Buka menu utama
Jendela kaca patri bergambar Pengakuan Petrus dalam Lukas 9:20: "Menurut kamu, siapakah Aku ini?" Jawab Petrus: "Mesias dari Allah."[1]

Pengakuan Petrus, dalam agama Kristen, merujuk kepada sebuah kisah dalam Perjanjian Baru dalam kehidupan Yesus.[1][2]

Kisah tersebut diceritakan dalam tiga Injil Sinoptik: Matius 16:13-20, Markus 8:27–30 dan Lukas 9:18–20.[2]

Istilah "Pengakuan Petrus" (bahasa Inggris: Confession of Peter) diambil dari judul bagian kisah ini dalam Injil Matius edisi bahasa Latin Vulgata: Confessio Petri[1]

Catatan AlkitabSunting

Latar belakangSunting

Dalam Perjanjian Baru, perikop ini, dan kisah Transfigurasi Yesus yang mengikutinya, muncul di bagian tengah naratif Injil yang bersama-sama menandai permulaan pengungkapan bertahap identitas Yesus kepada para murid-Nya.[3][4]

Lokasinya adalah dekat kota Kaisarea Filipi di Palestina utara dan permulaan perjalanan terakhir ke Yerusalem yang berakhir pada Penyaliban dan Kebangkitan Yesus.[2]

Pengakuan Petrus bermula dari dialog antara Yesus dan para murid-Nya, di mana Yesus bertanya mengenai pendapat orang banyak akan identitas-Nya dan kemudian mengenai pendapat para murid-Nya, yang dijawab oleh Petrus seorang diri.[1][5]

Perbandingan catatan kitab-kitab InjilSunting

Pengakuan Petrus
Matius 16:13–20 Markus 8:27–30 Lukas 9:18–20
16:13 Setelah Yesus tiba di daerah Kaisarea Filipi, Ia bertanya kepada murid-murid-Nya: "Kata orang, siapakah Anak Manusia itu?" 8:27 Kemudian Yesus beserta murid-murid-Nya berangkat ke kampung-kampung di sekitar Kaisarea Filipi. Di tengah jalan Ia bertanya kepada murid-murid-Nya, kata-Nya: "Kata orang, siapakah Aku ini?" 9:18 Pada suatu kali ketika Yesus berdoa seorang diri, datanglah murid-murid-Nya kepada-Nya. Lalu Ia bertanya kepada mereka: "Kata orang banyak, siapakah Aku ini?"
16:14 Jawab mereka: "Ada yang mengatakan: Yohanes Pembaptis, ada juga yang mengatakan: Elia dan ada pula yang mengatakan: Yeremia atau salah seorang dari para nabi." 8:28 Jawab mereka: "Ada yang mengatakan: Yohanes Pembaptis, ada juga yang mengatakan: Elia, ada pula yang mengatakan: seorang dari para nabi." 9:19 Jawab mereka: "Yohanes Pembaptis, ada juga yang mengatakan: Elia, ada pula yang mengatakan, bahwa seorang dari nabi-nabi dahulu telah bangkit."
16:15 Lalu Yesus bertanya kepada mereka: "Tetapi apa katamu, siapakah Aku ini?" 8:29 Ia bertanya kepada mereka: "Tetapi apa katamu, siapakah Aku ini?" 9:20 Yesus bertanya kepada mereka: "Menurut kamu, siapakah Aku ini?"
16:16 Maka jawab Simon Petrus: "Engkau adalah Mesias, Anak Allah yang hidup!" (8:29) Maka jawab Petrus: "Engkau adalah Mesias!" (9:20) Jawab Petrus: "Mesias dari Allah."
16:17 Kata Yesus kepadanya: "Berbahagialah engkau Simon bin Yunus sebab bukan manusia yang menyatakan itu kepadamu, melainkan Bapa-Ku yang di sorga.16:18 Dan Akupun berkata kepadamu: Engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaat-Ku dan alam maut tidak akan menguasainya.16:19 Kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Sorga. Apa yang kauikat di dunia ini akan terikat di sorga dan apa yang kaulepaskan di dunia ini akan terlepas di sorga."
16:20 Lalu Yesus melarang murid-murid-Nya supaya jangan memberitahukan kepada siapapun bahwa Ia Mesias. 8:30 Lalu Yesus melarang mereka dengan keras supaya jangan memberitahukan kepada siapapun tentang Dia. 9:21 Lalu Yesus melarang mereka dengan keras, supaya mereka jangan memberitahukan hal itu kepada siapapun.

