Pat Riley

Pebasket, Guru ajar, Eksekutif Amerika

Patrick James Riley (laihr 20 Maret 1945) adalah seorang eksekutif profesional bola basket Amerika dan mantan pelatih dan pemain di National Basketball Association (NBA). Diia telah menjadi presiden tim Miami Heat sejak 1995, dan dia juga menjabat sebagai pelatih kepala tim dari 1995 hingga 2003 dan lagi dari 2005 hingga 2008. Dianggap sebagai salah satu pelatih NBA terhebat sepanjang masa, Riley telah memenangkan lima kejuaraan NBA sebagai pelatih kepala, termasuk empat dengan Los Angeles Lakers selama era Showtime mereka pada 1980-an dan satu dengan Heat pada 2006. Riley menjuarai NBA sepuluh kali sepanjang masa jabatannya sebagai pemain (1972), asisten pelatih (1980), pelatih kepala (1982, 1985, 1987, 1988, 2006), dan eksekutif (2006, 2012, 2013).

Pat Riley
Pat Riley speaks at Eglin Air Force Base (cropped).jpg
Riley pada tahun 2010
Miami Heat
PosisiPresiden
LigaNBA
Informasi pribadi
Lahir20 Maret 1945 (umur 76)
Rome, New York
KebangsaanAmerican
Tinggi6 ft 4 in (1,93 m)
Berat205 pon (93 kg)
Informasi karier
Sekolah menengah atasLinton (Schenectady, New York)
Perguruan tinggiKentucky (1964–1967)
Draf NBA1967 / Babak: 1 / Urutan pemilihan: ke-7 secara keseluruhan
Dipilih oleh San Diego Rockets
Karier bermain1967–1976
PosisiShooting guard
Nomor42, 12
Karier kepelatihan1979–2008
Riwayat karier
Sebagai pemain:
19671970San Diego Rockets
19701975Los Angeles Lakers
1975–1976Phoenix Suns
Sebagai pelatih:
19791981Los Angeles Lakers (asisten)
19811990Los Angeles Lakers
19911995New York Knicks
19952003,
20052008
Miami Heat
Prestasi dan pencapaian karier
Sebagai pemain:

Sebagai asisten pelatih:

Sebagai pelatih kepala:

Sebagai eksekutif:

Statistik karier NBA
Points3,906 (7.4 ppg)
Rebounds855 (1.6 rpg)
Assists913 (1.7 apg)
Statistik pemain di Basketball-Reference.com
Basketball Hall of Fame as coach

Riley dinobatkan sebagai NBA Coach of the Year tiga kali (1989–90, 1992–93 dam 1996–97, masing-masing sebagai pelatih kepala Lakers, New York Knicks dan Heat). Dia adalah pelatih kepala tim NBA-All Star Game sembilan kali: delapan kali dengan tim Western Conference (1982, 1983, 19851990, semuanya sebagai pelatih kepala Lakers) dan sekali dengan tim Eastern (1993, sebagai kepala pelatih Knicks). Dia adalah tokoh olahraga Amerika Utara pertama yang memenangkan kejuaraan sebagai pemain, sebagai asisten pelatih, sebagai pelatih kepala, dan sebagai eksekutif, dan dalam berbagai peran telah mencapai final NBA dalam enam dekade yang berbeda.[1] Pada tahun 1996, ia dinobatkan sebagai salah satu dari 10 Pelatih Terhebat dalam sejarah NBA. Riley baru-baru ini memenangkan kejuaraan NBA 2012 and 2013 dengan Heat sebagai presiden tim mereka. Dia menerima Chuck Daly Lifetime Achievement Award dari NBA Coaches Association pada 20 Juni 2012.

Masa mudaSunting

Riley lahir di Rome, New York dan dibesarkan di Schenectady, New York. Dia adalah putra Mary Rosalia (Baloga)[2][3] dan Leon Riley, yang bermain 22 musim baseball liga kecil sebagai outfielder dan first baseman, dan muncul dalam empat pertandingan untuk Philadelphia Phillies 1944.[4][5]

Karier BermainSunting

Riley bermain basket untuk Linton High School di Schenectady, New York di bawah pelatih kepala Walt Przybylo dan asistennya Bill Rapavy dan Ed Catino.[6] Kemenangan 74–68 Linton High School atas Power Memorial dari New York pada 29 Desember 1961, dikenang sebagian besar karena dua bintangnya: Lew Alcindor dari Power Memorial (yang kemudian mengubah namanya menjadi Kareem Abdul-Jabbar); dan pelatih masa depannya bersama Los Angeles Lakers, Pat Riley.[7] Pada tahun 1991, Riley menyebutnya, "Salah satu game terbesar dalam sejarah bola basket Schenectady."

