patogen yang menyebabkan penyakit menular dari individu atau kelompok inang yang terinfeksi ke individu atau kelompok tertentu lainnya. Perpindahan ini memungkinkan suatu pernyakit tersebar secara luas. Proses perpindahan patogen dapat terjadi dengan berbagai cara, baik melalui penularan langsung ketika individu terinfeksi bertemu dengan individu peka di suatu tempat, maupun secara tidak langsung dengan perantaraan benda atau organisme lainnya. Pemahaman mengenai cara transmisi suatu penyakit dimanfaatkan untuk mencegah dan mengendalikan penyakit tersebut.

Animasi yang mengilustrasikan penyebaran penyakit menular.

Kemunculan dan penyebaran penyakitSunting

 
Model rantai infeksi yang menunjukkan proses perpindahan agen infeksi (patogen).

Suatu penyakit dapat muncul jika terdapat interaksi yang sesuai antara agen (penyebab penyakit), inang (organisme yang menderita penyakit), dan lingkungan. Konsep ini dikenal sebagai segitiga epidemiologi.[1] Setelah muncul, penyakit tersebut dapat tersebar akibat perpindahan agen dari satu organisme ke organisme lain, yang digambarkan dalam diagram yang disebut rantai infeksi. Diagram ini terdiri atas beberapa mata rantai: agen pada reservoir, portal (tempat) keluarnya agen, cara atau rute penularan, portal masuknya agen, dan inang rentan.[2][3] Portal keluarnya agen dari inang terinfeksi di antaranya saluran pernapasan (misalnya virus influenza dan Mycobacterium tuberculosis), saluran perkencingan (misalnya Schistosoma), melalui tinja (misalnya Vibrio cholerae), dan sekresi konjungtiva (misalnya Enterovirus 70).[2] Sementara itu, portal masuknya agen ke tubuh inang peka di antaranya melalui hidung (virus influenza), mulut (patogen penyebab gastroenteritis), kulit (cacing kait), membran mukosa (bakteri Treponema pallidum), dan darah (virus hepatitis B).[2]

Sejumlah penyakit memiliki siklus transmisi yang kompleks, misalnya penyakit parasitik dengan daur hidup yang melibatkan vektor.[4] Contohnya adalah daur hidup Plasmodium, protozoa yang dibawa oleh nyamuk dan mengakibatkan malaria, serta daur hidup Dipylidium, cacing cestoda yang dapat menyerang hewan dan manusia dengan perantaraan pinjal sebagai vektor.

Siklus hidup Plasmodium (kiri) dan Dipylidium (kanan).

Rute penularanSunting

Perpindahan patogen terjadi melalui berbagai rute. Secara garis besar, rute penularan diklasifikasikan menjadi penularan vertikal dan penularan horizontal, serta penularan langsung dan tidak langsung. Penularan vertikal merupakan perpindahan agen dari ibu atau induk kepada janin yang dikandungnya, sedangkan penularan horizontal terjadi di antara komponen lingkungan (baik organisme hidup maupun benda mati) yang tidak memiliki hubungan orang tua-anak.[5] Rute penularan juga dapat dibedakan berdasarkan metode kontak antara sumber infeksi dengan inang peka. Penularan langsung terjadi ketika keduanya bertemu dan mengalami kontak di suatu tempat, sedangkan penularan tidak langsung terjadi akibat perpindahan agen melalui perantaraan benda atau organisme lainnya, sehingga sumber infeksi dan inang peka tidak harus berada di tempat yang sama.[6][7]

