Buka menu utama

Pengeboman Hamburg selama Perang Dunia II

Kerusakan akibat bom tipikal di distrik Eilbek, Hamburg, 1944 atau 1945

Pengeboman Sekutu terhadap Hamburg selama Perang Dunia II termasuk berbagai misi pengeboman strategis selama Perang Dunia II dan pengalihan/penyerangan gangguan. Sebagai pelabuhan besar dan pusat industri, galangan kapal Hamburg, bunker pelindung U-boot, dan kilang minyak area Hamburg-Harburg diserang selama perang.[1]

Serangan selama minggu terakhir bulan Juli 1943, Operasi Gomorah, menciptakan salah satu yang badai api terbesar yang ditimbulkan Angkatan Udara Britania Raya dan Pasukan Udara Angkatan Darat Amerika Serikat dalam Perang Dunia II,[2] menewaskan 42.600 warga sipil dan melukai 37.000 orang di Hamburg dan sama sekali menghancurkan sebagian besar kota Hamburg.[3] Sebelum terjadinya badai api, di Hamburg tidak ada hujan untuk beberapa waktu dan semuanya sangat kering.[4] Cuaca yang sangat hangat dan kondisi yang baik menandakan bahwa pengeboman itu sangat terkonsentrasi di sekitar target yang diinginkan dan juga menciptakan pusaran dan udara super panas yang berputar-putar naik ke atas yang menciptakan tornado api setinggi 1.500 kaki, efek yang sama sekali tak terduga. Berbagai teknik lain yang digunakan sebelumnya dan perangkat yang berperan serta, seperti pengeboman area, Pathfinder, dan radar H2S, yang saling bekerja sama dengan efektivitas tertentu. Sebuah bentuk awal dari antiradar chaff, kode bernama Window, telah berhasil digunakan untuk pertama kalinya oleh Angkatan Udara Britania Raya - sejumlah besar serpihan kertas timah diturunkan Pathfinder serta aliran bomber awal - dengan tujuan untuk mengelabui radar Jerman secara total. Penyerangan mengakibatkan kerusakan parah pada produksi persenjataan Jerman di Hamburg.

ReferensiSunting