Riley adalah atlet serba bisa di perguruan tinggi, berpartisipasi dalam bola basket dan American Football. Sebagai junior di tim bola basket putra Kentucky Wildcats 1965–66, ia dinobatkan sebagai First Team All-SEC, All-NCAA Tournament Team, NCAA Regional Player of the Year, SEC Player of the Year dan AP Third Team All-American, memimpin Wildcats ke Kejuaraan NCAA 1966. Dilatih oleh Adolph Rupp, UK kalah dari Texas Western (sekarang UTEP), game yang dibuat menjadi film Glory Road. Di tahun seniornya, Riley dinobatkan First Team All-SEC, salah satu pemain dalam sejarah Kentucky Basketball yang membuat dua atau lebih tim First Team All-SEC.[8]

Dia dipilih oleh San Diego Rockets pada putaran pertama NBA Draft 1967, dan juga dipilih sebagai wide receiver oleh Dallas Cowboys pada putaran ke-11 NFL Draft 1967. Dia bergabung dengan Rockets dan kemudian dipilih oleh Portland Trail Blazers dalam draft ekspansi NBA tahun 1970,[9] tetapi segera ditukar ke Los Angeles Lakers, yang dia bantu menuju Kejuaraan NBA 1972 baik dengan datang dari bangku cadangan dalam permainan dan dengan menjaga teman dan guard Laker Jerry West dalam latihan. Dia pensiun setelah musim 1975–76 sebagai anggota juara Western Conference Phoenix Suns.

Karier Pelatih dan EksekutifSunting

Los Angeles LakersSunting

Riley kembali ke NBA pada tahun 1977 sebagai penyiar untuk Lakers. Selama musim 1979–80, ketika pelatih kepala tim, Jack McKinney, cedera dalam kecelakaan sepeda yang hampir fatal, asisten pelatih Paul Westhead mengambil alih tugas kepelatihan kepala tim. Riley kemudian pindah dari bilik siaran ke bangku cadangan sebagai salah satu asisten pelatih Westhead. Dengan guard rookie Magic Johnson dan bintang lama Kareem Abdul-Jabbar, Lakers memenangkan NBA Finals 1980, mengalahkan Philadelphia dalam enam game, memberikan cincin kejuaraan Westhead dan Riley di tahun pertama mereka melatih tim. Namun, tim tersebut kalah di babak playoff tahun berikutnya dari Houston Rockets yang dipimpin Moses Malone.

Enam game memasuki musim 1981-82, Magic Johnson said he wished to be traded because he was unhappy playing for Westhead. mengatakan dia ingin ditukar karena dia tidak senang bermain untuk Westhead. Tak lama kemudian, pemilik Lakers, Jerry Buss memecat Westhead. Pada konferensi pers berikutnya, dengan Jerry West di sisinya, Buss menunjuk West sebagai pelatih kepala. West, bagaimanapun, menolak keras, dan Buss dengan canggung mencoba menyebut West sebagai "kapten penyerang" dan kemudian menyebut West dan Riley sebagai rekan pelatih.[10] West menjelaskan selama konferensi pers bahwa dia hanya akan membantu Riley, dan bahwa Riley adalah pelatih kepala.[11] Setelah itu, Riley menjadi pelatih kepala sementara, hingga statusnya menjadi permanen.

Riley mengantar era "Showtime" Lakers, bersama dengan superstar Johnson and Abdul-Jabbar dengan permainan fast-break mereka. Riley menjadi selebritas dengan caranya sendiri, ikon mode untuk setelan Armani dan rambut yang disisir ke belakang yang melengkapi citra tim Hollywood.[12]

Selain menggunakan gaya tempo cepat Lakers yang dibuat oleh McKinney dan Westhead, Riley juga inovatif dalam bertahan; dia adalah salah satu pelatih pertama yang menggunakan 1-3-1 half-court trap untuk meningkatkan kecepatan permainan.[13] Meskipun Showtime Lakers dikenal karena penyerangan mereka, mereka memenangkan kejuaraan dengan pertahanan mereka.[14] Dalam Cooper, mereka memiliki salah satu penghenti pertahanan terbaik dalam permainan.[15] Persepsi seluruh liga adalah bahwa Lakers bermain dengan kemahiran dan tidak cukup fisik untuk menang di babak playoff. Mantra Riley adalah "tanpa rebounds, tidak ada cincin", memperkuat kebutuhan untuk berjuang untuk rebound untuk memenangkan kejuaraan.[16]

