Ordnance QF 2-pounder

meriam anti tank

Meriam Ordnance QF 2-pounder (QF adalah "quick firing" atau "tembak cepat"), atau "meriam 2 pounder", adalah meriam antitank dan kendaraan Inggris semasa Perang Dunia II.

Ordnance QF 2 pounder
Jenis Meriam tank
Meriam antitank
Negara asal Inggris
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan 1936–1945
Digunakan oleh Inggris
Australia
Belgia
Irlandia
Jerman
Pada perang Perang Dunia II
Sejarah produksi
Tahun 1936
Produsen Vickers
Diproduksi 1936–1944
Jumlah produksi 12.000[1]
Spesifikasi
Berat 814 kg (1795 pon)
Panjang laras overall: 2,08 m (6 ft 10 in) L/52
bore: 2 m (6 ft 7 in) L/50
Awak 3–5[1]

Selongsong peluru 40×304 mm. R
Kaliber 40 mm (1,575 in)
Popor Semi-automatic vertical sliding-block
Tolak balik Hydrospring
Rangka pembawa Platform kaki tiga
Elevasi -13° hingga +15°
Sudut putar 360°
Rata² tembakan 22 peluru per menit
Kecepatan peluru 792 m/s (2,600 ft/s) dengan peluru AP
Jarak efektif 914 m (1000 yd)
Jarak jangkauan 1000 m (1093.6 yd)[1]
Amunisi Pemuatan sungsang
Alat bidik No.24b

Meriam ini digunakan pada Pertempuran Prancis, dan selama Kampanye Afrika Utara. Dalam varian khusus kendaraan, 2-pounder juga umumnya menjadi senjata utama tank Inggris dan mobil lapis baja, seperti Daimler. Karena proteksi baja tank Poros semakin tebal, meriam ini kehilangan keefektivitasannya, dan berangsur-angsur digantikan oleh 6-pounder pada 1942.

Meriam QF 2-pounder ini bukanlah meriam yang sama dengan meriam QF 2-pounder "pom-pom" yang digunakan AL Inggris sebagai meriam antipesawat, hanya bobot pelurunya lah yang sama (2 pon atau 0,9 kg).

SejarahSunting

Meriam ini dikembangkan sebagai meriam antitank dan meriam tank sekaligus. Dengan alasan ekonomi dan standardisasi, meriam ini diterima sebagai 2-pdr Mark IX pada Oktober 1935. Rangka pembawanya dirancang oleh Vickers dan Departemen Desain di Woolwich Arsenal.[2]

 
Rangka pembawa Mark I, April 1941

Vickers adalah perusahaan pertama yang mengumpulkan desain, yang diterima sebagai Ordnance QF 2-pounder Mark IX on Carriage Mark I. Sejumlah kecil dibuat pada 1936. Rangka pembawanya memiliki konstruksi kaki tiga yang inovatif. Dalam posisi pemindahan, satu kaki digunakan untuk menarik meriam, dan dua kaki lainnya dilipat. Ketika meriam diposisikan untuk pertempuran, semua kaki diturunkan dan rodanya dinaikkan. Woolwich Arsenal terus melanjutkan pengembangan rangka pembawanya dan saat diperiksa ulang, tampak lebih baik dari desain Vickers, dan dengan rangka pembawa ini meriam 2-pdr diadopsi sebagai Ordnance QF 2-pounder Mark IX on Carriage Mark II. Dalam konsep keduanya mirip, hanya saja ketika meriam diposisikan untuk pertempuran kedua ban harus dilepas. Rangka pembawa ini juga diproduksi oleh Vickers.[2]

Konstruksi meriam yang tidak biasa memberikan meriam ini stabilitas dan sudut putar 360 derajat, membuatnya mampu menyerang musuh dari arah manapun. Dengan rangka pembawa Vickers, meriam ini juga dapat ditembakkan dengan roda terpasang, namun sebagai gantinya sudut putar meriam berkurang. Meriam 2-pounder 40 mm dapat mengungguli[butuh rujukan]meriam-meriam 37 mm lain, seperti meriam 3,7 cm PaK 36 Jerman atau Bofors 37 mm, dan jauh lebih unggul dari meriam 25 mm dan 20 mm pada masa itu. Kelemahan dari 2-pounder adalah bobotnya yang hampir dua kali lipat dari PaK 36 dan memiliki profil yang lebih tinggi.

Meriam ini pertama kali digunakan pada tank sebagai persenjataan utama tank Cruiser Mk I rancangan Vickers.

Terdapat sebuah proyek menjelang akhir perang, David High Velocity buatan Kanada yang menembakkan amunisi 2-pdr melalui meriam 6-pdr. Hal ini dimaksudkan untuk meningkatkan kecepatan luncur peluru. Sistem ini masih dikembangkan saat perang usai, dan programnya berhenti saat itu juga.

Pengembangan lainnya adalah meriam 2-pdr HV 'Pipsqueak', meriam pasca perang mengunakan kartrid 40x438R yang mulanya ditujukan untuk menjadi persenjataan utama mobil lapis baja Saladin untuk menggantikan mobil lapis baja AEC. Meriam ini dirancang untuk menembakkan peluru Armour-piercing discarding sabot (APDS) yang dapat mengimbangi penetrasi tembakan 'Littlejohn' sementara tetap bisa menembakkan peluru berdaya ledak tinggi (HE). Faktanya, performa meriam ini lebih baik, tembakan 1,295 m/s mampu menembus lapisan baja setebal 85 mm pada sudut 60 derajat dari jarak 900m. Pengembangan meriam ini ditinggalkan ketika peran Saladin lebih condong pada bantuan tembakan infanteri,dan sebuah meriam berkecepatan rendah 76 mm justru dipilih.

