Oswiu, juga dikenal sebagai Oswy atau Oswig (bahasa Inggris Kuno: Ōswīg) (skt. 61215 Februari 670), adalah raja Bernicia dari 642 dan Northumbria hingga kematiannya. Ia terkenal karena perannya di Sinode Whitby pada tahun 664, yang akhirnya membawa gereja di Northumbria menjadi selaras dengan Gereja Katolik yang lebih luas.

Oswiu
Berkuasa642–670
PendahuluOswald
PenerusEcgfrith
Lahirskt. 612
Wafat15 Februari 670
Pemakaman
AyahÆthelfrith
AnakAlhfrith
Ecgfrith
Ælfwine
Aldfrith
Ealhflæd
Ælfflæd
Osthryth

Salah satu putra Æthelfrith dari Bernicia, Oswiu menjadi raja setelah kematian saudaranya Oswald pada tahun 642. Tidak seperti Oswald, Oswiu berjuang untuk menggunakan otoritas atas Deira, kerajaan konstituen lain dari Northumbria abad pertengahan, untuk sebagian besar masa pemerintahannya.

Oswiu dan saudara-saudaranya dibesarkan di pengasingan di kerajaan Irlandia Dál Riata di Skotlandia setelah kematian ayahanda mereka di tangan Edwin dari Northumbria, hanya kembali setelah kematian Edwin pada tahun 633. Oswiu naik takhta ketika saudaranya Oswald terbunuh dalam pertempuran melawan Penda dari Mercia. Bagian awal pemerintahannya ditentukan oleh perjuangan untuk menegaskan kendali atas Deira dan hubungannya yang kontroversial dengan Penda, tuannya[1]. Pada tahun 655, pasukan Oswiu membunuh Penda dalam kemenangan yang menentukan di Pertempuran Winwaed, menjadikan Oswiu sebagai salah satu penguasa paling kuat di Inggris. Dia mengamankan kendali Deira, dengan putranya Alhfrith menjabat sebagai rekan-raja[2], dan selama tiga tahun, kekuasaan Oswiu meluas ke Mercia, membuatnya diakui sebagai bretwalda di sebagian besar Inggris Raya[3].

Oswiu adalah seorang Kristiani yang taat, ia juga mendirikan sejumlah biara, termasuk Keabasan Gilling dan Whitby.[4] Ia dibesarkan dalam tradisi Kekristenan Kelt di sebagian besar dunia Irlandia, daripada tradisi Romawi yang dipraktikkan oleh kerajaan Anglo-Saxon selatan serta beberapa anggota bangsawan Deira, termasuk ratu Oswiu Eanflæd. Pada tahun 664, Oswiu memimpin Sinode Whitby, di mana para ulama memperdebatkan kedua tradisi tersebut, dan membantu menyelesaikan ketegangan antara pihak-pihak tersebut dengan memutuskan bahwa Northumbria akan mengikuti gaya Romawi.[5] Oswiu meninggal pada tahun 670 dan digantikan oleh putranya, Ecgfrith.[6] Hari pestanya adalah 15 Februari di Timur dan di Barat.[7]

Relikui suciSunting

Oswy dan istrinya Eanflæd dianugerahi relikui beberapa santo dari Paus Vitalianus sekitar tahun 665: Simon Petrus, Paulus dari Tarsus, Laurensius, Yohanes, Paus Gregorius I, dan Pancratius. Eanflæd juga diberikan "salib, dengan kunci emasnya, terbuat dari rantai paling suci para rasul, Petrus dan Paulus". Hadiah ini didokumentasikan oleh Beda Venerabilis dalam Historia Ecclesiastica Gentis Anglorum sebagai bagian dari delegasi kembali dari Roma, yang dipimpin oleh Wighard.[8]

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, pp. 78–79, 105.
  2. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, p. 79.
  3. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, pp. 82, 105.
  4. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, pp. 48, 80.
  5. ^ Yorke, Kings and Kingdoms, pp. 79, 82.
  6. ^ Yorke, Kings and Kingdoms p. 82.
  7. ^ "A menology of England and Wales, or, Brief memorials of the ancient British and English saints arranged according to the calendar, together with the martyrs of the 16th and 17th centuries". 1892. 
  8. ^ Bede, Ecclesiastical History, Book III, Chapter 29.

ReferensiSunting

Pranala luarSunting