Buka menu utama

Pao An Tui adalah sebuah pasukan pertahanan diri komunitas Tionghoa Indonesia saat Revolusi Indonesia (1945-1950).[1][2] Kelompok tersebut seringkali dituduh simpatisan pro-Belanda saat perjuangan kemerdekaan Indonesia dari kekuasaan kolonial Belanda.[3]

Pasukan tersebut didirikan oleh para pemimpin komunitas setelah pecahnya kekerasan melawan Tionghoa Indonesia, yang beberapa revolusioner tuduh berpihak pada Belanda.[2] Unit-unit dibuat di Medan, Sumatra Utara pada 1946, kemudian di Jawa pada 1947, tetapi Komite Pusat Pao An Tui bermarkas besar di Batavia, ibu kota kolonial Indonesia.[2][1] Pasukan tersebut mengklaim netralitas saat revolusi, meraih dukungan untuk pendiriannya dari Sutan Sjahrir, Perdana Menteri Indonesia revolusioner pertama.[4] Pao An Tui dibubarkan pada 1949 dengan cara kekerasan dan bersamaan dengan revolusi dalam Kemerdekaan Indonesia.[2]

Komite Sentral Pao An Tui berkantor pusat di Batavia, ibu kota kolonial Indonesia, dan terdiri dari Loa Sek Hie (Ketua), Oey Kim Sen (Wakil Ketua), Khouw Joe Tjan (Sekretaris) dan Cong Fai-kim (Bendahara) .[5] Unit-unit lain diciptakan di Medan, Sumatra Utara pada tahun 1946, kemudian di Jawa pada tahun 1947.[6] [7]

Referensi

  1. ^ a b Tong, Chee Kiong (2010). Identity and ethnic relations in Southeast Asia racializing Chineseness. Dordrecht: Springer. ISBN 9789048189090. Diakses tanggal 16 December 2016. 
  2. ^ a b c d Willmott, Donald E (2009). The national status of the Chinese in Indonesia 1900-1958 (edisi ke-First Equinox ed.). Jakarta: Equinox Publishing. ISBN 9786028397285. Diakses tanggal 16 December 2016. 
  3. ^ Subarkah, Muhammad (February 28, 2016). "Pao An Tui, Sisi Kelam Masyarakat Cina di Indonesia". Republika Online. Koran Republika. Diakses tanggal 16 December 2016. 
  4. ^ Setiono, Benny G. (2003). Tionghoa dalam pusaran politik. Jakarta: Elkasa. ISBN 9799688744. Diakses tanggal 16 December 2016. 
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Benny G. Setiono (2003)2
  6. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Chee Kiong Tong (2010)2
  7. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Donald E. Willmott (2009)2