Riley memimpin Lakers ke empat penampilan NBA Finals beruntun. Gelar pertamanya datang di musim pertamanya, melawan Philadelphia 76ers. Kedua tim kembali ke Final tahun berikutnya, dan kali ini Lakers disapu oleh 76ers. Lakers kalah di Final lagi pada tahun 1984, dari Boston Celtics dalam 7 game.[17] Lakers memberi Riley gelar NBA keduanya pada tahun 1985 dalam pertandingan ulang tahun sebelumnya, dengan Lakers mengalahkan Celtics dalam 6 game. Empat tahun beruntun Western Conference Lakers dipatahkan pada tahun berikutnya oleh Houston Rockets.

Pada tahun 1987, Riley Dengan calon Hall of Famers Magic Johnson, James Worthy dan Kareem Abdul-Jabbar, ditambah Michael Cooper, Byron Scott, A. C. Green, Mychal Thompson, dan Kurt Rambis, Lakers selesai 65–17 di musim reguler, terbaik ketiga dalam sejarah tim. Mereka mengulangi kesuksesan yang sama di babak playoff, mengirim Celtics pulang dalam 6 games untuk memberi Riley gelar NBA ketiganya.

Salah satu momen paling terkenal Riley datang ketika dia menjamin penonton untuk mengulang kejuaraan selama parade kejuaraan Lakers di pusat kota Los Angeles (dia pertama kali membuat jaminan selama perayaan ruang ganti pasca-kemenangan).[18] Sementara Lakers 1988 tidak menghasilkan banyak kemenangan di musim reguler seperti Lakers 1987, mereka masih memenangkan gelar NBA, menjadi tim pertama dalam 19 tahun yang mengulang sebagai juara. Lakers mengalahkan Detroit Pistons dalam 7 game di NBA Finals 1988, memenuhi janji Riley. Gelar Riley dengan Lakers membuatnya menjadi salah satu dari enam orang yang bermain untuk tim Kejuaraan NBA dan kemudian melatih tim NBA yang sama untuk kejuaraan; yang lainnya adalah George Senesky, Bill Russell, Tom Heinsohn, K. C. Jones dan Billy Cunningham.

Meskipun Riley tidak akan memberikan jaminan lebih lanjut, Lakers-nya memulai pencarian untuk mendapatkan kejuaraan ketiga berturut-turut pada tahun 1989. Setelah berhasil mengklaim kejuaraan berulang tahun sebelumnya, istilah yang digunakan untuk tujuan baru ini adalah kejuaraan three-peat, dan Riley, melalui entitas perusahaannya, Riles & Co., mematenkan frase three-peat. Namun, dalam pertandingan ulang seri final tahun sebelumnya, Lakers disapu oleh Pistons di NBA Finals 1989.

Riley dinobatkan sebagai NBA Coach of the Year untuk pertama kalinya pada 1989–90, btetapi mengundurkan diri sebagai pelatih kepala Lakers setelah mereka kalah dari Phoenix Suns di babak playoff. Pada saat kepergiannya, Riley adalah pelatih terkemuka di NBA dengan tingkat ketenaran yang tidak terlihat sejak Red Auerbach.[19], dan juga membawa 4 Gelar NBA dan dinobatkan 8 kali sebagai Kepala Pelatih All-Star Game dan 5x Coach of the Month.[20]

New York KnicksSunting

Setelah mengundurkan diri, Riley menerima pekerjaan sebagai komentator televisi untuk NBC selama satu tahun sebelum ditunjuk sebagai pelatih kepala New York Knicks, dimulai dengan musim 1991–92.

Komentator mengagumi kemampuan Riley untuk bekerja dengan Knicks yang bermain fisik, mengadaptasi gaya "Showtime" dengan tim Laker yang bergerak cepat pada 1980-an. Chicago Bulls dengan mudah menyapu Knicks pada tahun 1991 dalam perjalanan ke kejuaraan pertama mereka. Namun, pada tahun 1992, dengan Riley, Knicks mendorong juara bertahan Bulls hingga 7 game dalam semifinal Eastern Conference. Pertahanan fisik Knicks melawan superstar Chicago Bulls Michael Jordan dan Scottie Pippen selama playoff 1992 menyebabkan perselisihan antara pelatih kepala Riley dan pelatih kepala Bulls Phil Jackson mengenai wasit dan gaya permainan kasar Knicks. Pada tahun 1993, Riley memimpin Knicks ke rekor musim reguler terbaik mereka dalam sejarah tim (menyamai tim 1969–1970) dan menerima penghargaan Coach of the Year untuk kedua kalinya. Knicks kembali bertemu Bulls di final Eastern Conference namun kalah dalam 6 game setelah memenangkan dua game pertama di kandang. Bulls yang dilatih Jackson musim itu memenangkan final dan mencapai "three-peat," meskipun dipatenkan oleh Riley pada tahun 1989.[21]

