Pelengkung Darwin

bentukan pelengkung di dekat Pulau Darwin, Ekuador (runtuh pada 2021)

Pelengkung Darwin (Darwin's Arch) adalah bebatuan alami yang berbentuk melengkung terletak di bagian sebelah tenggara Pulau Darwin di Kepulauan Galápagos, Ekuador di Samudra Pasifik. Lengkungan Darwin merupakan lengkungan yang terdiri dari dua pilar yang terbentuk secara alami melalui proses geologi. Pelengkungan Darwin terletak kira-kira 600 mil di bagian barat daerah daratan Ekuador serta diperkirakan memiliki jarak kurang dari satu mil pulau Darwin yang tercatat tidak berpenghuni[1]. Pelengkung Darwin terletak di dataran yang berbentuk tidak teratur, berbatu, dan terendam, yang dijuluki sebagai "teater".[2][3] Pelengkung Darwin runtuh pada 17 Mei 2021, peristiwa ini diakibatkan adanya erosi air laut secara alamiah. Terjadinya peristiwa tersebut menjadikan pelengkung Darwin saat ini hanya meninggalkan dua pilar yang berdiri bebas.[4][5]

Pelengkung Darwin
Darwinarch.jpg
Lengkungan Darwin, 2006
Geografi
LokasiTenggara Pulau Darwin, Kepulauan Galápagos, Ecuador
Koordinat1°40′19.2″N 91°59′26.6″W / 1.672000°N 91.990722°W / 1.672000; -91.990722Koordinat: 1°40′19.2″N 91°59′26.6″W / 1.672000°N 91.990722°W / 1.672000; -91.990722
KepulauanKepulauan Galapagos
Pemerintahan
NegaraEcuador

Pelengkung Darwin, bersama dengan Pulau Darwin di dekatnya, diberi nama dari nama naturalis Inggris abad ke-19 Charles Darwin, yang dahulu melakukan penelitiannya di wilayah ini pada tahun 1835 yang menggunakan HMS Beagle[6], kemudian hal ini membantunya dalam menghasilkan teori evolusi melalui seleksi alam saat melakukan pengamatan terhadap satwa liar di sekitar kepulauan Galapagos.[7] Lengkungan Darwin memiliki dua pilar yang saat ini sering disebut sebagai "Pilar Evolusi". Bagian dari permukaan lengkungan berada, telah diperkirakaan memiliki jarak sekitar 141 kaki di atas permukaan laut[1].

GeografiSunting

Pulau Darwin merupakan bagian dari Kepulauan Galápagos, Ekuador, sebagai sebuah pulau kecil yang tak berpenghuni dengan luas sekitar 2,33 kilometer persegi dan titik tertinggi 168 meter (551 kaki). Pelengkung Darwin berada sekitar 1 km di lepas pantai tenggara pulau.[8] Pelengkung ini memiliki tinggi 43 meter (141 kaki) dengan panjang 70 meter (230 kaki) dan lebar 23 meter (75 kaki). Dalam sudut pandang ilmiah peristiwa runtuhnya batuan pada lengkungan Darwin merupakan proses alami. Hal ini dikarenakan terjadinya proses eksogen, yaitu pelapukan disertai erosi[9]. Erosi menyebabkan bagian permukaan lengkungan runtuh yang kemudia jatuh ke Samudra Pasifik.

FaunaSunting

Diawali dari bagian ujung selatan sampai alur landai, fauna laut yang nampak di kepulauan Galapagos adalah Hiu martil bergigi, kemudian Pari manta, Lumba-lumba, Tuna sirip kuning, spesiaes besar ikan Pelagis dan juga ditemukan Hiu Paus pada kedalaman 14 sekitar (45 kaki) panjangnya. Penemuan Hiu Paus terjadi pada awal bulan juli. selain itu terdapat fauna laut lainnya seperti Hiu Galapagos, Penyu hijau, Pari elang, Hiu karang dengan unjung putih dan berbagai spesies laut lainnya. Tidak hanya fauna laut, banyak burung ditemukan di pulau Darwin. Seperti spesies burung endemik dan spesies yang sering ditemukan yaitu (Sterna Fuscata), yang berkembang biak di daerah pulau Darwin[1].

