Ordoño II dari León

Ordoño II (skt. 873 – Juni 924, León) adalah raja Galisia dari 910, raja Galisia dan León dari 914 hingga kematiannya. Dia adalah seorang penguasa energik yang menyerahkan kerajaan León ke kekuasaannya dan berjuang dengan sukses melawan kaum Muslim, yang masih mendominasi sebagian besar Semenanjung Iberia. Pemerintahannya menandai transisi taktis dan mulus dari regnum Asturum ke regnum Legionis, dengan markas kerajaan telah didirikan di kota León.

Ordoño II
Ordono2.jpg
Raja Galisia
Berkuasa910–924
PendahuluAlfonso III
PenerusFruela II
Raja León
Berkuasa914–924
PendahuluGarcía I
PenerusFruela II
Lahirskt. 873
WafatJuni 924 (usia 50-51)
León
Pemakaman
DinastiWangsa Asturias León
AyahAlfonso III dari León
IbuJimena dari Pamplona
PasanganElvira Menéndez
Aragonta González
Sancha Sánchez dari Pamplona
AnakSancho Ordóñez
Alfonso IV
Ramiro II
Jimena
AgamaKatolik Roma

KeluargaSunting

Lahir sekitar 873, ia adalah putra kedua Raja Alfonso III Agung, raja Asturias, dan istrinya, Ratu Jimena.

Setelah kematian Alfonso pada 910, kerjaan dibagi di antara ketiga putranya: León diserahkan ke García, Galisia ke Ordoño, dan Asturias ke Fruela. Supremasi Asturias tetap diakui, meskipun Ordoño bertemperamen lebih keras daripada saudara-saudaranya. Setelah kematian García di Zamora pada 914, Ordoño menggantikannya sebagai raja León.

KehidupanSunting

Masa mudaSunting

Ayahandanya mengirimnya ke Zaragoza untuk dididik di istana Bani Qasi. Selama masa hidup ayahandanya, ia melayani pemerintah Galisia. Sebelum 910 dia sendiri yang mengarahkan sebuah ekspedisi militer melawan kaum Muslim di selatan Iberia, yang mencapai kota Seville. Ekspedisi itu menghancurkan dan menjarah lingkungan Regel, "dianggap sebagai salah satu yang terkuat dan paling besar," seperti yang disebut oleh Historia silense, tetapi lingkungan ini belum diidentifikasi dengan pasti oleh para sejarawan.

Untuk alasan yang tidak diketahui, anak-anak Alfonso III Agung memberontak melawan ayahanda mereka pada 909. Meskipun masih bocah Garcia, saudara Ordoño, ditangkap dan dipenjara di kastil Gauzón, tahun berikutnya Alfonso III diwajibkan turun takhta oleh anak-anaknya dan membagi kerajaannya di antara mereka. Kerajaan León diserahkan ke putra pertama, Garcia, sedangkan kerajaan Asturias diserahkan ke Fruela dan Galisia ke Ordoño.[1] Alfonso III meninggal di kota Zamora pada 20 Desember 910.

Garcia I menjaga hubungan jauh dan agresif dengan saudaranya Ordoño. Ketika Alfonso III meninggal, Garcia mencegah uskup Gennadius dari Astorga mengambil lima ratus mithqal, disumbangkan oleh Alfonso III ke kuil Rasul, ke kota Santiago de Compostela bersamanya.[2]

Naik takhta LeónSunting

Setelah kematian saudaranya Garcia di kota Zamora pada 914, Ordoño II mewarisi kerajaan León karena meskipun saudaranya telah menikah, ia meninggal tanpa keturunan.

BertakhtaSunting

Ordoño melanjutkan perluasan pemerintahan Kristen dari nenek moyangnya di dua front. Di wilayah barat dayanya, ia menjarah Mérida dan Évora dan memaksa gubernur Muslim di wilayah tersebut melarikan diri.

Di wilayah timurnya, ia bersatu dengan Sancho I Garcés, raja Navarra, melawan amir Kordoba, Abdurrahman III. Moor dikalahkan di San Esteban de Gormaz (917). Arnedo dan Calahorra diambil tahun berikutnya dari Bani Qasi. Namun balasan Abdurrahman sangat keras. Pada 920, ia mengirim pasukan untuk memulihkan Burgo de Osma-Ciudad de Osma dan San Esteban de Gormaz. Dia menyeberang ke Navarra dan mengalahkan orang-orang Kristen di Valdejunquera dan menawan uskup Tui dan Salamanca. Meskipun berniat untuk menghancurkan Pamplona sendiri, dia berbalik untuk menangani barang rampasannya yang sangat besar.

Ordoño II yang datang atas permintaan Raja Sancho mengatribusikan kerugian itu karena tidak adanya comte Kastila. Nuño Fernández, Fernando Ansúrez dan Abolmóndar Albo tidak mengindahkan panggilan tersebut. Dia membawa mereka ke Tebular di sungai Carrión dan memenjarakan mereka. Serangan balasan Kristen terjadi tak lama kemudian, menguasai La Rioja dan bergabung dengan Nájera Navarra dan Viguera.

Wilayahnya sering diserang oleh pasukan Abdurrahman III dan dia menghadapi Kastila yang merencanakan pemberontakan di León.

PernikahanSunting

Ordoño menikah tiga kali. Istri pertamanya dan ibunda dari anak-anaknya, adalah Elvira Menéndez, putri comte Hermenegildo Gutiérrez dan bibi San Rosendo.

Ia kemudian menikahi Aragonta González, putri comte Gonzalo Betótez tetapi pernikahan mereka tidak bahagia. Ketika dia beraliansi politik dengan Sancho I dari Pamplona, dia menikahi putri raja itu, Sancha. Dia meninggal pada 924 meninggalkan anak-anak yang masih bocah, dan digantikan oleh saudara tertuanya yang masih hidup, Fruela, raja Asturias, dengan demikian menyatukan kembali warisan ayahanda mereka. Jandanya akan menikah lagi dengan Álvaro Herraméliz, Comte Álava, dan setelah kematiannya pada 931, menjadi istri Fernán González.

ReferensiSunting

  1. ^ Suárez Fernández, Luis (1975). Historia de España antigua y media. Madrid, Spain: Ediciones Rialp. hlm. 253. ISBN 84-321-1882-6. 
  2. ^ García-Osuna, José María Manuel; Rodríguez. "El astur rey de León Fruela II Adefónsiz "El Leproso"". Argutorio: revista de la Asociación Cultural "Monte Irago". 9 (20): 25–28. Diakses tanggal 18 May 2012. 

Bacaan selanjutnyaSunting

  • García Álvarez, Manuel Rúben (1966). "Ordoño Adefónsiz, rey de Galicia de 910 a 914 (noticias y documentos)". Cuadernos de Estudios Gallegos. 21: 5–41, 217–248. 

Pranala luarSunting

Ordoño II dari León
Lahir: skt. 873 Wafat: Januari 924
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Alfonso III
Raja Galisia
910–924
Diteruskan oleh:
Fruela II
Didahului oleh:
García I
Raja León
914–924