KomentariSunting

Awalnya para murid menyampaikan berbagai hipotesis umum mengenai identitas Yesus menurut orang banyak, berkisar dari Yohanes Pembaptis ke Elia, Yeremia (hanya dalam catatan Matius 16:14) atau salah satu dari para nabi.[2] Cambridge Bible for Schools and Colleges, mengikuti tulisan rabi Yahudi dari abad pertengahan, David Kimhi, serta teolog John Lightfoot, menyarankan bahwa Yeremia "disebutkan sebagai representatif para Nabi, karena dalam kanon Yahudi Kitab Yeremia ditempatkan yang pertama di antara kitab-kitab para nabi, setelah Kitab Raja-raja."[6]

Sebelum kejadian ini, ada hipotesis yang sudah diberikan mengenai Yesus, yang dicatat dalam Markus 6:14-16 oleh orang-orang di istana Herodes Antipas ketika ia menduga apakah Yesus adalah Yohanes Pembaptis yang bangkit dari kematian.[2][7]

Proklamasi bahwa Yesus adalah Kristus (= Mesias, dalam bahasa Ibrani) adalah fundamental bagi Kristologi; Pengakuan Petrus dan penerimaan Yesus akan gelar "Mesias" membentuk suatu pernyataan definitif dalam naratif Perjanjian Baru mengenai pribadi Yesus Kristus.[8][9] Di sini, Yesus tidak hanya menerima gelar Kristus dan Anak Allah, tetapi mengutarakan proklamasi wahyu ilahi dengan menyatakan bahwa Bapa di sorga telah mengungkapkannya kepada Petrus, tanpa keraguan menyatakan Diri-Nya sebagai Kristus dan Anak Allah sekaligus.[9]

Dalam perikop Injil Matius, Yesus juga memilih Petrus sebagai pemimpin para Rasul, dan menyatakan: "Di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaat-Ku". Kebanyakan denominasi Kristen setuju bahwa pernyataan ini diterapkan pada Petrus, tetapi tidak sepakat dalam penafsiran mengenai apa yang terjadi setelah Petrus.[10]

Rujukan "Bapa-Ku" unik karena dalam Perjanjian Baru, Yesus tidak pernah menyebut orang lain dengan rujukan semacam itu dan hanya merujuk kepada Bapa-Nya, tetapi ketika berbicara dengan para murid-Nya, Ia menggunakan Bapa-mu, tidak memasukkan Diri-Nya sendiri ke dalam rujukan itu.[11]

Pemilihan PetrusSunting

 
Pietro Perugino menggambarkan "Pemberian Kunci-kunci kepada Santo Petrus" oleh Yesus, 1492

Dalam Matius 16:18 Yesus menyatakan:

"Dan Akupun berkata kepadamu: Engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaat-Ku dan alam maut tidak akan menguasainya. Kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Sorga."

Kata "Petrus" dalam ayat ini dalam bahasa Yunani adalah "petros", sedangkan kata "batu karang" adalah "petra", yang rupanya adalah suatu permainan kata. Namun, jika perkataan ini aslinya diucapkan dalam bahasa Aram, kedua kata itu sama-sama adalah "kefa" (dalam bahasa Inggris: "kepha"). Perbedaan antara petros yang berarti "batu" dan petra ("batu karang" atau suatu "tanah berbatu karang yang kokoh") sering dibahas, tetapi penggunaan kata-kata Yunani itu dalam zaman antikuitas tampaknya tidak sedemikian berbeda.[12]

Kata "jemaat" (ekklesia dalam bahasa Yunani; "church" dalam bahasa Inggris), yang digunakan di sini, hanya muncul sekali lagi dalam seluruh kitab-kitab Injil yaitu dalam Matius 18:17, dan merujuk kepada komunitas orang percaya pada waktu itu.[8]

Istilah "alam maut" (dalam bahasa Inggris: "gates of hell"; "gerbang-gerbang neraka") merujuk kepada "Hades", yaitu dunia bawah tanah, tempat peristirahatan orang-orang mati, dan bermakna bahwa kuasa-kuasa yang melawan Allah tidak mampu mengalahkan gereja.[13]

"Kunci Kerajaan Sorga" (keys of the kingdom of heaven) merujuk kepada suatu kiasan Kerajaan Sorga yang merupakan suatu "tempat untuk dimasuki" yang juga digunakan dalam Matius 23:13, di mana pintu masuknya dapat ditutup.[13]

Kewenangan Petrus lebih jauh dipastikan dengan kata-kata:

"Apa yang kauikat di dunia ini akan terikat di sorga dan apa yang kaulepaskan di dunia ini akan terlepas di sorga.".[14]

Berbagai denominasi Kristen memberikan penafsiran berbeda-beda mengenai otoritas yang diberikan pada bacaan ini.