Riley kembali ke NBA Finals, pada tahun 1994, dalam perjalanan mengalahkan juara bertahan tiga kali Bulls (tanpa Michael Jordan) dalam tujuh game selama semifinal Eastern Conference. Namun, New York kalah dalam tujuh game dari Houston Rockets setelah unggul 3-2 dalam seri. Selama Final 1994, Riley menjadi pelatih pertama yang berpartisipasi dalam Final NBA Game 7 dengan dua tim, setelah bersama Lakers pada 1984 and 1988. Namun, ia memiliki perbedaan yang tidak beruntung menjadi pelatih pertama (dan sampai saat ini, satu-satunya) yang kalah di Final NBA Game 7 dengan dua tim, setelah kalah dari Celtics, pada tahun 1984. Itu juga gagal membedakannya menjadi pelatih pertama yang memenangkan Game 7 di Final dengan dua tim, setelah mengalahkan Pistons dalam tujuh pertandingan, pada tahun 1988.

Miami HeatSunting

Pada tahun 1995, Riley mengundurkan diri dari Knicks melalui faks untuk menjadi presiden dan pelatih kepala Miami Heat, dengan kontrol penuh atas operasi bola basket. Langkah tersebut menimbulkan beberapa kontroversi, karena Heat dituduh oleh Knicks atas sogokan dengan mengejar Riley sementara dia masih memiliki satu tahun tersisa di kontraknya dengan Knicks.[22] Masalah ini diselesaikan setelah Heat mengirim pilihan ronde pertama 1996 first-round (yang digunakan Knicks untuk memilih Walter McCarty) dan $1 juta tunai ke Knicks pada 1 September 1995. Pelatihan Riley dari Heat hingga pertarungan playoff kemudian membuat mereka musuh berat dengan mantan timnya.

Pada tahun 1995–96, Riley memimpin Heat dengan 10 game untuk menyelesaikan 42–40. Miami tersapu di babak pertama playoff oleh Chicago Bulls yang dilatih Phil Jackson, yang telah menyelesaikan musim reguler dengan rekor 72 kemenangan, rekor yang sejak itu dipecahkan oleh Golden State Warriors 2015–16. Musim ini paling menonjol untuk pembersihan rumah yang sedang berlangsung, dengan kedatangan blok bangunan Alonzo Mourning dan Tim Hardaway. Off-season juga membawa mereka forward Nets P.J. Brown dan swingman Suns Dan Majerle.

Tahun 1997, Heat yang dilatih Riley defeated his old team, Knicks, mengalahkan tim lamanya, Knicks, dalam tujuh game yang berlangsung fisik. Maju ke final Eastern Conference untuk pertama kalinya dalam sejarah tim, sekali lagi mereka terbukti bukan tandingan Jordan dan Bulls. Riley terpilih sebagai Coach of the Year untuk ketiga kalinya, bagaimanapun, setelah memimpin Miami ke rekor musim reguler 61-21 untuk tempat pertama di divisi Atlantic.

Heat mengumpulkan musim berturut-turut lebih dari .600. Namun, playoff 1998, 1999, dan 2000 mengecewakan, karena mereka kalah dari Knicks; dua yang pertama di babak awal dan yang terakhir di babak kedua. Pada tahun 1999, Knicks sendiri mencapai Final.

Riley kemudian menukar Brown dan Jamal Mashburn dengan imbalan Eddie Jones dalam satu penukaran dan mengakuisisi Brian Grant di penukaran lainnya, meskipun tim mengalami kemunduran besar setelah kehilangan Alonzo Mourning musim ini karena penyakit ginjal. Setelah menyelesaikan 50–32 di musim 2000–01, Heat disapu oleh Charlotte Hornets di babak pertama playoff NBA. Heat kemudian kehilangan dua pemain terbaik mereka ketika guard Tim Hardaway ditukar ke Dallas Mavericks dan Anthony Mason menandatangani kontrak dengan Milwaukee Bucks. Sebagian karena keberangkatan ini, Heat selesai 36-46 pada tahun 2002–pertama kalinya tim yang dilatih Riley tidak memiliki musim kemenangan atau membuat playoff. Riley sangat muak dengan penampilan Heat sehingga dia menyatakan akan "memecat dirinya sendiri".