Objek wisataSunting

Pelengkung Darwin menjadi tempat populer di kepulauan Galapagos bagi kalangan fotografer dan dalam rute tur-tur kapal pesiar.[10] Kehidupan satwa liar yang kaya di sekitar wilayah pelengkung menjadikannya sebagai lokasi selam skuba yang populer[11]. Perairan di sekitar lengkungan menjadi ikon utama bagi para penyelam, dengan kesempatan bertemu satwa liar dari berbagai spesies termasuk Hiu, Lumba-lumba, Pari manta, dan Penyu[1]. Seperti halnya Pulau Darwin, wisatawan tidak diizinkan menginjakkan kaki di wilayah pelengkung demi menjaga kelestariannya.[10] Daerah sekitar Kepulauan Galápagos dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia oleh UNESCO[12] pada tahun 1978, yang menjadi tempat hidup flora dan fauna yang tidak terjangkau di bagian lain Bumi dan menjadi bagian dari cagar biosfer. Tercatat sekitar 30 ribu jiwa tinggal di sekitar wilayah tersebut.[11]

RuntuhSunting

Lengkungan Darwin telah runtuh pada 17 Mei 2021, pukul 11:20 waktu Galápagos (UTC-6). Lengkungan tersebut runtuh karena terjadinya erosi alami. Berdasarkan postingan yang di unggah oleh Kementrian Lingkungan dan Air Ekuador menjelaskan bahwa peristiwa runtuhnya bebatuan merupakan konsekuensi dari erosi alami. selain itu dalam kasus yang terjadi pada Lengkungan Darwin di wiliayah perairan Galapagos, El Nino-pola iklim memiliki keterhubungan dengan perairan Pasifik yang suhunya lebih hangat dibandingkan perairan yang dekat dengan khatulistiwa. Hal ini juga dapat berperan dalam erosi yang mengakibatkan runtuhnya pelengkung Darwin. Penyebab lainnya yaitu kedekatan kepulauan Galapagos dengan tiga arus laut berbeda yang bertemu di sekitar lokasi situs lengkungan Darwin, hal ini juga menambah risiko yang diterima[1]. Peristiwa runtuhnya lengkungan Darwin telah disaksikan oleh para penyelam di atas Galapagos Aggressor III, pada saat peristiwa berlangsung diketahui tidak ada penyelam yang terluka. Namun setelah runtuhnya lengkungan Darwin, hanya dua pilar batu yang tersisa dan saat ini mendapat julukan sebagai Pilar Evolusi[13] (Spanyol: Los Pilares de la Evolución).

Catatan kakiSunting

  1. ^ a b c d e "Lengkungan Darwin, Formasi Batuan Ikonik di Galapagos, Ambruk ke Laut - Semua Halaman - National Geographic". nationalgeographic.grid.id. Diakses tanggal 2021-12-11. 
  2. ^ "Darwin". Galapagos Conservancy. Diakses tanggal 19 Juni 2015. 
  3. ^ Steve Rosenberg; Ellen I. Sarbone (2004). The Diving Guide Galapagos Islands. Cruising Guide Publications, Inc. ISBN 978-0-944428-70-2. 
  4. ^ Strauss, Rebecca (17 Mei 2021). "Breaking News: Darwin's Arch Collapses". Scuba Diver Life. Diakses tanggal 18 Mei 2021. 
  5. ^ "Galapagos Islands: Erosion fells Darwin's Arch". BBC News. 18 Mei 2021. Diakses tanggal 18 Mei 2021. 
  6. ^ Indonesia, C. N. N. "Formasi Batu Darwin's Arch Runtuh Akibat Erosi". gaya hidup. Diakses tanggal 2021-12-11. 
  7. ^ Farzan, Antonia Noori (19 Mei 2021). "Darwin's Arch, famed Galápagos rock formation, collapses from erosion". The Washington Post. Diakses tanggal 20 Mei 2021. 
  8. ^ Harpp et al. 2014, hlm. 311.
  9. ^ "Top of famed Darwin's Arch off the Galapagos collapses". CBC News. Associated Press. 18 Mei 2021. Diakses tanggal 19 Mei 2021. 
  10. ^ a b "Darwin's Arch collapses, famed Galapagos Island rock formation". Reuters. 19 Mei 2021. Diakses tanggal 19 Mei 2021. 
  11. ^ a b "Ecuador: Galapagos icon, Darwin's Arch, collapses". Deutsche Welle. 18 Mei 2021. Diakses tanggal 19 Mei 2021. 
  12. ^ Redaksi (2021-05-19). "Formasi Batuan Lengkung Darwin Runtuh Karena Erosi". MAJALAH EKSEKUTIF (eksekutif.com). Diakses tanggal 2021-12-11. 
  13. ^ "Darwin's Arch, famed Galápagos rock formation, collapses from erosion". Washington Post (dalam bahasa Inggris). ISSN 0190-8286. Diakses tanggal 2021-12-11. 

Referensi umumSunting

Pranala luarSunting