Buka menu utama
Kematian Pelopidas, oleh Andrey Ivanov, 1805-1806

Pelopidas (//; Yunani: Πελοπίδας; †364 SM) merupakan seorang negarawan dan jenderal Thiva yang penting di Yunani.

BiografiSunting

Atlet dan prajuritSunting

 
Pelopidas berangkat ke Thiva

Dia berasal dari keluarga terhormat, dan memiliki kekayaan besar yang dia habiskan dengan teman-temannya, sementara puas dengan menjalani kehidupan seorang atlet. Pada tahun 384 SM ia melayani dalam kontingen Thiva yang dikirim untuk mendukung Sparta di Mantineia, di mana ia diselamatkan, ketika terluka berat, oleh Arkadia.

Menurut Kehidupan Pelopidas oleh Plutarkhos (dipasangkan dengan Kehidupan Markellos), ia merusak warisan wilayahnya dengan menunjukkan kepedulian terus menerus terhadap orang miskin Thiva yang pantas, menikmati pakaian sederhana, diet cadangan, dan kesulitan hidup militer yang konstan. Orang-orang mengatakan bahwa dia malu untuk menghabiskan lebih banyak untuk dirinya sendiri daripada yang terendah dari orang-orang Thiva menghabiskan untuk dirinya sendiri. Suatu ketika, ketika teman-teman berpendapat bahwa dia perlu mengurus keuangannya karena dia mempunyai seorang istri dan anak-anak, dan bahwa uang adalah hal yang penting, Pelopidas menunjuk seorang buta dan lumpuh bernama Nikodemos dan berkata, "Ya, perlu bagi Nikodemos."

Pada penyitaan benteng Thiva oleh Sparta (383 atau 382 SM), ia melarikan diri ke Athena dan memimpin dalam konspirasi untuk membebaskan Thiva. Sparta memiliki kerajaan di rumah mereka dan mendukung pemerintah oligarki di kota-kota lain, kota-kota dengan sistem politik oligarkis dan tidak demokratis mendukung Sparta. Pada tahun 379 SM partainya (yang demokratis) mengejutkan dan membunuh lawan politik utama mereka di Thiva (anggota partai aristokrat yang mendukung Sparta), dan membangkitkan orang-orang melawan garnisun Sparta, yang menyerah kepada pasukan yang dikumpulkan oleh Pelopidas.

BoiotarkhesSunting

 
Charon menempatkan putra satu-satunya di pelukan Pelopidas

Pada tahun-tahun berikutnya dan selanjutnya ia terpilih sebagai Boiotarkhes, dan sekitar tahun 375 SM ia mengalahkan pasukan Sparta yang jauh lebih besar pada pertempuran Tegyra (dekat Orkhomenos). Kemenangan ini dia berutang terutama untuk keberanian Askar Suci, sebuah korps elit dari 300 tentara yang berpengalaman. Pada pertempuran Leuktra (371 SM) ia sangat berjasa pada keberhasilan taktik baru Epaminondas dengan cepatnya ia membuat Askar Suci dekat dengan Sparta. Epaminondas, seorang jenderal yang intuitif dan jenius, digunakan di Leuktra untuk pertama kalinya urutan miring di mana keunggulan lokal angka dapat digunakan untuk mengalahkan kekuatan superior. Kemudian, dengan menang telak, seseorang dapat berharap untuk menang sepenuhnya. Setelah pertempuran di Leuktra Thiva menjadi kota terkuat di Yunani dan Sparta mundur sebagai kota terkemuka.

Pada tahun 370 SM ia menemani sahabat dekatnya Epaminondas sebagai Boiotarkhes ke Peloponnesos untuk mempermalukan Sparta bahkan lebih. Sekembalinya mereka, kedua jenderal itu dituduh, tidak berhasil, karena mempertahankan komando mereka di luar istilah hukum. Faktanya, para demokrat dan beberapa bangsawan Thiva mengakui bahwa Pelopidas dan Epaminondas adalah dua pribadi yang paling mampu dan penting di kota mereka. Keduanya berusaha mendirikan negara yang akan menyatukan Yunani di bawah hegemoni Thiva.

Kampanye Thessalia dan kematianSunting

Pada tahun 369 SM, sebagai tanggapan terhadap petisi dari Thessalia, Pelopidas dikirim dengan pasukan melawan Alexandros dari Ferai. Setelah mengusir Alexandros keluar, ia berpindah ke Makedonia dan berabritrasi antara dua penuntut takhta. Untuk mengamankan pengaruh Thiva, dia membawa sandera, termasuk saudara raja, kemudian Filipus II. Filipus belajar di sana banyak taktik orang-orang Yunani selatan, baik dalam politik maupun dalam perang.

Tahun berikutnya Pelopidas kembali dipanggil untuk turun tangan di Makedonia, tetapi, karena ditinggalkan oleh tentara bayarannya, ia terpaksa membuat kesepakatan dengan Ptolemaios dari Aloros. Sekembalinya melalui Thessalia ia ditangkap oleh Alexandros dari Ferai, dan dua ekspedisi dari Thiva diperlukan untuk menjamin pembebasannya.

Pada tahun 367 SM Pelopidas pergi ke kedutaan besar untuk raja Persia dan mendorongnya untuk meresepkan pemukiman Yunani sesuai dengan keinginan bangsa Thiva. Pada tahun 364 SM ia menerima banding lain dari kota-kota Yunani terhadap Alexandros dari Ferai. Meskipun gerhana matahari mencegahnya membawa bersamanya lebih dari segenggam pasukan, ia menggulingkan kekuatan jauh lebih baik tiran di punggung Kynoskefalon. Namun, ingin membunuh Alexandros dengan tangannya sendiri, dia bergegas ke depan terlalu cepat dan ditebas oleh penjaga tiran itu.

ReferensiSunting