Partai Sarikat Indonesia

partai politik di Indonesia

Partai Sarikat Indonesia (PSI) adalah sebuah partai politik di Indonesia. PSI telah berpartisipasi pada Pemilu 2004, dengan nomor urut 22.[1][2] Pada April 2005 secara resmi menyatakan bergabung dengan Partai Amanat Nasional.[3] Namun memilih untuk pisah kembali pada tahun 2008.

Partai Sarikat Indonesia
SingkatanPSI
Ketua umumRahardjo Tjakraningrat
Sekretaris-JenderalNazir Muchamad
Dibentuk17 Desember 2002
Digabungkan dari PP
PSII
(PDR)
PKD
Partai Bhinneka Tunggal Ika
PNI Front Marhaenis
PNI Massa Marhaen
Partai Ikatan Pendukung Kemerdekaan Indonesia
Digabungkan kePAN (2005–08)
Kantor pusatJalan Kemang Timur Raya No. 55 Jakarta Selatan 12730 DKI Jakarta
IdeologiPancasila

Partai Sarikat Indonesia yang dideklarasikan di Surabaya pada tanggal 17 Desember 2002 ini merupakan gabungan dari 8 Partai Peserta Pemilu 1999 yang tidak lolos Electoral threshold. kedelapan Partai tersebut adalah Partai Daulat Rakyat (PDR), Partai Katolik Demokrat (PKD), Partai Sarikat Islam Indonesia (PSII), Partai Bhinneka Tunggal Ika, Partai Nasional Indonesia Front Marhaenis (PNI Front Marhaenis), PNI Massa Marhaen, Partai Persatuan (PP), dan Partai Ikatan Pendukung Kemerdekaan Indonesia.[4] Dengan Ketua Umum Rahardjo Tjakraningrat dan Sekretaris Jenderal Jumhur Hidayat[5]

Pada Pemilu 2009, PSI sebelumnya tidak lulus verifikasi. Tetapi dengan adanya gugatan 4 partai politik peserta Pemilu 2004 kepada Mahkamah Konstitusi, akhirnya 4 partai politik peserta pemilu ini disahkan juga menjadi parpol peserta pemilu pada pemilu 2009, yang mana salah satunya adalah PSI. Selanjutnya pada Pemilu 2009 tersebut, PSI mendapat nomor urut 43. Dalam Pemilu 2009, PSI mendapatkan 24 kursi anggota DPRD yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. PSI dipimpin oleh Rahardjo Tjakraningrat sebagai Ketua Umum, sedangkan posisi Sekretaris Jenderal diduduki oleh Nazir Muchamad. sebelum keluarnya keputusan Makamah Konstitusi yang meloloskan PSI sebagai peserta Pemilu 2009, telah dibentuk partai baru yang bernama Partai Persatuan Sarikat Indonesia yang disingkat Partai PSI, dengan ketua Umum Rahardjo Tjakraningrat dan Sekretaris Jenderal Nazir Muchamad [6]. karena adanya aturan tidak boleh rangkap jabatan dan keanggotaan partai politik, maka saat itu Posisi Ketua Umum Partai Sarikat Indonesia dipegang oleh Mardinsyah dan Sekretaris Jenderal Mohamad Djosan. Partai Persatuan Sarikat Indonesia (Partai PSI)tidak lolos verifikasi KPU sebagai peserta pemilu sedangkan Partai Sarikat Indonesia (PSI). kemudian posisi ketua umum dan sekretaris jenderal kembali dijabat Rahardjo dan Nazir.

Perolehan Suara
Pemilu Total kursi Total pemilihan Persentase Hasil Urutan
perolehan
2004
0 / 550
679.296 0,60% Tidak lolos 21 dari 24
2009
0 / 550
140.551 0,14% Tidak lolos 36 dari 38

ReferensiSunting

  1. ^ "Profil Partai Sarikat Indonesia (43)". detikNews. 24 Desember 2008. Diakses tanggal 31 Maret 2018. 
  2. ^ Hayati, Istiqomatul (27 Mei 2004). "11 Partai Politik Dukung Amien-Siswono". Tempo.co. Diakses tanggal 1 Maret 2018. 
  3. ^ Amin, Syaiful (6 April 2005). CN, Heru, ed. "PSI Masuk PAN". Tempo.co. Diakses tanggal 31 Maret 2018. 
  4. ^ "Kemajemukan Partai Sarikat Indonesia" Liputan6 dot com 10 Maret 2004 diakses 1 Juni 2020
  5. ^ "DIREKTORI PARPOL PESERTA PEMILU"
  6. ^ "Partai Sarikat Indonesia Kembali "Bertarung" di Pemilu 2009" antara news dot com 14 Agustus 2007 diakses 1 juni 2020