Alexandros dari Ferai

Alexandros (bahasa Yunani Kuno: Ἀλέξανδρος) merupakan seorang tagus atau despot dari Ferai di Thessalia, dan bertakhta dari tahun 369 hingga skt. 356 SM.[1] Setelah pembunuhan tiran Iason dari Ferai, pada tahun 370 SM, saudaranya Polydoros bertakhta selama satu tahun, tetapi ia kemudian diracuni oleh saudaranya yang lain, Alexandros memerintah secara tirani dan terus berusaha mengendalikan Thessalia dan kerajaan Makedonia. Dia juga terlibat dalam serangan perompakan di Attika. Alexandros dibunuh oleh saudara-saudara istrinya, Thiva, seperti yang dikatakan bahwa dia hidup dalam ketakutan suaminya dan membenci karakter kejam dan brutal Alexandros.

PemerintahanSunting

Kisah tentang bagaimana Aleksander berkuasa agak berbeda dalam titik-titik minor. Diodoros mengatakan kepada kita bahwa pada pembunuhan tiran Iason dari Ferai, pada tahun 370 SM, saudaranya Polydoros memerintah selama satu tahun, tetapi dia kemudian diracuni oleh Alexandros, saudaranya yang lain.[2] Namun, menurut Xenophon, Polydoros dibunuh oleh saudaranya Polyfron, yang, pada gilirannya,[3][4][5] dibunuh oleh keponakannya Alexandros —putra Iason, pada tahun 369 SM. Plutarkhos menceritakan bahwa Alexandros menyembah tombak miliknya yang digunakan untuk membunuh pamandanya seolah-olah itu adalah dewa.[6] Alexandros memerintah secara tirani, dan menurut Diodoros, berbeda dari para mantan penguasa, tetapi Polyfron, paling tidak, tampaknya telah memberinya contoh. Negara-negara bagian Thessalia, yang sebelumnya mengakui wewenang Iason dari Ferai, tidak begitu ingin menyerahkan kepada Alexandros sang tiran, (terutama wangsa tua Alevadai dari Larissa, yang paling memiliki alasan untuk takut kepadanya). Oleh karena itu, mereka mengajukan permohonan bantuan dari Alexandros II dari Makedonia.

Alexandros bersiap untuk menemui musuhnya di Makedonia, tetapi raja mengantisipasi dia, dan, mencapai Larissa, diterima ke kota. Alexandros mundur ke Ferai sementara Raja Makedonia menempatkan garnisun di Larissa, serta di Kranon, yang juga datang kepadanya. Namun begitu sebagian besar tentara Makedonia telah mundur, negara-negara bagian dari Thessalia takut akan kembalinya dan pembalasan dendam Alexandros, dan karenanya dikirim untuk membantu Thiva, yang kebijakannya adalah untuk mengawasi siapa pun yang mungkin menjadi terlalu tangguh. Thiva dengan tepat mengutus Pelopidas untuk bantuan Thessalia. Pada saat kedatangan Pelopidas di Larissa, dari mana menurut Diodoros, ia melepaskan garnisun Makedonia, Alexandros mempersembahkan dirinya dan menawarkan penyerahan diri. Ketika Pelopidas mengungkapkan kemarahannya pada kisah-kisah pemborosan dan kekejaman Alexandros, Alexandros mengambil tanda bahaya dan melarikan diri.[7][8]

Kejadian-kejadian ini tampaknya mengacu pada bagian awal tahun 368 SM. Pada musim panas tahun itu Pelopidas kembali dikirim ke Thessalia, sebagai akibat dari keluhan baru terhadap Alexandros. Ditemani oleh Isminias, ia pergi hanya sebagai negosiator, tanpa kekuatan militer, dan ditangkap oleh Alexandros dan dijebloskan ke penjara.[9][10] Cendekiawan William Mitford menyarankan bahwa Pelopidas dipenjarakan dalam pertempuran, tetapi bahasa Demosthenes sangat mendukung kesimpulan semacam itu.[11][12] Rakyat Thiva mengirimkan pasukan yang besar ke Thessalia untuk menyelamatkan Pelopidas, tetapi mereka tidak bisa mempertahankan medan melawan kavaleri superior Alexandros, yang dibantu oleh pasukan pembantu dari Athena, mengejar mereka dengan pembantaian besar-besaran. Penghancuran seluruh pasukan Thiva dikatakan hanya dihalangi oleh kemampuan Epaminondas, yang melayani dalam kampanye, tetapi tidak secara umum.

Pada tahun 367 SM Alexandros membantai warga Skotossa.[13] Ekspedisi baru Thiva ke Thessalia, di bawah Epaminondas mengakibatkan, menurut Plutarkhos, dalam gencatan senjata tiga tahun dan pembebasan tahanan, termasuk Pelopidas. Selama tiga tahun berikutnya, Alexandros tampaknya memperbarui usahanya untuk menundukkan negara-negara bagian Thessalia, terutama Magnisia dan Fthiotis, karena setelah berakhirnya gencatan senjata, pada tahun 364 SM, mereka kembali mengajukan permohonan kepada Thiva untuk perlindungan darinya. Tentara Thiva di bawah Pelopidas dikatakan telah dikecewakan oleh gerhana (pada tanggal 13 Juli 364 SM, lihat gerhana abad ke-4 SM), dan Pelopidas, meninggalkan sebagian besar pasukannya di belakang, memasuki Thessalia di kepala tiga ratus penunggang kuda relawan dan beberapa tentara bayaran. Di Kynoskelafon, Thiva mengalahkan Alexandros, tetapi Pelopidas terbunuh.[14] Ini diikuti oleh kemenangan Thiva lainnya di bawah Malkites dan Diogiton. Alexandros kemudian dipaksa untuk mengembalikan kota-kota yang ditaklukkan ke bangsa Thessalia, membatasi dirinya pada Ferai, bergabung dengan Liga Boiotia, dan menjadi sekutu yang bergantung pada Thiva.