Setelah menyelesaikan musim 2002–03 25–57, Riley mengundurkan diri sebagai pelatih kepala dan digantikan oleh asisten lamanya Stan Van Gundy. Van Gundy dan rookie Dwyane Wade, yang dipilih oleh Riley di urutan ke-5 secara keseluruhan, memimpin Heat kembali ke babak playoff dengan rekor 42–40 setelah memulai dari 0–7. Riley berkonsentrasi pada peningkatan tim lebih jauh sebelum musim 2004-2005. Salah satu langkah terbesarnya adalah menukar Caron Butler, Brian Grant, Lamar Odom dan pilihan draft putaran pertama ke Lakers untuk Shaquille O'Neal. O'Neal baru saja menyelesaikan masa yang sukses dengan Lakers yang dilatih Phil Jackson, memenangkan tiga kejuaraan berturut-turut dari 2000-02 dan kekalahan Final 2004. Pada saat ini, perseteruan Riley dan Jackson telah mereda.[23] Wade dan O'Neal memimpin Heat ke final Eastern Conference selama playoff 2005, meskipun mereka kalah dari juara bertahan Detroit Pistons setelah unggul 3-2 dalam seri. Wade telah melewatkan game 6 entirely sepenuhnya karena cedera.[24]

 
Riley pada tahun 2007 selama masa keduanya sebagai pelatih Heat

Selama off-season 2005, banyak spekulasi bahwa Riley berusaha mengeluarkan Van Gundy dari pekerjaan kepelatihannya dan mengambil alih pekerjaan itu sendiri, sekarang tim berada dalam posisi untuk bersaing memperebutkan kejuaraan.[25] Memang, Van Gundy mengundurkan diri dari posisinya sebagai pelatih kepala pada 12 Desember 2005, hanya dalam 21 pertandingan musim ini, dengan alasan perlu menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarganya, dan Riley kembali melatih tim.[26] Heat mengalahkan Detroit Pistons di Final Eastern Conference 2006 pada 2 Juni 2006, menjadikannya pertama kalinya Miami Heat mencapai final. Heat kemudian melawan Dallas Mavericks di NBA Finals 2006. Meskipun kalah dalam dua game pertama dari Dallas, Heat bangkit untuk memenangkan empat game berikutnya dan Kejuaraan NBA pertama mereka. Setelah Game Enam, Riley berkomentar bahwa dia telah mengemas satu setelan jas, satu kemeja, dan satu dasi untuk perjalanan ke Dallas. Itu adalah kejuaraan kelima Riley sebagai pelatih kepala, dan yang pertama dengan tim selain Lakers. Riley menjadi salah satu dari hanya dua pelatih NBA yang membawa tiga tim ke Final NBA, yang lainnya adalah Alex Hannum. He joined Hannum and Phil Jackson Dia bergabung dengan Hannum dan Phil Jackson sebagai satu-satunya pelatih kepala yang memimpin dua tim meraih gelar NBA. Dia juga menjadi satu-satunya pelatih yang dua kali menggantikan pelatih di pertengahan musim dan membawa tim itu meraih gelar NBA.[27]

Mengutip masalah pinggul dan lutut, Riley mengambil cuti dari kepelatihan mulai 3 Januari 2007, hingga 19 Februari 2007. Asisten pelatih Ron Rothstein assumed interim duties. mengambil tugas sementara. Heat menyelesaikan musim dengan 44-38 dan tersingkir dari babak pertama playoff oleh Chicago Bulls; juara bertahan pertama yang tersapu di babak pertama sejak 1957.[28]

Musim berikutnya, Heat selesai 15-67. Tim telah kehilangan beberapa pemainnya karena cedera yang berkepanjangan, dan Shaquille O'Neal yang tidak puas ditukar pada pertengahan musim. Dua tahun setelah memenangkan kejuaraan, mereka berakhir dengan salah satu rekor terburuk sepanjang masa.[29] Pada tanggal 28 April 2008, Riley mengumumkan bahwa ia akan mengundurkan diri sebagai pelatih Heat. Mantan asisten Heat, Erik Spoelstra diumumkan sebagai penggantinya. Riley tetap menjadi presiden tim.[30] Meskipun Heat secara nominal memiliki manajer umum untuk sebagian besar masa jabatan Riley sebagai presiden tim, Riley memiliki keputusan akhir dalam masalah bola basket sejak kedatangannya di Miami.

