Buka menu utama

Ordo keagamaan adalah sebuah komunitas dan organisasi orang yang hidup dalam beberapa cara yang berbeda dari masyarakat dengan ketentuan dari agama mereka masing-masing, biasanya dikarakteristikkan dengan prinsip-prinsip praktik pendiri agamanya. Ordo tersebut terdiri dari niatan (kaum awam) dan, dalam beberapa tradisi, mengangkat rohaniwan. Ordo keagamaan ada dalam beberapa agama di dunia.

BuddhaSunting

Dalam masyarakat Buddhis, sebuah ordo keagamaan adalah salah satu dari sejumlah ordo monastik biksu dan biksuni, beberapa berada di bawah bimbingan aliran pengajaran yang berbeda, seperti Zen. Ordo Buddhis Tiongkok terkenal adalah ordo kuno Shaolin dalam Buddhisme Ch'an (Zen) dan pada masa modern, Ordo Hsu Yun.

KristenSunting

Tradisi KatolikSunting

Sebuah lembaga keagamaan Katolik adalah sebuah masyarakat yang para anggotanya (disebut sebagai "relijius") menyatakan sumpah yang diterima oleh seorang petinggi dalam nama Gereja[1] dan umumnya hidup sebagai bruder atau suster.[2] Ordo keagamaan Katolik dan kongregasi adalah dua kategori bersejarah dari lembaga keagamaan Katolik. Lembaga keagamaan berbeda dari lembaga sekuler, jenis lain dari lembaga kehidupan tahbisan, dan dari gerakan gerejawi kaum awam.

Dalam Gereja Katolik, para anggota lembaga keagamaan, meskipun mereka juga meliputi deakon atau imam dalam Ordo Kudus, bukanlah rohaniwan, tetapi masuk kaum awam.[3]

Lembaga-lembaga keagamaan Katolik Roma terkenal, yang tidak semuanya diklasifikasikan sebagai "ordo" ketimbang "kongregasi", meliputi Agustinian, Benediktin, Karmelit, Dominikan, Fransiskan, Yesuit, Piaris, Salesian, Oblat Maria Imakulata dan Kongregasi Salib Kudus.

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

Pranala luarSunting