Jika kematian Epaminondas pada tahun 362 membebaskan Athena dari rasa takut terhadap Thiva, pada saat yang sama ia memaparkannya pada agresi lebih lanjut dari Alexandros, yang melakukan serangan perompakan di Tinos dan kota-kota lain di Kyklades, menjarah mereka, dan membuat budak dari penduduk. Dia juga mengepung Skopelos, dan "bahkan mendaratkan pasukan di Attika sendiri, dan merebut pelabuhan Panormos, sedikit ke arah timur dari Sounion." Laksamana Athena Leosthenis mengalahkan Alexandros dan berhasil membebaskan Skopelos, tetapi Alexandros melarikan diri dari blokade di Panormus, mengambil beberapa Trireme Attik, dan menjarah Piraeus.[15][16][17][18]

KematianSunting

Pembunuhan Alexandros ditugaskan oleh Diodoros ke tahun 357/356. Plutarkhos memberikan penjelasan rinci tentangnya, dengan gambar istana yang hidup. Penjaga mengawasi sepanjang malam, kecuali di kamar tidur Alexandros, yang berada di atas tangga dengan anjing berjanggut yang ganas menjaga pintu. Thiva, istri dan sepupu Alexandros (atau saudara perempuan tirinya, sebagai putri Iason dari Ferai), menyembunyikan ketiga saudara laki-lakinya di rumah pada siang hari, mengusir anjing itu ketika Alexandros pergi beristirahat, dan, setelah menutupi tangga dengan wol, membawa pria-pria muda itu ke kamar suaminya. Meskipun dia telah mengambil pedang Alexandros, mereka takut untuk mengatur akta sampai dia mengancam untuk membangunkannya. Saudara-saudaranya kemudian masuk dan membunuh Alexandros. Tubuhnya dilemparkan ke jalanan, dan dipertontonkan untuk dihina.

Motif Thiva untuk pembunuhan catatan-catatan yang berbeda diberikan. Plutarkhos menyatakan bahwa itu adalah rasa takut akan suaminya, bersama dengan kebencian terhadap karakter kejam dan brutal Alexandros, dan menganggap perasaan ini terutama pada representasi Pelopidas, ketika dia mengunjunginya di penjara. Di Cicero, akta dianggap berasal dari kecemburuan. Catatan lain mengatakan bahwa Alexandros telah mengambil saudara laki-laki Thiva sebagai eromenos dan mengikatnya. Terganggah dengan permintaan istrinya untuk membebaskan pemuda itu, dia membunuh bocah itu, yang membuatnya membalas dendam.[19][20][21][22][23]

LainnyaSunting

Hal ini ditulis dalam Orasi Kedua Plutarkhos Kedua Orasi tentang Peruntungan atau Kebajikan Aleksander Agung (lihat Moralia), dan oleh Claudius Aelianus dalam Varia Historia bahwa Aleksander meninggalkan tragedi di teater karena dia tidak ingin menangisi fiksi ketika tidak tergerak oleh kekejamannya sendiri.[24] Ini menunjukkan bahwa sementara Aleksander adalah seorang tiran, mungkin hati besinya bisa dilunakkan. Aktor itu diancam dengan hukuman karena Aleksander begitu tergerak saat menonton.[25]

ReferensiSunting

  1. ^ Elder, Edward (1867). "Alexander of Pherae". Dalam William Smith. Dictionary of Greek and Roman Biography and Mythology. 1. Boston: Little, Brown and Company. hlm. 124–125. 
  2. ^ Diodorus Siculus, xv. 60-61
  3. ^ Xenophon, Hellenica vi. 4. ~ 34
  4. ^ This date is at variance with Pausanias (vi. 5)
  5. ^ Wesseling, On Diodorus Siculus xv. 75
  6. ^ Plutarch, Pelop. p. 293, &c.
  7. ^ Diodorus Siculus, xv. 67
  8. ^ Plutarch, Pelop. p. 291-297, d.
  9. ^ Diodorus Siculus, xv. 71-75
  10. ^ Polybius, viii. 1
  11. ^ Demosthenes, Against Aristocrates p. 660
  12. ^ William Mitford, History of Greece ch. 27. sec. 5
  13. ^ Pausanias, Description of Greece vi. 5
  14. ^ Diodorus Siculus, xv. 80
  15. ^ Diodorus Siculus, xv. 95
  16. ^ Polyaenus, vi. 2
  17. ^ Demosthenes, c. Polycl. pp. 1207-1208
  18. ^ Connop Thirlwall, History of Greece vol. v. p. 209
  19. ^ Diodorus Siculus, xvi. 14
  20. ^ Xenophon, Hellenica vi. 4. ~ 37
  21. ^ Cicero, De Officiis 7
  22. ^ Cicero, De Inventione ii. 49
  23. ^ Aristot. ap. Cicero de Div. i. 25; the dream of Eudemus
  24. ^ Augustine, trans. Henry Chadwick. Confessions. Oxford: Oxford UP, 1991. Page 15. Print.
  25. ^ Aelianus Varia Historia xiv. 40.