Sebagai presiden, Riley mengakuisisi LeBron James dan Chris Bosh untuk membentuk "Big Three" Heat bersama Dwyane Wade, yang mencapai empat Final NBA berturut-turut dari 2011-14. Pada 2012, Heat mengalahkan Oklahoma City Thunder untuk memberi Riley kejuaraan pertamanya hanya sebagai eksekutif. Heat mengulangi prestasi itu pada 2013, mengalahkan San Antonio Spurs.

Pada musim 2019-2020, Heat menjadi tim keempat dalam sejarah NBA yang finis lebih rendah dari keempat dalam konferensi mereka di musim reguler dan berhasil mencapai Final NBA, yang lainnya adalah Houston Rockets 1994–95, Houston Rockets 1980–81, dan New York Knicks 1998–99. Heat 2019-20 telah dianggap oleh beberapa orang sebagai "magnum opus", karena dicapai tanpa pembangunan kembali yang dramatis atau memiliki kemewahan pilihan draft lebih tinggi dari No. 10 secara keseluruhan. Riley menukarkan Jimmy Butler, memilih Tyler Herro, dan mendatangkan Kendrick Nunn yang tidak dipilih, dan kemudian sebelum batas waktu perdagangan 2019-20, Heat mendapatkan Andre Iguodala dan Jae Crowder.[31] Menghadapi mantan tim Riley, Los Angeles Lakers yang dipimpin oleh mantan superstar Heat LeBron James, Heat kalah dari Lakers dalam enam game with dengan James memenangkan MVP Finals keempatnya.[32]

Diluar Bola BasketSunting

 
Riley dan Miami Heat bersama Presiden George W. Bush, Februari 2007

Di luar bola basket, Riley telah berkembang menjadi tokoh budaya pop. Ini lahir dari tampilan khas Riley, gaya rambut slicked-back, yang sering digambarkan seperti gangster atau mafioso, dan kulit cokelatnya yang sempurna. Julukan Riley adalah "The Godfather" karena penampilannya.[33] Dia datang ke mata publik memimpin Showtime Lakers tahun 1980-an, memajukan citranya dengan "menjamin" sebuah kejuaraan.

Pada tahun 1988, Riley menerbitkan sebuah buku berjudul Showtime: Inside the Lakers' Breakthrough Season, sebuah buku terlaris New York Times yang merangkum keberhasilan Lakers ke Kejuaraan NBA 1987. Salah satu ungkapan yang diciptakan Riley dalam buku itu adalah "Penyakit Lebih Banyak", yang menyatakan bahwa "kesuksesan sering kali merupakan langkah pertama menuju bencana" dan bahwa juara bertahan sering kali gagal di musim berikutnya karena setiap pemain yang kembali menginginkan lebih banyak waktu bermain, lebih banyak tembakan per game, dan lebih banyak uang. Ungkapan itu berasal dari kampanye mengecewakan Lakers 1980-81 yang datang dari kejuaraan musim sebelumnya.

Nama dan rupa Riley digunakan untuk video game Sega Genesis tahun 1990, Pat Riley Basketball.

Pada tahun 1993, saat melatih New York Knicks, Riley menerbitkan buku terlaris New York Times kedua berjudul The Winner Within: A Life Plan for Team Players. Ditujukan untuk kepemimpinan bisnis serta penggemar bola basket, buku ini menyaring pelajaran dalam kerjasama tim dan kepemimpinan dari setiap musim Riley sebagai pelatih hingga saat itu. Byron Laursen, yang diberi hormat oleh Riley sebagai "...Pejuang Showtime Sejati" ikut menulis kedua buku Riley.

Riley dikenal karena persahabatannya dengan Giorgio Armani, lebih suka memakai setelan Armani selama pertandingan bola basket, dan menjadi model sekali di acara Armani.