Salah satu kekurangan 2-pdr yang serius adalah ketiadaan peluru berdaya ledak tinggi, terutama ketika meram 2-pdr adalah meriam utama sebuah tank; hal ini sangat penting saat sebuah tank digunakan untuk menyokong infanteri, sehingga tank tersebut hanya memiliki senapan mesin sebagai kegunaan antipersonnel. Sebuah selongsong berdaya ledak tinggi untuk 2-pdr, tapi tidak pernah diproduksi.[3]

Dalam pertempuranSunting

 
Kru di dalam sebuah tank Valentine sedang mengisi meriam.
 
2 pounder dan tentara Inggris. Kaki-kaki nya dilipat.
 
Kru 2 pounder Australia menembaki tank Jepang pada jarak point-blank dalam Pertempuran Muar.
 
Type 95 Ha-Go, korban dari meriam 2-pounder milik Australia.

AmunisiSunting

Amunisi yang tersedia[4][5]
Jenis Model Shot/shell Bobot peluru Bobot proyektil Pengisi Kecepatan luncur
Armour-piercing, tracer AP/T Mk I Shot 2,04 kg (4,5 pon) 1,08 kg (2,4 pon) 792 m/s (2600 ft/s)
Armour-piercing, tracer, increased charge APHV/T Shot 2,04 kg (4,5 pon) 1,08 kg (2,4 pon) - 853 m/s (2800 ft/s)
Armour-piercing, capped, ballistic cap, tracer APCBC/T Mk I Shot 2,22 kg (4,9 pon) 1,22 kg (2,7 pon) - 792 m/s (2600 ft/s)
Armour-piercing, composite non-rigid
(digunakan pada adaptor Littlejohn)
AP/CNR (APSV) Mk I Shot ? 0,57 kg (1,3 pon) - 1,280 m/s (4,20 ft/s)
Armour-piercing, composite non-rigid
(digunakan pada adaptor Littlejohn)
AP/CNR (APSV) Mk II Shot ? 0,45 kg (0,99 pon) - 1,189 m/s (3,90 ft/s)
High-explosive, tracer
(tidak diproduksi massal)
HE/T Mk II Shell 1,86 kg (4,1 pon) 0,86 kg (1,9 pon) Lyddite 792 m/s (2600 ft/s)
Tabel penetrasi baja (dalam millimeter)[6][note 1]
Jarak 100 yd (91 m) 500 yd (457 m) 1.000 yd (914 m) 1.499 yd (1.371 m)
AP (sudut 60°) 49 37 27 17
APHV (sudut 60°) 62 57 38 28
APCBC (sudut 60°) 73 65 57 49

VarianSunting

Varian meriam:

  • Mk IX - versi produksi utama sebelum perang.
  • Mk IX-A - Mk IX disederhanakan untuk produksi masal.
  • Mk X - versi produksi lanjutan, dengan laras tempa.
  • Mk X-A - Mk X dengan toleransi dimensi yang diminimalisasi.
  • Mk X-B - versi kendaraan yang utama, dilengkapi dengan adaptor Littlejohn.

Varian rangka pembawa:

  • Mk I - Rangka pembawa didesain oleh Vickers.
  • Mk II - Rangka pembawa didesain oleh Royal Arsenal.

Dudukan swagerakSunting

 
Matilda II
 
Pembawa meriam antitank 2-pounder milik Australia.
Mobil lapis baja
  • AEC
  • Coventry
  • Daimler
  • Marmon-Herrington (Afrika Selatan)
  • Rhino (Australia, hanya purwarupa)
Kendaraan lainnya
  • 2 Pounder Anti-tank Gun Carrier (Australia, digunakan untuk latihan)
  • Loyd Carrier[7] (eksperimental)

Contoh yang selamatSunting

  • Terdapat meriam QF 2 pdr milik AD Irlandia di dalam museum di Barak Collins di Kota Dublin.
  • QF 2 pdr lainnya dalam tampilan di Museum Canadian Military Heritage di Brantford, Ontario, Kanada.
  • Dua meriam, salah satunya dengan rangka pembawa terimprovisasi, ditampilkan di Museum Sejarah IDF (Batey HaOsef) di Tel Aviv, Israel.

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

Catatan
  1. ^ Different methods of armour penetration measurement were used in different countries / periods. Therefore, direct comparison is often impossible
  1. ^ a b c Military Factory: Ordnance QF 2-pounder Anti-Tank Gun
  2. ^ a b Henry 2004.
  3. ^ Ian Hogg, Tank Killing, page 138-139, published 1996 by Sidgwick & Jackson ISBN 1-885119-40-2
  4. ^ Hunnicutt, R. P. - Sherman: A History of the American Medium Tank., p 496.
  5. ^ Guns vs Armour 1939 to 1945.
  6. ^ Bird, Lorrin; Lingston, Robert (2001). World War II Ballistics: Armor and Gunnery. Albany, NY USA: Overmatch Press. hlm. 60. OCLC 71143143. 
  7. ^ Chamberlain, Peter and Gander, Terry - Anti-Tank Weapons, p 38.


Bacaan lanjutanSunting

Williams, A. G. "37mm and 40mm guns in British service". Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 July 2013. Diakses tanggal 18 November 2014. 

Bird, Lorrin; Lingston, Robert (2001). World War II Ballistics: Armor and Gunnery. Albany, NY USA: Overmatch Press. hlm. 60. OCLC 71143143. 

Pranala luarSunting