Ketiga catatan Injil Sinoptik diakhiri dengan pesan Yesus kepada murid-murid-Nya untuk tidak mengungkapkan bahwa Ia adalah Mesias kepada siapapun.

 
Plakat pada Katedral Nantes. Terjemahan: "Engkau adalah Petrus, dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaat-Ku".

PengenanganSunting

Pengakuan Petrus merupakan nama hari peringatan liturgis yang dirayakan oleh sejumlah geraja Kristen, seringkali sebagai bagian dari "Minggu Doa untuk Persatuan Kristen".[15][16] Dirayakan pada permulaan Minggu Doa, sebenarnya suatu oktaf bukan satu minggu saja dan asalnya dikenal sebagai Octave of Christian Unity. Diperingati sebagai suatu perayaan ekumenikal internasional Kristen yang dimulai pada tahun 1908, dengan rentang waktu dari tanggal 18 Januari sampai 25 Januari (Feast of the Conversion of Saint Paul).[16]Gereja Katolik Roma merayakan "Feast of the Chair of St. Peter" pada tanggal 22 Februari dalam Kalender Umum Roma. Dalam Kalender Umum Roma tahun 1960, perayaan ini diperingati tanggal 18 Januari. Sejumlah gereja Anglikan dan Lutheran memperingati "Feast of the Confession of St. Peter" pada tanggal 18 Januari.[16]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d Who do you say that I am? Essays on Christology by Jack Dean Kingsbury, Mark Allan Powell, David R. Bauer 1999 ISBN 0-664-25752-6 page xvi
  2. ^ a b c d e The Collegeville Bible Commentary: New Testament by Robert J. Karris 1992 ISBN 0-8146-2211-9 pages 885-886
  3. ^ The Christology of Mark's Gospel by Jack Dean Kingsbury 1983 ISBN 0-8006-2337-1 pages 91-95
  4. ^ The Cambridge Companion to the Gospels by Stephen C. Barton ISBN 0-521-00261-3 pages 132-133
  5. ^ Christology and the New Testament by Christopher Mark Tuckett 2001 ISBN 0-664-22431-8 page 109
  6. ^ Cambridge Bible for Schools and Colleges on Matthew 16; John Lightfoot's Commentary on the Gospels on Matthew 16 and on Matthew 27. Diakses 25 January 2017
  7. ^ The Gospel of Mark, Volume 2 by John R. Donahue, Daniel J. Harrington 2002 ISBN 0-8146-5965-9 page 336
  8. ^ a b The Gospel of Matthew by Rudolf Schnackenburg 2002 ISBN 0-8028-4438-3 pages 7-9
  9. ^ a b One Teacher: Jesus' Teaching Role in Matthew's Gospel by John Yueh-Han Yieh 2004 ISBN 3-11-018151-7 pages 240-241
  10. ^ The People's New Testament Commentary by M. Eugene Boring, Fred B. Craddock 2004 ISBN 0-664-22754-6 page 69
  11. ^ Jesus God and Man by Wolfhart Pannenberg 1968 ISBN 0-664-24468-8 pages 53-54
  12. ^ Peter: Disciple, Apostle, Martyr by Oscar Cullman 2011 ISBN 1602584133 page 20
  13. ^ a b The Gospel of Matthew (Sacra Pagina Series, Vol 1) by Dainel J. Harrington 1991 ISBN 978-0-8146-5803-1 page 248
  14. ^ Matius 16:19 - Sabda.org
  15. ^ Pocket Dictionary of Liturgy & Worship by Brett Scott Provance 2009 ISBN 978-0-8308-2707-7 page 59
  16. ^ a b c Exciting Holiness: Collects and Readings for the Festivals by B. Tristam ISBN 1-85311-479-0 Canterbury Press 2003 pages 54-55