Riley juga seorang pembicara motivasi selama off-season. Riley menghasilkan lebih dari $ 50.000 untuk setiap keterlibatan berbicara.[butuh rujukan]

Riley dan istrinya Chris memiliki dua anak, James dan Elisabeth. Riley adalah seorang Katolik Roma yang taat.[34]

Pada 27 Februari 2007, Miami Heat mendapat penghargaan untuk Kejuaraan NBA 2005-2006 di Gedung Putih. Selama upacara, Riley menghadiahkan George W. Bush dengan jersey sebelum mengumumkan, "Saya memilih pria itu. Jika Anda tidak memilih, Anda tidak dihitung." Setelah seremoni, Riley ditanyai oleh wartawan tentang sifat politik dari komentarnya. Dia menjawab dengan mengatakan, "Saya pro-Amerika, pro-demokrasi, saya pro-pemerintah. Saya mengikuti bos saya. Dia bosku."[35]

Riley dan istrinya adalah penggemar Bruce Springsteen. Pada induksi tahun 2008 ke dalam Basketball Hall of Fame, ia mengakhiri pidatonya dengan kutipan dari lagu Springsteen "Back in Your Arms Again".

Statistik KarierSunting

Legend
  GP Main dalam pertandingan   GS  Pemain utama pertandingan  MPG  Menit tiap pertandingan
 FG%  Persentase Field-goal  3P%  Persentase Field-goal 3-angka  FT%  Persentase Free-throw
 RPG  Rebound tiap pertandingan  APG  Assist tiap pertandingan  SPG  Steal tiap pertandingan
 BPG  Blok tiap pertandingan  PPG  Poin tiap pertandingan  Bold  Rekor pribadi

NBASunting

Regular seasonSunting

Year Team GP GS MPG FG% 3P% FT% RPG APG SPG BPG PPG
Statistik Musim Reguler NBA[36]
1967–68 San Diego 80 15.8 .379 .634 2.2 1.7 7.9
1968–69 San Diego 56 18.3 .406 .672 2.0 2.4 8.8
1969–70 San Diego 36 13.2 .417 .727 1.6 2.4 5.3
1970–71 L.A. Lakers 54 9.4 .413 .644 1.0 1.3 4.9
1971–72  L.A. Lakers 67 13.8 .447 .743 1.9 1.1 6.7
1972–73 L.A. Lakers 55 14.6 .428 .793 1.2 1.5 7.3
1973–74 L.A. Lakers 72 18.9 .430 .764 1.8 2.1 .8 .0 9.5
1974–75 L.A. Lakers 46 22.1 .419 .742 1.8 2.6 .8 .1 11.0
1975–76 L.A. Lakers 2 11.5 .385 .333 1.5 .0 .5 .5 5.5
1975–76 Phoenix 60 13.2 .389 .730 .8 1.0 .4 .1 4.6
Career 528 15.5 .414 .705 1.6 1.7 .6 .1 7.4

PlayoffSunting

Year Team GP GS MPG FG% 3P% FT% RPG APG SPG BPG PPG
Statistik NBA Playoffs[36]
1969 San Diego 5 15.2 .432 .833 2.2 .4 7.4
1971 L.A. Lakers 7 19.3 .420 .727 2.1 2.0 9.4
1972  L.A. Lakers 15 16.3 .333 .750 1.9 .9 5.2
1973 L.A. Lakers 7 7.6 .333 .7 1.0 2.6
1974 L.A. Lakers 5 21.2 .360 .750 1.2 2.0 .8 .0 7.8
1976 Phoenix 5 5.4 .400 1.000 .0 1.0 .0 .0 2.6
Career 44 14.6 .374 .763 1.5 1.2 .4 .0 5.7

KampusSunting

Year Team GP GS MPG FG% 3P% FT% RPG APG SPG BPG PPG
Statistik Kampus[37]
1964–65 Kentucky 25 33.0 .432 .618 8.5 1.1 15.0
1965–66 Kentucky 29 37.2 .516 .699 8.9 2.2 22.0
1966–67 Kentucky 26 36.7 .442 .782 7.7 2.6 17.4
Career 80 35.7 .469 .714 8.4 2.0 18.3

Penghargaan dan kehormatanSunting

  • 9x Juara NBA (1 sebagai pemain, 1 sebagai asisten pelatih, 5 sebagai pelatih kepala, dan 2 sebagai eksekutif)
  • 3x NBA Coach of the Year
  • 9x pelatih kepala NBA All-Star Game
  • NBA Executive of the Year tahun 2011
  • Naismith Memorial Basketball Hall of Fame (angkatan 2008)
  • First Team All-American tahun 1966
  • Chuck Daly Lifetime Achievement Award tahun 2012
  • Nomor 42 dipensiunkan Kentucky Wildcats