  • Penularan langsung
    • Kontak fisik: Ketika individu terinfeksi bersentuhan dengan individu lainnya yang peka, agen infeksi dapat berpindah. Rute ini meliputi sentuhan pada kulit, luka terbuka, maupun hubungan seksual. Contoh penyakit yang ditularkan di antaranya HIV/AIDS, sifilis, kencing nanah, dan hepatitis B.[8]
    • Percikan pernapasan: Agen infeksi dapat ikut tersebar melalui percikan pernapasan (bahasa Inggris: droplet) yang dihasilkan saat individu terinfeksi batuk, bersin, atau sekadar berbicara. Percikan pernapasan memiliki diameter >5 μm dan jatuh dengan cepat oleh gaya gravitasi sehingga hanya tersebar dalam jarak yang pendek (sekitar 1–2 meter).[9][10][11] Penularan biasanya terjadi ketika individu peka berada di tempat yang sama dengan individu terinfeksi. Penyakit yang ditularkan melalui rute ini misalnya sindrom pernapasan akut berat (SARS) dan penyakit koronavirus 2019.[9]
  • Penularan tidak langsung
    • Perantara udara: Beberapa penyakit bisa menular melalui udara. Agen infeksi terbawa oleh partikel pernapasan kecil, yang disebut droplet nuclei, berdiameter kurang dari 5 μm. Akibatnya, partikel ini beratnya lebih ringan dibandingkan droplet biasa dan dapat berada di udara dalam periode waktu yang lama.[10] Penularan dapat terjadi bahkan ketika individu terinfeksi tidak berada di tempat tersebut. Tuberkulosis, campak, dan cacar air merupakan contoh penyakit yang bisa ditularkan melalui udara.[12]
    • Transmisi fekal–oral: Rute ini terjadi ketika patogen dalam partikel tinja seseorang berpindah ke mulut orang lain. Kurangnya sanitasi yang memadai (seperti buang air besar sembarangan) dan praktik kebersihan yang buruk merupakan penyebab utamanya. Patogen dapat terbawa oleh makanan, cairan, tanah, lalat, atau jari yang terkontaminasi.[13] Penyakit yang disebabkan oleh penularan fekal–oral di antaranya cacingan saluran pencernaan, demam tifoid, kolera, dan salmonelosis.[14]
    • Vektor: Penularan dapat terjadi melalui vektor, yaitu organisme (biasanya artropoda) yang membawa agen infeksi tetapi tidak ikut tertular penyakit. Malaria, demam berdarah, dan demam kuning merupakan contoh penyakit yang ditularkan oleh vektor.[12]
    • Benda terkontaminasi (bahasa Inggris: fomite): Agen infeksi dapat menempel pada benda mati, misalnya pakaian, gagang pintu, tombol lift, hingga telepon genggam. Benda-benda yang sering disentuh oleh tangan dan jarang dibersihkan berpotensi terkontaminasi bakteri, virus, dan agen infeksi lainnya dan menjadi sumber penularan penyakit secara tidak langsung. Sekolah, kantor, dan rumah sakit merupakan beberapa tempat yang berperan penting dalam transmisi melalui fomite.[15]

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ "Lesson 1: Introduction to Epidemiology, Section 8: Concepts of Disease Occurrence". CDC. Diakses tanggal 25 April 2020. 
  2. ^ a b c "Lesson 1: Introduction to Epidemiology, Section 10: Chain of Infection". CDC. Diakses tanggal 25 April 2020. 
  3. ^ "Chain of Infection". Royal College of Nursing. Diakses tanggal 25 April 2020. 
  4. ^ Checchi 2009, hlm. 3.
  5. ^ Bright, Monika; Bulgheresi, Silvia (2010-03). "A complex journey: transmission of microbial symbionts". Nature Reviews Microbiology. 8 (3): 218–230. doi:10.1038/nrmicro2262. ISSN 1740-1526. PMC 2967712 . PMID 20157340. 
  6. ^ "Disease Transmission: Direct Contact vs. Indirect Contact". Healthline. Diakses tanggal 25 April 2020. 
  7. ^ Cortez, Michael H.; Weitz, Joshua S. (2013). "Distinguishing between Indirect and Direct Modes of Transmission Using Epidemiological Time Series". The American Naturalist. 181 (2): E43–E52. doi:10.1086/668826. ISSN 0003-0147. 
  8. ^ Checchi 2009, hlm. 5.
  9. ^ a b "Modes of transmission of virus causing COVID-19: implications for IPC precaution recommendations". WHO. 29 Maret 2020. Diakses tanggal 25 April 2020. 
  10. ^ a b Atkinson 2009, hlm. 77.
  11. ^ La Rosa, Giuseppina; Fratini, Marta; Della Libera, Simonetta; Iaconelli, Marcello; Muscillo, Michele (2013). "Viral infections acquired indoors through airborne, droplet or contact transmission". Annali dell'Istituto Superiore di Sanità. 49 (2): 124–132. doi:10.4415/ANN_13_02_03. ISSN 0021-2571. PMID 23771256. 
  12. ^ a b "FAQ: Methods of Disease Transmission". MSH Department of Microbiology. Diakses tanggal 25 April 2020. 
  13. ^ Wagner, Edmund G.; Lanoix, L. N. (1958). Excreta disposal for rural and small communities (PDF). Jenewa: Organisasi Kesehatan Dunia. hlm. 12. 
  14. ^ Checchi 2009, hlm. 4.
  15. ^ Kraay, Alicia N.M.; Hayashi, Michael A.L.; Hernandez-Ceron, Nancy; Spicknall, Ian H.; Eisenberg, Marisa C.; Meza, Rafael; Eisenberg, Joseph N.S. (2018-12). "Fomite-mediated transmission as a sufficient pathway: a comparative analysis across three viral pathogens". BMC Infectious Diseases (dalam bahasa Inggris). 18 (1): 540. doi:10.1186/s12879-018-3425-x. ISSN 1471-2334. PMC 6206643 . PMID 30373527. 

Daftar pustakaSunting

Bacaan lanjutanSunting