Buka menu utama

Pulau Batu Puteh

(Dialihkan dari Pedra Branca, Singapura)

Pulau Batu Puteh (bahasa Portugis: Pedra Branca) adalah pulau tunggul batu yang terletak di titik pertemuan Selat Singapura dengan Laut Cina Selatan. Mercu Suar Horsburgh di pulau ini dibangun pada tahun 1851 oleh pemerintah Inggeris atas izin Sultan Johor Darul Ta'zim pada ketika itu [1]. Pulau ini telah berada di bawah administrasi Singapura selama lebih dari satu abad hingga Malaysia menerbitkan peta yang menunjukkan Pedra Branca sebagai wilayahnya pada 21 Desember 1979. Singapura menyebutnya Pedra Branca ("batu putih" dalam bahasa Portugis), dan Malaysia sebagai Pulau Batu Putih (dalam Bahasa Melayu) atau ejaan lamanya Pulau Batu Puteh.

Pulau Batu Puteh (Pedra Branca)
Pedra Branca Map.svg
Lokasi Pulau Batu Puteh
Geografi
LokasiSouth China Sea
Koordinat1°19′48″N 104°24′27″E / 1.33000°N 104.40750°E / 1.33000; 104.40750Koordinat: 1°19′48″N 104°24′27″E / 1.33000°N 104.40750°E / 1.33000; 104.40750
Luas8560 m2 (92100 sq ft)
Panjang137 m (449 ft)
Lebar60 m (200 ft) (average)
Pemerintahan
Negara
Singapore
detai dari "Peta Sumatera" tahun 1620 oleh Hessel Gerritz, seorang kartographer bekerja pada Hydrographic Service of the Dutch East India Company. lokasi dari "Pulau Batu Puteh (Pedrablanca)" (Pedra Branca) berada.

Walaupun berlaku pertentangan selama kurang lebih 29 tahun yang kemudian berakhir setelah Mahkamah Internasional memutuskan pada 23 Mei 2008 bahwa pulau tersebut diserahkan pada Singapura berdasarkan pertimbangan effectivity.

Menurut versi MalaysiaSunting

Menurut masyarakat di selatan semenanjung Malaysia Barat terutama di negeri Johor Darul Ta'zim masih menganggap pulau tunggul batu ini masih merupakan bagian dari kedaulatan mereka.

Baginda Sultan Johor ketika meresmikan pembukaan persidangan Dewan Undangan Negeri Johor pada 19 Jun, 2008 menegaskan bahwa pulau yang bersangkutan bukan milik Singapura melainkan hak milik Kerajaan Johor.[2]

"Suka beta ingatkan bahawa beta tidak lupa pada Pulau Batu Puteh. Pulau Batu Puteh bukan hak Singapura tetapi hak milik Johor. Sampai bila pun beta akan cari ikhtiar untuk mendapatkan semula pulau milik Johor itu," menurut Baginda.

ReferensiSunting

  1. ^ "Islands 'part of Johor Sultanate'". New Straits Time. 14-11-2007. 
  2. ^ Perenggan 1. Sultan Johor Akan Ikhtiar Kembalikan Kedaulatan Pulau Batu Puteh Bernama. 19 Jun 2008.

Pranala luarSunting