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ [1]
  2. ^ https://sabr.org/bioproj/person/lee-riley/
  3. ^ https://www.legacy.com/us/obituaries/timesunion-albany/name/mary-riley-obituary?pid=17528427
  4. ^ Lee Riley. baseball-reference.com
  5. ^ Heisler, Mark (January 9, 1995). The fire from within: Pat Riley's relationship with his father provides a window into the life of the NBA's most-celebrated coach. Findarticles.com. Retrieved on 2012-08-28.
  6. ^ Schenectady City School District Athletic Hall of Fame and Reunion Dinner Diarsipkan August 4, 2008, di Wayback Machine.. Schenectady.k12.ny.us. Retrieved on August 28, 2012.
  7. ^ Amazing photo: Pat Riley vs. Kareem in Schenectady, 1961, Times Union
  8. ^ Kentucky Greats: #18, Pat Riley « UKmadness. Ukmadness.wordpress.com (March 13, 2008). Retrieved on 2012-08-28.
  9. ^ All-Time Expansion Draft Results Diarsipkan January 16, 2008, di Wayback Machine.. nba.com
  10. ^ Heisler, pp. 58–61
  11. ^ Heisler, p. 61
  12. ^ "Riley and Jackson through the years". Sports.espn.go.com. February 1, 2010. Diakses tanggal October 2, 2016. 
  13. ^ Jackson, John (May 26, 1991). "Will Showtime Go On?". The Record. Bergen County, NJ. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 24, 2015. Diakses tanggal December 7, 2012. He's dressed in a sleek Italian suit, and a healthy application of mousse keeps every hair slicked back and in place.  (perlu berlangganan)
  14. ^ Shelburne, Ramona (July 28, 2014). "Byron Scott: Lakers' legacy is key". ESPN.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 29, 2014. 
  15. ^ Helin, Kurt (March 5, 2014). "The Extra Pass: Talking "Showtime" Lakers with author Jeff Pearlman". NBCSports.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 29, 2014. 
  16. ^ Galluzzo, Steve (February 12, 2011). "Pat Riley". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 7, 2012. 
  17. ^ https://www.si.com/vault/1985/10/28/628686/not-just-a-pretty-face
  18. ^ Heisler, p. 105
  19. ^ "Riley and Jackson through the years". ESPN.com. February 1, 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 19, 2014. 
  20. ^ "NBA Coaches of the Month". Basketball-Reference.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-22. 
  21. ^ "Riley and Jackson through the years". Sports.espn.go.com. February 1, 2010. Diakses tanggal October 2, 2016. 
  22. ^ Powell, Shaun (July 24, 1995). "The Knicks' tamper tantrums are heating up". The Sporting News. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 16, 2007. Diakses tanggal April 21, 2007. 
  23. ^ "Riley and Jackson through the years". Sports.espn.go.com. February 1, 2010. Diakses tanggal October 2, 2016. 
  24. ^ "No Wade... No Way". NBA.com. Diakses tanggal October 2, 2016. 
  25. ^ "Heat coach Van Gundy resigns; Riley returns". sports.espn.go.com. Diakses tanggal October 23, 2015. 
  26. ^ Marc Stein (June 20, 2012). "Pat Riley: The Miami Years". ESPN. 
  27. ^ "NBA Finals Results". SportingNews.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 22, 2007. Diakses tanggal April 21, 2007. 
  28. ^ "Bulls Sweep 2006 Champions". NBA.com. April 30, 2007. Diakses tanggal October 2, 2016. 
  29. ^ "NBA Regular Season: Worst 50 Teams in NBA History". Landofbasketball.com. Diakses tanggal October 2, 2016. 
  30. ^ Riley Steps Down, Spoelstra Named Head Coach, NBA, April 28, 2008, accessed April 28, 2008.
  31. ^ [2]
  32. ^ [3]
  33. ^ "'The Godfather': Pat Riley's back in the Finals, at 75, with the unexpected Heat". theathletic.com. October 1, 2020. 
  34. ^ Pat Riley: Just Catholic, Not Quitting. Nba.fanhouse.com (January 10, 2008). Retrieved on 2012-08-28.
  35. ^ "President Bush Welcomes the 2006 NBA Champion Miami Heat to the White House". whitehouse.gov. February 27, 2007. 
  36. ^ a b "Pat Riley Stats". Basketball-Reference.com. Diakses tanggal May 2, 2021. 
  37. ^ "Pat Riley College Stats". College Basketball at Sports-Reference.com. Diakses tanggal May 2, 2021. 

BibliografiSunting

  • Heisler, Mark (1994). The Lives of Riley, Macmillan General Reference, ISBN 0025506625

Pranala luarSunting